Saturday, 10 August 2013

Review Malam Minggu Miko 2 Per Episode

Akhirnya setelah menunggu sekian lama, malam minggu Miko datang lagi dengan sekuel keduanya. Gue agak kecewa karena Rian udah gak main lagi di malam minggu Miko season kedua ini. Tapi, penggantinya Dovi yang diperanin sama Andovi Da Lopez gak kalah lucunya. Dari segala segi, malam minggu Miko yang kedua ini masih mirip sekuel pertamanya. Yang beda? karakter Dovi yang lebay. Dan seperti biasa, gue tetep ngefans sama Mas Anca, pembantu si Miko. Di postingan kali ini gue akan mencoba ngereview malam minggu Miko 2 per episode yang udah tayang di kompasTV. Cekibrot...

1. Malam Baru Miko



Ini episode pertama dari Malam Minggu Miko 2. Gak kayak di season pertama yang episode pertamanya masih agak kurang, di season kedua ini episode pertamanya udah bikin hentakan. Di episode malam baru Miko ini ceritanya Rian udah gak tinggal bareng Miko lagi, dia mau jadi seorang komik yang beda, yang tampilnya di perahu nelayan. Sumpah itu ide yang kocak banget, apalagi pas scene si Rian lagi stand up comedy bareng nelayan. Sebagai pengganti Rian, saudara Miko yang namanya Dovi dateng dengan lagak kebarat-baratannya. Apesnya, si Dovi minta petunjuk jalan rumah si Miko lewat Mas Anca, jadinya tersesat dah. Nah, yang paling bikin gue ngakak guling-guling adalah gebetan si Miko yang ternyata penganut 'sekte penyembah pesut'. Ini penilaian gue di episode Malam Baru Miko:

(+) Korelasi antara satu kejadian dengan kejadian lain seperti biasa tetep bagus.
(+) Ide Rian jadi komik di perahu nelayan.
(+) Ide Dovi yang disesatkan Mas Anca karena map kebalik.
(+) Ide sekte penyembah pesut.

(-) Di scene terakhir gue bingung si Dovi kok jadi gak bisa makan tumpengnya. Kalo alasannya karena kena lem kayu kayak Anca, gue gak liat ada kontak si Dovi ke lem kayu itu. Mungkin pembaca yang udah nonton punya pendapat berbeda?

Nilai: 4,5 / 5

2. Cewek Basket Angeline



Garis besar episode ini: 1) Miko yang gak bisa maen basket ngaku-ngaku bisa basket sama gebetannya yang namanya Angeline. 2) Miko ditantang main basket sama mantan Angeline. 3) kakak si Dovi, Jovi, datang ke Jakarta.

Kelucuan di episode ini awalnya pas Jovi datang terus salah orang, dikiranya Dovi eh taunya bukan. Konflik muncul ketika Miko ditantang mantannya Angeline main basket three-on-three. Miko minta tolong sama Dovi buat jadi partnernya tapi mereka kekurangan orang, disinilah peran karakter Jovi. Ternyata Jovi ini bisa main basket terus ngelatih Miko sama Dovi main basket (Latihan basketnya kocak dah). Apalagi pas mau latihan basket dateng tukang bakso sama tukang es, ngakak. Begitu hari-H tiba, tetep aja Miko, Dovi sama Jovi kalah. Gimana gak kalah, yang bisa main basket cuman Jovi. Gak mau harga dirinya hancur, Jovi memutuskan untuk pura-pura cidera. Nah, disaat itulah Mas Anca yang datang untuk bawain minuman jadi pengganti Jovi. Dan ternyata, berkat latihan bersih-bersih rumah, nyuci baju, ngelatih Morganisa, Anca jadi hebat banget main basket. Kocak abis. Tim Miko akhirnya menang berkat Anca. Tapi apes, Miko tetep ditinggalin Angeline karena cemen, kalah dari pembantunya sendiri. Gue seneng sama episode ini karena Mas Anca secara gak langsung sebenernya jadi tokoh utama. From Zero to Hero, The Power Of Mas Anca!

