Senin, 29 Agustus 2011

Jiwa Muda Jiwa Pengejar Cinta

Kali ini gue mau ngomongin cinta, gue mau mendadak melankolis dulu. Gue memang gak ngikutin sinetron cinta fitri di tipi atau sinetron apa tuh yang ada Dude Herlino-nya, gak ngerti gue. Setiap malem gue liat RCTI sama SCTV dari jam tujuh sampai jam sembilan apa sepuluhan ya isinya sinetron melulu dan temanya sama semua, cinta. Tapi SCTV sekarang agak mendingan nih sinetronnya udah mulai islami. Kalo INDOSIAR sih beda ya, sinetron yang mereka coba tawarkan sebenarnya juga cinta, tapi ada sedikit "dunia imajinasi" disana, gak tau kalo sekarang, masih ada gak naga-naga, elang-elang atau makhluk-makhluk geje-nya, soalnya gue sama sekali gak suka nonton sinetron bersambung, apalagi harus ngikutin sekuelnya yang sampai enam, tujuh, delapan, gila tuh sinetron sekalian aja buat tulisan berjalan kecil di bawah pas intronya gini: "Sinetron ini akan terus tayang sampai kiamat!".

Nah, kenapa sekarang rata-rata sinetron pada menawarkan tema cinta? kenapa gak ada lagi sinetron kayak jin dan jun atau tuyul dan mbak yul? Ngomongin tentang tuyul dan mbak yul sebenernya gue heran sama kentang apa kentung ya namanya gue lupa. Kenapa? karena ternyata ada juga tuyul selebar itu terus ngeluarin api yang anehnya apinya tuh selalu di arahin ke bokong musuhnya, kenapa harus bokong coba, kenapa? udah ya kita balik ke cerita. Selain bertema cinta, sinetron-sinetron sekarang juga kadang memasang adegan dan ekspresi lebay.

Pada belum ngeh yang gue maksud adegan dan ekspresi lebay? Gini, coba perhatiin pas pemeran cowok nembak si cewek, si cowok nanya, "mau gak kamu jadi pacar aku?", terus muka si cewek di zoom sampe menuhin tipi, kenapa harus di zoom? mau nunjukin upil aktrisnya atau gimana tuh, terus setelah itu si cewek selalu senyum dulu sekitar lima detik, kadang keliatan gigi sama jigongnya, bahkan ada yang pake behel lho. Terus gak lama kemudian si cewek jawab, "eee...eee... Iyah, aku mau," si cewek senyum jigong terus si cowok langsung peluk si cewek dengan belepotan. Coba lo liat kenyataannya, adegan nembak tuh gak ada yang gitu. Paling pas si cowok nanya, "mau gak kamu jadi pacar aku?", terus si cewek bilang, "Iya aku mau", selesai, gak pake peluk belepotan sama senyum jigong, paling abis itu si cowok nganterin si cewek jalan-jalan, atau kalo gak si cewek jawab "aku pikir-pikir dulu ya..." atau "malu banyak orang, jawabannya nanti aja ya via telpon atau sms ntar malem", atau yang paling tragis si cewek jawab, "Apa? jadi pacar lo? najis!!" gak pake seyum jigong dan si cowok mendadak gatal (galau total).

Selain itu juga ada adegan nangis di kamar. Ceritanya si cewek sakit hati karena cowoknya selingkuh trus nangis mewek di kamar sambil pegang guling pake baju seksi abis sama celana yang pendeknya hanya beberapa senti. Yang jadi masalah dari adegan itu adalah, di kamar tuh cewek udah jelas-jelas keliatan ada AC tapi kenapa pake pakaian seminim itu? Udah gitu ceweknya tuh kurus, tinggal tulang doang, kasian gue, kesannya tuh cewek kayak ayam (dada paha) yang lagi dimasukin ke kulkas. Itu mau adegan nangis apa jualan ayam pake nunjukin paha sama dada segala. Kenapa gak pake kaos sama celana jeans aja biasa atau pakaian tidur.

Masih banyak sebenernya adegan dan ekspresi lebay sinetron-sinetron cinta ini, kalo gue ulas semua bakal panjang banget. Kenapa sekarang sinetron banyak mengusung tema cinta? entar ya gue ngupil dulu... kenapa? ada yang tau? banyak banget jawaban atas pertanyaan itu, yang pertama, komersil, kedua adalah dunia ibu-ibu dan ketiga adalah kehidupan remaja yang penuh dengan semangat mencari cinta, dll. Yang sekarang akan gue bahas adalah, yang kehidupan remaja penuh dengan semangat mencari cinta. Bisa di bilang, sekarang ini jiwa muda adalah jiwa pengejar cinta. Sekarang tuh jamannya gak ada gebetan, gak ada pacar, lo tuh gak asik men. Padahal sih gak ada pacar tuh biasa aja, paling keramasan sambil nangis terus teriak histeris, "kenapa sih gue jomblo! Kenapa!!".

Gue, sebagai generasi muda, juga ngerasain banget asem manisnya cinta. Macem-macem cara di lakuin para remaja untuk lepas dari status jomblo ngenesnya. Ada yang buat account fesbuk cuma buat dapetin cewek atau cowok, ada yang mencoba menunjukkan kelebihannya biar di sukain lawan jenis, ada yang pergi ke dukun, ada yang nyari biro jodoh, dll. Ngomongin soal fesbuk, gue paling risih kalo ada orang yang nulis status kalo dia sekarang jomblo. Buat apa coba, memang kalo lo nulis sekarang lo jomblo langsung ada yang mau sama lo. Oke lah gue tau itu cara orang untuk melepaskan kegalauan tingkat lanjut dan berharap orang akan bersimpatik atas hilangnya status berpacaran, tapi kenapa harus frontal gitu? gue bener-bener heran sama jomblo-jomblo (barisan sakit hati) yang bertebaran di fesbuk ini.

Ada juga temen gue yang saking pengennya dapetin yang terbaik dia buat dua account fesbuk. Nih cowok bisa di katakan playboy cap ikan asin, kenapa? karena mukanya ngingetin gue sama ikan asin, tinggal di cocol ke dalem lautan sambel terasi tuh, jangan lupa juga lalapannya. Balik ke cerita, saking pengen dapetin cewek yang fisiknya bisa di banggain, temen gue itu rela buat fesbuk dua, satunya buat cewek dia yang sebenernya dan satunya buat dia goda-godain cewek siapa tau ada yang kegebet sama dia. Dan hasilnya?

"Ah gila Feb, ternyata cewek yang gue godain itu cowok, dia masang artis Jepang gitu."

Ngenes banget kan, tapi temen gue itu tentu aja gak nyerah dan sampai sekarang account fesbuk-nya masih dua. Gue yakin anak muda sekarang harus berterima kasih sama jejaraing sosial fesbuk ini karena banyak anak muda sekarang yang gak jomblo lagi karena facebook. Tapi sayangnya kisah cinta yang tumbuh berawal dari fesbuk ini banyak yang berakhir tragis. Karena menjalin hubungan di fesbuk banyak remaja yang kabur dari rumah cuma buat ketemu pasangan di fesbuknya, tentu para pembaca juga udah tau nih berita. Terus juga ada berita menghebohkan beberapa bulan yang lalu ada cowok yang ternyata nikah sama cewek dan tuh cewek jadi-jadian dia kenal dulu dari fesbuk. Suram.

Kadang gue juga salut sama perjuangan para jiwa muda dalam mengejar cinta. Kayak gue sama cewek gue, demi pengen ketemu kita rela-relain ngeluarin duit banyak buat naik pesawat atau bis, maklum kita LDR. Ada juga temen gue yang demi membuang rasa penasarannya ke cewek dia rela ngabisin duit hasil dia ngajar buat ketemu tuh cewek. Itulah harga dari sebuah perjuangan mengejar cinta bro, terkadang memang cinta itu gak datang dengan sendirinya.

Jiwa muda memang jiwa pengejar cinta, tapi jiwa muda juga jiwa pengejar prestasi. Jangan selalu menjadikan cinta sebagai prioritas utama kita, para jiwa muda. Jadikanlah prestasi dalam bidang apa pun sebagai tujuan utama agar para pembuat sinetron juga tau kalo ada hal-hal lain yang harus diangkat menjadi sebuah sinetron selain cinta.

Akhir kata, gue dan blog gue mengucapkan:
Selamat Hari Raya Idul Fitri. Mohon Maaf Lahir dan Batin... 
Makan ketupat lagi euy, Asek...

Selasa, 23 Agustus 2011

Postingan Kilat: Misteri Di Film Spongebob


Para pembaca blog gue ini pasti ada yang pernah nonton spongebob kan? Itu tuh kartun anak-anak yang selalu tayang di global sore-sore atau jam berapa gitu, gue gak hafal. Gue gak tau kenapa nih kartun banyak di gandrungin sama anak-anak jaman sekarang, ya setidaknya lebih baik anak-anak nonton nih film daripada film suster keramas atau menculik miyabi. Gue juga pas SMA dulu ikut demam spongebob, setiap sore gue selalu nonton nih kartun. Tapi seiring bertambahnya usia, gue semakin mikir dan gue semakin tau kalo di film spongebob ini ada beberapa misteri yang sekarang belum gue temukan jawabannya, apa itu?

