Kamis, 15 September 2011

Aku dan Peliharaanku | Part 2 (END)

Udah lama banget gue gak posting lagi karena stress mikirin tugas akhir. Bingung mau nulis apa, gue lanjutin aja dah sekuel aku dan peliharaanku. Bagi yang belum baca part sebelumnya cari aja ya, obok-obok aja blog gue ini ampe puyeng. Oke langsung aja lanjut, hewan selanjutnya yang bernasib ngenes pas gue pelihara adalah hamster. Hewan imut yang suka lari-lari gak jelas di roda ini gue beli waktu gue ke Cirebon, ajaibnya nih hamster masih hidup pas di bawa balik dari Cirebon ke Palembang. Ya, belum ajalnya kali ya. Singkat cerita, gue beli tuh hamster ada sepasang, awalnya gue mau beli satu aja, jadi pas ntar mati yang gue bunuh cuma satu nyawa, tapi nyokap berpikir lain. Nyokap gue beliin gue hamster sepasang dengan alasan ntar kalo satu tuh hamster bakal kesepian.

Pelihara hamster sama dengan merawat bayi. Lo harus bersihin kandangnya, ganti serbuk kayunya, ngasih makan, pokoknya melihara hamster buat gue kayak baby sitter, untungnya tuh hamster gak minta netek sama gue. Dua hari berlalu dan hamster masih bertahan hidup, tuh hamster masih lari-lari di roda, kejer-kejeran sama pipis di tempat. Tapi keadaan berubah seminggu kemudian, hamster yang tadinya gue letakkin di dapur sekarang turun kasta ke halaman belakang, karena apa?

"Dek, hamsternya bau banget, letakkin di belakang aja, mamah masak jadi bau gini!"

Ya, nyokaplah penyebabnya. Hamster yang tadinya nyaman di dapur sekarang berpindah ke halaman belakang yang dingin dan biasanya menjadi tempat tidur kucing liar, yang setiap pagi dibangunin dengan liar (pake sapu) dengan nyokap gue. Sejak sore itu perasaan gue gak enak, gue merasa hamster yang gue kasih makan kwaci terus itu akan meninggalkan gue. Malam pun datang dan gue masih nemenin hamster gue di halaman belakang rumah sampai pukul 21.00 gue memutuskan untuk ke kamar baca komik doraemon bentar sebelum tidur.

Suara ayam sayup-sayup terdengar dan suara gedoran pintu kamar yang ditimbulkan oleh pembantu gue terdengar sangat jelas, oke pintu kamar gue itu kayaknya digedor pake bata sama pembantu gue, gila banget, gue dibangunin dengan cara militer, untung aja pintunya gue kunci, kalo gak mungkin gue udah disiram sama minyak tanah trus kalo gak bangun juga dah dibakar gue. Tapi pagi itu pembantu gue sebenernya gak bangunin gue dengan cara biasa, gue merasa ada sesuatu yang penting pagi itu. Dan bener aja, pas gue buka pintunya..

"Ada apa sih bi' bangunin Feby kayak bangunin anak kuda nil gitu?" tanya gue sambil ngacak-ngacakin rambut, mata masih mejem dan mulut masih bau iler.

"Itu hamsternya..."

"Kenapa hamsternya bi'? Berubah jadi kodok? atau jangan-jangan mati ya?" gue masih ngacak-ngacak rambut, bedanya kali ini mata gue udah kebuka dikit.

"Iya yang terakhir bener, hamsternya mati dimakan kucing. Isi perutnya keluar dan kayaknya hamsternya lagi hamil lho. mengerikan!!"

Mata gue langsung melotot sambil ngacak-ngacak rambut dengan pelan.

Gue langsung menuju TKP dan ternyata udah kosong, nyokap gue udah membuang mayat hamster gue. Gue terdiam, terpaku dan gak percaya kalo sepasang hamster gue itu udah menghadap sang pencipta. Yang tersisa dari kejadian na'as itu adalah roda di kandang hamster yang tidak berputar lagi. Gue langsung duduk di kursi di halaman belakang sambil sarapan koko krunch. Mungkin pada saat itu juga arwah hamster gue lagi ada di samping gue nagih-nagih kwaci buat sarapan. Entahlah.

Berikutnya adalah burung. Gue lupa waktu itu gue pelihara burung apa, yang gue inget tuh burung itu adalah hewan yang ngehek banget, baru mau berkicau pas gue mandiin aja (mungkin kedinginan makanya tuh burung ngoceh-ngoceh). Burung itu bentuknya kecil, ujungnya lancip dan bewarna hijau (yang ngeres ngaku deh). Sebenernya gue gak ada niat sama sekali buat pelihara burung, tapi pas gue sama bokap ke pasar buat nyari ikan mas koki buat di akuarium, gue gak sengaja ngeliat burung yang lucu banget, langsung dah gue rayu bokap buat ngebeli tuh burung.

