Tuesday, 14 May 2013

Belajar Kalimat Ambigu Nyok!

Hoamm, setelah lama bergelut di dunia nyata, akhirnya gue bisa nulis blog lagi. Untuk potingan kali ini, gue mau jadi orang yang bener. Kalau dilihat dari judulnya, pasti pada enggak tertarik. Kalimat ambigu? ah itu mah pelajaran anak sekolahan! iya, tadinya gue juga nganggep kayak itu. Tapi setelah belajar Bahasa Indonesia yang baik dan benar, gue menyadari kalau kalimat ambigu itu bukan sekedar kalimat yang bermakna ganda, tapi juga kalimat yang ngebingungin abis. Dan ternyata, masih banyak tentang teori kalimat ambigu ini yang enggak gue tahu. Gimana aja sih kalimat ambigu itu? okeh, kita pretelin satu-satu penyebab sebuah kalimat itu jadi ambigu yak...

1. Deduksi yang salah.
Sebelumnya, gue mau jelasin dulu kalau deduksi itu sama aja deduktif yang berarti dari kalimat umum ke khusus. Kebalikannya, induktif dari kalimat khusus ke umum.
Nah, contoh kalimat yang ambigu karena deduksi yang salah itu adalah: 
- Setiap yang berpenyakit jantung pasti akan mati.
Kenapa itu salah, soalnya kalau kalimatnya gitu, berarti orang yang penyakitnya bukan penyakit jantung tuh enggak bakalan mati dong. Kalau gitu caranya, berarti yang punya penyakit kanker pasti enggak bakal mati.

2. Generalisasi yang terlalu umum.
Iya, generalisasi kan artinya umum, berarti generalisasi yang terlalu umum tuh kalimat umum yang umum banget. Bingung kan? sama. Langsung aja deh contohnya gini kalo bingung:
- Cowok Jakarta tuh ganteng-ganteng.
Di kalimat tersebut, berarti kita memukul rata secara menyeluruh kalau cowok Jakarta ganteng-ganteng. Padahal kan enggak semuanya, masih ada yang kutu kupret semua, kayak.... lo yang baca blog ini mungkin.

3. Penalaran dilandasi oleh alternatif yang tidak tepat dalam pemilihan kata -ini dan -itu.
Contoh: - Kalau kamu tidak menuruti nasihat ayah, kamu tinggalkan rumah ini!
Ada yang ganjil dari kata rumah ini. Iya, disana tuh rumahnya siapa! rumah nenek lo, rumah tetangga lo, rumah hantu, atau rumah Pak RT, kan enggak jelas.

4. Penyebab yang salah nalar yang disebabkan oleh kesalahan menilai sesuatu sehingga terjadi pergeseran makna.
Contoh: - Setelah dia membersihkan makam leluhur, besoknya dia hamil!
Ini kalimat ekstrim banget, ini musrik! haha... Iya, dalam fikiran kita, habis tuh orang bersihin makam tuh orang jadi hamil, jadi itu berarti lo dihamilin sama makam! Padahal sebenernya belum tentu maksudnya gitu, bisa aja emang udah waktunya hamil (perbuatan suaminya) setelah kemarin dia bersihin makam. Tapi karena kesalahan pengucapan, kalimat itu jadi ambigu.

5. Analogi yang salah.
Contoh: - Raditya Dika adalah seorang penulis yang jago Stand up comedy. Berarti, saya juga harus jadi penulis agar bisa jago Stand Up comedy.
Nah, pemikiran seperti itu adalah sebuah analogi yang salah. Belum tentu dengan jadi seorang penulis, kita bisa langsung jago Stand up comedy.

6. Argumentasi bidik orang.
Kata dosen gue sih argumentasi bidik orang tuh artinya "sikap yang salah menghubungkan seseorang dengan tujuan yang salah". 
Contoh: - Gimana dia mau nyanyi lagu rock, lah nyanyi lagu dangdut saja tidak bisa...
Nah dalam kalimat tersebut disebutkan seolah-olah karena orang itu enggak bisa nyanyi dangdut, berarti orang itu enggak bakal bisa nyanyi rock. Padahal kan itu belum tentu.

