Thursday, 27 September 2012

Ada Apa Dengan Para Siswa? (tulisan kilat)

Tuh maksud judulnya apaan sih? tau dah gue juga gak ngerti apaan tuh. Siswa, mungkin kalau mendengar kata itu kita langsung berpikiran kalau merekalah generasi yang akan membuat Indonesia hebat, merekalah penggerak roda-roda perubahan di masa depan, merekalah cahaya yang akan menerangi bangsa. Nah, setelah gue ngeliat berita di tipi dimana para siswa ini berbondong-bondong bawa cerurit, kayu, mungkin juga pisau dapur, gue langsung berpikir ulang. Ya, menurut gue, citra siswa sekarang semakin terpuruk karena aksi segelintir kelompok. Harus gue akuin, setiap sekolah pasti ada kelompok-kelompok tertentu yang bikin rusuh. Sejenak gue langsung berpikir, menjadi culun pada saat sekolah itu ternyata berguna banget. Orang culun di sekolahnya itu gak akan terlibat di dunia keras alias tawuran. Kenapa?

1. Orang culun itu akan dianggap lemah dan tidak berguna kalau diajak tawuran. Paling juga begitu pegang kapak, bukannya digunain buat nyerang musuh tapi malah dipake buat belah duren.

2. Orang culun itu rata-rata orangnya gak tegaan. Jangankan nyerang musuh, liat darah kambing aja langsung pingsan terus diinfus.

3. Orang culun itu ya culun. Disaat yang lain mau tawuran bawa benda-benda tajam, orang culun ini masih membawa alat-alat standar untuk sekolah kayak buku, pena, pensil, penghapus, penggaris. Ya, mungkin aja cuman penggaris yang berguna buat tawuran, itu juga kalau penggarisnya terbuat dari besi.

4. Orang culun itu lama. Ya, seragam sekolah yang sama itu akan membingungkan orang culun, mereka pasti bingung menentukan mana kawan mana lawan. Pasti membutuhkan waktu yang lama untuk mikir. Dan ketika orang culun ini lagi mikir mana lawan mana kawan, tiba-tiba kepalanya putus kena golok. Bad ending. RIP.

Yah, paling enggak dengan sedikit fakta diatas, orang culun ini tidak akan mendapat kepercayaan untuk maju tawuran. Apa sih gunanya tawuran? pihak sekolah tidak akan bangga dengan kemenangan kalian, orang tua tidak akan bangga dengan senyuman kalian ketika memenanngkan duel. Pikirin dulu tuh nilai matematika yang masih dapet 4. Kalau udah gak dapet 4 lagi baru tawuran baru usahain buat masuk perguruan tinggi negeri dengan hasil memuaskan. Tolong jangan buat masa depan Indonesia ini dipenuhi dengan preman-preman wahai adik-adikku. Tolong buat negara gue ini jadi negara yang disegani dari segi prestasi. Cuman kalian, para siswa-siswi, yang mampu mengendalikan Indonesia di masa mendatang.

Sunday, 16 September 2012

Nulis Iseng

Buset udah berapa dasawarsa gue gak nulis dimari. Ini juga sebenernya cuman iseng doang gue nulis pas lagi gak ada kegiatan ngapa-ngapain, daripada gue manyun gak jelas mending gue kasih minum dah blog gue ini. Dan ternyata, pas gue buka blog gue, secara tidak terduga didalamnya ada telor cicak, abaikan. Sebenernya kali ini gue nulis untuk ngomongin kalo kedepannya gue gak bakal terlalu aktif lagi, karena gue lagi-lagi, untuk kesekian ribu kalinya, gue dihadapkan dengan TA. Selain itu, gue juga lagi nulis Detektif Ujang untuk coba-coba dibukuin. Oh iya, gue juga akan berbagi beberapa oleh-oleh dari Cirebon waktu lebaran kemarin. Cekibrot..

cokelat cegah alay!!
Nah ini kandungan gizinya...
Ya, yang diatas mobil dan di dalam kardus Aqua itu isinya AYAAAMM!!

