Daftar Postingan

Kamis, 19 Mei 2011

Tips Memikat hati orang yang disuka

Duh gimana ya, gue tuh pengen banget punya pacar.. Apa yah yang disukain tuh cewek? Gimana sih naklukin hati tuh cowok? Mungkin kata-kata itulah yang ada di pikiran kalian para jomblolers. Ada yang bilang, hari gini masih jomblo... Tenang aje, sekarang gue akan memberikan sedikit tips agar status lo pada besok, besok lusa, seminggu lagi, sebulan lagi bakal jadi double alias pacaran dan FB pun akan berganti profil berpacaran dengan... Caelah. Nih dia tips dari gue untuk mendapatkan hati orang yang kita suka:

1. Tunjukin sedikit sinyal kalo lo perhatian sama do'i, misal nih orang yang lo demen itu lagi ngerjain tugas kuliah.
Yang bener:
Cowok: "Lagi ngerjain tugas ya?"
Cewek: "Iya nih tugas kalkulus, susah banget."
Cowok: "Owh kebetulan aku bisa ngerjain soal yang nomor itu, boleh aku bantuin kamu?"
Cewek: "Boleh banget, sekalian ajarin aku yah."
Besoknya akrab, seminggu kemudian jadian.
Yang salah:
Cowok: "Lagi ngerjain tugas ya?"
Cewek: "Iya nih tugas kalkulus, susah banget."
Cowok: "Aku sebenernya bisa ngerjain tuh soal, tapi lupa gimana cara ngerjainnya. Gini aja, aku panggil aja dosennya kesini buat bantuin kamu."
Cewek: "Gak usah kelamaan, ngehek lo gangguin gue aja!"
Besoknya si cowok gak berani lagi ketemu sama tuh cewek.

2. Cari tau kesukaan do'i, nih dia tips yang paling basic, cari tau apa makanan kesukaannya, hobi dia sampai benda-benda kesukaannya dari temennya, saudaranya, kalo lo berani dari ortunya. Inget data ini harus akurat seakurat-akuratnya dan tidak menyinggung perasaan si do'i. Jangan kayak gini nih:
Cowok: "Aku ada kejutan buat kamu."
Cewek: "Wah, kejutan apa tuh?"
Cowok: "Nih dia,. Tadaaaaa..."
Cewek: "Apaan nih, celana dalem hello kity, kamu menghina aku?!"
Cowok: "Loh, kata baby sitter kamu dulu suka pake celana dalem hello kity?"
Cewek: "Itu kan dulu waktu gue masih kecil, BEGO!"
Besoknya do'i gak mau liat muka tuh cowok lagi.

3. Cari tau tanggal lahirnya dan ucapkan selamat ultah dengan cara yang berkesan, tips ini berhubungan dengan yang nomor dua, cari tau dulu benda apa yang dia suka dan berikan tepat di hari ultahnya. Cara ini akan memberikan kesan baik di mata do'i. Tapi inget, harus di saat yang tepat, jangan pas di tengah jalan lagi mau nyebrang.

4. Tunjukkan sikap kesederhanaan dan rendah hati ke orang yang lo suka, nih gak kalah penting, setiap orang gak suka sama orang yang sombong, egois dan suka pamer. Tapi jangan menyalah artikan kesederhanaan disini, ntar lo pake baju sobek-sobek, badan bau trus hawa lo busuk lagi saking pengen sederhananya sampe-sampe gak mandi seminggu.

5. Tanyain kabar do'i via telpon dan sms. Manfaatkan teknologi dengan baik dan benar, kita sekarang udah beruntung ada HP, jadi itu mempermudah kita buat PDKT. Tanyain aja ke dia, lagi apa sekarang? Tapi kalo jawabannya sibuk, sedikitlah bersabar kawan.

6. Buat dia penasaran. Nih sebenernya cara unik, cewek atau cowok juga suka di buat penasaran. Tips ini sedikit sulit, tapi kalo si do'i diem-diem suka sama kita juga, yakin deh ni cara yang pas. Contoh nih pas lagi sms-an:
Sms si cowok: Eh di kelas tuh ada cewek yang gue taksir
Sms si cewek: Oh ya, siapa?
Sms si cowok: Ada deh, yang jelas aku tuh cinta sama dia.
Malemnya si cewek gak bisa tidur mikirin siapa yang di taksir si cowok dan berharap orang itu dia. Oke, ini sinetron banget.