Selain dari kalimat diatas, ada juga kata-kata sama yang bermakna beda kayak: bisa (bisa ular atau dapat), tahu (menerti atau makanan tahu), dll. Mungkin masih banyak yak teori yang menyebabkan sebuah kalimat jadi ambiguitas. Kalimat ambigu enggak bisa dipakai di karya ilmiah, tapi kalau untuk "komersialitas", kalimat ambigu ini ampuh. Contoh motto iklan caplang: Buat anak kok coba-coba. Padahal, yang paling tepat itu adalah Untuk anak kok coba-coba. Maka dari itu, coba cek lagi tulisan kita, ambigu apa enggak tuh. Inget, ambigu beda sama terigu, apalagi sama tepung sagu! (apa sih...)

Saturday, 27 April 2013

Postingan Alakadarnya: Korban Tipi

Akhir-akhir ini gue ngerasa kalau gue sama keluarga gue tuh bener-bener jadi korban tipi. Bukannya apa, semua berita, acara atau iklan di tipi yang lebay-lebay tuh ternyata memang benar-benar ampuh buat kita jadi kepo terus ngikutin apa yang dimau. Begitu juga gue. Beberapa waktu yang lalu gue liat iklan seruput 9 Milyar kopi ABC dan akhirnya gue nyari itu kopi yang ada logo khususnya.

Logo 9 MILYARRR bro!!!

Nah, setelah gue baca, ternyata 9 Milyar itu total hadiahnya aja.

Hadiah nya bikin ngiler!
Yah, biar gimana pun, sebagai banci kuis yang menjunjung tinggi nilai sebuah kuis, gue akhirnya memutuskan untuk tetep ngikutin itu kuis. Kapan lagi gue ngopi ada imbalannya. Selain kopi ABC itu, kalian tau shampo Head n' Shoulders? Iya, gara-gara Messi yang jadi model iklannya, gue jadi beralih ke itu shampo. Dan, gue beli yang sachet, jadinya gini deh...

Sory, gambarnya kebalik. Lo balik kepala aja ye liatnya...

Bisa diliat diatas, kelebihan beli shampo sachet itu adalah bisa kita gantungin bareng baju. Terus, kalau mau dipakai tinggal sobek, percis kayak di warkop pas mau beli kopi. Bukan cuman produk, ternyata acara di tipi juga bisa menghasilkan korban, dan korban itu adalah bokap gue. Acaranya apa? ya apalagi kalau bukan IMB sama X-Factor yang mengundang penontonnya buat sms. Dalam hal ini, bokap gue lebih maniak. Bahkan, nyokap pernah ngomel-ngomel ke gue atas kebiasaan bokap gue ngirim-ngirim sms itu...

"Itu tuh si papah, gara-gara ngetik sms ke x-factor jadi pulsa cepet abis," nyokap gue ngedumel.

"Ya kan ngedukung salah satu kontestan mah, apa salahnya."

"Iya, tapi papah gak jelas dukung siapa. Fathin di kirim, Novita dikirim, Shena dikirim..."

Dan intinya, gue sadar kalau bokap gue itu labil. 

Nah, setelah itu, ada gosip hot di tipi yang sampai sekarang masalahnya belum kelar. Iya, Eyang Subur. Menurut gue, berita Eyang Subur ini udah kayak sinetron, puanjaaangg. Selain itu, tiap episode nya juga beda-beda, setelah praktik ajaran sesat ada episode "pria tua beristri 8". Beuh, jangankan istri 8, gue dapetin 1 cewek aja susahnya kebangetan. Gara-gara kasus Eyang Subur itu, nama di twitter gue pun jadi ganti...

Tolong, jangan liat fotonya, musriiikkk!

Korban tipi. Iya, setiap orang pasti pernah ngerasain jadi korban tipi ini. Tinggal gimana kita aja menyikapi nya. Bagi gue pribadi, jadi korban tipi itu sah-sah aja asal enggak ngerugiin orang lain.
DEMI TUHAAAAANNN!!!