(+) Karakter Jovi yang hidup. bisa ngimbangin karakter Miko, Dovi dan Anca.
(+) Ide ada tukang bakso sama es pas lagi latihan.
(+) Kehebatan Mas Anca main basket yang ternyata di dapat dari hasil jadi pembantu. Mungkin emang bener, kalau mau hebat main basket, jadilah pembantu! haha..

(-) Latihan drible bola basket menurut gue agak berlebihan walaupun lumayan lucu.
(-) Alurnya mudah ditebak.

Nilai: 4 / 5

3. Konser Tunggal Dina



Gue pribadi gak terlalu ngefans sama episode yang ini. Secara garis besar ceritanya gini: 1) Miko punya gebetan yang suka nyanyi tapi suaranya hancur abis. 2) Mas Anca buat band karena gak mau kalah dengan temannya sesama pembantu, Susilo, yang masuk tipi. 3) gebetan Miko buat konser tunggal.

Secara konsep, menurut gue terlalu simpel untuk cerita sekelas malam minggu Miko season 2. Kalimat-kalimatnya juga menurut gue agak garing, kayak kalimat yang dibilang Dovi di awal-awal yang gini: "Dulu pas gue di Italia, gue pernah bohong sama cewek yang gue gebet. Gue bilang, gue anak buah bos mafia, ternyata gue ketahuan bohong, cewek itu anaknya bos mafia." Untungnya, episode ini ada ide Mas Anca yang bikin band sama pembantu-pembantu lain, mereka menamakan band mereka "The Pembantu's", terus ada scene yang latihan degerin suara gebetan Miko lewat radio yang masih bisa dibilang 'bolehlah'. Selanjutnya, gue gak ngeliat ada yang istimewa lagi dari episode ini.

(+) Ide "The Pembantu's", band Mas Anca bersama pembantu-pembantu lainnya.

(-) Ada polisi datang pas gebetan Miko karaoke di rumah Miko terus mereka ngomong, "kata warga ada babi disembelih disini". Gue tau itu maksudnya suara si gebetan Miko mirip babi disembelih. Tapi entah kenapa gue kurang sreg aja kenapa Polisi bisa datang cepet banget cuman karena perkara babi disembelih. Kenapa harus Polisi? menurut gue Pak RT aja lebih masuk akal, atau tetangga sebelah.
(-) akting figuran-figurannya maksa banget.
(-) Scene terakhir, orang pada nangis pas denger lagu potong bebek angsa yang dinyanyiin Mas Anca. Gue ngerasa agak maksa aja disana.

Nilai: 2,5 / 5

4. Tetangga Baru Karin



Menurut gue, ini episode terparah! Gokil! Secara garis besar: 1) Ada tetangga baru namanya Karin. 2) Miko naksir dan mau kenalan sama Karin. 3) Pembantu Karin diuji kelayakan jadi pembantu oleh Mas Anca.

Dari segi ide cerita dan akting, episode ini paling bagus. Gue ngakak abis liat episode ini. Faktor-faktor kegokilannya banyak, mulai dari Dovi yang pura-pura jadi banci, Miko yang pura-pura macho terus tiba-tiba berubah jadi banci karena tau si Karin trauma dengan cowok macho, sampai Interview konyol yang dilakukan oleh mas Anca selaku ketua asosiasi pembantu kepada pembantunya si Karin. Kalimat-kalimat di episode ini juga kocak-kocak bahkan ada yang gak kepikiran. Keliatan banget kalau episode ini bener-bener dipikirin mateng-mateng konsepnya.  
Nilai: 5 / 5

Yak, selesai juga gue ngereview 4 episode Malam Minggu Miko 2 bagian pertama. Penilaian gue cuman berdasarkan pemikiran gue pribadi, bukan berarti bagus atau gak bagus secara keseluruhan karena selera tiap orang beda-beda. Malam minggu Miko 2 pasti masih berlanjut dan gue akan kembali datang dengan ngereview satu per satu episode nya lagi entar. Huahahaha...

