Wednesday, 29 June 2011

Chating With Boninka

Bagi temen-temen yang udah baca postingan gue sebelumnya yang judulnya Perumahan Bukit Sejahtera pasti tau ada yang namanya Boninka. Ya, gue tau kadang dah kurang ajar nyuruh tuh anak beliin cup-cup di warung AA, gangguin pas maen PS dan selalu ngejahilin dia. Sayang pas gue ke Lampung sebelum akhirnya ke Bandung gue gak sempet pamitan sama Boninka, biasa dipanggil Inka, yang waktu itu masih kelas 6 SD. Ada yang lupa gue tulis di postingan Poligon itu, kalo sebenernya Riyan sanurwin sama Boninka itu kakak beradik. Kenangan yang absurd banget sama dua bersaudara itu adalah pada saat kita nangkep ikan gabus di selokan rumah sama nangkepin belalang buat di pelihara di belakang rumah gue yang hasilnya belalangnya malah pada kabur.

Di saat gue lagi rindu-rindunya sama masa-masa gue tinggal di Palembang, tadi pagi si Inka ini nyapa gue di FB. Gue tadi pagi iseng buka fesbuk, baru masuk tiba-tiba udah ada yang menyapa gue dan ternyata itu adalah Inka, bocah unyu yang dulu sering main PS di rumah gue dan ehm.. sekali lagi gue pertegas kalo gue suka jahilin tuh anak. Sebenernya kita chating pake bahasa Palembang, tapi biar mempermudah gue translate ke bahasa gaul.

Inka: Ebikkk XD
Gue: Oi, dimana lo sekarang?
Inka: Di Lexington, lo apa kabar?
Gue: Baek ka, duh yang udah jadi orang bule, ciye ciye.. Masih inget gak bahasa Palembang?
Inka: Alhamdulillah masih, ah gue pangling sama wajah lo gak pake kacamata XD
Gue: Gue gak pake kacamata lagi, dah di laser, hehe.. Imut kan?
Inka: Najis!
Gue: Haha.. Masih inget rental PS kak Leo gak?
Inka: Masih donk, mang kenapa?
Gue: Gak papa nanya aja..
Inka: Haha.. Gue gak bayar kalo main PS, soalnya main di rumah lo dulu..
Gue: Hmm, pantesan lo keranjingan ke tempat gue dulu, sekarang gue di Bandung ka. Lo masih inget warung AA donk?
Inka: Wah enak kalo jalan-jalan ke Bandung ntar di anterin, haha.. Warung AA, masih dong.
Gue: Gimana kehidupan di Lexington?
Inka: Lancar-lancar susah
Gue: Maksudnya?
Inka: Gitu deh, kadang lancar kadang susah..
Gue: Sayang bahasa Ingris gue belepotan, kalo gak gue juga kesana..
Inka: Sama gue juga belepotan kalee..
Gue: Gak mungkin
Inka: Sumpah
Gue: Ngeri lo sekarang, dah kerja ya?
Inka: Iya dah kerja, hehe
Gue: Kerja dimana?
Inka: Restoran Asuka
Gue: Yang punya orang Jepang ya?
Inka: Gak, orang Cina tapi temanya restoran Jepang gitu..
Gue: Jadi apa? GM? di profil lo GM soalnya.
Inka: Gak lah.. >.< jadi juru masak
Gue: Wah keren, kayak chef master Juna dong.
Inka: Gak kenal..
Gue: Sayang gue gak sempet liat tumbuh kembang lo, terakhir kan gue liat lo masih SD..
Inka: Iya, lo masih suka main manager?
Gue: Masih di komputer tapi sekarang main FM..
Inka: FM 2011? Gue juga main itu di PSP tapi sekarang PSP-nya gue kasih ke adek gue.
Gue: Kenapa gak di komputer?
Inka: Gak tau juga, gue sukanya PSP
Gue: Adek lo masih sekolah ya?
Inka: Iya gitu deh.
Gue: Suka balik ke Palembang gak lo?
Inka: Gak sering
Gue: Kenapa?
Inka: Mahal!
Gue: Mang gaji lo berapa disana?
Inka: Rahasia perusahaan donk XD
Gue: Pasti kalo di rupiahin 10 juta.
Inka: No comment
Gue: Mang balik ke Indonesia berapa sih?
Inka: Mahal, 2000an dolar.
Gue: Waw, ajigile.. Masa' sih? Sumpeh lo? Kalo gitu berarti gaji lo kalo di rupiahin cuma 50 ribu.
Inka: Iya beneran. Gak segitunya juga kali gaji gue, keparat!
Gue: Lo OL pake apa? Murah gak internetan disana?
Inka: Gak tau, pokoknya bayarnya perbulan tuh 175 udah sama air, listrik, internet, sampah, dll..
Gue: Lo ngontrak sendiri apa ngekos gitu?
Inka: Kontrak rumah
Gue: Satu dolar berapa sih sekarang?
Inka: Gak tau, 8,7k kali
Gue: Masa' sih? Maklum gue gak pernah ngikutin kurs mata uang.
Inka: Sama gue juga cuma nebak, haha..
Gue: Kampret.. Riyan gimana sekarang kabarnya?
Inka: Baik, sekarang dia lagi ke Semarang.
Gue: Ngapain? Lo gak ikut?
Inka: Gue gak ada duit, setan!
Gue: Owh, kerja dimana dia sekarang?
Inka: Restoran juga tapi beda sama gue restorannya.
Gue: Owh, lo sambil kuliah disana?
Inka: Gak, gue belum kuliah.. Bik, gue mau tidur dulu ya besok mau kerja lagi. Kapan-kapan ngobrol-ngobrol lagi ya, see ya...
Gue: Sip, gue lupa kalo disana tuh malem, hehe,.

Itu dia interview gue sama sahabat kecil gue dulu yang sekarang udah tumbuh remaja. Mudah-mudahan aja tuh anak gak jadi ABG labil disana kayak gue. Karena gue belum mendapat persetujuan tuh anak buat pasang fotonya disini, jadi gue gak masang foto tuh anak disini. Mungkin aja sekarang lo udah pada jauh sama temen-temen lo, tapi jangan sekali-sekali lo ngelupain sebuah kenangan sama temen-temen lo. Yang harus kita lakuin hanyalah mencoba memberi kesan manis ke setiap temen kita. Karena persahabatan bagai kepompong, belalang kupu-kupu, siang makan nasi malemnya minum susu.

Keep Spirit All My Friend
I Miss You All

Tuesday, 28 June 2011

Ikutan Ngisi Bulbo Ah...

Gak tau mau posting apa, gue cuma browsing-browsing aja nyari ide, setelah liat blog Bang Bena kribo, gue langsung terpacu untuk buat postingan tentang Bulbo (Buletin Board) kayak yang di blog Bang Bena. Bulbo terdiri dari pertanyaan-pertanyaan tentang lo, lebih kepada kehidupan dan lingkungan lo. Oke deh Bang gue isi bulbo gue. Sok tanya.. 

Tentang Seseorang:
1. Siapa yang ada di background handphone kamu?
Gak tau nih dah bawaan dari Nokia-nya...
2. Siapa orang terakhir yang kamu sms?
Nyokap, buat di tansfer bulanan lagi.
3. Siapa orang terakhir yang kamu bbm?
Gak ada, gue gak punya BB kampret!!
4. Siapa orang terakhir yang kamu telpon?
Gak ada, gak punya pulsa!!
5. Siapa orang sekarang yang ada di sebelah kamu hiii...
Gak ada, setan!!
6. Siapa temen kamu yang baru aja ulang tahun?
Siapa ya?? Tau ah...
7. Siapa sih temen yang setiap hari kamu ajak ngobrol?
Temen sebelah kamar kosan gue.
8. Kenapa dia?
Soalnya sebelahan.
9. Kalo kamu punya duit 100rb, kamu mau teraktir siapa dan apa?
Kurang, soalnya yang mau gue teraktir banyak.
10. Siapa temen kamu yang pernah bikin kamu nangis?
Udah lupa tuh...