7. Tunjukkan yang spesial di diri kita. Setiap orang punya kelebihan masing-masing, kalo lo bisa nyanyi ya nyanyiin sebuah lagu ke dia, kalo bisa buat puisi bikin puisi, kalo bisa masak bikin makanan spesial, pokoknya tunjukin semua potensial di diri lo pada. Buat dia serasa terbang di langit, co cuit..

8. Lakukan pendekatan ke keluarganya. Ada yang bilang, kalo mau memikat hati orang yang disuka, kita harus terlebih dahulu mendapat hati orang terdekatnya dalam hal ini keluarga. Apalagi cewek, kalo kita dah bisa deket banget sama ortunya, di jamin, jalan semakin terbuka lebar. Oke, disini gue gak nganjurin lo macarin nyokapnya atau bokapnya juga.

9. Jangan terlalu agresif. Jangan nunjukin kalo kita tuh demen banget sama dia. Disini tingkat kesabaran lah yang diuji, kalo kita gak sabar jangan harap bisa dapetin hati do'i. Contoh:
Yang bener
Cowok: "Aku cinta n' sayang banget sama kamu, mau gak kamu jadi pacar aku?"
Cewek: "Hmm, aku pikir-pikir dulu ya.."
Cowok: "Iya, aku akan bersabar menunggu jawaban kamu, makasih kamu udah mau dengerin isi hati aku ke kamu."
Yang salah
Cowok: "Aku cinta n' sayang banget sama kamu, mau gak kamu jadi pacar aku?"
Cewek: "Hmm, aku pikir-pikir dulu ya.."
Cowok: "Aku maunya jawabannya sekarang, kalo gak aku cari cewek lain nih!"
Cewek: "Apa?! Heh, ngaca lo! Muka ancur gitu belagu! Najis lu!"

Nah, itu dia sedikit tips dari gue, setidaknya itu dah sedikit ngewakilin dan membantu lu pada buat ngerebut hati si do'i. Semua tergantung usaha kalian kawan dan jangan lupa berdo'a dulu. Inget pepatah lama, kalo jodoh gak lari kemana, di suatu tempat dimana pun itu pasti kita akan menemukan jodoh yang pas. Udah ah geli gue nulisnya, dadah...

Rabu, 18 Mei 2011

Para Penggemar Film, ke Bioskop atau Download?

Banyak yang kecewa akan berkurangnya jatah film mancanegara di bioskop. Ada sih tapi yang dah lama baru deh keluar, hal itu sangat membuat para pengunjung kecewa karena kualitas film Indonesia yang bagus sekarang ini bisa dihitung dengan jari. Keadaan itu banyak dimanfaatkan para pengembang web dan blog untuk menyediakan link download film gratis, salah satu peminatnya adalah gue.

Bukannya mendukung pembajakkan, tapi gue lebih milih nonton film mancanegara. Paling cuma beberapa film Indonesia yang gue tonton kayak Laskar Pelangi, Sang Pemimpi, Alangkah lucunya negeri ini dan mak pengen naik haji, yang lainnya nonton aje di Tipi. Gue gak tau, kenapa ya sekarang banyak genre horror berbau porno, menurut gue nih genre plin-plan, kalo mau di bilang horor kok ada unsur pornografinya demikian sebaliknya. Beda sama Jepang yang fokus dengan satu genre, kayak film the eye, full horor, kalo mau nge-bokep ya mereka full bokep. Jujur jujuran nih gue sebagai cowok seneng juga yang buka-bukaan gitu, tapi kalo untuk perfilman Indonesia kayaknya genre horror porno ini gak pantes. Apalagi desas desusnya ntar ada lagi artis porno Jepang main di film Indonesia, Sora Aoi, Beh!! Ajib kuadrat (kalo kata bokepers).

