Monday, 17 March 2014

Review Kilat Film Comic 8 dan 4 Tahun Tinggal di Rumah Hantu

Film Indonesia. Jujur sih, gue rada gimanaa gitu kalau ke bioskop ada film Indonesia. Genrenya kalau enggak drama cinta ya horor yang sok-sok horor. Paling cuman 1-2 film Indonesia di bioskop yang layak ditonton, itu pun juga musim-musiman. Nah, karena gue bingung mau nulis apa, gue memutuskan untuk nge-review secara singkat dan enggak padat tentang dua film Indonesia yang terakhir gue tonton dengan do'i.

1. Comic 8



Rada telat sih gue nge-review nih film karena sudah enggak ada lagi di bioskop, tapi gak apa-apa deh daripada enggak sama sekali, siapa tau keluar bajakannya entar, hahai... Sebenernya gue ragu sama nih film. Bakal lucu gak ya komedinya? soalnya, gue belum pernah lihat trailernya. Tapi, si do'i lain cerita, dia pengin banget nonton tuh film. Ya udah, kita nonton dan dompet gue pun mengering dengan pesatnya. Film ini bercerita tentang 8 orang yang punya motif berbeda-beda dalam merampok Bank yang sama. Latar belakang tokoh diceritakan dengan jelas di film ini. Kalau menurut gue sih, lawakannya lucu abis, seluruh penonton di bioskop ketawa. Adegan action-nya, secara mengejutkan, ternyata bagus juga. Apalagi sound sama efek-efeknya kelihatan enggak murahan. Dari segi cerita? jempol. Kita disuguhkan dengan alur mundur-maju-mundur yang mantap. Kelihatan banget kalau pembuatan skrip nih film pasti dipikirkan matang-matang. Bisa dipastikan, akhir dari ceritanya gue jamin banyak yang enggak nyangka. Semua serba kejutan di film ini. Bocoran nih, perampok itu bukanlah perampok. Lalu siapa mereka? Download aja entar bajakannya kalau ada, haha... Yang jelas, ini recomended baget buat yang pengin nonton film komedi di balut action.

Nilai Keseluruhan: 9 / 10

2. 4 Tahun Tinggal di Rumah Hantu



Ceritanya berasal dari novel best seller dengan judul yang sama (Ya iyalahh....). Gue langsung mikir, "Wah kayaknya bagus nih, novel best seller gitu loh!". Ekspektasi gue pun mendadak besar setelah mendapatkan fakta itu. Maklum, abis film JELANGKUNG yang awal banget dulu, gue belum pernah nonton film horor Indonesia yang buat gue takut ke WC lagi. Jujur, gara-gara film Jelangkung, gue kadang kalau keramas suka ngelihat ke atap. Iya, hantu anak kecil di film itu yang suka ada di atap, ngebuat gue parno dulu. Nah, apakah film ini berhasil ngebuat gue parno kayak film Jelangkung tersebut? jawabannya adalah TIDAK. Sangat disayangkan. 

Walaupun gue belum pernah baca novelnya, gue cukup ngerti kenapa tuh novel jadi best seller karena dari segi ceritanya emang sebenernya bagus sih. Tapi, gue enggak tahu, apakah karena terburu-buru atau kurang dana, eksekusi film-nya terlihat enggak optimal. Gue sempat enggak habis pikir, kok novel best seller dikerjain dengan sembarangan gitu. Ini penulisnya dilibatin apa enggak gue sih gak tau. Sumpah, yang bikin gue eneg di film ini adalah sound-nya. Musiknya kebanyakan sampai-sampai ada conversation yang enggak kedengeran. Ada hantu ataupun enggak ada hantu musiknya selalu JREEENGGG!, itu untuk apa! Belum lagi ada efek-efek ala sinetron laga Indosiar, puncaknya efek lantai retak yang culun abis. Untuk make-up hantunya, oke-lah lumayan. Untuk efek kejutnya, lumayan-lah. Nah, menurut gue sih, bagi yang suka horor, gue enggak merekomendasikan film ini untuk ditonton. Tapi, ini cuman penilaian gue aja kok, yang penasaran silahkan nonton.

Nilai Keseluruhan: 4 / 10

Apa pun penilaian gue untuk kedua film tersebut, gue ingatkan lagi cuman penilaian dari diri gue pribadi sendiri. Gue enggak memaksa untuk nonton atau enggak. Dukung terus dunia perfilm-an Indonesia!