Tentang Kamu:
11. Kebiasaan kamu yang patut ditiru orang lain apa sih?
Gak ada.
12. Kalo kamu mau ngupil bilang-bilang dulu gak?
Kagak lah, ngapain bilang-bilang, ngupil tuh sebuah kenikmatan.
13. Biasanya kamu buang upil kemana?
Kemana aja, suka-suka gue.
14. Apa sih kebiasaan buruk kamu?
Garuk bokong.
15. Bunyi kentut kamu biasanya gimana sih?
Broooootttt...
16. Binatang apa sih yang menggambarkan kamu banget?
Gue bukan binatang! Wah ngajak berantem nih.
17. Alat musik yang biasa kamu maenin?
Gitar, dengan skill di bawah rata-rata.
18. Biasanya mandi berapa kali sehari?
2 kali.
19. Benda dari seseorang yang sampai sekarang masih kamu simpen? apa? dari siapa?
Baju, celana jeans sama iket pinggang dari cewek gue. #ciyeeciyee
20. Benda yang lagi kamu pengenin banget?
Teropong bintang.

Tentang Sekolah/waktu sekolah: 
21. SMP/SMA mana? (pilih salah satu)
SMA
22. Nilai paling bagus pelajaran apa?
Udah lupa, liat aja ijazah gue sana.
23. Kalo jajan ke kantin beli apa?
Kebanyakan mie sama nasi goreng.
24. Berapa uang jajannya waktu itu?
Macem-macem, kadang lima ribu kadang sepuluh ribu, itu sama ongkos angkot ya.
25. Pernah jadian gak waktu itu? sama?
Gak ada yang mau!!
26. Guru yang paling kamu benci? kenapa?
Gak ada.
27. Pelajaran yang paling kamu gak suka?
Semua yang berbau hitungan.
28. Siapa temen kamu yang paling aneh di kelas? kenapa?
Gak ada, di kelas cuma gue sendiri yang aneh.
29. Gebetan kamu waktu itu?
Gak ada!
30. Yang paling kamu kangenin dari sekolah?
Teman-teman, guru-guru, penjaga sekolah dan yang jualan di kantin.

Tentang Si Dia: 
31. Gebetan / pacar?
Pacar.
32. Siapa tuh namanya, berani sebut gak?
Syalalalala~
33. Kenal dimana?
Dambidudamdam~
34. Tau makanan kesukaannya gak?
Bakso dan mie ayam
35. Kira-kira dia lagi ngapain ya sekarang?
Lagi mikirin gue lah.
36. Kenapa sih kamu suka sama dia?
Karena satu C.I.N.T.A.
37. Dia unyu banget kalo lagi ngapain sih?
Kalo lagi ngambek..
38. Lagu yang kamu dan dia banget?
Gak ada.
39. Terakhir kali kamu ketemu dia kapan? Dimana?
Akhir 2009 kemarin di Bandung, hiks..
40. Pengen banget pergi kemana sih sama dia?
Paris!


Tentang lain-lain:
41. Pengen banget bisa ngelakuin apa?
Loncat dari satu gedung ke gedng lain kayak spiderman.
42. Pengen banget pergi ke negara apa?
Italia, pengen ke stadion Milan.
43. Sesuatu yang pengen banget kamu punya?
Punya mata tembus pandang.
44. Pekerjaan impian kamu?
Jadi pengusaha.
45. Artis favorit kamu?
Banyak, terutama yang ceweknya cakep-cakep!
46. Kalo sekarang kamu pengen ketemu siapa aja, pengen ketemu siapa?
Cewek gue
47. Orang pertama yang kamu follow di twitter?
Raditya dika
48. Benda kesayangan kamu yang ilang?
Gak ada tuh..
49. Sesuatu yang kamu jago banget ngelakuinnya?
Masak air, tidur dan makan.

Oke itulah tadi Bulbo gue. Emang sih ada pertanyaan yang gak penting, namanya juga dari Bena kribo untuk para blogger.
Mau gak mau ya gue ikutan juga, lumayan buat tambahan postingan. 

Nah bagi teman-teman yang mau ikutan isi Bulbo di blognya masing-masing silahkan...

Monday, 27 June 2011

Kamus Modern Ala Gue

Postingan gue kali ini terinspirasi oleh Bang Raditya Dika lewat twitternya @radityadika. Di twitter, Bang Radit buat kamus bahasa Indonesia suka-suka dengan gaya bahasa yang gokil abis.
Disini gue juga akan membuat beberapa kata yang gue artiin suka-suka gue. 

Langsung aja nih, lo gak perlu nyari arti kata-kata dibawah ini lewat software, langsung aja liat dimari, ada gak ya arti sebuah kata yang lagi lo cari-cari, cekidot broooo... 

Dompet: Benda yang digunakan untuk mengidentifikasi status sosial seseorang.

Restoran Padang: Rumah makan yang dihindari mahasiswa kosan yang punya duit pas-pasan.

Gombal: Sebutan bagi orang-orang yang memiliki kosa kata merayu yang luas.

Skripsi: Karangan ilmiah yang membuat mahasiswa mendadak autis.

Deodorant: Benda yang sering diadu sama bulu ketek (biasanya abis mandi).

Tas: Benda yang suka dibawa-bawa sama Dora.

Peta: Kertas yang jadi penunjuk arah bagi Jack Sparrow untuk mengarungi lautan.

Ojek: Manusia berjaket yang naik motor dengan tujuan nyari penumpang.

Taksi: Manusia berseragam yang naik mobil dengan tujuan nyasarin penumpang biar bayaran jadi tinggi.

Sapu lidi: Alat yang digunakan untuk bersih-bersih lantai, dalam keadaan tertentu dapat digunakan untuk membersihkan lubang hidung.

Diskon: Sebuah kata sakti yang buat ibu-ibu mendadak jadi liar.

UAS: Kata sakti yang membuat mahasiswa jadi galau.

Mall: Tempat nongkrong para ABG labil.

Cinta: Kata sakti yang bisa buat orang senyum-senyum sendiri, ketawa sendiri, nangis sendiri. (Emang sih orang yang jatuh cinta tuh beda tipis sama orang gila).

Malam Minggu: Malamnya para ABG bemunculan, biasanya pada malam ini akan terlihat siapa yang punya pacar dan siapa yang jomblo.

Curhat: Obrolan dari hati ke hati dengan tampang yang awalnya memelas gak lama kemudian nangis.

Kopi: Minuman abang-abang yang lagi ronda malam.
 
Pacaran: Status yang buat manusia lebih PeDe jalan-jalan di malam minggu yang bikin para jomblo ngiri.  

Jomblo: Manusia yang setiap malam minggu selalu galau dan selalu ada dirumah, kalau pun jalan-jalan ke mall itu juga cuma sama teman atau keluarga.

Celana dalam: Sebuah benda yang paling laris di bumi ini, bohong banget kalo ada manusia modern yang gak butuh ini barang.

Diskotik: Tempat yang bisa ngerubah manusia jelek jadi manusia ganteng/cantik pada malam hari, tapi besok paginya jelek lagi. 

Facebook: Sarana dunia maya yang tepat buat para jomblo berlomba nyari pasangannya dan para alay berlomba menunjukkan ke'alay'annya.

Upil: kotoran dari dalam hidung yang paling nikmat buat dicari dan cara membuangnya pun bermacam-macam, ada yang disentil entah kemana, ditempel ke tembok, yang paling ekstrim ditelan.

Patah hati: Istilah untuk manusia yang mandinya sambil nangis-nangis, nafsu makan jadi hilang dan yang lebih ekstrim lagi manjat tiang listrik sambil teriak,"Tuhan, kenapa kau memberikan cobaan ini kepadaku!". 

Imut: Sebuah kata untuk mendeskripsikan seorang Feby Oktarista Andriawan.


Itulah beberapa kata dari kamus modern suka-suka gue. Good luck for Bang Raditya Dika. Apakah teman-teman punya kamus modern sendiri?