Update: tadinya gue mau nerusin episode-episode lainnya, tapi karena ketinggalan cukup sampai disini aja review-nya. Ketemu lagi di review MMM selanjutnya.

Thursday, 8 August 2013

Penyebab Jomblo Akut

Bingung mau bikin kalimat pembuka gimana, langsung aja dah. Setelah gue berguru dengan Chu Patkai, akhirnya gue ngerti kenapa sih orang-orang bisa jadi jomblo akut. Ini dia alasannya:

1. Terlalu Memilih
Kalau lo mau dapet pasangan dan mau ngerubah status facebook lo jadi berpacaran, lo jangan jadi manusia yang terlalu pemilih. Memang sih, kita juga harus milih mana yang terbaik karena kita gak mau sakit hati di kemudian hari. Tapi, jangan juga lo terobsesi dapetin pacar mirip Tom Cruise atau Pevita Pearce. Menurut guru gue, Patkai, hal itu bisa ngebuat kita jadi joti, jomblo sejati. Coba lihat patkai, cewek mana aja dia gombalin, itu berarti dia bukan pemilih.

2. Tidak Percaya Diri
Dalam urusan cinta, Patkai sangat tidak menyarankan kita untuk gak percaya diri. Walaupun tampang blangsak, urakan, dekil, banyak kutu, dan lain-lain, kita tetep harus percaya diri. Tonjolin kelebihan diri lo ke gebetan. Jangan biarkan ketidakpercayaan diri kita muncul ke permukaan. Liat tuh Patkai, walaupun tampang jelek gitu dia pede banget deketin cewek. (Ya iyalah, dia kan bisa ngerubah bentuk kampret!)

3. Terlalu Percaya Diri
Kebalikan nomor dua, kita juga jangan terlalu pede. Tingkah yang agresif terkadang malah dibenci gebetan. Sifat orang beda, ada yang suka di deketin dengan cara halus dan ada yang suka di deketin dengan cara yang ekstrim. Udah punya tampang pas-pasan, nemu cewek cakep di jalan terus ditembak, jangan kayak gitu. Nah, di beberapa kasus juga Patkai langsung digampar cewek saking pedenya.

4. Dompet Kering
Emang sih duit bukan ukuran sebuah cinta, tapi gak dipungkiri lagi sekarang tuh duit bisa ngasih kebahagiaan ke pasangan. Lo pada pasti pernah kan liat cewek cakep terus cowoknya jelek? Nah, itu ada dua kemungkinan. Pertama emang bener-bener karena cinta, kedua tuh cowok pasti tajir mampus. Inilah potret kisah cinta modern. "Abang ada duit, abang disayang, abang gak ada duit, abang ditendang!"

5. Kurang Pergaulan
Makin banyak temen, makin banyak juga kesempatan kita untuk bisa dapet pacar. Iya, pacar itu kan bisa aja temen sendiri atau temennya temen kita atau temennya temennya temen kita, dst. Sekarang ini jejaring sosial udah menjamur, harusnya gampang dapet pacar. Tapi kenyataannya, kita hidup di dunia yang sebenarnya, karena dunia maya itu banyak maho!

6. Sibuk Dengan Pekerjaan
Hidup di dunia ini memang kita harus ambisius demi hidup yang lebih baik. Hal itu menuntut orang jadi sibuk dengan pekerjaannya sendiri sampai lupa kalau dia juga kelak harus punya keluarga. Ini nih yang buat acara reality show tentang nyari pasangan berkembang biak dengan liarnya. Nah, untuk urusan ini, Chu Patkai pun sama. Karena sibuk nemenin gurunya ngambil kitab suci, Patkai jadi lupa kalau dia harus punya keluarga. #lho

7. Menjadi tertutup
Sebaiknya kita jangan menutup diri kalau lagi ada orang yang suka sama kita. Terutama cewek nih, biasanya cewek cenderung tertutup kalau ada cowok yang pengen kenalan sama dia lebih jauh lagi. Lama kelamaan pergi dah tuh cowok karena tuh cewek yang dia suka sikapnya dingin terus kayak kulkas kutub utara.

