Friday, 15 March 2013

Cinta Di Jaman Batu

Pada masa modern kita sekarang ini, segala sesuatu tuh kayaknya mudah banget di dapat, termasuk cinta. Bisa dibilang, teknologi sangat-sangat bisa ngebantu kita buat bisa menemukan cinta. Contoh facebook, twitter, BBM, terus sekarang ada aplikasi yang iklannya Gisel tuh Wechat, dan lain-lain. Terus kalau putus gimana? gampang, ngegalau aja di fesbuk terus nulis status "aKu K3h1L4nGaN d1a c4NgaTh, tUhaN meNg4pA c3mUah Ini T3rjAdi!!!". Terus kalau mau kangen-kangenan gimana? gampang, bisa lewat telpon sama sms asal ada hape sama pulsanya. Pokoknya, di masa kita sekarang, segala situasi tentang dunia percintaan itu bisa mudah teratasi. Nah, sekarang gue mau ngajak lo pada buat berandai-andai seandainya kita berada di jaman dulu. Jaman Batu. Gimana sih cara manusia-manusia pada masa itu mengatasi segala problema cinta yang ada?? inilah analisis gue sebagai pengamat purba amatiran:

1. Situasi LDR
Long Distance Relationship atau pacaran jarak jauh pada masa sekarang enak banget, mau liat wajahnya bisa webcaman, mau ngobrol ada hape. Coba bayangin gimana kalau jaman purba dulu. Emang sih ada dua hal yang bisa dilakukan manusia pada jaman batu ini untuk situasi LDR, tapi semuanya bisa dibilang susah banget. Pertama, mereka cuman bisa ninggalin jejak lewat tulisan di dinding batu, mungkin tulisannya gini: "Aku akan terus mencintaimu meski jarak memisahkan kita -Asep kurap-" atau gambar hati (LOVE) di tembok batu dengan nama si cowok dan si cewek di sisi kiri dan kanannya. Ya, tradisi "Dodot [gambar hati] Irene" tuh menurut gue tradisi manusia purba dulu yang gak bisa hilang sampai sekarang. Bedanya, kalau dulu di tembok batu, sekarang orang biasa ngukirnya di pohon. Kedua, manusia purba ini bisa nulis di sebuah batu atau kayu kayak triplek gitu yang ukurannya lumayan gede terus dikirim ke do'i lewat perantara burung merpati. Tapi cara kedua bisa dibilang rawan. Kenapa? coba bayangin kalau di tengah jalan merpatinya ketemu jodoh terus mereka kawin terus si burung merpati itu lupa menyampaikan amanat dari si manusia purba. Ya, pada akhirnya LDR adalah sebuah situasi yang mengharuskan manusia purba ini memutuskan hubungan karena kendala komunikasi yang udah di tingkat kronis.

2. Antar Jemput Pasangan
Sekarang, kalau kita mau ngejemput do'i ada kendaraan mobil atau motor. Bahkan ada angkot, taksi, ojek atau bis kalau kita gak punya kendaraan pribadi. Bayangin jaman batu dulu, memang sih mereka bisa buat mobil, tapi coba liat film flinestones, dan inilah kendaraan di jaman batu dulu di bawah ini....


Kalau kita liat sekilas, emang mirip mobil, tapi coba perhatikan lagi baik-baik. Iya, kendaraannya dijalanin pakai kaki! gimana gak gede tuh betis. Perjuangan yang sangat berat untuk antar jemput pasangan di jaman batu dulu. Selain harus buat dulu mobilan-mobilannya, mereka juga harus pakai otot buat ngejalaninnya.

3. Pasangan Minta Baju Yang Bagus
Nah, ini sebenernya problem cowok jaman sekarang juga sih yang isi dompetnya pas-pasan terus diteror sama ceweknya terus buat dibeliin baju baru di mal. Tapi setidaknya sekarang tuh asal ada duit, beliin pasangan baju tuh gampang banget, tinggal gesek dapet dah tuh baju. Di jaman batu? Iya, lo harus berburu macan dulu atau binatang lain yang punya kulit bagus. Perjuangan gak sampai disana, lo juga harus ngejahit tuh kulit binatang terus ngedesain sendiri modelnya biar pasangan seneng. So, selain harus berburu, manusia purba juga di tuntut harus punya skill menjahit bagus untuk buatin pasangan sebuah baju yang modis dan berkelas.

4. Restu Orangtua Pasangan
Restu dari bokap dan nyokap sangat penting buat hubungan percintaan. Biasanya, orangtua ngeliat calon menantunya dari masa depannya yang kira-kira bisa apa enggak untuk ngidupin anaknya kelak. Nah, kalau sekarang gampang, asal punya masa depan cerah (doku yang mencukupi) hubungan kita udah pasti di setujuin sama orangtua do'i. Bayangin jaman batu dulu, untuk menapatkan restunya, para orangtua si cewek pasti minimal minta dibuatin rumah batu yang kokoh dulu untuk tempat tinggal mereka kelak. Selain harus jadi penjahit sama desainer di poin sebelumnya, ternyata manusia purba juga di tuntut harus bisa ngebangun rumah batu sendiri demi sebuah cinta. Buat rumah dari batu bukannya gampang, salah salah tulang lo bisa remuk kejatuhan batu.

Segitu aja analisis ngawur gue tentang problematik cinta di jaman batu dulu. Sebagai manusia yang beruntung hidup di jaman modern, kita harus mensyukuri segala sesuatu yang ada yang buat hidup kita semakin mudah. Oh iya buat yang udah baca postingan gue sebelumnya, gue mau konfirmasi kalau gue gak jadi ikutan lomba Bukune karena kendala waktu buat nulis, tapi gue sama temen gue Mas Gemboool itu tetep mau ngelanjutinnya. Sekarang, naskahnya masih sampai bab 5 dan gue mau minta sumbangan kalian untuk ngereview kira-kira apa kelebihan dan kekurangannya. Untuk naskah versi demonya itu bisa di download DISINI. Kalau ada yang udah baca gue mau minta hasil reviewnya yak, terserah mau ke facebook, twitter atau di komentar blog ini, huehue...
luvne.com ayeey.com cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com

Copyright © Zona Feby Andriawan | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | BTheme.net      Up ↑