Sunday, 26 June 2011

Lagu Cinta Melulu

Setiap kita jalan, entah di mall, di sekolah, di kampus, pasti ada aja kita nemu'in pasangan yang saling berpegangan tangan bahkan berpelukan. Kata sakti yang mengikat orang-orang tersebut biasa kita sebut cinta. Banyak orang yang mendefinisikan cinta itu seperti apa. Yang jelas banyak kalimat dan banyak kata yang dapat dirangkai untuk sebuah tema cinta. Gue pernah baca tentang apa arti cinta di sebuah ebook dan salah satu kutipannya gini. 

Mereka yang tidak menyukainya menyebutnya tanggung jawab,
Mereka yang bermain dengannya menyebutnya sebuah permainan,
Mereka yang tidak memilikinya menyebutnya sebuah impian,
Mereka yang memilikinya menyebutnya takdir.

Di kalangan remaja alias jiwa-jiwa muda, tema cinta ini lagi naik-naiknya. Kita merasakan jatuh cinta dan disakiti oleh cinta. Emang sih, kalo cinta itu selalu manis tuh gak seru. Bumbu-bumbu berantem tuh kadang diperlukan dalam sebuah hubungan. Itulah hebatnya cinta, lo pernah sakit hati, tapi lo pasti bakal menemukan cinta lagi, entah itu dari sosok yang sama atau yang berbeda. Nah, tema cinta inilah yang akhirnya membuat para musisi untuk berkreasi menciptakan lagu cinta yang menyayat-nyayat. Tapi ada juga musisi yang agak gerah dengan banyaknya lagu bertema cinta ini, kayak lirik lagu efek rumah kaca berikut:

Nada-nada yang minor
Lagu perselingkuhan
Atas nama pasar semuanya begitu klise,
Elegi patah hati
Ode pengusir rindu
Atas nama pasar semuanya begitu banal,
Oh.. Oh.. Lagu cinta melulu
kita memang benar-benar melayu
Suka yang sendu-sendu
Apa memang karena kuping melayu
Suka yang sendu-sendu
Lagu cinta melulu...

Begini, tema cinta itu memang harus ada di dalam hidup ini. Tapi gak semuanya harus bertema cinta ke pasangan atau tema dark love yang gimanaaaa gitu, yang buat kita ambil tisu terus ngapusin air mata (baca: nangis). Banyak juga yang ngangkat tema kritikan dan lingkungan kayak lagu-lagu Iwan Fals, Ebiet G Ade, Slank, dll. Paling gak setiap musisi tuh dalam satu album itu harus ada satu lagu yang bertemakan kritikan atau paling gak tentang lingkungan, satuuuu aja. Hal itu buat nyentil para pemimpin agar setidaknya "sedikit sadar" kesalahannya walaupun memang masih ada aja yang gak sadar-sadar atau nyentil pola hidup masyarakat yang gimanaaaaa gitu. Sekarang kita liat aja, malah lagu bertema kritikan justru banyak dari masyarakat atau musisi yang gak begitu terkenal yang kemudian diupload ke youtube kayak Bona yang judulnya andaiku Gayus Tambunan. Gue yakin para musisi kita semuanya bisa bikin lagu bertema kritikan sosial atau nasionalisme, hanya saja pasar cinta ini mengikat mereka terlalu kuat.

 Dan pasar cinta itu adalah kaum muda,
kaumnya pemuja cinta, termasuk gue juga.  

Permasalahan cinta di kalangan masyarakat juga makin hari makin kompleks dan gak ada matinya. Waktu pertama jatuh cinta, orang pada nyanyi lagu sm*sh, "mengapa hatiku cenat-cenut kepada kamu", pas lagi indah-indahnya, nyanyi lagu ungu, "kuingin s'lamanya mencintai dirimu, sampai saat ku akan menutup mata dan hidupku", terus waktu disakitin, cewek-cewek pada nyanyi lagu 7 icon, "gak gak gak kuat, gak gak gak kuat, aku gak kuat dengan playboy playboy", itulah manis asam asin cinta. Gak ada yang salah dengan lagu bertema cinta, tapi seharusnya jangan tema cinta ke pasangan aja yang terlalu dijejelin ke masyarakat. Tapi tema cinta yang global kayak cinta kepada orang tua, negara, lingkungan dan agama juga harus diperhatikan. Yaaa, untuk sekarang kita nikmatin aja deh mayoritas lagu-lagu Indonesia yang temanya cinta melulu kayak lagunya efek rumah kaca itu.

Friday, 24 June 2011

Perumahan Bukit Sejahtera

Banyak orang di dunia ini yang setelah berada di  masa kini kepengen balik lagi ke masa lampau. Setiap orang punya sejarahnya, setiap orang meninggalkan kenangannya masing-masing dan setiap orang pasti punya cerita dalam hidupnya. Begitu juga dengan gue. Banyak cerita dan banyak kenangan yang gue rasa'in dalam kehidupan ini, salah satunya adalah tinggal di Perumahan Bukit Sejahtera. Dari lahir sampai gue kelas satu SMA, gue tinggal di Palembang tepatnya di Perumahan Bukit Sejahtera yang biasa di panggil poligon. Darisanalah semua berasal. Nih cerita serius lo sumpah gue. 

****

TK sampai SD gue habisin di Az-Zahrah, sebuah sekolah yang ada di Perumahan Bukit Sejahtera, gue singkat aja poligon. Di TK itu lah gue kehilangan satu gigi pas makan mie goreng di jam istirahat. Gigi tersebut sukses ketelen bersama mie dan masuk ke pencernaan gue yang kemudian diproses menjadi kayak dodol yang biasa kita sebut eek atau taik. Seperti cerita gue sebelumnya, di SD pengalaman aneh gue tambah banyak, kayak hukuman dari Pak Jun yang nyiksa batin, Kaffah yang jualan ikan cupang di botol minumnya, dll. (baca artikel: masa sekolah dasar)

Di poligon itu gue tinggal di blok AE.04. Sebuah daerah atau kawasan yang memiliki kualitas ibu-ibu arisan paling cerewet termasuk nyokap gue. Hal yang paling gak gue suka adalah pada saat ibu-ibu datang ke rumah gue nyariin gue terus cubitin pipi gue, sumpah sakit banget. Tapi disanalah gue dapet temen-temen yang luar biasa kayak Raid, Geri, Argho, Riyan Sanurwin, Ilham, Toni dan Boninka. Kamilah para bocah yang siap melengserkan kepopuleran ibu-ibu cerewet itu. Kamilah pemuda harapan bangsa dan kamilah anak-anak rental PS yang terkenal. Mungkin kalo sekarang tuh kita udah kayak sm*sh, bedanya kalo sm*sh ganteng-ganteng (mungkin) kalo kita cupu-cupu (pasti).

Tempat tongkrongan kita yang paling eksaitid banget adalah rental PS kak Leo. Gue pertama kali di kenalin rental PS ini sama Geri dan game pertama yang gue mainin sama dia adalah winning eleven. Disanalah gue kenal para master WE di daerah itu kayak Kak Leo, Anto, Bayu, Lepi, Riko, Ari, Muksin dan Vagha. Walaupun tuh tempat rental kecil dan kita harus berdempetan saling nyiumin bau ketek masing-masing, tuh rental PS tetap jadi tempat yang berkelas. Kalo gak kesana sehari tuh rasanya kayak bulu kaki sama ketek gue kecabut, separuh jiwaku pergi kalo kata Anang. Pokoknya itu adalah tempat rental PS yang legendaris. Ibarat band, tuh tempat udah kayak koes plus.

Dari rental PS gue akan membeberkan secara gamblang dan blak-blakan dimana tempat rombongan gue sama rombongan rental PS itu ngabisin sore. Tempat itu gak jauh dari rental PS dan berdekatan dengan lapangan tenis yang di sebelahnya ada satu keluarga yang berjualan es limun. Tempat itu adalah sebuah lapangan yang dipenuhi ilalang dan duri, kadang juga ada beling disana-sini, lapangan itu terdiri dari tujuh puluh persen tanah liat dan tiga puluh persen rumput. Lapangan tersebut merupakan batas perumahan dengan lebak dan hanya dibatasi tembok yang dibolongin untuk pijakan kaki biar bisa manjat, jadi kalo ada yang nendang bola sampai ke lebak, tuh anak harus manjat tembok ngambil tuh bola. Kami semua bermain bola kaki tanpa alas kaki. Lapangan itu secara gak resmi kami beri nama San Sore (Soalnya mainnya setiap sore). Sebuah nama yang sudah dirundingkan secara matang namun sampai saat ini belum mendapat persetujuan FIFA.