1. Asal-usul Gary (Si siput).
Yang pernah nonton spongebob pasti tau peliharaan spongebob yang berupa siput bernama Gary. Sampai sekarang gue gak tau darimana spongebob dapet nih hewan. Apa dari tukang jualan siput, apa nemu, gue gak tau. Okelah mungkin si pembuat kartun gak mau ngasih tau spongebob dapetin Gary darimana. Tapi ada satu episode yang gue inget kalo si Gary ternyata keturunan kerajaan gitu terus episode itu ngegantung banget, pas Gary di pakein spongebob mahkota kerajaan ceritanya selesai. Fakta itu semakin membuat gue penasaran, siapa sebenernya Gary? Kalo dia sebenernya pangeran kenapa dia harus tinggal bersama spongebob??

2. Mermaidman dan Barnacleboy Mungkin Homo.
Mermaidman adalah tokoh superhero di film spongebob, ia di temani asistennya Barnacleboy dalam mengusir penjahat. Yang gue heran dari dua jagoan (ngenes) ini adalah kenapa mereka gak pernah menyukai lawan jenis? Kita bisa liat superhero kayak Spiderman, batman, ironman, dll. Mereka walaupun kisah cintanya ada yang ngenes banget tapi masih suka cewek. Tapi liat aja Mermaidman dan Barnacleboy yang selalu hidup berdua sampai tua keriput gitu, gak punya istri apalagi anak. Fakta ini semakin memperkuat kalo mungkin aja Mermaidman dan Barnacleboy itu homo!

3. Anak Mister Krab (kepiting) adalah ikan paus.
Pertama kali gue nonton episode anak mister krab adalah seekor paus gue langsung ngelus dada, kaget, histeris. Gue merasa kalo kawin silang di kalangan hewan sudah gak masuk akal setelah nonton episode itu. Gimana ceritanya coba, seekor kepiting punya anak ikan paus. Apa mister Krab ini menikah dengan seekor paus atau gimana. Gue lihat bokap sama nyokap spongebob atau patrick normal kok sama kayak mereka spesiesnya, tapi kenapa Mister Krab tidak? kenapa anak mister Krab yang seekor kepiting memiliki anak (gue lupa namanya) berupa seekor ikan paus? Ini aneh...

4. Kenapa ada Sandy (seekor tupai) di dalam air.
Yang gue tau, seekor tupai itu gak ada yang ngabisin seumur hidupnya di air. Tapi tidak dengan Sandy, tupai yang jago berantem di film spongebob. Asal Sandy juga gak jelas, dia tiba-tiba ada dan bertemu spongebob. Kenapa sampai seekor tupai harus hidup di air? Apakah daratan sudah tidak nyaman lagi? Gue gak tau kenapa dan ini menjadi salah satu misteri yang gak bisa terbantahkan. Mungkin aja Sandy udah gak punya sanak saudara lagi di daratan jadi dia menghabiskan sisa hidupnya di air dan selalu berhibernasi. Mungkin..

5. Patrick (Bintang laut culun) itu pemulung.
Semua penggemar spongebob pasti udah tau sosok bintang laut merah jambu bernama Patrick yang suka bertingkah konyol. Ada yang gue heran dari patrick ini, yaitu darimana dia mendapatkan makanan banyak dan darimana dia mendapat kulkas serta perabotan lain di rumahnya? padahal Patrick adalah pemalas yang gak kerja alias penangguran. Kalo spongebob atau squidward sih wajar bisa makan sama beli sesuatu karena mereka kerja tapi bagaimana dengan Patrick? Okelah ortunya masih hidup, tapi gue gak pernah liat Patrick di kasih duit atau narik duit di bank. Perut si Patrick juga subur banget yang menandakan dia gak pernah kekurangan stok makanan, darimana dia dapat semua itu? Menurut gue sih, mungkin aja si Patrick ini pemulung.

6. Darimana Krab mendapatkan resep hamburger.
Mister krab adalah pemilik dari rumah makan krusty krab yang memiliki menu andalan krabby patty, makanan yang berupa hamburger kalo di kalangan manusia. Tapi darimana mister Krab mengetahui cara membuat Burger? Bahkan di bikini bottom gak ada lagi rumah makan yang menunya sama. Mungkin aja dulu Mister Krab di tangkap manusia dan pas mau di masak di dapur restoran dia kabur membawa resep cara membuat hamburger yang ada di meja. Apa pun itu, yang jelas Mister Krab butuh waktu yang lama untuk mengembangkan bisnis burger-nya.

Yang jelas, apa pun misteri di dalamnya, film kartun spongebob ini sangat menghibur dan ternyata secara tidak langsung banyak pesan moral di dalamnya, gak percaya? nonton aja sendiri. Demikian postingan kilat ini gue persembahkan. Nantikan postingan-postingan kilat gue berikutnya.

Jumat, 19 Agustus 2011

Aku dan Peliharaanku | Part 1

Dalam hidup ini, kita pasti pernah sesekali merasa heran pada diri sendiri. Kok gue tuh gini ya, kok gue tuh gitu ya, pokoknya kita merasa kita tuh aneh. Begitu juga gue, entah kenapa setiap gue pelihara hewan, gak pernah ada yang sukses. Gue pernah pelihara beberapa hewan, yaitu: ikan cupang, umang-umang, hamster, burung, kura-kura dan ayam. Lo tau gimana nasib hewan-hewan itu setelah gue pelihara? Bener banget, mati mengenaskan kecuali ayam. Gue gak tau kenapa, awalnya sih setiap beli hewan peliharaan itu gue antusias banget, kandangnya gue bersihin, gue kasih makan, gue pandangin. Tapi beberapa minggu kemudian segala perhatian itu luntur, gue lebih sering perhatiin jempol kaki gue yang sembriwing ketimbang hewan-hewan itu. 

Gue mulai dari ikan cupang. Dulu waktu gue SD, ikan cupang ini menjadi trend. Abang-abang yang suka jualan di depan sekolah bahkan rela bawa-bawa toples kecil berisi cupang buat dijual. Menurut gue sih cupang tuh ikan yang sedikit psycho, gimana gak, setiap kita masukin yang jantan berdua, selalu aja mereka kejer-kejeran buat salling gigit ekor masing-masing. Mungkin tuh ikan ngomong di dalem air, "Gue gigit ekor lo, gue kejer lo, gue cuma mau ekor lo!", bener-bener psycho. Gue kirain itu berlaku untuk sesama cupang aja, ternyata pas gue satuin sama ikan mas koki yang imut sama aja, ikan mas-nya di kejer-kejer sambil mangap-mangap (ya eyalah). Tapi ada satu sifat dari ikan cupang yang harus di contoh manusia, itu adalah bagaimana saat si jantan melindungi telornya sampai menetas dan merawat anaknya sampai udah bisa berenang sendiri. Walaupun sedikit psycho, ternyata pejantan cupang juga punya perasaan selembut salju dan seterang bintang-bintang di langit.

Balik ke masa cupang pas gue SD. Era cupang pada masa ini benar-benar merajarela, istilahnya gak ada cupang lo gak asik. Sampai-sampai temen gue rela jualan cupang di botol minumnya (udah gue ceritain di postingan yang lama). Motivasi anak-anak pada masa itu bermacam-macam, ada yang mau buat hiasan aja, ada yang buat diadu, ada yang buat di ternakin, bahkan yang lebih ekstrim, buat cemilan (namanya juga anak-anak). Awalnya sih gue beli ikan cupang ini buat diadu soalnya gue ngeliat temen-temen enak banget pada adu cupang. Hampir setiap hari kita tuh bawa-bawa toples kecil berisi ikan cupang buat di adu.

"Eh adu cupang nyok?" tantang gue ke temen gue waktu itu sebut saja namanya Tarjo'.

"Nyok, mana ikan lo?"

"Nih..." gue dengan bangga nunjukin ikan cupang gue di dalem toples.

"Jiah, cupang kurus gitu, lemaknya mana? lo ambil semua ya lemaknya, wakakak.."

"Kampret! Heh, Indonesia ngusir penjajah dulu bukan sama gede' badannya, tapi keberaniannya. Nih ikan kecil-kecil gini serangannya dahsyat!"

Gak lama kemudian cupang kita diadu dan hasilnya cupang gue sekarat besoknya mati.

