Friday, 21 December 2012

Hadiah Odol dan Membuat Fla Pudding

Berhubung lagi bete karena naskah Detektif Ujang gue udah 3 bulan gak di jawab-jawab Bukune, gue mau nulis ngalor-ngidul aja deh. Masih seger di ingatan gue waktu itu gue posting ngikutin nulis script di Close Up Fresh Formance, dan hasilnya, gue gagal dengan sempurna. Gue gak mau ngomongin kontroversi tuh lomba, tapi gue mau ngomongin ternyata gue dapet odol Close Up! Jadi gini, ternyata, ceritanya, gue tuh menangin kategori voternya di minggu pertama. Dan beberapa minggu kemudian gue di telpon mbak-mbak.

"Ini dengan Feby Andriawan?"

"Iya, kenapa ya?"

"Kami dari Close Up ingin memberitahukan...... bla.. bla.. bla... Boleh tau nama lengkap dan nomor KTP-nya Pak?"

"Oh iya, nama lengkap saya Feby Oktarista Andriawan. nomor ktp-nya.. bla... bla.. bla.."

"Alamat lengkap beserta kode posnya apa Pak?"

"Di Bandung alamatnya... bla bla bla... Kode pos, gak tau tuh mbak."

"Oke, anda mendapatkan hadiah bingkisan dari Close Up ya Pak."

"Oke deh, makasih, hadiahnya apa?"

"Mau tau banget apa mau tau aja Pak?"

Tut.. Tut.. Tut... (percakapan diatas sudah melalui tahap editing).

Dan beberapa minggu setelah telpon dari mbak-mbak Close Up itu, tepatnya kemarin, hadiahnya pun sampai...

Ini kertasnya tebel lho..
Hadiahnya: Persediaan odol untuk dua bulan.
Anehnya, hadiah odol itu di apresiasi secara berlebihan sama keluarga gue. Yah, biar gimana pun hadiah odol harus di syukuri, paling enggak, setiap nyokap gue belanja entar, duit beli odol gue manfaatkan untuk beli makanan. huahuahua... Singkirkan masalah perodolan, hari ini gue sukses membuat fla pudding perdana gue. Awalnya gak yakin, baru mau bikin eh susunya beku! untungnya, gue punya ide yang brilian!

Hanya dilakukan oleh profesional sejati.
Dan setelah susu gak beku lagi, ritual membuat fla pudding pun dilakukan. Dan hasilnya....

Itu fla apa adonan bakwan?
Ngomongin masalah pudding, aksi perdana gue buat pudding gak sesukses pas membuat fla nya.

"Mah, Feby buat pudding yak."

"Iya, tapi... sini mamah kasih tau dulu caranya, gini... bla bla bla.. ngerti?"

"Ngerti mah... Nih udah dimasukin serbuk puddingnya terus gimana?"

"Di aduk-aduk dulu... udah? Nah kalo udah ditinggal aja nonton IMB dulu sama papah yuk. Agak lama itu."

"Gak apa-apa mah?"

"Enggak.."

"Ya udah ditinggal dulu."

Gue sama nyokap nonton IMB dulu di ruang tipi dan itu ternyata keputusan yang salah. Beberapa menit kemudian gue balik ke dapur...

"Mah! puddingnya belepotan!"

"APAAAAAA!!!"

"Coklat coklat kayak eek lagi nih, diapain nih mah?"

"Ya dibersihin lah dek, masa' dijilat."

"Tapi itu sayang mah yang jatuh ke lantai di masak lagi aja."

"Tetep mau?"

"Iya mah, ini yang masih di dalem panci dikit banget."

"Ya udah."

Akhirnya pudding itu gue namain: Pudding bekas lantai Ala Chef Feby Andriawan.

Inti dari postingan gue ini adalah.... apa ya, perasaan gak ada nilainya sama sekali nih postingan... Oh iya, intinya, apa yang udah lo dapetin itu harus disyukurin walaupun itu kecil. Mungkin aja berawal dari odol gue entar bisa dapet sesuatu yang lebih besar lagi, dapet sapu misalnya. 

Wednesday, 19 December 2012

Halooooooo..........

Setelah sekian lama bergelut dengan kepenatan kehidupan di dunia nyata, akhirnya gue bisa ngeblog lagi!! Entah udah berapa abad gue gak ngeblog, kangen gila gue! Sebelumnya, maaf buat temen-temen blogger yang udah mampir, entar gue bakal jogging lagi ke blog kalian. Oh iya, berhubung bentar lagi kita mau bertahun baru ria, maka pada kesempatan ini gue mau konfirmasi kalau tampilan blog gue berubah! berasa sempit yak, tapi entah kenapa gue suka tampilan yang rada-rada ramping sekarang, berasa lebih dewasa. muahahaha..

Di postingan ini gue mau curhat gak jelas aja deh. Tadi, sebelum gue nulis postingan ini, gue nonton The Hobbit sendirian. Ini adalah kali pertama gue nonton sendiri dan rasanya... aneh! Gue tadinya berharap bisa kenalan sama mbak-mbak penjaga studio, tapi berhubung mbak-mbaknya gak mau kenal sama gue, jadi gue urungin niat gue. Nonton bioskop sendirian itu berasa aneh banget. Pertama, sebelum masuk ke studio nya, kita duduk sendiri kayak orang culun, berasa krik krik gimana gitu. Sebagai informasi nih, gue bawa kamera digital gue untuk foto-fotoin orang-orang yang ngantri, tapi pas gue potret,, jebreet.. Blitznya nyala terang gellaa! berasa di sambet kilat, orang-orang langsung liatin gue dan gue langsung buang muka pura-pura gak tau terus kabur.

Kedua, nonton sendiri itu gak enak ketika di sebelah kita ada orang yang pacaran. Tepat di sebelah kiri gue ada cewek dan di sebelah kiri cewek itu ada cowoknya. Tau gak bagian paling menyebalkannya? Ya, pas ada adegan nyeremin si cewek itu langsung peluk cowoknya dan itu buat hati gue menangis dan menjerit; ya tuhan,,, mengapa hambamu ini jomblo! berikan aku pacar tuhan, berikaaaann!

Ketiga yang paling nyebelin pas nonton sendiri itu adalah saat antri, di depan lo banyak anak sekolah. Sekarang, anak SMP juga udah bisa nonton bioskop! gile, gue aja dulu cuman bisa nonton film Ninja Jiraiya di tipi waktu SMP. Gue gak tau itu sebuah kemajuan atau enggak, yang jelas, anak-anak sekolah tuh berisikkk!! Apalagi pas gue nonton The Hobbit itu di samping kanan sama belakang gue anak-anak sekolah semua! dan itu sukses membuat suasana berasa kayak di pasar. Mungkin kapan-kapan kalau gue nonton sendirian lagi, gue harus bawa ketapel.

Ya udah, gitu aja deh postingan gak jelas gue ini. Mudah-mudahan di tahun 2013 entar gue bisa produktif nulis blog lagi. Amin.
luvne.com ayeey.com cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com

Copyright © Zona Feby Andriawan | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | BTheme.net      Up ↑