8. Susah mengutarakan Cinta
Banyak nih orang yang udah cinta sama seseorang tapi dia susah buat nembak. Cowok yang biasanya gini. Kalau udah gini emang sulit, gak ada yang bisa pecahin solusinya kecuali orang itu sendiri. Mungkin bisa dicoba dengan ngelatih ngomong di depan tembok yang ada tempelan orang yang disuka, atau coba deh perbanyak nonton film kera sakti biar bisa belajar dari Patkai. 

9. Selalu Teringat Mantan
Untuk yang satu ini memang rada sulit. Mantan itu cuman satu kata tapi terkadang susah banget dilupain terutama cewek yang perasa banget. Gue cuman mau ngingetin aja buat orang-orang yang masih susah ngelupain mantan. Inget, mantan itu bukan pahlawan, jadi buat apa dikenang. Nah, karena selalu teringat mantannya, guru gue Patkai akhirnya berhasil ngeluarin motto pamungkasnya yang bisa dibaca di gambar ini:

sumber google
Udah ah segini aja, bahasan ini mungkin bahasan lama, dasar gue aja yang gak ada bahan buat nulis lagi, huahahaha... Sekronis-kronisnya kejombloan kalian, jangan menyerah, karena manusia itu udah diciptakan berpasang-pasangan (kayak sendal). Usaha untuk bisa dapetin pacar memang harus tetap dilancarkan, tapi jangan lebay, entar lo dikirain alay. Akhir kata, Minal Aidin Walfaidzin, mohon maaf lahir batin buat readers semua yang tersesat di blog gue ini. Cinta, deritanya memang tiada akhir.

Postingan ini bersumber pada:

Sunday, 4 August 2013

Kematian Waluyo, Tarmin dan Joko!

Lagi-lagi gue harus nulis postingan yang berat. Bukannya apa, setelah kematian ikan cupang gue, Angelo, gue harus berduka lagi. Nama mereka adalah Waluyo, Tarmin sama Joko, mereka udah nemenin gue dua tahun belakangan ini. Berkat mereka, gue jadi bisa online, bisa nulis, bisa main game. Pokoknya mereka tuh sangat berjasa untuk gue di kala gue bete di malam minggu. Oh, sorry, gue nulis panjang lebar tapi belum sempat memperkenalkan ketiga teman gue itu. Inilah foto-foto mereka:

Foto Waluyo dan Tarmin:
Waluyo.

Tarmin.


Nah, itu dia si Waluyo sama Tarmin yang ganteng. Terus, kemana Joko? dia udah diangkut sama temen gue. Si Joko ini adalah power suply. Kemarin gue udah beli pengganti si Joko, namanya Sulastri.

Sulastri. gambar kebalik.

Sebenernya sih masih ada Tukidi, tapi gue gak tau dia udah mati juga apa belum. Sampai sekarang Tukidi sementara gue simpan dulu di petinya.

Tukidi. VGA.
Kematian Waluyo, Tarmin sama Joko buat gue sementara gak bisa pakai komputer. Untuk sementara, gue gak bisa ngegame. Jadinya, sekarang gue pakai laptop gue yang namanya Domenico dulu dah yang baru lima menit dinyalain panasnya udah kayak setrika, tapi entah kenapa awet, mungkin Domenico gak tega kalau harus ninggalin gue sendirian. Terimakasih Domenico!

 Oh iya, di postingan ini juga gue sekalian mau buka lapak, muahahaha... Kalau ada pembaca, saudara pembaca, orang tua pembaca, engkong, nenek atau buyutnya yang lagi nyari rumah di Bandar Lampung, bokap gue lagi jual nih. Detail rumah sama harganya bisa diliat DISINI. Rumah baru tuh, cocok buat yang baru nikah dah, dijamin cepet hamil kalau beli tuh rumah. Mungkin.

Akhir kata, Si Udin lagi bagi-bagi makanan berupa sayur basi, demikian postingan ini gue akhiri terimakasiii... #maksa
luvne.com ayeey.com cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com

Copyright © Zona Feby Andriawan | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | BTheme.net      Up ↑