Adu cupang ini berlangsung sangat lama, mungkin udah gue ceritain di postingan sebelumnya (kalo belum berarti gue yang lupa), dari cupang bulan, cupang serit sampai cupang gak jelas status ekornya. Pokoknya kontes adu cupang di daerah rumah gue sangat luar biasa rame, semua anak-anak di daerah itu punya ikan cupang. Tapi lama kelamaan era adu cupang berakhir dan berganti era ternak cupang, semua anak-anak akhirnya sadar kalau mengadu ikan cupang itu gak baik dan kasian. Bukan karena kasian sama cupangnya, tapi kasian sama isi dompet yang terus berkurang kalo cupang-nya mati (baca: beli lagi). Gue pun akhirnya mengikuti era ternak cupang ini. Awalnya gue takut kenapa jantan sama betina cupang kalo di kawinin kejer-kejeran dulu.

"Boy, ini kenapa kok malah betinanya di kejer sih?" tanya gue ke temen gue waktu itu, sebut aja namanya Warsito.

"Ya eyalah, ikan tuh kayak manusia men, ikan juga butuh PDKT."

"Apaan tuh PDKT? makanan cupang ya?"

"Pendekatan bego', nih betinanya masih gak mau nih, jual mahal nih."

"Ya iya lah gak mau, coba lo liat, jantannya mukanya jelek banget."

"Iya ya, eh ada yang mau gue tanyain ke lo?"

"Apa?"

"Lo sakit jiwa ya? Emang ikan tuh mukanya gitu bego'! Kalo mau jantannya ganteng lo ganti aja kepala tuh ikan sama kepala Tom Cruise."

Singkat cerita akhirnya ikan cupang gue kawin, telor ikan cupang berceceran jatuh terus di ambil jantannya buat diletakkin di gelembung busa yang udah dia buat sebelumnya. Gak lama kemudian betina gue pisahin dan beberapa hari akhirnya anak cupang lahir dan beberapa hari kemudian jantannya gue pisahin sehingga tinggal menyisakan anakan cupang. Perasaa gue bahagia banget saat itu sampai pada suatu hari sebuah tragedi terjadi waktu gue abis dari balik sekolah.

"Mah, ikan cupang feby yang di baskom biru mana?"

"Udah di buang dek, kosong gitu gak ada ikannya jadi mamah buang."

"Itu isinya anakan cupang mamah, itu isinya..... hiks.... hiks..."

"Owh, kirain mamah kutu air abis kecill-kecil gitu.."

"Bukan mamah, itu isinya ... hiks... anakan cupang mamah.... hhiks.."

Gue galau berat, anakan cupang yang sudah gue jaga hilang dengan cara mengenaskan. Nyokap gue buang tuh isi baskom ke selokan depan rumah dan itu adalah cara tragis anakan cupang menemui ajal di perjalanan mengarungi selokan. Ironisnya, bukan cuma sekali kejadian itu terjadi tapi udah dua kali dan pelakunya sama, nyokap gue. Sampai semester tujuh kemarin gue masih terobsesi jadi peternak cupang, anaknya udah lahir banyak banget, tapi karena kendala fasilitas satu persatu anakan cupang mati dan besoknya induknya yang mati. Kalo di tekunin pelihara ikan cupang ini enak banget, ekornya  yang indah buat kita ketagihan mandanginnya. Berikutnya gue akan sedikit membahas tentang umang-umang. Ada yang tau nih hewan apa?

Nih hewan kayak keong gitu ada rumahnya tapi bentuknya lebih besar dan wujudnya mirip kepiting gitu ada kaki-kakinya yang lancip, uniknya nih hewan bisa berpindah rumah asal ada rumah (batok) yang nganggur dan tuh batok cocok sama ukuran badannya. Sama kayak cupang, binatang umang-umang ini juga di jual abang-abang depan SD gue, sumpah itu abang-abang jualan apa aja sesuai jaman, kadang juga jualan poster sailor moon sama power ranger dan gue heran kenapa banyakan ranger pink-nya. Kok jadi ngomongin abang-abang geje sih gue, balik ke cerita, era umang-umang ini juga cukup seru. Dan lomba gak resmi yang suka diadain anak-anak waktu itu adalah balap umang-umang. Ya, umang-umang di letakin di lantai dan berlari, siapa yang sampai di arah finish dia yang menang. Tapi namanya juga binatang, ada kesempatan keluar dari sarang (baskom) dia pasti berusaha untuk kabur. Era umang-umang ini berlangsung beberapa minggu sampai ada satu kalimat dari temen gue yang buat gue jadi takut pelihara umang-umang lagi.

"Jangan biarin umang-umang lo kabur, kalo gak ntar dia keluar dari batoknya terus pas kita tidur dia jadiin telinga kita sebagai batok terbarunya."

Gue gak bisa tidur abis dengerin ocehan konyol temen gue itu, tapi ya namanya gue masih kecil gue manggut-manggut aja. Besok paginya gue semakin takut, kenapa? karena umang-umang gue kabur entah kemana. Dan gue semakin terbayang omongan temen gue itu dan pada saat itu juga lubang telinga gue tutup pake kapas. Tapi untungnya sorenya gue temuin tuh umang-umang di selokan kecil belakang rumah gue dengan keadaan mati di kerumunin semut. Setelah hari itu gue berjanji, gue gak akan pelihara umang-umang lagi karena gue gak mau setiap hari nyumpel lubang telinga gue pake kapas.

Masih ada hamster, burung, kura-kura sama ayam yang belum gue ceritain. Karena postingannya udah kepanjangan gue lanjutin di part berikutnya aja yaw.

Sayangi dan lindungi hewan peliharaan anda.

Selasa, 16 Agustus 2011

Ada Apa Dengan Bencong?

Salah satu fenomena di dunia ini yang menurut gue juga agak aneh adalah fenomena wanita jadi-jadian. Postingan gue ini bukan untuk menyinggung golongan orang tertentu, jadi ya sebelumnya gue minta maaf dulu deh buat yang tersinggung, maafin gue yah. Langsung menuju topik, lo tau gak apa yang gue takutin waktu lagi makan-makan di luar rumah alias di jalan? Ya, gue paling takut ketemu bencong. Gak tau kenapa ya, bencong tuh nyeremin bahkan ada preman yang takut sama bencong. Kenapa gitu? karena bencong tuh punya kecenderungan emosi yang labil. Coba lo liat deh kalo bencong ini lagi ngerayu, contoh:

"Mas, saya kan udah nyanyi, uangnya mana cin?" tanya si bencong dengan suara yang kecewek-cewekan.

"Apaan, lu nyanyi gak ada bagus-bagusnya minta duit."

Tiba-tiba si bencong ngelepas sepatu hak tingginya.

"Woy, kasih gue duit gak! Kalo gak gue lempar nih sepatu ke kepala lo!!" teriak tuh bencong dengan suara nge-bass.

Ya, bencong itu naluri cowoknya berbanding lurus sama naluri cewek. Lo tau gak, gara-gara bencong, gue jadi takut kalo lagi buang air di WC umum. Kenapa? karena gue takut pas lagi buang air kecil dengan bahagia tiba-tiba di belakang gue ada bencong yang ngeliatin gue terus ngomong, "Iiih, kamu cute deh, mau dong di cipok," bisa di pastikan setelah itu gue langsung koma. Gue heran kenapa masih banyak spesies manusia seperti ini, oke lah masih ada spesies alay yang gue gak tau sebenernya mereka itu alien yang berubah jadi manusia terus ingin mencoba memahami bahasa manusia atau apa, tapi jujur gue lebih aneh sama bencong. Udah jelas-jelas tuhan ngasih kita jenis kelamin cowok eh malah mau jadi cewek.

Ngeliat fakta tentang cowok yang berubah jadi cewek ini gue jadi teringat tingkat kesulitan waktu maen game. Kadang ada game yang nawarin kita mau level easy, medium atau hard. Nah, cowok yang berubah jadi cewek juga sama, mereka juga terdiri dari level easy, medium dan hard. Penasaran? yuk kita bahas.

Easy: Tingkatan ini adalah tingkatan cowok seperempat cewek. Tipe cowok ini biasanya hanya memiliki sifat yang feminim aja (jalan kayak cewek, ngomong kayak cewek), pokoknya sifatnya doang yang cewek banget tapi dia masih suka sama cewek terus dandanannya belum cewek banget. Tingkat ini masih di dalam taraf yang wajar.
Medium: Bisa dibilang tingkatan ini sudah di kategorikan cowok setengah cewek. Kategori ini sudah lumayan parah. Soalnya, bukan sifatnya aja yang kayak cewek, tapi dia udah permak penampilannya total kayak cewek. Tapi di tingkatan ini, dia masih tertarik sama cewek. Tingkatan ini udah warning, tapi masih bisa dirubah (mungkin).
Hard: Nah kalo tingkatan ini gak usah di jelasin panjang lebar lagi. Nih level udah parah banget! Pada tingkatan ini, cowok udah seutuhnya menjadi cewek. Dari dandanan, sifatnya sampai suka sama cowok lain. Hiiii.....