Banyak cerita tentang lapangan ini, kabar burung mengatakan bahwa tuh lapangan dulunya bekas kuburan. Setiap hujan lapangan tersebut jadi sarang lintah dan Raid pernah merasakan kekejaman hisapan lintah tersebut. Entah berapa duri yang udah nancep di kaki kami, tapi tetap aja bagi kami itulah lapangan pemersatu anak rental PS. Setiap selesai main kami semua ngobrol-ngobrol, tepuk-tepukan biji sambill minum es limun yang harganya lima ratus rupiah, gak tau sekarang berapa. Sumpah tuh minuman enak banget. Walaupun ya gue akuin itu minuman rasa-rasa, kan kalo laki jangan minum yang rasa-rasa kayak di iklan itu noh yang di tipi-tipi.

Selain San Sore ada juga lapangan yang gak ada nama di deket rumah temen gue Deden. Deden ini anaknya terobsesi sama Del Piero, dari rambut sama gaya nendang dia peraga'in semua, padahal badannya sih lebih mirip sumo yang cuma diet tiga hari. Lapangan deket rumah Deden ini terlihat lebih beradab dari San sore, di sebelahnya juga ada lapangan basket. Kalo di lapangan ini yang main paling cuma gue, Deden, Riyan hasanin, Swara, Agus, kadang Ilham ikutan nimbrung. Kita semua main joinan sama anak-anak yang biasa main disana. Dengan gaya sok kenal sok dekat akhirnya kita jadi akrab sama anak-anak disana walaupun gak tau nama masing-masing yang penting main bola. Kalo di San Sore abis main kita minum es limun, di lapangan ini kita minum air putih dingin aja dari Deden, kalo lagi beruntung kita dapet es sirup dibuatin nyokap Deden. Sungguh kebersamaan yang tiada tara. 

Dari lapangan tempat main bola kaki sekarang gue akan mengungkapkan rahasia tentang cemilan sehari-hari anak di daerah gue blok AE. Dulu, gak tau kalo sekarang, ada warung yang biasa kita sebut blok AA. Disana lah jajanan kami, para anak-anak cupu, berasal. Kayak chiki balls, snack cup-cup rasa udang yang lebih mirip taik kambing disatuin terus di cat warna merah, sampai coklat cap ayam jago yang ada tulisan depannya cemal-cemil. Tiga hari yang lalu temen gue Raid ngetag foto di fesbuk gue kalo tuh coklat sampe sekarang masih eksis.


Iiiiih... kangen banget deh sama tuh coklat. Ehm, oke, maaf atas keunyuan gue tadi. Setiap pengen beli cemilan kadang gue gak perlu repot jalan soalnya ada Boninka, adek kelas gue sekaligus tetangga gue yang selalu siap jalan ke warung AA bila dibutuhkan.

"Feb, gue mau main PS ya?"

"Mau maen PS lo? Beliin gue cup-cup dulu sama coklat cemal-cemil, baru bisa main. Nih duitnya."

"Tapi gue minta juga ya..?"

"Iye ntar gue kasih cup-cup sebiji."

Boninka langsung pergi dan gue tinggal nunggu kedatangannya sambil tiduran. Di warung AA juga gue punya tragedi berdarah karena dikejar anjing. Semua berawal dari temen gue Toni, waktu itu kita abis beli cup-cup disana malem-malem. Tiba-tiba di depan kita ada anjing. Toni yang bener-bener ngehek itu ngacir duluan, gue yang syok berat dengan bodohnya ngikutin tuh anak buat lari. Secepat kilat kita berdua lari sambil dikejar tuh anjing.

"Ah, Ton gila lu pake lari segala!! Hosh.. hosh.."

"Kalo gak lari ntar kita di gigit, setan! Hah.. Hah.. Hah.."

Kita berdua terus lari sampai pada akhirnya ada lobang kecil di depan yang gak gue liat yang pada akhirnya membuat gue nyungsep dengan tragis di jalanan aspal itu.

GUBRAKKK!!

Anjing yang tadinya masih jauh sekarang udah ada di depan mata gue. Gue dah pasrah kalo tuh anjing mau pipis di muka gue. Tapi ternyata tuh anjing malah balik badan terus lari ngejauhin gue. Toni langsung bantuin gue berdiri.

"Ton, tuh anjing kok gak gigit gue ya? Apa darah gue kurang seger?"

"Kurang seger gimana, badan lu montok gitu. Memang katanya sih anjing disini kalo kita duduk atau jongkok gitu dia diem terus gak ngejer kita."

"HAH, TERUS TADI KENAPA LO LARI KAMPRET!"

****

Warung yang juga sering gue sama temen-temen kunjungin adalah warung ahok dan meli. Di warung ahok biasanya bocah-bocah pada beli benang layangan, gue juga kadang beli ikan cupang disana sama gundu atau kelereng atau ekar. Kalo warung meli biasanya langganan nyokap gue belanja bulanan dan gue gak mau menyiakan kesempatan yang ada dengan mencomot makanan disana-sini dengan belepotan. Gak ketinggalan jajanan gorengan pisang molen di depan warung meli, itu tuh pisang yang dilapisin tepung terigu, kalo gak salah, terus digoreng. Biasanya nyokap gue sekali beli tuh dua puluh sampai tiga puluh biji, besoknya pup gue bentuknya kayak pisang molen.

Tempat terakhir yang jadi ikonnya poligon adalah kolam belakang. Disanalah tempat warga mancing ikan. Gue inget banget dulu gue mancing disana pake kue mari yang dicampur air sehingga jadi lembek gitu. Hasilnya gue dapet ikan gabus kecil. Biasanya kolam belakang rame pas sore hari soalnya disana juga ada taman kecil buat main anak-anak. Tapi pas malem tuh tempat sering disalahgunakan. Kolam belakang jadi area lokalisasi mesum ketika malam. Pernah suatu malam gue, Raid, Ilham sama Argho jalan-jalan hampir tengah malem di kolam belakang terus kita liat mobil yang mojok.

"Woi, liat tuh mobil disana ngapain nyendiri gitu?" tanya Raid dengan penuh penasaran.

"Ah paling tuh mobil parkir aja tuh," kata Argho.

Gak lama kemudian tuh mobil goyang-goyang.

"WOOOOWWW," kita berempat serentak kaget.

Dengan penuh penasaran temen gue Raid ngomong.

"Kita deketin yuk?"

"Yuk.. yuk.. yuk."

Pas kita sampai di depan kaca tuh mobil tiba-tiba ada telapak tangan nempel di kaca kayak film titanic. Kita langsung kabur takut ketahuan. Kejadian kayak gitu dulu sering banget terjadi di kolam belakang poligon. Ya, banyak banget kejadian dan hal-hal yang konyol terjadi di poligon. Bagi gue, disanalah awal gue hidup, punya banyak temen dan dapet banyak pengalaman. Sampai sekarang gue kadang masih komunikasi sama Argho dan Raid lewat fesbuk. Gue juga denger kabar kalo Riyan Sanurwin sama Boninka sekarang ngelanjutin sekolah ke Amerika terus Vagha dah kerja di salah satu Bank di Palembang. Sayang gue gak sempet ngucapin permintaan maaf gue ke Boninka karena udah nyuruh-nyuruh dia beliin cup-cup sama coklat cemal-cemil ke warung AA. Terus gimana dengan rental kak Leo dan lapangan San Sore? Terakhir gue ke Palembang, tempat kak Leo masih ada tapi sayang lapangan San Sore tercinta udah dipenuhi ilalang yang tinggi-tinggi dan gak mungkin bisa main bola lagi disana.

Terkadang masa lalu itu perlu diingat, karena dengan masa lalu itulah kita bisa berjalan lebih baik lagi pada masa sekarang. Gue sempet nyari di google gambar dua gerbang Poligon dan akhirnya ketemu walaupun cuma kecil, lumayan lah untuk buat gue senyam-senyum sendiri mengingat kenangan tempo dulu. Tolong donk tisunya, gue sedih banget nih. 
  