So, jadi gue lebih seneng download, kualitas juga ketahuan, untungnya gue pake LED 18,5'' jadi nonton lumayan pol. Sekarang banyak juga blogger lokal yang nyediain link download ini, kayak gue yang setia download di cinema3satu, sebenernya gue juga pengen bikin blog download gitu tapi sayang gue pake modem. Ni beberapa pendapat dari temen gue setelah gue tanya enakan download apa nonton bioskop.

Ozora: "Enakan download lah!"

Arif: "Gak enak dua-duanya, enakan minta!"

Andri: "Enakan minta lah."

Tigor: "Enak dua-duanya, kalo gak ada di bioskop ya download."

Oke walaupun ada jawaban yang menyimpang yaitu minta *keliatan banget gak modal*, udah jelas mayoritas masyarakat kita pengen yang murah apalagi gratis. Ni jadi PR para sineas kita untuk menghasilkan film berkualitas, biar kita gak selamanya di jejelin film hantu bertetek-tetekan atau hantu berpaha-pahaan. Gimana dengan kalian kawan, download aja atau pergi ke bioskop? Semua tergantung selera anda.

FTV, Film Para Remaja?

Beningkan foto di samping, tapi gue bukan ingin membahas tuh cewek abis-abisan. Tapi gue akan mengulas mengenai ftv yang marak di dua stasiun televisi kita. Jujur gue agak doyan nonton film ginian, tapi itu semata-mata gak ada acara yang bagus lagi trus lagi gak ada kerjaan *ngeles*. Sekarang ini adalah jaman percintaan dan termehek-mehekan. Jatuh cinta, trus putus, jatuh cinta lagi putus lagi. 

Para remaja kayak gueh ini joga merupakan ladang manis buat para produser dan sutradara film. Terbukti, sekarang kita bisa liat ftv di jam sepuluhan sama jam satuan dengan pemain dan cerita yang beda-beda. Gueh, secarah anak muda geto loh, kadang nonton juga. Tapi sedikit kecewa kalo yang diputer dah gue tonton. Tapi jujur gue milih-milih juga siapa yang main, kayak bintang cewek disamping itu, gue selalu nonton, wahaha.. Secara cakep bangget getoh loh.

Okeh dengan pengalaman gue nonton tuh ftv, gue mendapatkan beberapa ciri-ciri yang selalu ada di ftv, cekidot.

1. Dari benci jadi cinta
Untuk yang satu ini gak bisa dipungkiri film AADC-lah pelopornya. Kira-kira gini nih dialognya:
Si cewek: "Apa sih mau lo nabrak gue gitu?"
Si cowok: "Heh, lo duluan yang nabrak gue, lo tuh jalan gak liat-liat!"
Ujung-ujungnya gini:
Si Cewek: "Aku sayang banget sama kamu, aku gak mau jauh dari kamu."
Si cowok: "Aku juga sayang banget sama kamu."
Benci jadi cinta, strategi pasar yang pasaran banget tapi kenyataannya sukses buat orang termehek-mehek ambil tisu trus crooot, ingus keluar.

2. Cinta antara si miskin dan si kaya.
Si miskin dan si kaya ala dongeng merupakan cerita yang gak ketinggalan di serial ftv ini. Unsur ini memperkuat cerita dan mempertegas bahwa gak ada yang gak mungkin di dunia selama masih ada cinta. Beh, dalem, makan tuh cinta!

3. Happy Ending sambil pelukan
Ending yang menggembirakan selalu menjadi akhir dari cerita meskipun ada beberapa film yang ujungnya gantung. Trus pelukan, senyum-senyum sambil nunjukin muka sok imoet.

FTV, apakah anda para remaja gemar nonton film seperti itu? Atau najis? Atau sok muna gak mau nonton?

Selasa, 17 Mei 2011

Tontonan Masa Lampau

Waktu kecil dari SD sampai SMP adalah masa' dimana anak-anak sangat dimanjakan dengan tontonan dari dunianya. Gak kayak sekarang yang penuh gosip alay pendongkrak kepopuleran. Hanya hari sabtu dan minggu gue liat yang ada tontonan anak-anaknya. Memang sih di stasiun TV berbayar banyak, tapi apakah setiap orang bisa bayar itu? Ada juga sih kartun pagi sampe jam 6 pagi gitu, tapi jam segitu mereka harus sekolah, kalaupun belum sekolah anak mana yang bangun jam segitu, paling cuma minoritas. Sore ada tapi paling spongebob. Oke, jujur gue sedikit cemburu karena di era anak-anak gue gak ada spongebob.