Faktor yang mempengaruhi cowok menjadi seperti cewek ini banyak, ada yang dari kecil udah begitu adanya, ada yang dari pergaulan sekitar, mungkin juga dari kecil gak dapet perhatian orang tua, atau mungkin juga karena tuh cowok udah putus asa karena gak ada cewek yang suka sama dia. Ya, istilah jomblo ngenes sebenernya berbahaya buat cowok, karena kalo gak tahan mental, bisa-bisa tuh cowok akan berubah menjadi cewek dan berkeliaran di jalan sambil nyanyi dan joged-joged gak jelas, "aku gak mau jikalau aku dimadu,..." sumpah serem.

Gue pernah ketemu bencong waktu lagi jalan-jalan sama ortu gue (sebenernya sering tapi ini peristiwa yang gak bisa gue lupakan). Bencong itu bertubuh langsing tapi mukanya nakutin abis, gak ada cakep-cakepnya. Waktu itu kita lagi nungguin makanan di salah satu rumah makan yang terbuka gitu. Lagi asik-asiknya diem nunggu tuh makanan tiba-tiba ada orang yang ternyata bencong nyamperin meja kita dan nafas gue mendadak sesek denger suaranya.

"Ibu, bapak dan mas, izinkan saya nyanyi ya, mau cari duit..." kata tuh bencong sambil pegangin alat musik yang kicikan-kicikan gitu.

Kemudian tuh bencong nyanyi-nyanyi gak jelas. Bokap sama nyokap gue ketawa-ketawa aja liatnya, sementara gue keringet dingin. Gimana gak keringet dingin orang tuh bencong tepat di sebelah kiri gue. Sumpah, ngedengerin bencong nyanyi semenit rasanya tuh udah kayak satu jam. Telinga gue udah diambang kehancuran, mungkin kalo bisa ngomong telinga gue akan menjerit-jerit atau bahkan nangis karena teraniaya. Selesai tuh bencong nyanyi, nyokap gue ngasihin duit seribu ke gue untuk di kasih ke itu bencong. Ini amanah yang sangat nyiksa gue, nyokap gue gak bisa apa ngasih langsung duitnya ke tuh bencong? kenapa harus gue? tapi yang namanya amanah harus dilaksanakan dan gue dengan tangan bergetar ngasih duit itu ke tuh bencong. Lo tau gak apa yang di lakukan tuh bencong setelah gue kasih duitnya? dia langsung colek tangan gue dan ngomong, "Bu', anaknya cucok deh, iih lucu deh..." gue langsung terdiam, badan gue tiba-tiba panas dan selera makan gue langsung lenyap entah kemana, gue mengalami trauma sesaat.

Gue juga pernah ketemu sama bencong yang cakep abis kayak cewek sampai-sampai gue gak tau kalo itu bencong. Tapi identitas kebencongannya akhirnya ketahuan pas dia nyebrang dengan jalan mirip cowok dan jalannya tuh cepet banget. Ada juga beberapa bulan yang lalu gue liat berita cowok ternyata nikah sama cewek "jadi-jadian" yang katanya kenal di facebook. Ada apa ini? kenapa facebook menjadi ajang mencari jodoh sesama jenis? apa gak ada tanda-tanda cowok pada diri cewek jadi-jadian itu? gue heran banget liat tuh berita. Gue gak kebayang waktu malam pertamanya gimana, yang jelas malam pertamanya pasti akan dilalui dengan terkaget-kagetnya sang cowok tulen dengan ekspresi mata melotot dan mulut menganga, untungnya tuh cowok tulen gak mendadak jadi gila.

Sebenernya bukan cowok aja yang banyak jadi cewek tapi sekarang ada juga cewek yang jadi cowok. Gue gak tau apa yang memotivasi orang-orang ini untuk berubah jenis kelamin. Produk yang diciptakan manusia bisa dirubah tapi produk ciptaan tuhan itu gak ada yang bisa dirubah. Sekurang apa pun kita, sebaiknya kita bersyukur apa yang udah diberikan. Gak ada kata terlambat buat berubah selama ada niat dalam diri kita. Dan tentang fenomena bencong ini, sebaiknya kita tidak menjauhi mereka, merinding dikit sih boleh aja ya, karena bencong juga manusia, memiliki hak yang sama untuk hidup dan mencari nafkah di bumi ini. Tapi gue tetep pengen kalian, para bencong, berubah. Karena hidup itu sementara, kita gak tau sampai kapan kita ini hidup, kan sayang banget kalo seluruh hidup lo dihabisin cuma buat jadi bencong. Yuuuk....

Minggu, 14 Agustus 2011

Postingan Gado-Gado 2

Sebenernya gue tuh lagi gak mood buat nulis ini, tapi berhubung gue merasa kalau ini adalah sesuatu yang harus gue share ke pembaca blog gue, jadi ya gue tulis aja deh. Pertama gue mau ngomongin alay, udah pada tau kan alay itu apa? alay itu adalah spesies manusia (remaja) yang selalu bersikap berlebih-lebihan di mana pun ia berada dan alay ini juga merupakan sosok manusia yang gak bisa nulis. Lo liat aja tulisan manusia-manusia alay ini, kadang huruf besar sama kecil disatuin, kadang huruf jadi angka, dll. Jujur aja, gue masih belum mengerti kenapa para kaum-kaum alay ini bermunculan, siapa sih nenek moyang dari pergaulan alay ini? siapa pelopornya?

Kita bisa liat kaum alay ini menulis statusnya di FB dan twitter dengan karakteristik tulisan yang gue sebut di atas tadi, kita juga bisa liat dari foto para alay ini (kadang gue juga masih berpose alay). Lo liat aja pose para alay kalo lagi foto, bibir manyun, mata melotot, atau bibir manyun sambil matanya mejem, terus bibir manyun sambil nempelin telunjuk ke bibir, dll. Tapi, ada satu peristiwa yang membuat tingkat ke-elitan dan kemegahan alay ini tercoreng. Peristiwa ini terjadi saat gue sama nyokap lagi jalan-jalan di Bandung Supermall. Gue sama nyokap yang dah sama-sama kebelet langsung bergegas menuju toilet, gue ke toilet cowok dan nyokap ke toilet cewek. Gue sebagai cowok tentunya keluar lebih dulu, oke kita gak usah bahas lah ya kenapa cowok kalau ke toilet keluarnya duluan di banding cewek. Nah, pas gue keluar, gue nungguin nyokap dulu di sekitaran lorong yang menyatukan toilet cowok dan cewek itu. Tiba-tiba, gak lama kemudian, ada seberkas cahaya yang memancar.

Tau itu cahaya apa? Ya, itu adalah cahaya yang dihasilkan oleh sebuah kamera handphone yang lagi di pegang mbak-mbak. Tau gak lagi ngapain tuh mbak-mbak? Tepat, mbak-mbak itu lagi foto-foto bahagia di depan gue. Gue heran banget, padahal kan masih ada trans studio Bandung di BSM yang bisa dijadikan tempat yang elit buat mengekspresikan ke-alay-an itu. Gue ngebayangin, gimana seandainya tuh foto dimasukin ke facebook jadi foto profilnya dan ada temennya komentar di wall nanya gini: "Foto profil lo keren banget, foto dimana ya?", itu masih mending, gimana kalo ada orang yang nulis di wall-nya dengan frontal kayak gini: "Eh, foto profil lo itu kan tepat di depan toilet cewek di BSM? gue tau banget tuh," gue yakin tuh cewek langsung ngapusin itu wall dan edit foto profilnya. Parah banget. Gue gak tau apa itu termasuk bentuk ekspresi seorang alay yang salah atau gaya alay yang telah diperbaharui, yang jelas, menurut gue itu gak ada bagus-bagusnya sama sekali.

Ada apa dengan alay? mengapa hampir remaja Indonesia itu alay? sampai sekarang pertanyaan tersebut masih sangat sulit untuk dijawab. Terus kedua, gue mau ngomongin masalah pria di jajah wanita. Lo tau apa yang gue liat setiap gue ke mall? gue liat dengan mata kepala gue sendiri, kalo cewek selalu jalan di depan cowoknya dengan tangan kosong, sementara si cowok jalan membawakan belanjaan yang numpuk di belakangnya. Sekarang ini, hampir semua cowok takluk di hadapan cewek, termasuk gue sih. Bener banget kata bang Raditya Dika kalo cewek itu punya senjata andalan, yaitu nangis. Bahkan pada saat mereka dalam kondisi yang salah, contoh:

Cowok: "Kamu selingkuh ya sama Sugeng?"

Cewek: "Gak mas, kata siapa?"

Cowok: "Jangan ngelak lagi kamu, tadi aku liat dengan mata kepala sendiri kamu jalan sambil jambak-jambakan rambut gitu sama Sugeng."

Tiba-tiba muka si cewek berubah. Perlahan-lahan air matanya keluar, gak lama kemudian ingusnya ngalir kayak air keran.