Thursday, 23 June 2011

10 Fakta Tentang Gue

Postingan ini gue buat setelah mendapatkan permintaan dari sahabat blogger Risskanza. Katanya sih, si Riska itu dapet tag dari sahabat blogger lainnya dengan sistem estafet yang dimana kita harus nulis 10 fakta tentang diri kita sendiri. Jujur, gue sendiri bingung nih gue tuh kayak apa orangnya, soalnya yang bisa nilai diri kita gimana tuh harusnya orang lain. Oke sebelum gue buat 10 fakta tentang gue, tahan nafas dulu yang panjang..... Keluarin... Udah? Sip. Inilah 10 fakta tentang orang terculun se-Indonesia ini. 

1. Eksekutor Makanan Berkualitas
Ya, setiap manusia pasti suka makan, begitu juga dengan gue. Makanan jenis apapun asal rasanya enak di lidah gue ya gue tancep aja. Itulah yang saat ini menyebabkan perut gue sedikit mancung ke depan. Kadang gue berhasrat untuk jadi juri master chef yang kerjaannya nyicipin masakan kontestannya.

2. Penghasil Upil Kelas Wahid
Ngupil adalah kebiasaan gue gak itu pas lagi ngelamun, di angkot, di kampus, dikosan, di-WC. Bahkan temen gue ada yang manggil gue Feby upil. Sedikit teraniaya sih, tapi gue sebagai penggemar berat kebiasaan ngupil menghimbau bahwa: ngupil itu perlu. 

3. Memiliki Hidung Lebar
Gak tau kenapa setelah ngaca beberapa kali gue ngerasa kalo hidung gue tuh lebar. Gue gak tau nih gimana sejarahnya hidung gue bisa lebar gini. Mungkin ibu-ibu arisan temennya nyokap gue dulu suka pegang-pegang hidung gue, tapi dengan cara di tekan kedalam sehingga menimbulkan efek pelebaran hidung. Sadis.

4. Suka Celingak-Celinguk Gak Jelas
Gue tuh suka banget nengok-nengok gak jelas pas lagi jalan. Gak tau kenapa, celingak-celinguk tuh buat gue merasa keren. Padahal kebiasaan gitu tuh jadi inceran para copet atau penjahat lainnya karena gue dianggep baru pertama kali dateng ke daerah itu. Namanya juga orang culun, gue gak mau ngerusak identitas gue sebagai manusia culun yang udah terakreditasi A ini.

5. Milanisti Sejati
Sebenernya dulu waktu gue masih baru ngerti bola gue suka Parma sama Fiorentina. Tapi sejak tahun dua ribu, milan buat gue kesengsem. Sejak saat itu gue suka ngoleksi poster-poster pemain Milan kayak Maldini, Boban, Bierhoff, Shevchenko, dll. Apalagi pas kakak gue beliin gue jam dinding Milan, gue langsung lompat kegirangan. Pada akhirnya tuh jam jadi sarang cicak buat bertelor.
 
6. Males Gunting Kuku Kaki
Cuma sedikit yang bisa gue bilang disini: Gue males gunting kuku kaki soalnya gue males nyium jempol kaki gue yang busuk abis! 

7. Penggemar Film Yang Pemerannya Cewek Cakep
Gue adalah penggemar film box office yang dipenuhi para wanita cantik kayak bidadari turun dari kopaja kayak Diana Agron di film I'm Number Four, Emily Browning di film Sucker Punch, dll. Pokoknya kalo tuh film ada pemeran cewek cakepnya gue langsung stay di depan komputer sambil melet-melet. 

8. Memiliki Bulu Ketek Yang Liar Abis
Menurut gue, ciri-ciri fisik cowok yang cowok banget tuh terletak pada bulu keteknya. Makin lebat bulu ketek tuh cowok maka makin busuk juga ketek tuh cowok. Ya, dengan kata lain cowok yang cowok banget tuh cowok yang bau. (Apaan sih??)

9. Pembenci Kecoa
Hewan yang buat gue ngerasa kayak bukan manusia tuh kecoa. Gak tau kenapa gue tuh jijik banget sama nih hewan, apalagi pas tuh hewan terbang. Kecoa kalo udah terbang gak tau tujuan, tau-tau udah nemplok di muka gue aje tuh kecoa kampret. 

10. Pengoleksi Kaos Kaki Bolong
Setiap gue beli kaos kaki, gue tuh seneng banget dan berharap kaos kaki kali ini gak bakal bolong lagi kayak kaos kaki-kaos kaki sebelumnya. Tapi gak tau kenapa setelah beberapa minggu tiba-tiba kaos kaki yang baru gue beli itu udah bolong aja, hal itu terus berkelanjutan sehingga 99% kaos kaki gue bolong semua. Sampai saat ini belum ada penjelasan yang logis tentang hal itu. Mungkin pas gue tidur sekawanan tikus sukses grogotin kaos kaki gue.

Oke itulah 10 fakta tentang gue dan berikutnya gue tag 10 fakta tentang diri sendiri ini ke orang yang punya blog-blog ini:

Saturday, 18 June 2011

Perjalanan Tiga Mahasiswa Konyol

Baru kali ini gue ngerasain keras dan lika-likunya kota Jakarta. Cerita dimulai saat gue sama Zora pengen buat naskah buku untuk dikirim ke salah satu penerbit di Jakarta. Kita berdua ngerjain naskah itu dua minggu dan beberapa cerita gue di blog ini gue masukin di naskah itu. Pas naskah selesai kita buat rencana untuk pergi ke Jakarta naik kereta api dan karena kita berdua kurang tau Jakarta, kita ajak temen kita satu lagi, Arif, yang lumayan tau Jakarta atau lebih tepatnya "sok tau". Sayangya semua gak se-lancar yang kita perkirakan. Malam sebelum keberangkatan, gue, Arif sama Zora udah merencanakan semuanya kalo besok kita bakal pergi besok pagi sekitar jam sembilanan.

Malem itu Zora nyusun tulisan kita, gue fesbukan trus Arif tiduran. Semua berjalan baik-baik aja dan kita yakin besok kita bakal bangun tepat waktu. Tapi semua jadi gagal total karena Arif ngajakin kita nonton gerhana bulan total yang muncul seratus tahun sekali. Kita bertiga ke lantai paling atas di kosan sambil bawa Snack.

"Mana Rif gerhana bulannya?" gue nanya sambil ngemil.

"Tungguin aja."

Dua jam berlalu. Waktu udah nunjukin jam dua pagi. Pandangan kita bertiga semua menuju ke bulan dan penantian selama dua jam menjadi sia-sia karena awan nutupin bulannya. Dua jam nunggu dan udah jam dua pagi. Arif udah sukses buat kita begadang yang gak ada artinya, ngehek banget dah. Alhasil besoknya gue bangun duluan jam sembilan soalnya gue mau ngambil surat dari kampus sedangkan Zora sama Arif masih tidur dengan gayanya masing-masing, Arif tidur sambil nyiumin bantal guling, Zora tidur sambil ngelusin perut.

Sebelum balik dari kampus gue sms Zora duluan kalo gue balik jam setengah sebelas dengan maksud pengen supaya mereka siap-siap, jadi kita tinggal berangkat dan ngambil jadual kereta jam setengah dua belas. Sialnya ternyata HP Zora mati yang berarti semua sms gue sia-sia, damn. Pas gue balik tuh anak dua masih tidur. Arif ngigau,"Marni... Oh, Marniiiii.."

Ngeliat ketidakberesan ini, gue OL dan gue pikir kita bakal nunda keberangkatan kita ke Jakarta. Tapi dipertengahan gue OL Zora tiba-tiba bangun.

"Feb, jam berapa ini?"

"Jam setengah dua belas, lo udah gue sms HP mati, bangunin tuh si Arif."

Zora langsung ngibrit ke WC buat mandi. Arif masih ngigau sambil nyiumin bantal guling.