Monday, 10 March 2014

Fiksi Komedi: Geng Rantip | Berawal Dari Kantin Sekolah (Bag.1)


Tiba-tiba tatapan cewek bohay itu beralih ke arah ventilasi. Gue kaget dan dengan spontan tingkat tinggi gue langsung turun dari kursi kayu tempat gue berdiri dan berlari ke kantin. Tempat dimana dua sahabat gue, Iwok dan Ajun telah menunggu. Kantin sekolah kami tuh sumpah enak banget, yah namanya juga sekolah elit gitu loh. Lantai kantinnya yang dari keramik bersih dan ruangannya yang gede sampai ada 15 stand makanan jadi jurus tersendiri untuk memikat kami, para siswa dan siswi, untuk makan disana. Gimana dengan jenis makanannya? semua ada! Lo mau nasi goreng, bakso, mie ayam, roti buaya, semua ada! Cuman ya itu, yang jualannya ibu-ibu semua. Bahkan, ada yang udah nenek-nenek, jualan surabi! Sebagai lelaki sejati, gue sih pengen yang jaga tuh SPG rok mini, but oke-lah yang penting ada kantin.

Setelah sampai di kantin yang cat temboknya berwarna abu-abu itu, gue ngeliat Iwok sama Ajun lagi enjoy menikmati makanan dan minumannya masing-masing di sebuah kursi kayu panjang yang udah di cat warna biru muda di tengah-tengah kantin. Iwok lagi nyeruput kopi luwak yang satunya dijual dua ribu lima ratus rupiah dan Ajun lagi nyeruput kuah bakso.


“Kebiasaan lu, lama banget dah ngintipnya!” tegas Iwok.

Gue bukannya mau menjelek-jelekkan Iwok nih, tapi Iwok ini orangnya emang udah jelek dan enggak bisa diselamatin lagi kejelekannya. Beda dengan gue yang punya badan kurus tapi hidung mancung dan berkulit putih, Iwok ini perutnya mancung kedepan dan tumbuh subur kesamping. Hidungnya juga pesek dan kulitnya sawo mateng, ditambah rambutnya keriting dan berkacamata. Yah, kalo untuk ngusir kecoa di kantin sih boleh-lah.

Gue kemudian duduk di samping kiri Ajun, “Sory, itu kan tugas dari Pak Hasibuan. Gue kan cuman menjalankan tugas.”

“Emang, siapa sih yang lu intipin? Sssshh.. Haaaahh…, ” Ajun nanya sambil mendesah-desah kepedasan.

Cowok yang lagi nanya ke gue itu orangnya rada gantengan. Kulitnya putih, rambutnya di jambul depan gitu kayak Tintin, hidungnya mancung dan matanya sipit. Tapi, sayangnya ada tompel kecil di pipi sebelah kirinya. Tompelnya imut sih, tapi itu ngebuat kegantengannya berkurang satu tingkat. Badannya? Sama aja kayak gue, kurus.

Gue mencomot sebutir bakso Ajun pake garpu, “Pertanyaan lo itu sederhana tapi cerdas, Jun. Gue tadi ngintipin si Salsa. Itu loh, cewek kelas 2 IPS 2. Gue mencurigai Dia sebagai salah satu cewek cabe-cabean di sekolah kita.”

“Ya tapi kan enggak harus sampe lu intip ke WC juga kaleee…”

“Lah, kan WC tuh spesialis gue.”

Ajun garuk-garuk kepala, “Oh iya ya.”

“Emang, kalo udah ketangkep, tuh cewek cabe-cabean mau diapain sama Pak Hasibuan, Ton?”

“Kata Pak Hasibuan sih mau dikasih nasihat Jun, dikasih arahan gitu.”

“Berarti lo ngeliat pemandangan mantap ye tadi? Ngaku lo Ton, lo ngeliat apanya Salsa hayoo??” Iwok natap gue dengan senyuman menjijikkan seolah gue ini orang yang mesum. Tapi emang sih… sedikit.

“Mantap apanya, liat dia buka rok aja kagak. Tapii…”

“Tapi apa, Ton?” Iwok makin penasaran.

“Gue ngeliat Salsa ngubek-ngubek Bra-nya bro!!” gue ngacungin jempol ke hadapan Iwok dan Ajun. Berharap mereka iri.

“Beuh mantap tuh broo, terus?” Ajun terpancing.

“Terus… keluar lipstik! Dia make-up an, hahaha…”

“Kampret. Gimana ceritanya tuh lipstik sampe ada disanaaa!!” Ajun histeris.

****

Categories:

luvne.com ayeey.com cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com

Copyright © Zona Feby Andriawan | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | BTheme.net      Up ↑