Sebagai info, ayamnya sukses mati satu begitu sampai rumah, yang kesisa jadinya tinggal 2 doang. Okeh, cukup sekian nulis iseng gue hari ini. Oh iya, soal tulisan geje Detektif Ujang gak bakal gue lanjutin di blog lagi, karena rencananya mau gue jadiin buku. Bocoran dikit, di naskahnya ada 5 kasus dan disana gue juga ceritain awal pertemuan Ujang sama Dio. Penasaran? gue yakin enggak. Keep Blogging, kalo ada waktu dan koneksi lagi lancar jaya gue pasti menggerayangi blog-blog temen semua.

Akhir kata: Minumlah kopi selagi panas. Alach...

Friday, 27 July 2012

Puasa Itu Menyenangkan

Apa sih yang enak dari bulan puasa? itu adalah pertanyaan yang terlintas dalam otak gue waktu kecil setiap bulan puasa tiba. Dulu, untuk melatih gue berpuasa, nyokap gue ngasih gue upah. Kalau gue berhasil puasa seharian penuh gue dikasih sepuluh ribu dan kalau gue sanggupnya setengah hari cuma goceng. Saat itulah gue mulai berlatih, tapi bukan untuk dapat pahalanya, gue berlatih puasa untuk mendapatkan upah puasa yang nantinya bisa gue beliin pistol-pistolan yang pelurunya bulat-bulat kecil dari plastik gitu. Pistol-pistolan itu dulu sangat nge trend di bulan Ramadhan. Bisa dibilang, gak ada tuh pistol lo tuh gak gaul, lo bukan anak-anak sejati kalau gak punya tuh pistol.

Bagi gue, tantangan puasa itu punya tingkatan tersendiri di setiap jenjang umurnya. Waktu kecil, gue paling gak tahan yang namanya makan. Setiap ada iklan sirup Marni (merk sebenarnya dirahasiakan) gue pasti langsung ngiler. Gue selalu ngelus-ngelus tenggorokan gue sambil menelan ludah ketika iklan itu muncul di depan mata gue. Entah kenapa, iklan minum-minuman tuh lebih menantang daripada iklan makanan. Liat iklan minuman yang ada es nya terus ada airnya netes-netes di dinding gelas tuh benar-benar membuat perut makin keroncongan. Bukan hanya iklan, di sekolah pun banyak yang jualan es walaupun puasa. Yang paling nyebelin, ada adik-adik kelas yang minum dengan liarnya di depan gue. Mending kalau dia minumnya sopan, ini dia minum udah kayak ciumin poster Miyabi di tembok, nafsu banget.

Tantangan waktu kecil itu menurut gue ya cuman makanan, semakin gue beranjak remaja, hawa nafsu dalam hal makan memakan itu semakin berkurang. Gue pun semakin bisa menahan lapar. Tapi apa yang terjadi ketika udah beranjak gede. Godaan selanjutnya datang dari wanita. Ini nih godaan yang paling besar buat para lelaki di luaran sana yang sedang puasa. Bisa dikatakan, puasa ketika kita dewasa itu adalah lebih ke puasa menahan mata, bukan perut. Untungnya gue bukan orang yang suka keluar-keluar gak jelas, untungnya gue orang yang betahan tinggal di rumah. Kalau enggak gitu, siap-siap aja dah tuh pemandangan paha dan dada menggeliati mata. Emang sih kalau pandangan pertama itu gak dosa, tapi justru dari pandangan pertama itu lah akan muncul pandangan kedua ketiga dan seterusnya. Waspadalah wahai putra Adam, waspadalah!!

Apa pun tantangannya, Bulan Ramadhan adalah Bulan yang paling indah menurut gue. Karena apa? karena di bulan itulah makanan enak bermunculan! Sekarang aja berat gue udah nambah 2 kilo gitu, gue juga heran kenapa puasa justru perut gue makin melar. Suasana saat berbuka juga membuat gue selalu merindukan Bulan Ramadhan ini. Habis puasa? apalagi dah tuh lebaran yang pastinya akan membuat badan ini semakin subur. Sebenarnya sih gak ada yang berat saat berpuasa, tinggal bagaimana kita menjaga hati dan pikiran kita. Buat cewek-cewek di luaran sana, tolong pahanya di tutup dulu ya mbak, 30 hari aja mbak. Sekian dan Terimakasih.