Sama kayak waktu gue pelihara hamster, burung juga harus di kasih makan, bersihin kandangnya (ini yang paling berat, soalnya eek burung belepotan kesana kemari), bedanya burung harus dimandiin, kalo gak ntar dia ciut terus (yang ngeres ngaku deh). Setiap hari gue servis tuh burung dengan istimewa biar tuh burung puas (yang ngeres ngaku deh). Tapi sayangnya, sekitar dua minggu gue mengalami kebosanan. Gue lebih milih maen ke rental PS kak Leo di banding harus bersihin kandang tuh burung. Hasilnya, burung cute itu mati karena keadaan kandang yang tidak layak alias penuh eek sendiri. Yang luar biasanya, burung gue itu mati dalam keadaan berdiri dengan kepala tertunduk. Gue nyesel banget, bukan karena burung imut itu mati, tapi gue menyayangkan uang beli tuh burung, kalo gak di beliin burung kan gue bisa beli sepuluh kaset PS2.

Peliharaan masa lampau gue berikutnya adalah kura-kura. Hewan ini adalah peliharaan gue yang berumur paling pendek. Waktu itu sebenernya gue pengen beli cupang, tapi entah kenapa tawaran mamang-mamang penjual kura-kura sangat dahsyat dan pada akhirnya gue lebih memilih beli kura-kura daripada ikan cupang. Kura-kura itu gue letakkin dalem baskom dan gue simpen di halaman belakang, kali ini nasib kura-kura gak mungkin kayak hamster, soalnya gue yakin kucing bakal mikir tiga puluh kali kalo mau makan kura-kura, kecuali kucingnya udah upgrade kukunya kayak kuku wolverine.

Baru sehari gue pelihara kura-kura tiba-tiba kakak gue ngomong ke gue.

"Kura-kura itu hidup dialam bebas, kalo di baskom dia ntar gak bahagia, gimana kalo dilepasin aja Bik, biarin dia keliling-keliling dalem rumah, ntar balik lagi kok ke baskom."

Entah apa yang ada di pikiran gue. Gue merasa pikiran kakak gue ada benarnya tapi sayangnya dulu gue gak mikir kalo kura-kura tuh bukan anjing atau kucing yang bisa balik lagi kandangnya dan kura-kura tuh jalannya lambat. Kura-kura berwajah tua itu akhirnya gue lepasin dengan perasaan lega sekaligus takut. Seminggu berlalu setelah pelepasan kura-kura itu.

"Bos, kira-kira kura-kuranya kemana ya?" tanya gue ke kakak gue.

"Ya paling dia udah bahagia diluaran sana dan menemukan jodohnya."

Lagi enak ngobrol gue sama kakak gue mencium bau gak sedap. Kita berdua langsung mencari asal-usul bau tersebut. Dari bawah meja, kursi sampai WC kita obok-obok tapi belum juga ketemu. Tapi pada akhirnya kita berdua mencium bau itu semakin tajam menusuk hidung dan mempermudah kita mencari asal bau tersebut dan ternyata bau itu berasal dari belakang tipi. Kita cek belakang tipi dan...

"Itu kan kura-kura gue!! Arrrggghh!!! " Gue langsung histeris liat kura-kura gue yang udah kaku mengeras tak bernyawa di balik tipi, sunguh kematian yang gak elit.

Kura-kura itu langsung gue buang ke jamban dan ternyata temen gue, Raid, menyayangkan hal itu.

"Ah, coba lo kasih gue mayat tuh kura-kura, batoknya pengen gue bikin jadi sabuk."

Anak yang kreatif.

Hewan terakhir adalah ayam, tapi nih hewan gak mati melainkan di kasih sama orang karena gak ada yang ngurus. Ayam ini ukurannya gede banget, gue yakin kalo kucing melawan nih ayam tuh kucing bakal kabur terintimidasi sama ukuran badan si ayam. Gue aja ngeri ngeliat badannya dah kayak Ade Rai versi ayam. Nih ayam bermarkas di dalam kandang ayam (ya eyalah), bisa di jadiin kandang anjing juga sebenernya saking luasnya, dan diletakkin lagi-lagi dihalaman belakang karena memang halaman belakang rumah gue dulu tuh luas. Ada positif dan negatif pelihara nih ayam, positifnya nih ayam rutin ngeluarin telor padahal gak ada pasangannya terus gak perlu pasang alarm lagi, sumpah tuh ayam kalo dah berkokok buat gue males tidur lagi. Negatifnya nih ayam eeknya banyak banget, gue sama nyokap setiap hari harus bersihin eeknya pake selang, terus nih ayam juga ngabisin beras. Tapi gue lega untungnya nih ayam dikasih ke orang lain, kalo gak mungkin daftar hewan ngenes yang gue pelihara udah bertambah.