Rencana yang tadinya mau pergi jam sembilanan udah pupus. Akhirnya kita berangkat sekitar jam satu siang. 

****

Sampai di Stasiun Hall, kita langsung kedalem ngeliatin jadual kereta ke Jakarta dan ternyata kita dapet yang jam tiga sedangkan penerbit buku itu tutup jam lima sore. Artinya rencana kita untuk langsung balik lagi ke Bandung gak mungkin terlaksana, parahnya kita semua gak ada persiapan buat nginep, baju gak ada, duit pas-pasan. Nunggu kereta dari jam setengah dua sampai jam tiga merupakan hal yang gak banget. Kita bertiga udah kayak kaum gay yang kehilangan tempat mangkal terus berharap dapet langganan di stasiun kereta api.

Kereta pun datang dan kita bertiga naik dengan semangat. Arif sama Zora duduk berdua di kursi nomor 11C dan 11D sedangkan gue duduk di kursi 11B dan sukses mendampingi kakek-kakek. Sumpah, gue paling takut banget kalo duduk di samping kakek-kakek. Gue ngerasa ilfeel aja kalo tuh kakek ntar ketiduran terus kepalanya bersandar di pundak gue terus ngomong ke gue, "peluk kakek donk cuk". Geli mampus gue. 

Gak lama kita duduk dalem kereta Arif ngomong, "Feb, foto'in kita donk."

Gue langsung ambil HP terus foto tuh anak.

Baju biru Zora terus yang pake kemeja Arif. Alay style..

"Sip, lo mau di fotoin gak Feb?"

"Gak usah!"
Gue gak mau background foto gue ntar kakek-kakek. 

Perjalanan naik kereta bener-bener horor bagi gue. Kita bertiga naik kereta bisnis yang lumayan sejuk. Arif sama Zora ketawa aja, puas kalo gue dapet pasangan kakek-kakek, sementara gue pengen cepet sampai ke Jakarta, berpisah sama tuh kakek. Gak kerasa tiga jam sudah berlalu soalnya 90% gue abisin waktu buat tidur. Kami akhirnya sampai di stasiun gambir, Jakarta, pukul setengah tujuh malam dan petualangan pun segera dimulai.

****

Kita bertiga jalan gak tentu arah. Arif terus ngubungin temen-temennya di Jakarta sementara Zora sms ceweknya, Karin, buat dateng ke stasiun gambir. Waktu itu kita berharap para relasi itu akan memberikan kita kemudahan dalam mencari tempat tinggal. Hasilnya cuma Karin yang datang. Gue sama Arif langsung dikenalin sama ceweknya itu. Gak tau kenapa di belakang Karin sama Zora, Arif ngomong ke gue.

"Feb, gimana kalo gue ngomong ke Karin gini, bapak kamu sahabat peterpan ya?"

"Jiah OVJ nih, oke deh gue ladenin, kok tau?"

"Karena kamu telah membuat aku menunggumu."

"Hah, dasar keong sawah."

Gue pikir Arif cuma sekedar bercanda aja ngomong gitu ke gue. Tapi ternyata obrolan tadi benar-benar di eksekusi Arif ke Karin. Obrolan "garing" itu dimulai pas gue sama Arif beli makan, gue beli soto ayam yang lebih tepatnya soto toge, sedangkan Arif beli mie rebus pake telor. Kita berempat sekarang lagi ada di meja makan, sebelah kanan gue ada Karin, sebelah kiri gue ada Zora dan depan gue Arif. Gue yang daritadi laper gila langsung ngelahap tuh soto dengan liar gak peduli walaupun isinya lebih banyak toge, sedangkan Arif makan dengan style ja'im soalnya di kirinya ada Karin. Di tengah-tengah acara makn itu tiba-tiba Arif ngomong ke Karin.

"Karin, bapak lo sahabat peterpan ya?"
krik.. krik.. krik... 

"Eh, kenapa emang?" Karin nanya dengan muka bingung sambil pegang HP.

"Soalnya kamu buat aku menunggu."

krik.. krik.. krik.. #keheningan tingkat tinggi#

Beberapa detik kemudian Karin jawab..

"Owh, iya-iya ngerti."

krik.. krik.. krik.. #keheningan tingkat tinggi kuadrat#

Karin langsung nelpon temennya dan Arif langsung gak mood makan lagi.
Gue yakin dalam hatinya Arif sedang bersedih.  

Jelas banget kalo gombalan Arif tadi garing banget, intonasi buruk, kalimat belepotan, timing busuk. Gue sama Zora diem aja nanggapin percakapan gak penting gitu. Ya, setidaknya Arif dah ngajarin kita jangan kepedean sama cewek karena hasilnya akan nol besar. Abis selesai makan gue bayar.

"Berapa bu'?"

"Soto ayam sama es teh manis jadi dua puluh ribu."

Gue sebenernya pengen banget bilang, "Bu, itu soto toge pake bihun bukan soto ayam, ayamnya tuh cuma pelengkap doang. Di tempat gue soto ayam banyak ayamnya bu'. Gak percaya? Yuk ikut saya ke Bandung bu', cuma lima ribu lagi," tapi gue gak enak, tuh Ibu juga mau nyari duit, secara ini Jakarta men. Selesai dari bayar makan, gue sama Arif nunggu Zora sama Karin nyari hotel di monas. Gue yang pertama kali datang ke monas kayak gak percaya kalo gue tuh ke monas. Sebenernya gue pengen banget nyentuh tugu monas yang warna kuning itu, gue pengen tau itu tuh kotoran dinosaurus atau tumpukan upil yang dikumpulin masyarakat jadi satu? gue penasaran banget.  

****

Zora sama Karin selesai nyari hotel, Zora jemput gue sama Arif di monas. Berhubung motor gak bisa bonceng tiga gue terpaksa naik ojek. Parahnya, ojek yang gue naikin terobsesi sama iklan Komeng, jalannya kacau banget, ngebut abis. Gue rasa gue harus buat surat wasiat di atas motor. Tapi untungya gue sampe ke hotelnya dengan selamat bareng Zora dan Arif. Karin langsung nyerahin kunci hotel nomor 210 ke Zora terus langsung balik. Kita bertiga akhirnya bisa ngelurusin badan sejenak.

Kamar hotel perlahan dibuka Zora dan tadaaaaaaaa.... Kita bertiga kaget kalo tuh kamar hotel ternyata toiletnya kebuka.


Kita bertiga syok berat. Gimana kalo ntar mandi? Apa kita harus saling ngintip gitu? Apa kita harus memperlihatkan kejantanan kita masing-masing? Entahlah. Setelah diselidiki ternyata toiletnya ada di luar, jadi sebenernya tuh wc kamar yang kebuka untuk nyuci-nyuci doang atau kebelet pipis. Gue  yang gak mau melewatkan kesempatan di kamar unik ini langsung ambil HP terus ngambil foto gue dengan gaya yang paling alay.
 

Ya, gaya foto gak nengok kamera itu gue anggap yang paling alay. Walaupun bekas cacar gue belum hilang, gue pengen ninggalin kenangan di kamar hotel ber-WC tak berpintu itu. Beberapa menit berlalu, kebosanan ternyata benar-benar menghinggapi kita bertiga. Entah kenapa gue mengalami dehidrasi tingkat tinggi di Jakarta. Mungkin cuaca yang panas banget yang buat tenggorokan gue jadi kering gila. Gak lama kemudian Zora yang belum makan ngajakin gue sama Arif ke depan nyari makan. 

****

Kita bertiga langsung menyusuri daerah sekitar hotel buat cari makanan. Zora makan ayam di pinggiran jalan sementara gue sama Arif yang udah makan di stasiun gambir tadi nyari minuman seger. Setelah semuanya selesai kita ke indomaret dulu beli minum yang seger-seger buat di kamar. Kita bertiga ngobrol-ngobrol di kamar gak percaya kalo kita nginep di Jakarta. Zora juga cerita kalo awalnya kita gak boleh nginep di hotel itu.

"Lo orang tau gak, awalnyaa kita tuh gak boleh nginep disini."

"Loh kenapa Zor?" gue nanya sambil ngupil.