Catatan tambahan bagi yang berpuasa: Berhati-hatilah membuka web yang ada iklan memperbesar pe***nya dan jangan tergiur dengan situs-situs yang menyediakan film parno (kalau emang butuh ya toh di bukanya malem aja). Waspaladah, waspaladah!!

Tuesday, 17 July 2012

Tips Cukur Rambut (Suka-Suka)

Gile akhirnya gue ngeblog lagi Emaakk! Yee, udah terlalu lama gue mangkir dari dunia perbloggan. Ini juga sebenernya gue hanya sekedar melepas kerinduan gue nulis di blog. Langsung aja dah, kali ini gue akan memberikan tips-tips nyalon yang baik dan benar. Tips-tips ini sudah teruji kemanjurannya setelah penelitian bertahun-tahun yang dilakukan oleh para tukang cukur rambut dan pelanggannya. Sebenernya gak penting juga yee mau nyalon aja ada tips nya, tapi ini semua demi kebaikan dunia percukuran rambut. Oke deh langsung aja kita simak tips-tips nya.

1. Pastikan tempat cukur yang pas.
Tidak semua tempat cukur rambut itu Oke. Kita harus bisa memastikan tempat cukur rambut tersebut aman dan nyaman. Gue pernah nyukur rambut di sebuah tempat yang banyak di datangi para banci ngamen dan sumpah itu enggak banget, ada perang batin disana, rasanya gue pengen ikutan ngamen bareng tuh bencis gue pengen nimpukin tuh bencis-bencis pake kaca. Kalau mau cukuran di DPR (Di bawah Pohon Rindang), pastikan tempatnya bebas dari razia. Kenapa? karena akan terjadi percakapan sebagai berikut bila memilih cukur rambut DPR yang salah:

TCR (Tukang Cukur Rambut): Mau potong model apa mas?
 
P (Pelanggan): Cepak Pak..

#5 Menit kemudian#

Priiiiiiiiiiiiiiitttttttt...

TCR: Wah mas, ada razia, saya pergi dulu!!

P: Ha?! waduh Pak, gimana nih rambut saya baru cepak sebelah gini woy!!

2. Pastikan Tukang Cukur Rambut Masih Waras.
Ini poin yang paling penting, karena memilih TCR yang waras itu bukan hanya mempertaruhkan nasib rambut aja, tapi juga nyawa kita mamen!! Jangan sampai TCR tersebut psikopat. Kenapa? karena bukan hanya rambut kita yang di cukur habis, tapi juga kepala kita bisa di gorok!!!

Reka adegan:
TCR: Mau potong model gimana?
P: Eee, di rapihin aja.
TCR: Owh, ada model baru lho, mau coba?
P: Model apaan tuh?
TCR: Model Mutilasi! Muaahahahaha!! *PegangGolok*

3. Cukur Rambutlah dengan Pria Yang Sedikit Kemayu.
Nah ini tips yang kalau lagi nyalon di salon yang rada-rada gede. Menurut gue, potong rambut dengan cowok yang agak-agak ngondek itu lebih enak daripada sama cowok yang macho atau bahkan cewek. Gak tau kenapa, mungkin emang karena para condek (cowok ngondek) itu lebih ngerti style. Tapi dalam pemilihannya juga harus teliti, karena kalau salah memilih, bisa jadi setelah mencukur rambut mereka akan meraba-raba sekujur tubuh anda.. hiiiii...

4. Kalau lagi kepepet, amnesia lah..
Ya, cukur rambut gratis? kenapa tidak? tapi dibutuhkan teknik tingkat tinggi untuk mempraktekkannya. Dibutuhkan beberapa skil seperti intonasi yang prima (biar gak kedengaran bohongnya), ekspresi yang pas dan tidak gemetaran. Bila semua skill tersebut ada pada diri kita, maka cukur rambut gratis bukanlah mimpi. Gimana caranya? berpura-pura lah amnesia pas mau bayar.

Reka adegan:
P: Berapa Mas?
TCR: Dua puluh ribu.
P: *PandanganMendadakKosong* Eeee, saya dimana ya? kamu siapa?
TCR: Hah? anda kenapa?
P: Saya dimana ya? kamu siapa?
TCR: Aaaarrrghhh, keluar darisini sekarang juga!!