Tapi coba liat beberapa tontonan gue waktu kecil yang menandakan pada tahun 90'an sampai awal 2000-an anak-anak sangat diperhatikan dari segi tontonan.

1. Ksatria Baja Hitam
Masih inget gak film yang satu ini? Beh, kalo nonton nih film gue sampe lupa makan. Ni film waktu itu di tayangin sore-sore kalo gak salah. Gue paling demen pas dia berubah jadi RX Bio, soalnya bisa jadi air gitu nyelip-nyelip. Saking fans sama film ini gue dulu beli bajunya yang warna merah dan selalu memperagakan gerakannya pas berubah.. Ciaaat! Berubah!!



2. Teletubies
Pingkiwingki, dipsi, lala, phooo... Sampe sekarang gue masih inget. Pas SMP kelas 1 dulu gue masuk siang dan teletubies ini selalu menemani gue sebelum berangkat sekolah. Muka mereka gemesin banget, unyuuuu..





3. Dragon Ball Z
Kamehameha.. Beh, ni dia kartun lintas generasi, sampe sekarang dragon ball masih eksis di televisi Indonesia. Gue dulu paling suka gambar rambutnya goku, tapi jadinya kayak setumpukan rumput yang ditempel diatas kepala.






4. Ninja Jiraiya
Nih dia satu lagi seri superhero Jepang yang gue suka, Ninja Jiraiya! Gue suka yang jadi tokoh Jiraiya-nya sama kostumnya juga ceritanya. Sayang sekarang nih film udah lenyap di Indonesia, padahal pengen nostalgila.








5. Hikaru No Go!
Walaupun gak sampe tamat juga, kartun hikaru no go adalah salah satu kartun dari negara sakura yang gue suka. Cerita tentang Hikaru yang berusaha mewujudkan mimpinya jadi pemain catur igo profesional. Gue demen banget dah pas Hikaru lawan Akira trus pas Say lawan bapaknya Akira siapa tuh lupa gue namanya. Ajib dah ni kartu pokoknya walaupun gue gak ngerti catur igo.






6. Yu-Yu Hakusho
Yu-yu hakusho adalah salah satu kartun yang ditayangin sampe tamat di Indonesia dulu. Nih kartun gue inget tayangnya sore menjelang maghrib gitu. Ceritanya nih tentang orang-orang yang punya kemampuan spesial dengan level beda-beda kalo gak salah. Gue suka tokoh yang paling kiri tuh pake baju item, cool!





7. Saint Seiya
Salah satu kartun jadul yang booming banget ketika awal muncul dulu. Saint seiya juga sudah membius mata gue, tapi sayang nih kartun tayang pas gue lagi sekolah atau les trus, jadi gue cuma nonton beberapa episode aja.






8. Sailor Moon
Dengan kekuatan bulan, akan menghukummu. Kartun cewek yang kadang gue tonton. Jujur motivasi gue nonton Sailor Moon adalah pengen liat mereka berubah. Ajiiib...









Itu dia beberapa tontonan gue dulu, sebenernya masih ada doraemon sama shinchan, tapi kayak dragon ball, kedua kartun itu masih eksis sampe sekarang. Ya mungkin kapan-kapan tontonan-tontonan gue di atas ditayangin lagi di stasiun televisi swasta. Sekarang tuh sebenernya makin banyak kartun yang tayang, tapi hari yang sedikit dan jamnya kurang pas. So, sekarang tuh pas jam anak-anak nonton TV adanya cuma sinetron ftv atau reality show dan gosip artis atau berita pemeran video di youtube, jadi rebutan deh sama nyokapnya. Sekalinya ada pas sore cuma spongebob atau rudi taboti apa tabuti itu tau ah. Gak ada variasi, pantes aja anak-anak sekarang bisa nyanyi lagu orang dewasa.