Cewek: "Ma.. ma.. afin aku sa.. sa.. yang.. a.. ku tau.. a.. ku.. sa... lah.. a.. ku.. nyesel... huaaaaaa.. hiks.. hiks... huaaaaaa..."

Cowok: "Ya udah iya sayang kamu aku maafin, udah ya hapus air mata kamu.."

Cewek: "Huaaaa,.. hiks... hikss.... huaaaa..."

Sementara cowok? sekali ketahuan selingkuh, maka cewek akan mengatakan tiada maaf bagimu. Walaupun ada juga sih cewek yang selalu memaafkan kesalahan cowoknya karena udah terlanjur sayang banget sama cowoknya. Gue gak tau kenapa sekarang tuh kayaknya trend di dunia percintaan udah berubah. Sebagai cowok, kita tuh selalu mau aja ngalah buat cewek asal tuh cewek seneng. Oh iya, tadi siang gue keluar nganterin kakak gue beli handphone baru. Tau gak, gue beruntung banget ikut sama kakak gue. Kenapa? karena secara tidak langsung, gue melakukan survey, kalo cewek itu lebih cepat menghafalkan nominal harga sebuah barang daripada pengetahuan tentang detail barang itu seperti apa. Gak percaya? ini dia ringkasan percakapan kakak gue dengan SPG handphone-nya.

"Mbak, ini hp galaxy ace berapa ya?"

"Oh itu, dua juta tiga ratus ......"

"Owh, kalo yang galaxy gio?"

"Gio, satu juta sembilan ratus ........."

"Bedanya apa ya mbak gio sama ace?"

"Eh.. eeee... anu..... eeeee..."

"Kalo ace tadi berapa mbak?"

"Dua juta tiga ratus ......."

"Nih kalo ace, OS-nya udah bisa di upgrade gak mbak?"

"Eh..... eeeee.... eeee..."

Itu dia alasan kenapa cewek-cewek tuh banyak kerja di bagian administrasi, itulah kenapa cewek-cewek tuh selalu tergiur dengan persenan diskon dan itulah kenapa cewek tuh selalu galau kalau gak pegang duit. Coba kita liat dari kehidupan kosan. Cowok kosan, kalo duit bulanan tinggal dua puluh ribu untuk dua hari sebelum memasuki awal bulan, bawaannya nyantai, peralatan mandi ntaran aja dibeli, gak usah mandi dulu gak apa-apa deh, dua hari lagi ini, yang penting bisa beli air minum sama cemilan paling gak gorengan. Sementara cewek, kalo duit bulanannya tinggal dua puluh ribu, gelisahnya bukan main. Kalo cewek udah galau kayak gitu, biasanya cowok lagi yang kena.

Cewek: "Sayang duit bulanan aku tinggal dua puluh ribu.."

Cowok: "Terus kenapa sayang? cukup lah itu, kan tinggal dua hari lagi awal bulan, kamu hemat aja sehari sepuluh ribu..."

Cewek: "Hah? kamu gila ya? gimana aku beli bedak, pergi ke salon, beli baju dan lain-lain. Di kamus gue, kalo tinggal dua hari itu, minimal harus pegang seratus ribu. Aku gak mau tau, ntar kamu tambahin duit aku delapan puluh ribu jadi seratus ribu... Oh iya, lebihin dikit! Besok aku tunggu duitnya!!"

Cowok: "Tapi say...."

Tut.. tut.. tut... tut. Malemnya malah si cowok yang gelisah.

Kalo mau tau kenapa sekarang eranya pria dijajah wanita lebih banyak lo bisa kunjungin situsnya Raditya Dika dan liat video stand up comedy-nya. Disana banyak banget bang Radit bercuap-cuap masalah itu. Oke deh itu aja yang pengen gue sampaikan di postingan gado-gado edisi kedua ini. Semoga dengan postingan ini cowok-cowok gak menghindari makhluk yang namanya cewek karena pada dasarnya setiap cowok itu butuh cewek (cowok itu gak butuh cowok sebagai pendamping hidupnya) dan semoga para cewek mengerti akan keterbatasan isi kantong cowoknya.
Oh iya, buat yang punya account di LiveProfile add gue ya, nih PIN gue: LPEIZ66U

Kamis, 11 Agustus 2011

(GoVlog-Umum) Jalan Bareng Nyokap

Tok.. Tok.. Tok...

"Dek, mau ikut gak jalan-jalan sama mamah?" pembantu gue ketok-ketok kamar gue dan sumpah suaranya mirip kuda nil pas lagi nguap.

"Iya teh," jawab gue sambil nguap terus kucek-kucek mata.

Dengan jalan yang masih kayak zombie gue ambil handuk terus ke WC. Setelah sekitar dua puluh menit kemudian (sepuluh menit terbuang untuk boker) gue keluar WC dengan bahagia dan sedikit menggigil. Dengan segera gue ke kamar pakai baju kaos dan celana pendek, mirip mas-mas tukang parkir, tapi lebih ganteng dikit. Abis pake baju gue langsung ambil deodorant gue dan gue gosok-gosokin dengan ganas ke ketek gue, ya menurut gue jasa deodorant ini sangat berarti bagi kehidupan, tentunya lo gak mau kan diputusin sama pacar lo karena bau ketek.

Contoh: (kondisi dimana si cewek lagi gondal-gandul pegangin tangan si cowok)
Si cowok: "Sayang, mau kemana kita hari ini?"
Si cewek: "Mau ke.. Uuuh, ketek kamu kok bau anyir gitu sih!"
Si cowok: "Masa'sih sayang?"
Si cewek: "Aku gak mau tau, sekarang anterin aku pulang,. Dan detik ini juga kita putus!"

Tragis. Tragedi putus yang paling gak banget. Balik ke cerita, abis nempelin tuh deodorant ke ketek gue dengan belepotan, gue langsung turun ke bawah nyamperin nyokap sama pembantu gue yang udah nunggu.

"Mau kemana mah?"

"Ngukur jalan aja."

"Jalan kok di ukur, gak ada kerjaan."

"Biarin, terserah mamah dong, yang mau ukur jalan mamah."

Melihat situasi yang kondusif seperti ini, gue langsung memakai rayuan maut gue buat di beliin HP baru mengingat HP gue bukan ber-OS android. Ya, karena rencananya tugas akhir ntar gue mau buat aplikasi buat HP android gue merasa gue sangat membutuhkan kehadiran tuh HP.

"Mah, Feby beli hp android ya buat tugas akhir ntar."

"Tugas akhir kok beli HP, hubungannya apa?"

"Yaaa.. Feby ntar rencananya mau buat aplikasi buat HP android mah, yang sekarang OS-nya beda."

"OS? apa itu OS dek? kacanya apa batrenya? ya udah gak ngerti mamah, ntar kita sekalian cari tuh Hp Asroin, hp kamu yang itu buat mamah ya."

"Android mah bukan asroin, sip deh, sampai ke kardus-kardusnya nih Hp buat mamah."

Dengan segera gue, nyokap sama pembantu berangkat dengan di anterin supir kantor bokap gue yang kebetulan lagi free, sebut saja namanya Pak Mamat (bukan nama yang sebenarnya). Gue duduk di depan bareng temen bokap gue itu dan nyokap sama pembantu di belakang.

"Kemana dulu nih bu'?" tanya tuh supir sambil muter-muterin stir mobil. Sebenernya gue agak mual kalo liat orang nyupir mobil, kenapa? karena gue kebayang gimana kalo kepala gue yang di puter-puterin gitu.

"Beli hp aja dulu yang paling deket aja."

Gak lama kemudian kita sampai di ITC, sebuah Mall, atau gue sebutnya semi mall aja, kenapa? karena AC tuh tempat gak hidup dan bisa ditebak, aroma sari ketek terpancar dengan indahnya, saat seperti inilah peran deodorant tadi menjadi sangat vital. Gue, nyokap, pembantu dan Pak Mamat langsung bergegas ke lantai atas tempat para penjual Hp berkumpul. Sumpah, gue paling males kalo udah jalan di depan para penjual HP ini, setiap jalan pasti gue disapa, "mas hp-nya mas? mau jual apa beli? ayo mas hp-nya mas, ayolah mas hp-nya," ada yang lebih ekstrim, "Woy, mas, hp-nya mas, beli gak!" gak kok gak ada yang kayak gitu. Dan akhirnya setelah cukup lama memilih dan menimbang, gue lebih milih HP Samsung galaxy fit sebagai benda yang nantinya sering gue genggam kemana-mana, kecuali ke WC.

"Ini aja mah, samsung, kayak nama artis, samsung gunawan."