"Kan tadi gue sama cewek gue nanya, bisa gak pesen satu kamar untuk tiga orang, kata yang jaga gak bisa, kalo berdua aja bisa. Pas gue jelasin untuk cowok semua itu mas, baru bisa."

"Kok gitu?"tanya Arif sambil minum.

"Iya dikirainnya tuh bertiga itu gue, cewek gue sama cowok lagi satu. Jadi dikirain bakal untuk mesum gitu kamarnya bertiga."

Gue gak tau kenapa penjaga tuh hotel langsung mikirin kalo kita bakal bermesum ria, padahal kita kan dateng dengan tujuan baik dan penuh kedamaian, peace

Gue, Zora sama Arif langsung ambil posisi tidur. Gue di kanan, Arif di tengah dan Zora dikiri. Hawa yang panas buat kita gak bisa tidur. Kita setel mp3 biar cepet tidur tapi tetep aja gak berhasil. Tiba-tiba Arif bangun.

"Zor, beli carlsberg yuk, gue yang beliin tapi patungan."

"Ya udah, gaya lo mau beli carlsberg, paling ntar puyeng."

"Makanya itu ntar biar cepet tidur."

Arif berangkat beli minum carlsberg, padahal gue tau banget tuh anak baru belajar pengen jadi "gaul" dengan cara instan. Menurut gue sih gaul itu pada saat kita berhasil menunjukkan kelebihan diri kita sendiri di depan banyak orang, dalam artian, gaul itu gak dibuat-buat dan lo gak harus bisa merokok, nge-drugs atau "minum" buat bisa jadi gaul. Gak lama kemudian Arif dateng bawa carlsberg sama chitato, gue ngemil chitato, Arif sama Zora minum carlsberg sambil ngemil chitato juga. Bener aja, tuh anak berdua langsung pusing terus tidur, gue sendiri baru bisa tidur jam tiga pagi.
 
****

Sekitar jam delapanan kita keluar dari hotel terus langsung menuju busway ke ragunan. Sumpah, perjalanan ke ragunan jauh banget dari hotel. Tiga halte kita datengin buat sampai ke ragunan. Sampai di ragunan kita mampir makan ketoprak dulu sebelum nerusin perjalanan ke penerbit bukunya. Sarapan selesai. Kita bertiga kembali bergegas cabut ke Jl. H. Montong, tempat sang penerbit, naik taksi.

Sampai disana ternyata pegawainya lagi pada istirahat jum'at-an. Sedikit kecewa, tapi itu gak begitu lama. Jadi kita nunggu kantornya buka lagi juga dengan jum'at-an dulu. Di tengah jalan mau ke mesjid Zora baru inget sesuatu.

"Rif, lo baru semalem minum alkohol dah shalat aja lo," kata Zora.

"Ah, lo juga minum."

Gue gak tau apa shalat Arif sama Zora sah, yang menentukan itu semua Allah, caelah. Abis jum'at-an kita balik lagi ke kantor penerbit yang ternyata belum buka juga. Akhirnya setelah nunggu sekitar lima belas menit kantor dibuka terus kita masuk nyerahin naskah dan disuruh nunggu kabarnya setelah tiga sampai empat bulan. Perasaan gue saat itu campur aduk gak karuan. Gue dah ngebayangin aja gimana kalo diterima terus gimana kalo gak.

Saatnya kami bertiga mengakhiri perjalanan melelahkan di Jakarta ini. Sekitar jam dua siang kita sampai di stasiun lenteng agung terus mau beli tiket ke gambir. Sampai disana kita ngalamin kendala, kereta ke gambir udah lewat. Zora dan Arif memulai keributan disini.

"Zor, ke gambir udah gak ada lagi."

"Terus gimana?"

"Kalo mau ke Bandung kita ke Bekasi dulu, dari bekasi langsung ke Bandung, tapi kalo mau ke monas dulu ya gak bisa."

"Mang di Bekasi ada ke Bandung gitu?"

"Ada lah, nih, separah-parahnya, kita tuh masih bisa naik bis ke Bandung."

"Gue takut nyasar Rif, sini gue tanya ke penjaganya lagi."

Zora yang serta-merta gak mempercayai Arif langsung pergi ke loket nanyain kemana aja jalur keretanya.

"Oi, ada ke jakarta kota nih katanya dari sana bisa ke gambir."

Tiba-tiba Arif nyeletuk dengan nada yang sok tau abis.

"Jakarta kota ke gambir gimana? Jakarta kota kan ya gambir, giman sih tuh penjaganya dah tampang lempeng gitu, gak tau nama stasiun, ngapain dia jadi petugas loket."

Zora yang merasa kena ocehan Arif langsung menentang dengan segenap jiwanya.

"Rif, lo kalo marah sama petugasnya kesana aja tuh masuk jangan ke muka gue, kok jadi gue yang lo marahin."

Akhirnya kita memilih untuk berangkat ke Jakarta kota dulu sebelum ke gambir, sayangnya Arif tetep pegang teguh kalo jakarta kota itu adalah gambir. Gue sama Zora yang gak tau apa-apa mengiyakan aja keyakinan Arif itu. Tiket ke jakarta kota ekonomi AC udah di tangan kami bertiga. Sambil nunggu kita minum teh botol gitu untuk bertiga. Di tengah penantian kereta itu kita menemukan empat pemuda sangar membawa gitar. Merekalah para ksatria gitar di kawasan itu.


Meskipun sangar tapi hati mereka melankolis. Bukannya nyanyi lagu superman is dead atau slank, mereka justru nyanyi lagu republik. 

"T'lah kuberikan cintaku, t'lah kuberikan sayangku, tapi ternyata kau, tak pernah bisa, menerima..."

Mereka fasih banget nyanyi tuh lagu.

Sekitar sejam berlalu dan akhirnya kereta ekonomi AC ke jakarta kota dateng juga. Gue sama Zora duduk sebelahan sedangkan Arif duduk di depan kita. Dari stasiun lenteng agung sampai ke jakarta kota kalo gak salah memakan waktu sekitar satu jam. Di tengah perjalanan tiba-tiba Zora ngomong ke gue.

"Feb, tuh bocah kalo dah gede' cakep tuh?"

"Oh iya, unyu ya.."

"Iya, gue tungguin dah sampe dia gede'."

Kayaknya temen gue yang satu itu mendadak pedofil ngeliatin bibir seksi tuh bocah.

****

Pernyataan ironis tiba-tiba diucapi Arif pas mau nyampe di stasiun jakarta kota.

"Zor, jakarta kota tuh bener gambir gak sih?"

"Ya, mana tau gue, kata lo tadi gitu. Ah awas aja kalo salah rif."

Bener aja, perlahan kereta berhenti di jakarta kota dan ciri-ciri stasiun gambir berupa dinding hijau gak terlihat. Gue sama Zora langsung stres berat dibuat Arif.

"Dimana nih rif, ini nih kalo orang sok tau!" kata Zora dengan wajah setengah emosi setengah pengen boker.

"Tau nih Arif," gue ngomporin.

"Mana dah lo maki-maki lagi tadi penjaga loketnya," sambung Zora.

"Tau nih Arif," gue ngomporin lagi.

Hasilnya kita terpaksa naik kereta ke Bogor untuk menuju ke stasiun gambir dan terpaksa kita harus bayar sebelas ribu lagi buat naik di kereta ekonomi AC tujuan Bogor. Untungnya kita datang di saat yang tepat dengan tuh kereta, jadi kita tinggal naik, gak perlu nunggu lama lagi. Akhirnya kita sampai gambir sekitar jam empat lewat lima belas menit. Kita langsung liat jadual ke Bandung di kertas pengumuman, ternyata jadual ke Bandung baru ada jam enam kurang dua puluh. Kita akhirnya memutuskan untuk ngisi perut dulu. Sayangnya makanan di stasiun gak ada yang harganya dibawah dua puluh. 