Selasa, 06 September 2011

Momen Lebaran

Gak terasa dalam hitungan minggu, suasana puasa sama lebaran udah berakhir aja. Gue selalu kangen dengan yang namanya puasa ramadhan, karena entah kenapa kalo udah niat puasa selalu aja tahan gak makan gak minum, kayaknya ada kekuatan lain yang buat badan gue berasa kayak minum hermaviton jreng setiap hari. Selain itu, di bulan ramadhan gue juga selalu kangen lebaran, hari lebaran menurut gue adalah hari tisu nasional, karena pada saat itulah orang-orang pada nangis sambil ngeluarin ingus gak jelas. Banyak banget momen-momen dan hal-hal yang pasti ada saat lebaran dan selalu aja buat gue kangen, apa aja itu? 

1. Ketupat, rendang, opor ayam, dll.
Gak bisa dipungkiri lagi kalo setiap lebaran, emak-emak atau ibu-ibu pada buat ketupat terus lauknya opor ayam, rendang, pokoknya daging-dagingan lah. Yang buat gue bingung adalah kenapa pada saat lebaran orang pada buat ketupat? Kenapa ketupat adalah simbolnya lebaran? Kenapa gak di ganti bakwan atau pisang goreng misalnya, kenapa harus ketupat? Mungkin ada yang bisa jawab? Gue bener-bener heran sama masalah itu, tolong di jawab kalo ada yang tau. Nyokap gue juga sama, lebaran kemarin nyokap bikin ketupat sama opor ayam dan hasilnya makanan tersebut sudah lenyap dalam dua hari saja. Keluarga yang rakus.

2. Parcel Lebaran
Ini dia nih yang buat gue dulu selalu gembira setiap lebaran datang, parcel. Bingkisan yang isinya makanan semua itu selalu ludes gue obrak-abrik. Parcel membuat suasana lebaran jadi lebih hidup dan lebih mengenyangkan. Tapi, gue tetep heran siapa pencetus parcel pertama kali? Kenapa isinya harus makanan kalo gak barang pecah belah? kenapa  isinya tuh bukan buku pelajaran atau alat-alat tulis gitu, atau yang paling ekstrim isinya lemari gitu, kenapa ya? Ada yang bisa jawab? tolong kasih tau gue kenapa.

3. Kue kering dan Minuman Kaleng
Kue kering dan minuman kaleng bersoda kayaknya selalu gue temuin setiap silaturahmi ke tempat temen atau keluarga, mungkin kalo kita ngunjungin dua puluh rumah dalam sehari dan semuanya menghidangkan minuman bersoda, kita bakal terbang men. Bahkan ada orang yang yang bilang kalo gak ada minuman kaleng tuh gak lebaran. Terus kue kering, kenapa harus kue kering coba, gue sih lebih suka kalo di ganti gorengan.

4. Silaturahmi Keluarga
Ini nih momen yang nge-Betein banget tapi ngangenin. Yang namanya lebaran kita harus silaturahmi ke keluarga-keluarga kita bro. Sungkeman dari satu tangan ke tangan lain gak peduli tangan itu bekas ngupil atau cebok. Gue kemarin juga silaturahmi bareng bokap nyokap ke keluarga yang ada di pasir, Cirebon sama kuningan yang memakan waktu dua hari dan hasilnya puluhan tangan gue sungkemin dan puluhan jenis air dan makanan masuk ke perut gue. Dan yang paling ngenes adalah pada saat ngunjungin wak gue. Muka gue di bejek-bejek, di jambak-jambak, di puter-puter gak karuan dah kayak lagi nge-remes adonan donat sama wak-wak gue saking kangennya sama gue, padahal gue sama sekali gak inget itu siapa, maklum gue terakhir kali kunjungan gitu pas SMP.

Itulah sedikit hal yang pasti ada selama lebaran. Gue lebaran kemarin juga ngunjungin makam nenek sama kakek gue yang suram abis. Gue inget banget pas gue kecil mereka gendong-gendong gue, sampai gue SMP kakek gue sering banget jahilin gue saking mancungnya perut gue. Dulu setiap gue kesana, gue disambut dengan cipika cipiki kakek sama nenek, tapi sekarang semua udah gak ada lagi. Sedih banget rasanya, tapi itulah hidup, kita hanya sang pengganti yang kelak akan di teruskan sang pengganti lainnya. Oh iya, yang paling menyebalkan dari lebaran itu adalah hari pertamanya di saat semua warung makan tutup. Untung aja waktu itu nyokap gue bawa bekal ketupat sama opor dalem rantang terus kita makan di tempat sewa lesehan gitu, berasa makan disawah bedanya gak ada kebo'. Baliknya lebih ngenes lagi, semua rumah makan pas malem pada keabisan stok makanan, untung aja masih ada yang buka dan gue nyesel banget ngambil sate yang ternyata dagingnya kerasnya sama kayak kayu,  tuh sate ayam apa sate kuda nil gue gak tau. 

Oke deh demikian laporan singkat gue mengenai lebaran kemarin. Pada akhirnya kita semua telah meninggalkan bulan ramadhan dan harus beraktivitas normal lagi, pada akhirnya kita gak bisa liat orang jualan kolak di pinggir jalan lagi dan pada akhirnya kita gak kumpul bareng keluarga besar lagi.