Dengan tanpa ba-bi-bu lagi tuh HP resmi menjadi milik gue, sebenernya kalo gak butuh gue gak beli tuh Hp, soalnya terbukti, pas gue cobain tuh Hp, gue terlihat lebih katro, maklum biasanya gue pake HP yang hurufnya nyampur dalam satu tombol gitu. Cara masuk ke menu tuh HP anyar aja gue baru ketemu sekitar setengah jam, cara nyambungin USB aja gue sampai harus mengeluarkan keringet dingin. Sumpah makin canggih Hp, maka semakin dibuat bingung juga user-nya. Abis beli Hp, saatnya yang di tunggu-tunggu nyokap gue tiba, belanja pakaian di matahari. Inilah mimpi buruk seorang cowok, yaitu ketika harus nganterin cewek belanja dan cowok dengan setia ngikutin dari belakang sambil ngecek isi dompet.

Next, sekitar setengah jam (gak tau kurang apa lebih) kita akhirnya sampai di semi mall berikutnya bernama Kings. Pembantu gue di lantai dua beli boneka dan gue sama nyokap ke lantai tiga, tempat para baju wanita dewasa bertebaran. Sebagai anak yang berbakti kepada orang tua, gue dengan setia ngikutin nyokap milih-milih baju dan seperti biasa proses pemilihan baju ini berlangsung alot. Kondisi tersebut semakin diperparah setelah gue melihat tulisan: Disc 10%, Disc 30% sampai Disc 50%, bahkan ada juga tulisan: setiap belanja 150 ribu, akan ada pemotongan harga 50 ribu di pembelian berikutnya. Inilah strategi matahari yang membuat cowok-cowok ABG keringet dingin, pucat dan kaki berasa berat melangkah kalo nganterin ceweknya belanja.

Diskon apalagi pemotongan harga, ini akan membuat kantong-kantong para cowok semakin sekarat. Seperti dugaan gue, nyokap belanjanya kayak orang kesurupan. Sedikit-sedikit pindah, baru liatin tuh baju sebentar pindah, baru pegang-pegang tuh baju gak nyampe semenit pindah. Tapi dengan ini gue jadi punya satu kesimpulan, kalo cewek tuh akan memiliki semangat ekstra bila berbelanja, apalagi diskon. Kayak nyokap gue yang gak letih-letih mencari baju yang dia suka. Tapi pada akhirnya nyokap gue berhasil menemukan baju yang beliau mau dan gue, sebagai anak yang berbakti kepada orang tua, langsung sujud syukur dalem hati, rasanya gue pengen loncat-loncat, pengen joget-joget dan pengen pelukin mbak-mbak SPG satu-satu nonjokin dinding saking girangnya.

Tapi perjuangan ternyata belum selesai, belanjaan baju nyokap gue yang walaupun cuma satu ternyata di atas 150 ribu, dan sang kasir memberikan petunjuk yang menurut gue, kampret banget.

"Bu', ini kupon 50 ribu, untuk hari ini aja, jadi ibu' kalo belanja lagi minimal 100 ribu dapat potongan 50 ribu."

WTF, sial banget gue, sepertinya gue akan kembali menjadi "ekor" nyokap lagi dalam memilih pakaian atau yang lainnya. Gue beruntung akhirnya nyokap gak pake tuh kupon, tapi tuh kupon jatuh ke tangan yang salah, kupon potongan harga itu jatuh ke tangan pembantu gue dan nyokap gue ngasih tambahan seratus ribu buat pembantu gue beli baju. Pembantu gue yang notabene juga cewek itu gak kalah lamanya kalo milih baju, kayaknya ada sebuah konspirasi disini. Setelah selesai berbelanja, kita semua turun ke bawah buat balik. Celakanya, pas sampai keluar, mata nyokap gue tertuju ke toko baju muslim bernama Djodjon textile, dan..... Gue harus nunggu lagi, kali ini sumpah, lamaaaaaaa bangeeeeet !!

Gue nunggu nyokap gue itu setengah jam lebih cuma untuk membeli tiga buah baju, mana gue nunggu bareng abang-abang tukang parkir yang gak puasa. Tuh abang tukang parkir minum es cendol dengan liar di depan gue, pengen rasanya gue ngomong, "Kampret, lo makan di depan orang puasa tau!" tapi gue gak mau ntar dikejar-kejar sama rombongan tukang parkir setempat. Godaan saat puasa waktu kita lagi diluar memang lebih berat, penjual minuman dan makanan dimana-mana sampai cewek cakep yang membuka aurat disana-sini menjadi tantangan tersendiri saat berada diluar. Kadang gue merasa kalo di Indonesia ini, sikap saling menghormati antar umat beragama kayaknya agak kurang. Sepanjang nungguin nyokap, gue berdiri aja di depan toko baju itu dah kayak penjaga tokonya di temenin abang tukang parkir kampret tadi yang berada sekitar tiga langkah sebelah kiri depan gue.

Finally, abis dari berbelanja itu kita ke toko yang menjual segala sesuatu berbau Arab gitu (gue lupa namanya). Begitu masuk di toko tersebut, gue berasa kayak orang yang lagi jalan-jalan di Arab, sampai boneka unta juga ada, coba sama unta-untanya pasti suasana keArab-araban bakal jadi lebih hidup lagi. Di toko berbau Arab itu nyokap gue beli kurma, sarung dua biji, baju koko dua biji (sumpah sampai sekarang gue belum tau kenapa tuh baju namanya baju koko) sampai tasbih, sementara gue beli coklat kurma, kopi herbal sama kacang yang kulitnya putih yang gede-gede' gitu. Ya, gue lebih tertarik membeli barang yang memanjakan perut. Abis dari tuh toko Arab kita akhirnya balik. Sampai rumah gue langsung tiduran di kasur, mandangin langit-langit kamar, shalat ashar dan tidur nungguin buka. Dan pas buka, gue comot sana comot sini dengan sangat liar dan kejam.

----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Setelah gue pikir-pikir, artikel ini gue turut sertakan dalam lomba govlog aja deh, bagi temen-temen yang mau ikutan bisa di klik disini.


Senin, 08 Agustus 2011

Postingan Iseng

Akhirnya gue nulis lagi setelah berabad-abad lamanya. Postingan gue kali ini bisa dibilang postingan iseng, soalnya gue cuma mau bercerita tentang apa aja yang gue lakuin selama delapan hari puasa ini. Cerita gue mulai dari akhir bulan juli kemarin. Saat itu gue ditugaskan untuk nemenin nyokap sama bokap belanja di salah satu supermarket di kota Bandung, sebut saja nama supermarket itu Bunga (bukan Bunga Citra Lestari atau Bunga Zainal). Seperti ibu-ibu rumah tangga lainnya yang penuh persiapan menjelang bulan ramadhan, nyokap gue juga belanja kayak orang kesurupan. Ya, nyokap gue selalu antusias di kala harus belanja bulanan, untungnya di supermarket itu gak ada tulisan diskon 30%, karena hal itu akan membuat nyokap gue semakin sadis dalam mencomot barang.

Gue sebagai anak yang berbakti kepada orang tua tentunya gak lepas dari pekerjaan mendorong troli, sedangkan bokap sama nyokap sibuk mengincar buruan mereka masing-masing. Namun di tengah kelesuan itu tiba-tiba ada yang buat gue jadi semangat dorong troli, apa itu? bukan, gue bukan ketemu mas-mas ber-otot kayak Ade Ray. Hal yang membuat mood mendorong troli gue menjadi dua kali lipat itu adalah adanya sosok mbak-mbak bule yang berbelanja memakai kaos dan celana pendek di tambah face yang memukau, gue sebagai cowok normal yang sudah diakui kenormalannya oleh pemerintah jelas sangat tertarik akan pesona mbak-mbak bule ini. Yang lebih ajib lagi, gue selalu berpapasan sama tuh bule walaupun barang yang diambil tuh bule sama nyokap gue beda. Tapi ada juga daerah yang membuat gue gak berpapasan sama tuh bule. Daerah itu adalah bagian belanja lem tikus, belanjaan terunik di hari itu.

"Mah, ngapain beli lem tikus sampai tiga gitu? beda-beda lagi merk-nya," tanya gue sambil dorong troli sekaligus celingak-celinguk siapa tau tuh cewek bule lewat.

"Iya, mamah risih dek liat tikus yang lari-lari dalem rumah kita, sekalian aja deh beli tiga, karena mamah gak tau mana yang bagus jadi merk-nya beda-beda."

"Perhatian banget sama tikus, tapi tunggu dulu, mamah bukan mau masak tikus saus tiram buat buka besok kan?"

"Ya enggak lah!!"

Dan akhirnya acara belanja bulanan selesai dan berhasil menghabiskan enam kantong plastik gede' tuh supermarket. Malemnya bisa ditebak, abis shalat tarawih pertama bareng sekeluarga, bokap gue langsung masang perangkap tikus pake lem yang di beli nyokap tadi dengan embel-embel beberapa cuil daging ayam plus nasi. Awalnya perangkap ini mengecewakan, bukan tikus yang ketangkep malah dua ekor cicak yang mati dengan tragis, mungkin produsen lem tikus itu harus mengganti namanya menjadi lem tikus dan cicak biar memenuhi target. Tapi bokap sama nyokap gue gak putus asa, lem tikus kembali ditebarkan dengan menu yang sama tapi di tempat berbeda. Dan hasilnya, sukses! seekor tikus berhasil terjerat dalam lautan lem tikus. Kasian sih liatnya, tapi mau diapain lagi, nih hewan suka iseng sih malem-malem grogotin makanan gak bilang-bilang.