Keadaan makin chaos karena HP Zora sama Arif mati. Satu-satunya HP yang tersisa tinggal punya gue, tapi celakanya tuh orang pada gak tau nomor temen-temennya, si Zora juga lupa nomor si Karin. Kita bertiga akhirnya melamun di monas mikirin gimana caranya dapetin makanan gratis. Tapi di Jakarta memang gak ada yang gratis. Kita akhirnya memutuskan untuk beli tiket dulu jam setengah enam terus makannya di Bandung. Sampai di loket kita bertiga makin keringet dingin soalnya jadual jam enam kurang dua puluh di coret. Ternyata jadual di kertas pengumuman itu udah basi.

Kita bertiga makin bingung seolah gak percaya. Jadual berikutnya yang jam tujuh juga dah abis dan terpaksa kita ambil yang jam setengah sembilan. ngehek abis, kita nyampe ke Bandung jam dua belas malem. Dari jam setengah enam kita harus nunggu tuh kereta dengan kondisi perut yang kosong. Akhirnya Zora memutuskan untuk pinjemin gue sama Arif duit buat makan di cfc. Perut dah kenyang tapi waktu masih menunjukkan pukul setengah tujuh. Kami bertiga memutuskan untuk lagi-lagi ke monas soalnya deket dari gambir. Kita nongkrong di deket monas kayak orang yang gak pernah ke monas.

Ibu-ibu penjual kopi bergantian mendatangi kami bertiga. Di saat seperti itulah memang kopi adalah teman yang paling tepat diajak nongkrong. Waktu dua jam gak berasa telah berlalu dan kita balik ke gambir untuk bergegas masuk ke kereta. Kita duduk di bisnis-2 nomor 5B, 5C sama 5D. Disini lagi-lagi kita mendapati penumpang yang aneh. Penumpang yang aneh itu dengan tenang duduk di kursi nomor 5D. Gue, Zora sama Arif yang gak tau duduk aja di kursi 5A, B dan C yang kosong. Gue yang udah duduk di kursi 5C disuruh Zora nanya nomor kursi tuh orang.

"Mas, mas, nomor berapa ya?"

"Oh nomor 5D kelas 1 mas."

Semua penumpang tiba-tiba bangun dari kursi masing-masing. Ternyata obrolan penumpang nyasar itu memberikan efek kejut yang luar biasa ke penumpang lain. Istilahnya, semua bingung siapa yang salah, gue apa gue, lo atau lo. Setelah sedikit keriuhan kecil itu, akhirnya diputuskan kalau penumpang nyasar itu memang salah alamat. Gue akhirnya duduk di kursi 5D, Zora di kursi 5C dan Arif di kursi 5B. Kereta berangkat ke Bandung dan akhirnya dengan badan bau keringet, kaos lengket dan celana dalam dibalik kita berhasil juga "pulang kampung". Perjalanan dua hari nganterin naskah akhirnya selesai, Arif turun duluan di Purwakarta soalnya mau balik dulu dan gue sama Zora turun di stasiun Hall, Bandung. Terlepas lolos atau gaknya naskah gue sama Zora, pengalaman ini gak akan pernah gue lupa'in. Dan setelah sampai ke kosan, gue langsung cuci kaki, ganti baju ganti celana dalem terus tiduran. Sumpah, ngeliat kasur, guling sama bantal tuh kayak ngeliat emas. 

Wednesday, 15 June 2011

Sang Komentator

Kali ini gue gak akan nulis postingan yang bermanfaat bagi kawan-kawan semua pengunjung setia blog gue ini #mang ada??#, tapi gue sekarang akan mengulas dan mengupas tuntas komentar para pengunjung yang udah capek-capek bercuap-cuap di blog gue. Oke, yang baru buat kopi panas atau susu panas tiup dulu biar cepet dingin, yang lagi makan diabisin aja dulu makanannya sebelum liat ulasan ini. Sok mangga gue tungguin. 

Udah? Sip. Langsung aja deh, pertama-tama gue ucapkan terima kasih bagi para pengunjung yang udah mampir ke blog gue ini dan ngasih komentar-komentar yang membuat semangat gue membara! 

Gue tau itu tadi terlalu berlebihan.

Bagi gue, komentar adalah sebuah penyemangat gue untuk terus nulis di blog ini.  Tanpa kalian semua blog gue ini gak ada artinya.  Hampa terasa. Berasa hambar. Sendiri dalam kegelapan dan kesepian. Kalo kata Chef Master Juna... Busuk. Maka dari itu sekali lagi gue ucapkan...
Makaciiih yaw... 

Nah, sebagai rasa terima kasih gue itu, gue akan membuat komentar-komentar siapa aja yang paling baik menurut gue #serasa jadi juri#. Gak perlu lama-lama, ntar ya gue ngetik sms dulu............ Sory, baiklah gak perlu lama-lama nih dia Sang komentator tersebut:

Komentar Paling kritis

Yang pertama, makasih buat Yulyanti yang udah komentar di postingan yang judulnya curhatan si blogspot. Katanya, tulisan gue itu muter-muter terus gak sesuai EYD. Ya, gue tau ada kata-kata yang secara tulisan salah kayak sampe yang seharusnya sampai atau seneng yang seharusnya senang, tapi itu gue lakuin karena target utama blog gue tuh untuk para abunyu (ABG unyu, gue tau sedikit maksa). Terus yang nulis posting itu kan bukan gue. #ngeles#


Terus yang kedua masih di postingan yang sama ada Riska. Bisa diliat diatas katanya layout blog kita mesti ramah SEO biar gak berat bukanya. Yo'i, mbak Riska. I Like Your Style...

Ketiga dateng dari postingan berjudul "Duluan mana, telur atau ayam?" dari Dokter Gigi Gaul kita. Katanya ayam yang duluan, katanya binatang yang diciptakan sepasang-sepasang, bukan telurnya yang sepasang. Hmm, namanya juga dokter, ya gak Dok.

Yang keempat masih dari judul postingan yang sama dengan Dokter Gigi gaul yang disuarakan oleh Ade Ellyana. Inti komentarnya juga sama dengan Dokter Gigi gaul kalo hewan diciptakan berpasang-pasang dulu abis tuh kawin deh.  


Komentar Paling To The Point

Komentar yang simpel dan langsung ketempatnya ini masih berasal dari posting yang berjudul "Duluan mana, telur atau ayam" dan disuarakan oleh Parta Winata. Pak Parta dengan tegas jawab telur duluan karena telur pasti bakal jadi ayam. Hmm....


Masih dari judul postingan yang sama di urutan kedua ada Afria yang jawab ayam duluan karena ayam kenal telur tapi telur gak kenal ayam. Nah lo, bingung kan?? 

Yang ketiga ada dari saudara Raddien dari postingan yang sama. Dia bilang yang penting sama-sama enak. Hmm, iya juga ya, ngapain dipikirin duluan mana telor apa ayam, kan yang penting enak dimakan.  


Komentar Paling Panjang
Komentar paling panjang pertama masih di postingan berjudul duluan mana telur atau ayam dan sikomentari oleh Sebelas November.
Liat aja deh di atas komentarnya. Buset dah panjang bener.

 
Yang kedua terpanjang ini masih dari postingan yang sama yang dicuap-cuapin olek Belajar TKJ. Liat aja tuh komentarnya diatas dan baca teorinya. 
Mungkinkah dinosaurus berevolusi jadi ayam?? 


Komentar Favorit Gue
Untuk komentar favorit ini gue hanya akan memberikan previewnya aja karena banyak banget yang masuk jadi komentar ter-favorit gue disini. Kriteria yang masuk favorit gue ini mayoritas yang lucu dan yang sedikit "gila".Cekidot...  

Itu dia para komentator yang udah menghiasi blog gue yang hina ini. Posting ini gue buat semata-mata untuk kalian yang udah mau capek-capek komentar di blog gue. Bagi yang udah komentar di blog gue tapi gak ada disini jangan berkecil hati ya *najis*, soalnya gue dah pasang gadget bagi semua yang udah komentar di blog gue dan langsung terhubung ke data blogger masing-masing di sebelah kanan, tapi cuma dibatasin 10 doang seh. 

Akhir kata....
Dadaaaaaaaaah..... 
luvne.com ayeey.com cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com

Copyright © Zona Feby Andriawan | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | BTheme.net      Up ↑