Senin, 16 Mei 2011

Masa Sekolah Dasar

Terkadang kalo kita sudah tumbuh remaja dan dewasa kita akan mengingat masa lampau. Itu yang terjadi dengan gue saat merenung tiduran sambil ngupil mandangin langit kamar. Gue mikir, kalo sekarang gue tuh udah kuliah, ntar lagi kerja, lalu kemana hari-hari yang sudah gue jalanin dulu? Ilang gitu aja? Ni gak boleh dibiarin gue harus tetep bisa nginget2 masa lalu dan entah kenapa gue inget masa SD gue. Banyak banget hal konyol yang gue lewatin saat itu. Dari hukuman aneh dari guru yang bernama Pak Jun, sampai cimon alias cinta monyet.

Gue masuk di SD Islam Az-Zahrah Palembang di anterin nyokap sambil nenteng tas dan botol minum bergantung di leher gue dengan tampang culun khas anak SD. Waktu SD juga gue pake kacamata bulet tebel, perut buncit. Dandanan gue itu membuat gemes ibu-ibu tetangga yang pengen cubitin pipi gue, bahkan ada yang mau anak kayak gue, padahal sumpah itu bagi gue merupakan hinaan yang dalem banget. So, tahun ke tahun berganti dan di kelas 6 lah gue merasa masa SD gue menggairahkan. Gue masuk di kelas paling parah, yaitu 6C, semua siswa gak mau masuk di kelas level C, yang berarti terbawah.

Gue satu meja dengan anak yang namanya Fajri, seorang anak yang sangat ceria dan selalu bertingkah konyol. Ada juga yang namanya Fajar, kakak sekaligus saudara kembar Fajri, sang kakak lebih ganteng dan pinter dari sang adik. Kemudian Niko, seorang anak yang memiliki rambut stylish, sering di pangil belbo (belah borit = belah bokong = belah pantat) karena bentuknya belah tengah. kadang saking banyaknya minyak rambut yang dipake tuh anak gue jadi kepikiran jangan-jangan bokapnya yang punya pabrik minyak rambut. Lalu ada Tama, Arif, Enggo dan Kaffah. Itulah orang-orang aneh yang gue kenal selama sekolah di Az-Zahrah. Sebenernya masih banyak, tapi gue akan membahas kelas gue pada saat itu aja.

Okeh, hari demi hari kami semua semakin akrab. Cerita berawal dari Kaffah, sang juragan ikan. Entah sugesti apa yang diberikan ortunya sampai tuh anak ikut jualan ke sekolah, dari ikan cupang sampe lele. Pada saat itu adu ikan cupang sangat populer di daerah rumah gue, jadi berhubung Kaffah jualan ikan cupang gue ikut-ikutan beli.

"Kaf, gue pesen ikan cupang lah."

"Boleh yang berapaan?"

"Lima ribuan aja."

Kaffah ini orangnya cungkring, tapi punya warna kulit sedikit putih.

Besoknya gue masuk sekolah kayak biasa sambil membawa uang lebih dari biasanya karena gue mau beli cupang dari Kaffah. Pas gue masuk gue gak liat tanda-tanda tuh anak bawa pesenan gue. Gue sedikit kecewa sampai pada akhirnya pas jam istirahat gue nanya ke cungkring satu itu.

"Kaf, mana cupangnya?"

"Tuh disana," kata Kaffah sambil nunjuk arah meja tempat dia duduk.

Gue langsung bergegas ke meja Kaffah dengan semangat sambil celingak-celinguk.

"Mana Kaf, kagak ada.!"

"Ah ente ini gimana sih. Nih disini," Kaffah megang botol minumnya dan ngasih ke gue.

WTF, demi menjual ikan cupang, Kaffah rela botol minumnya jadi tempat persinggahan sementara tuh cupang. Gue langsung ngambil botol minum Kaffah dan melihat isinya.

"Kaf, lo gak minum ini kan?"

"Ya gak lah bego!!"

"Terus ente minum apa?"

"Hehe.. Aku minta minum Tama aja, enak dia bawa sirup terus."

Gue langsung bisikin Kaffah.

"Iya, tapi bau bekas mulutnya. Sumpah, gue lebih milih gak minum daripada minta sama dia."

Pas mau balik sekolah gue minta minum sama Tama.