Next, selama puasa yang baru berjalan delapan hari ini gue gak pernah keluar-keluar. Adanya sebuah laptop dan modem membuat hidup gue bagai di surga selama bulan puasa ini, tapi bukan berarti shalat gue ketinggalan lho. Dengan laptop dan modem itu lah gue maen game dan browsing gak jelas, kadang liat berita bola, baca komik, download film sampai di tawarin aplikasi tembus pandang gak jelas gitu. Untuk game, sebagai maniak bola sepak atau bahasa gaulnya sepakbola, gue memainkan game PES 2011. Yang tau nih game pasti ngerti dong, gue maenin menu Become a Legend. Baru setahun sih gue maennya, sekarang pemain gue umurnya baru 18 tahun tapi udah direkrut AC Milan. Selain itu, masih tentang dunia bola yang di sepak, gue kemarin juga nemuin game facebook yang bernama AC Milan fantasy manager 2011.

Game fantasy manager itu kayak football manager tapi jauh lebih sederhana. Di game itu tujuan kita hanya meningkatkan level permainan tapi ada juga beli fasilitas yang bisa nambah keuangan klub dan training (dibeli juga) buat ningkatin kemampuan. Di awal game kita hanya diberikan uang 90.000.000, untuk merekrut minimal 15 pemain dan maksimal 17 pemain. Buat yang seneng maen gituan seru lho, di jamin ketagihan, lumayan buat ngabuburit, gue aja baru level 6 sekarang. Buat yang belum tau dan berminat main nih game facebook bisa gabung disini. Selain maen game dan browsing juga sesekali gue nonton film dvd gue kayak How to train your dragon, the green hornet, X-Men first class, scream 4 dan lain-lain dah gak bisa gue sebutin satu persatu.

Ya mudah-mudahan puasa gue satu bulan ini lancar-lancar aja deh, perjalanan masih panjang dan perang melawan hawa nafsu belum berakhir. Oh iya, tadi gue iseng-iseng liat ranking blog gue dan ternyata hasilnya:


Alhamdulillah, blog gue yang baru menelurkan beberapa postingan ini udah memasuki PR 2 di google. Mungkin bagi para master ini pencapaian yang biasa banget, tapi bagi gue ini adalah sepiring kolak pisang yang dihidangkan saat berbuka puasa (maksudnya apa ini??). Ya udah deh makin ngaco aja jadinya, bagi umat Islam di seluruh dunia, mari kita lanjutkan perjuangan kita di bulan suci ini, semoga amal ibadah kita dan puasa kita diterima oleh Allah swt. Amin.

Kamis, 04 Agustus 2011

Mengenang Kera Sakti (Journey To The West)

Seekor kera, terpuruk terpenjara dalam gua..
Di gunung tinggi sunyi tempat hukuman para dewa..
Bertindak sesuka hati loncat kesana-kesini..
Hiraukan semua masalah dimuka bumi ini..

Gak, gue bukan lagi buat puisi. Sobat masih inget gak itu penggalan dari lirik lagu apa? Yup, itu adalah lirik dari film yang dulu setiap sore gue tunggu kehadirannya di indosiar. Setelah era ksatria baja hitam RX, banyak banget film anak-anak bermunculan kayak ninja jiraiya dan kawan-kawan. Tapi setelah itu, setelah gue beranjak SMP, gak ada lagi film yang bener-bener membuat booming dunia anak-anak. Memang masih ada beberapa film sih, tapi tema film anak-anak yang gitu-gitu aja membuat kami, rombongan anak-anak SMP dan sederajat, berasa mengalami kebosanan tontonan dan mengakibatkan kami lebih memilih baca komik. Sampai tiba pada saat film kera sakti (Journey to the west) muncul ke dunia pertipian Indonesia. Inilah saat-saat gairah menonton tipi kembali muncul.

 Foto 1. Inilah dia keluarga kecil SunGokong

Gue lupa kelas berapa saat film ini muncul, yang jelas film kera sakti ini bagaikan air di tanah tandus nan gersang buat gue. Saat telenovela merajai dunia pertelevisian Indonesia, gue mulai rada males nonton tipi, kebalikannya, nyokap gue justru keranjingan nonton tipi sampai lupa masak. Film kera sakti ini tiba-tiba muncul di era itu dan gue sukses menjadi pesaing terberat nyokap gue untuk berebutan remot tipi. Gue rindu akan masa-masa itu, SunGoKong dan teman-teman telah memberikan inspirasi bagi anak-anak di daerah rumah gue.

Walaupun filmnya menggambarkan tentang agama budha, tapi apa salahnya kalo kita mengetahui sejarah agama lain, lagian film itu juga memberikan nilai moral yang baik, seperti peduli kepada orang lain, nilai sebuah tanggung jawab dan masih banyak lagi nilai positif yang terkandung dalam film ini. Oke, sekarang kita bahas sedikit aja tentang nih film yang masih gue inget samar-samar.

Foto 2. Yang jelas gue bukan sebelah kanan.

Film kera sakti ini bercerita tentang empat pejantan tangguh (jadi lima kalo kudanya masuk hitungan) yang berkelana mencari kitab suci ke barat. Keempat  pejantan tangguh itu bernama Biksu Tong, SunGoKong, Pat Kai dan Wu Ching. Biksu Tong merupakan guru dari SunGoKong, Pat kai dan Wu Ching. Tugas mencari kitab suci ke barat ini merupakan tugas yang di berikan Dewi Kwan Im (gue gak tau tulisannya gimana) kepada biksu Tong. Nah di tengah perjalanan itu si botak biksu Tong bertemu dengan SunGoKong, Pat Kai dan Wu Ching. Bisa dibilang SunGokong kakak pertama, Pat kai kakak kedua, dan Wu Ching adik ketiga, kenapa bisa gitu? yuk kita bahas.

SunGoKong merupakan siluman kera yang paling dahsyat yang berasal dari gunung Huakwo, khayangan sama neraka (inget ya anak-anak, nih gak mungkin terjadi, hanya di film) aja di acak-acak sama nih kera terus dia berhasil mendapatkan tongkat sakti. Gue dulu sangat terobsesi memiliki tongkat sakti ini sampai kemana-mana setiap gue jalan-jalan keliling perumahan sama temen selalu memotong batang pohon yang gue anggap sebagai tongkat sakti (padahal buat jaga-jaga aja kalo dikejar anjing). Balik ke cerita, SunGoKong akhirnya dikalahkan si Budha Julai (gue gak tau tulisannya pokoknya nyebutnya gitu) dan akhirnya SunGoKong terperangkap di gunung lima jari, gak makan gak minum apalagi boker, jangan kan boker, kentut aja gak keluar kali ya. Akhirnya setelah bertahun-tahun lamanya, Biksu Tong menemukan SunGokong dan melepaskan SunGoKong dari gunung lima jarinya si Budha Julai, akhirnya SunGoKong pun bisa boker, apalagi kentut.

Sedangkan Pat Kai adalah (dulunya) merupakan panglima Tiang Feng (gue gak tau tulisannya). Karena tergoda oleh silaunya nafsu duniawi dan terlibat cinta terlarang akhirnya panglima Tiang Feng diturunkan ke bumi jadi siluman babi bernama Pat Kai. Menurut gue sih, Pat Kai merupakan sengenes-ngenesnya jomblo alias jomblo yang paling ngenes di bumi ini. Kata sakti Pat Kai saat lagi ngenes-ngenesnya di tengah malam adalah seperti ini, "Cinta, penderitaannya tiada akhir," beh kalo udah liat Pat Kai ngomong gini rasanya pengen nimpuk mukanya aja. Apalagi waktu dia udah ngerayu cewek dengan janji manisnya, pengen rasanya gue tarik hidungnya biar agak mancungan dikit.

Foto 3. Gini nih kalo jomblo ngenes lagi ngerayu cewek.

Tuh kan liat aja tuh fotonya, sok iye banget kan, padahal ujung-ujungnya ditolak. Gue skip aja dah, akhirnya si Pat Kai ini bertemu Biksu Tong dan SunGoKong. Setelah perjuangan yang alot dari SunGoKong dan biksu Tong, akhirnya Pat Kai ikut juga ngambil kitab sucu ke barat. Lalu berikutnya adalah Wu Ching yang merupakan orang terakhir yang direkrut. Gue lupa sejarahnya Wu Ching ini gimana, kalo gak salah sih hampir mirip Pat Kai gitu, bedanya Wu Ching lebih baek orangnya.