Tuesday, 23 April 2013

Link Duo Rampok

Seperti yang sudah gue tulis di postingan sebelumnya, akhirnya blog Duo Rampok kelar juga! Yeah. Dan ini adalah screenshoot nya:


Blog tentang apaan sih Duo Rampok? Bisa ngerekrut perampok gak disana? Atau jangan-jangan itu biro jodoh buat para rampok jomblo? Nah, daripada nanya-nanya enggak jelas, lebih baik langsung ke TKP dah. Kalian bisa kunjungi Blog Duo Rampok DISINI

Sunday, 21 April 2013

Projek Duo Rampok

Gak tau deh, akhir-akhir ini gue hobi banget berimajinasi liar. Salah satunya, gue sama si gemboool, Riyan Hasanin, lagi-lagi pengen nulis draft yang nyeleneh. Kalau sebelumnya gue udah konfirmasi mau buat draft cinta saos tomat dan sambal, nah sekarang gue sama Riyan ini mau nyambung nulis naskah kita yang beberapa waktu lalu terbengkalai; Duo Rampok. Gara-gara ini, gue sama Riyan mengenyampingkan cinta saos tomat dan sambal dulu yang padahal tinggal beberapa bab lagi, huehue.. Oh iya, sebelumnya gue makasih banyak buat temen blogger gue Risah yang udah ngereview naskah Cinta saos tomat dan sambal itu.

Kenapa gue sama Riyan lebih memilih duo rampok untuk diselesaiin duluan ketimbang Cinta saos tomat dan sambal? jawabannya adalah karena di duo rampok, karakter kita sebagai orang yang hobi nulis komedi-komedian keluar. Gue sama Riyan ini lebih bisa bereksplor ria di duo rampok, sama kayak gue nulis fiksi detektif ujang. 

Sesuai namanya, Duo Rampok, naskahnya nanti bercerita tentang kisah dua orang perampok yang siap menghabisi barang berharga di rumah orang-orang kaya. Ada yang berhasil, ada juga yang gagal, semua ada sisi kocak nya. Emm, rencananya dalam waktu dekat ini gue sama Riyan bakal publish blognya duo rampok ini. Nantinya, disana kita bakal tulis progress-progress nya, mungkin juga kita bakal upload demonya disana. Dijamin, duo rampok ini bakal menggegerkan dunia rampok Indonesia, dan bagi para rampok Indonesia, naskah ini untuk kalian! hahai... Jadi next, gue bakal kasih tau link blog Duo Rampok.

Akhir kata, selamat hari Kartini buat para wanita Indonesia. Tanpa wanita, lelaki itu enggak ada gunanya di dunia ini. wekekekekek...

Friday, 15 March 2013

Cinta Di Jaman Batu

Pada masa modern kita sekarang ini, segala sesuatu tuh kayaknya mudah banget di dapat, termasuk cinta. Bisa dibilang, teknologi sangat-sangat bisa ngebantu kita buat bisa menemukan cinta. Contoh facebook, twitter, BBM, terus sekarang ada aplikasi yang iklannya Gisel tuh Wechat, dan lain-lain. Terus kalau putus gimana? gampang, ngegalau aja di fesbuk terus nulis status "aKu K3h1L4nGaN d1a c4NgaTh, tUhaN meNg4pA c3mUah Ini T3rjAdi!!!". Terus kalau mau kangen-kangenan gimana? gampang, bisa lewat telpon sama sms asal ada hape sama pulsanya. Pokoknya, di masa kita sekarang, segala situasi tentang dunia percintaan itu bisa mudah teratasi. Nah, sekarang gue mau ngajak lo pada buat berandai-andai seandainya kita berada di jaman dulu. Jaman Batu. Gimana sih cara manusia-manusia pada masa itu mengatasi segala problema cinta yang ada?? inilah analisis gue sebagai pengamat purba amatiran:

1. Situasi LDR
Long Distance Relationship atau pacaran jarak jauh pada masa sekarang enak banget, mau liat wajahnya bisa webcaman, mau ngobrol ada hape. Coba bayangin gimana kalau jaman purba dulu. Emang sih ada dua hal yang bisa dilakukan manusia pada jaman batu ini untuk situasi LDR, tapi semuanya bisa dibilang susah banget. Pertama, mereka cuman bisa ninggalin jejak lewat tulisan di dinding batu, mungkin tulisannya gini: "Aku akan terus mencintaimu meski jarak memisahkan kita -Asep kurap-" atau gambar hati (LOVE) di tembok batu dengan nama si cowok dan si cewek di sisi kiri dan kanannya. Ya, tradisi "Dodot [gambar hati] Irene" tuh menurut gue tradisi manusia purba dulu yang gak bisa hilang sampai sekarang. Bedanya, kalau dulu di tembok batu, sekarang orang biasa ngukirnya di pohon. Kedua, manusia purba ini bisa nulis di sebuah batu atau kayu kayak triplek gitu yang ukurannya lumayan gede terus dikirim ke do'i lewat perantara burung merpati. Tapi cara kedua bisa dibilang rawan. Kenapa? coba bayangin kalau di tengah jalan merpatinya ketemu jodoh terus mereka kawin terus si burung merpati itu lupa menyampaikan amanat dari si manusia purba. Ya, pada akhirnya LDR adalah sebuah situasi yang mengharuskan manusia purba ini memutuskan hubungan karena kendala komunikasi yang udah di tingkat kronis.