***

Saat kelas 6 SD ini juga gue menemukan cinta monyet gue. Seorang cewek yang berambut panjang bernama Mita yang jadi targetnya. Setelah gue gede' gini gue ketawa aja kalo ngebayanginnya, gue sadar itu buka cinta yang sebenernya, namanya juga anak SD. Tapi menjadi pengagum rahasia Mita dah buat gue seneng. Banyak cowok yang ngejer-ngejer Mita saat itu, termasuk Fajar. Kalo masalah grade, jelas gue yang paling bawah dari cowok-cowok lain yang ngejer Mita. Reputasi gue di sekolah juga gak ada sama sekali.

Tapi pada suatu hari pas gue balik main sore-sore, kakak gue yang namanya Deden ngomong.

"Bi, tadi ada telpon, ktanya namanya Mita. Dia bilang dia cewek kau."

"Hah??"

Gue gak bisa tidur malemnya, mikir tuh beneran gak, masa' anak macan (manis cantik) mau sama anak cupang (culun paling). *Oke kepanjangan dari cupang gue maksa*

Besoknya gue nanya sama temen gue siapa yang ngerjain gue dan gak ada yang ngaku. Gue semakin yakin itu beneran Mita, tapi gue gak mau merasa flying in the sky, gue yakin gue di kerjain. Gak cuma di sekolah, di tempat les gue di G.O, gue dibuat merasa serasa-rasa oleh seorang cewek. Gue les di G.O bareng temen gue yang namanya Ilham. Kenapa gue ngerasa kayaknya tuh cewek yang namanya gue lupa itu cimon sama gue?

Ceritanya begini kawan, kan di les itu setiap jawab pertanyaan di lempar ke orang lain dan kalo itu cewek harus di lempar ke cowok, kalo cowok di lempar ke cewek untuk menjawab soal berikutnya. Nah, si cewek ini setiap abis jawab ngelempar soal berikutnya ke gue terus dan gue sebenernya selalu pucet abis kalo dia dapet giliran, soalnya abis tuh pasti gue dan gue selalu gak bisa jawab, ngehek tuh cewek!!

Setelah gue berfikir keras, tuh cewek pasti bukan cimon sama gue tapi nganggep gue gak bisa jawab soal berikutnya yang berarti dia nganggap gue bodoh, bego atau apalah. Yah itu semua cuma cinta monyet yang bener-bener monyet.

***

Berikutnya adalah masalah dengan guru yang bernama Pak Jun. Guru agama yang memiliki ketakutan akan gelap. Sebenernya ada satu guru lagi yang bernama Ibu Eldina yang juga nyokapnya Ilham, tapi gue gak pernah punya masalah sama do'i, tapi jangan angap Ibu El gak begitu killer ya, soalnya dia satu-satunya guru yang ngiket muridnya di kursi bahkan ngiket anaknya sendiri Ilham di depan kelas.

Kembali ke Pak Jun. Pada saat itu Pak Junaidi adalah guru baru dan masih muda di SD gue. Masalah dimulai pada saat sang guru ngasih PR. Waktu itu PR harus di tanda tanganin dan juga tanda tangan untuk shalat lima waktu satu-satu, jadi di buat kayak tabel ISLAM (isya, subuh, lohor, ashar, maghrib) gitu. Gue yang nyangka tuh guru gampang dikibulin, palsuin tanda tangan nyokap gue, yang padahal gue cuma shalat sekali gue tanda tangan empat. Gue senyum dan berharap besoknya baik-baik aja.

Bel sekolah bunyi dan pelajaran Pak Jun dimulai. Para siswa maju satu-satu ke depan untuk ngumpulin PR. Pak Jun ngecek PR kita masing-masing dan......

"Feby maju ke depan kamu!"

Gue maju ke depan dengan langkah lesu, sumpah seketika gue mendadak lemes saat itu.

"Iya Pak."

"Ni yang tanda tangan PR kamu siapa?"

"Mamah saya pak."

"Jangan bohong kamu, saya telpon orang tua kamu ya nanti!"

"Iya, deh pak saya ngaku, yang tanda tangan itu ibu saya Pak."