Ada beberapa episode yang gue inget dan menurut gue seru. Yang pertama saat mereka bertemu siluman tengkorak yang menyebabkan SunGoKong diusir sama Biksu Tong. Sumpah, ini episode yang paling mengharukan. Kemudian ada episode saat bertemu dengan siluman laba-laba, dimana salah satu siluman laba-laba ini suka sama SunGoKong, ini episode yang gak kalah serunya. Ketiga episode dimana rombongan biksu Tong mendatangi negeri wanita dimana di satu kota itu isinya cewek semua, ini episode yang gue suka. Kalo gue sutradaranya, gue panjangin nih episode sampai dua puluh episode (ngarep). Keempat adalah episode dimana akhirnya anak dari siluman kerbau (kakak angkat SunGoKong) dan dewi kipas (gue lupa namanya) yang nakalnya minta ampun akhirnya menjadi pengikut Dewi Kwan Im, ini juga episode mengharukan.

Kelima ada episode dimana rombongan biksu Tong menempuh perjalanan di padang gersang dimana jarak matahari sangat dekat ke kepala, inilah episode yang membuat semua rombongan pencari kitab suci ini tepar kayak ikan keabisan oksigen. Dan terakhir, episode yang paling seru menurut gue adalah saat berhadapan dengan kera Tung pei (sekali lagi, tulisannya gue gak tau).

Foto 4. Ini dia si kera Tung pei dan kudanya yang cute

Si kera Tung Pei ini sangat terobsesi menggantikan SunGoKong untuk menemani rombongan biksu Tong mencari kitab suci dan menjadi dewa. SunGoKong sempet kalah sama nih kera sampai-sampai SunGoKong masuk ke piringan emas yang bahkan para dewa gak bisa ngancurin tuh piringan. Untungnya ada gajah apa itu namanya gue lupa yang nginjek tuh piringan jadi SunGoKong bebas dan menglahkan kera Tung Pei.

Di akhir film rombongan Biksu Tong berhasil ke barat dan mendapat kitab suci. Biksu Tong jadi budha kalo gak salah, SunGoKong jadi dewa perang, si Pat Kai jadi dewa asmara dan Wu Ching jadi dewa apa ya gue lupa. Itulah dia sedikit kenangan gue tentang film kera sakti ini, sebenernya kera sakti ini di buat sekuel keduanya, tapi berhubung pemeran SunGoKong-nya diganti gue males nonton yang keduanya. Kita semua bisa belajar dari film model gini, kayak yang udah gue bilang tadi, kita belajar untuk saling peduli, belajar mengemban tanggung jawab, belajar bekerja keras, belajar sabar dan belajar untuk menghargai waktu, jangan kayak Pat Kai yang kerjaannya godain cewek mulu. Dan gue rasa film ini harus diputar lagi, karena anak-anak zaman sekarang membutuhkan banyak film yang seperti ini. 

Selasa, 02 Agustus 2011

Anak Kos Saat Bulan Puasa

Kalo ditanya gimana sih kehidupan anak kos? gue hanya bisa bilang suram. Tapi, gue gak tau ya kalo anak kosan itu tajir mampus, anaknya pengusaha tape atau tahu atau apalah, yang jelas bagi anak yang memiliki uang jajan bulanan yang pas-pasan jelas jawabannya adalah malapetaka. Gue pernah bareng temen ngecek saldo di depan kampus dan hasilnya.

"Anjiiiir, masih dua ribu lima ratus rupiah, dasar orang tua durhaka," kata temen gue yang gue rahasiakan identitas namanya soalnya dia gak mau terkenal di blog gue (kayaknya gak penting deh).

Ya, begitulah yang namanya anak kosan, ia selalu mendewakan awal bulan dan menangis di akhir bulan. Anak kosan selalu merana di kala dompet sudah menipis sedangkan kebutuhan meningkat. Alhasil, anak kosan selalu ngutang dulu dengan anak kos lainnya atau penjaga warkop sekitar. Nah, bagaimana anak kosan mendalami bulan puasa? apa yang biasanya mereka lakukan saat bulan puasa? oke, gue akan membeberkan sedikit fakta yang gue kumpulin dari temen-temen gue dan juga gue pribadi, secara gue juga anak kosan gitu loh.

Pertama, anak kosan mendadak jarang keluar, memang ini hanya sekitar 70% sih, tapi gue bisa nulis ini karena mayoritas. Anak kosan yang biasanya keluar ngalor-ngidul pagi, siang, malem dah kayak minum obat, di bulan puasa mereka mendadak menyepi di kamar kosan, apalagi pagi sampai siang. Biasanya mereka lebih cenderung ngabisin waktu buat tidur atau main game untuk nungguin bedug maghrib. Kalau ditanya: "Lo gak keluar? biasanya lo keluar jam segini ngajak jalan si do'i?" jawabnya selalu satu: "Males! Panas! Ntar haus terus gue buka duluan lagi."

Kedua, catatan hutang yang bertambah. Kalo ini sebenernya jarang, biasanya ini hanya untuk anak kosan yang emang udah kenal dengan sang penjual makanan. Ya, anak kosan yang udah kenal dekat dengan sang penjual makanan atau penjaga warkop ini memiliki keuntungan tersendiri dan senantiasa ngomong "catet dulu bang" ke penjual makanan tersebut. Kebiasaan ini biasanya makin kronis sampai riwayat catatan hutang numpuk dan abis lebaran baru bisa bayar. 

Ketiga, jadi sering mampir ke kamar temen. Nah lo, mau ngapain tuh? gak, maksudnya bukan itu. Anak kosan adalah seorang manusia yang tingkat sosialisasinya tinggi. Jadi, apabila lagi gak ada duit atau gagal dapat pinjaman dari penjaga warteg atau penjual makanan buat buka puasa, biasanya tanpa segan anak kosan menyatroni kamar teman-teman lainnya buat "dicicipi" hidangan berbuka puasanya. Oke, kalo ini butuh keahlian tingkat tinggi, karena kalo gak tau ilmunya, pasti yang dimintain makanan jawab,"Enak aja lo, beli aja sana sendiri!"

Keempat, mandi sekali dan itu hanya mendekati bedug maghrib. Hal ini untuk membuat waktu berbuka jadi gak kerasa. Biasanya anak kosan kalo libur tuh mandi sekali dan itu semakin diilhami saat bulan puasa. Biasanya anak kosan model begini nih, dia tidur dulu dari pagi sampai sore, abis tuh nonton atau buka komputer bentar dan sekitar satu jam menjelang buka dia baru mandi terus abis tuh beli buat buka puasa. Bisa ditebak, setelah sampai di kosan lagi, adzan maghrib udah berkumandang. Anak kosan model gini adalah anak kosan yang penuh perhitungan dan rencana yang matang.

Kelima, anak kosan bisa mengontrol isi kantong. Bulan puasa, adalah bulan dimana anak kosan dapat mengontrol pengeluarannya. Biasanya, anak kosan itu makan siangnya belepotan (kalo lagi ada duit), itu wajar karena begitu ada duit, anak kosan senantiasa melakukan balas dendam setelah akhir bulan yang kelabu. Biasanya ada makan siang, sekarang gak. Hal ini juga biasanya sangat dirasakan untuk anak kosan yang ngampus naik angkot terus kampusnya libur pas bulan puasa. Kebayang dong seberapa untungnya bulan puasa ini bagi mereka.

Keenam, intensitas jalan bareng pacar menurun. Sekali lagi, ini hanya untuk anak kosan yang memiliki uang bulanan pas-pasan dan anak kos yang males keluar kalo lagi panas-panasnya. Kalo yang biasanya tuh anak kosan rutin main ke tempat pacarnya maksimal nonton ke bioskop minimal duduk-duduk di taman, di bulan puasa kegiatan itu cenderung berkurang, apalagi nonton bioskop, jangankan nonton bioskop, nginjek kaki di karpet tempat ngantri bioskop aja gemetaran terus bibir pecah-pecah (oke gue lebay). Sekali lagi ya, ini untuk anak kos yang memiliki uang bulanan pas-pasan dan yang males keluar pas bulan puasa. Kalo yang tajir sih, ke mall terus kali ya. (gue gak tau soalnya gak punya temen anak kosan yang tajir mampus)

Segitu aja deh kira-kira kondisi dan apa aja yang dilakukan anak kosan saat bulan puasa. Sekali lagi, fakta ini gue tulis berdasarkan pengalaman gue bergaul sama anak-anak kosan yang notabene memiliki catatan sejarah keuangan yang labil dan cenderung semat (serba hemat). Gue juga tau banget gimana rasanya menikmati bulan puasa di kosan dulu, jadi ada beberapa fakta diatas yang sebenernya gue alamin, hihi. Nah, gimana nih bagi kalian anak kos, apakah ada fakta lain yang lebih ngenes?

*Tulisan ini gue dedikasikan untuk anak kosan yang gak balik ke rumah ortunya saat bulan puasa. Sabar ya friend's.