2. Antar Jemput Pasangan
Sekarang, kalau kita mau ngejemput do'i ada kendaraan mobil atau motor. Bahkan ada angkot, taksi, ojek atau bis kalau kita gak punya kendaraan pribadi. Bayangin jaman batu dulu, memang sih mereka bisa buat mobil, tapi coba liat film flinestones, dan inilah kendaraan di jaman batu dulu di bawah ini....


Kalau kita liat sekilas, emang mirip mobil, tapi coba perhatikan lagi baik-baik. Iya, kendaraannya dijalanin pakai kaki! gimana gak gede tuh betis. Perjuangan yang sangat berat untuk antar jemput pasangan di jaman batu dulu. Selain harus buat dulu mobilan-mobilannya, mereka juga harus pakai otot buat ngejalaninnya.

3. Pasangan Minta Baju Yang Bagus
Nah, ini sebenernya problem cowok jaman sekarang juga sih yang isi dompetnya pas-pasan terus diteror sama ceweknya terus buat dibeliin baju baru di mal. Tapi setidaknya sekarang tuh asal ada duit, beliin pasangan baju tuh gampang banget, tinggal gesek dapet dah tuh baju. Di jaman batu? Iya, lo harus berburu macan dulu atau binatang lain yang punya kulit bagus. Perjuangan gak sampai disana, lo juga harus ngejahit tuh kulit binatang terus ngedesain sendiri modelnya biar pasangan seneng. So, selain harus berburu, manusia purba juga di tuntut harus punya skill menjahit bagus untuk buatin pasangan sebuah baju yang modis dan berkelas.

4. Restu Orangtua Pasangan
Restu dari bokap dan nyokap sangat penting buat hubungan percintaan. Biasanya, orangtua ngeliat calon menantunya dari masa depannya yang kira-kira bisa apa enggak untuk ngidupin anaknya kelak. Nah, kalau sekarang gampang, asal punya masa depan cerah (doku yang mencukupi) hubungan kita udah pasti di setujuin sama orangtua do'i. Bayangin jaman batu dulu, untuk menapatkan restunya, para orangtua si cewek pasti minimal minta dibuatin rumah batu yang kokoh dulu untuk tempat tinggal mereka kelak. Selain harus jadi penjahit sama desainer di poin sebelumnya, ternyata manusia purba juga di tuntut harus bisa ngebangun rumah batu sendiri demi sebuah cinta. Buat rumah dari batu bukannya gampang, salah salah tulang lo bisa remuk kejatuhan batu.

Segitu aja analisis ngawur gue tentang problematik cinta di jaman batu dulu. Sebagai manusia yang beruntung hidup di jaman modern, kita harus mensyukuri segala sesuatu yang ada yang buat hidup kita semakin mudah. Oh iya buat yang udah baca postingan gue sebelumnya, gue mau konfirmasi kalau gue gak jadi ikutan lomba Bukune karena kendala waktu buat nulis, tapi gue sama temen gue Mas Gemboool itu tetep mau ngelanjutinnya. Sekarang, naskahnya masih sampai bab 5 dan gue mau minta sumbangan kalian untuk ngereview kira-kira apa kelebihan dan kekurangannya. Untuk naskah versi demonya itu bisa di download DISINI. Kalau ada yang udah baca gue mau minta hasil reviewnya yak, terserah mau ke facebook, twitter atau di komentar blog ini, huehue...
luvne.com ayeey.com cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com

Copyright © Zona Feby Andriawan | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | BTheme.net      Up ↑