Yup, udah segitu aja deh tips penting dari gue. Ambil sisi positifnya dan buang sisi negatifnya. Bagi gue, tukang cukur rambut adalah orang yang paling berjasa. Mereka adalah pahlawan bagi rambut gue. Seharusnya sih, hari tukang cukur rambut sedunia itu harus ada, karena tanpa mereka rambut kita akan tumbuh liar sampai bisa digunakan untuk nyapu jalanan. Maka dari itu, Hidup TCR!!

Friday, 1 June 2012

Habis Nonton Film Itu Suka Parno Sendiri

Udah lama gue gak ngeblog. Udah lama gue gak ngasih makan blog gue dengan postingan bergizi. Kali ini gue mau ngomongin keparnoan gue abis nonton film. Parno loh yah, bukan porno juga bukan parno, apalagi parto. Fokus... Film, kalau kita nikmati, pasti akan melahirkan sebuah kepuasan tersendiri. Tapi bagi gue, saking menghayati sebuah film, gue suka parno sendiri. Pertama, film Jelangkung yang kesatu. Bagi yang sudah nonton, pasti tau tuh hantu anak kecil botak kayak tuyul yang suka nemplok di atap. Sumpah, hantu anak kecil botak itu entah kenapa nyeremin. Saat itu gue kalau gak salah udah SMP gitu dan itu adalah film horor Indonesia pertama yang gue tonton yang menurut gue itu film horor Indonesia yang benar-benar horor.

Ya, setelah era Jelangkung, film horor Indonesia semakin menjurus ke promosi "KFC". Sekarang bisa dihitung horor Indonesia yang benar-benar horor. Nah, sejak nonton film itu, gue selalu parno kalau lagi shampoan. Gue selalu ngebayangin pas lagi shampoan ada tuh hantu anak kecil botak nemplok di atap. Gue suka celingak-celinguk sendiri ke atas buat memastikan gak ada hantu anak kecil itu. Bukan cuman pas lagi shampoan, pas boker aja gue suka celingak-celinguk sendiri. Tapi gue rasa tuh hantu gak bakalan muncul pas gue lagi boker karena mencium aroma khas eek gue. Kedua, film yang buat gue parno film Thor. Gara-gara film itu, setiap ada petir, gue selalu berkhayal Thor sudah turun dan gue berpikir kalau jangan-jangan Thor beserta teman-teman Avengers lainnya lagi ada misi. Jangan-jangan Loki buat ulah lagi.

Ketiga, film The Raid. Sumpah itu film action Indonesia yang ciamik abis. Sepanjang film kita disuguhi adegan action yang gak abis-abis. Film yang sadis banget dan gak cocok di tonton buat anak kecil. Karena adegan tembak-tembakannya, gue suka parno sendiri kalau lagi jalan. Gue jadi gak nyaman kalau lagi jalan. Gue parno kalau bakal ada orang yang nembakin kepala gue dari belakang. Kadang gue pegangin kepala belakang gue kadang gue noleh ke belakang sendiri kalau ke ingetan tuh film. Gara-gara film itu juga gue suka parno kalau lagi natap ke luar lewat jendela di lantai atas gitu. Gue takut pas gue liat ke luar tiba-tiba.. Croooottt.. Mata gue ditembak, kayak salah satu adegan di film The Raid.

Nah, yang gue pengen tonton tuh ada film judulnya nenek gayung. Gue pikir mungkin itu hantu berguna pas kita lagi mau mandi gak ada gayung. Kan enak tuh pas lagi gak ada gayung terus tuh nenek datang terus ngomong, "Ini nak gayungnya, ayo mandi sama nenek.. hihihihi..." 

Setiap orang pernah memiliki keparnoannya sendiri. Terkadang memang kita itu butuh rasa parno untuk meningkatkan kewaspadaan kepada sekitar dan biar pikiran gak kosong. Tapi jangan membiarkan keparnoan itu semakin akut dan membuat ketakutan berlebihan kepada kita.
luvne.com ayeey.com cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com

Copyright © Zona Feby Andriawan | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | BTheme.net      Up ↑