Pak Jun bergegas dari kursi.

"Saya telpon orang tua kamu..."

"Iya Pak, saya yang tanda tangan tuh PR."

"Kenapa kamu yang tanda tangan?"

"Saya lupa shalat Pak."

"Lupa, lupa, kalo gitu mulai sekarang kamu saya panggil pelupa."

Pada saat itu juga gue secara gak resmi ngetren dengan sebutan si pelupa.

"Oke, sekarang kamu tulis di papan tulis sampai penuh. Gini:"saya mengaku saya salah dan saya tidak akan mengulanginya lagi"!"

"Seriusan pak? Sampe papan tulis penuh? Di kertas aja deh Pak, kan bapak mau ngajar, ntar Bapak nulis dimana."

"Saya telpon orang tua kamu..."

"Eh iya Pak, piss pak.."

"Pas pis pas pis, apa itu saya tidak ngerti, cepet tulis sekarang!!"

Sambil gue nulis di papan tulis Pak Jun ngomong sama siswa lain.

"Denger kalian semua, jangan contoh si pelupa ini, dia ini contoh yang buruk!"

Gue makin lemes dan resmi dicap Pak Jun sebagai siswa yang ngasih contoh buruk buat yang lain. Bahkan tragedi ini menyebar ke kelas lain.

***

Kasus kedua gue sama Pak Jun gara-gara Kaffah. Pada saat itu padahal semua orang sudah melupakan tragedi palsuin tanda tangan. Cerita dimulai saat Kaffah ngajak gue main bola kertas di jam pelajaran Pak Jun. Itu tuh main bola dari kertas yang di remukin bulet kayak bola dan maennya pake jari, gawangnya dari botol minum.

"Gila lo Kaf, main bola kertas di jampelajaran Pak Jun gini," kata gue sambil merhatiin Pak Jun di depan yang lagi ngajar.

"Udah gak pa2, lagi seru nih."

Gue sama Kaffah asik aja maen gak merhatiin Pak Jun lagi. Lagi asik main tiba-tiba di depan gue udah berdiri sosok tinggi. Gue pandangin dari bawah sampe atas dan ternyata itu adalah Pak Jun.

"Kalian berdua maju ke depan bawa mejanya."

Gue sama Kaffah saling berpandangan dan gue berharap ada jubah Harry Potter n' ngilang ke WC cewek. Kita maju kedepan bawa meja dan kemudian ngadep Pak Jun.

"Main apa itu kalian tadi?"

"Bola kertas Pak!" jawab Kaffah dengan semangat.

Kampret lo Kaf! *dalem hati gue*

"Kamu ini Kaf, anak ustad tapi kelakuan kamu gini."

Gue senyum kecil, merasa merdeka karena gak kena ocehan Pak Jun.

"Nih lagi kamu si pelupa, lagi-lagi berbuat yang tidak-tidak kamu!"

Gue langsung keringet dingin.

"Sekarang kalian mainin apa yang tadi kalian mainin di depan kelas!"

Anak-anak lain ketawa, Kaffah biasa aja dan gue pengen rasanya loncat dari jendela.

Gue sama Kaffah langsung melakukan show bola kertas di depan kelas.

"Ayo feb, yang semangat donk mainnya!" kata Kaffah.

"Asem lo Kaf!"

Beberapa menit berlalu dan permainan selesai. Gue sama Kaffah balik ke belakang sambil bawa meja. Kemudian gue ngomong kecil bareng Kaffah di belakang.

"Kaf, gue pengen pecahin kepala lo sekarang."

"Ah kamu Feb, gitu aja sewot, seru taooo, menantang!.."

"Sekarang gue pengen belah badan lo jadi sembilan bagian.."

***

Masa SD adalah salah satu masa tak terlupakan dalam hidup gue. Sampai sekarang gue cuma nemuin Kaffah, Fajar sama Fajri di facebook, yang lain? Gue gak tau dimana. Tapi dimana pun kalian berada teman, doa' gue selalu menyertai. Biar gimana pun setiap pertemuan pasti ada perpisahan, kita semua harus kuat saat kita semua harus terpisah, jauh.

© 2014 Blog Feby Andriawan | Template kreasi Ranz!