Skip to main content

Cinta Di Jaman Batu

Pada masa modern kita sekarang ini, segala sesuatu tuh kayaknya mudah banget di dapat, termasuk cinta. Bisa dibilang, teknologi sangat-sangat bisa ngebantu kita buat bisa menemukan cinta. Contoh facebook, twitter, BBM, terus sekarang ada aplikasi yang iklannya Gisel tuh Wechat, dan lain-lain. Terus kalau putus gimana? gampang, ngegalau aja di fesbuk terus nulis status "aKu K3h1L4nGaN d1a c4NgaTh, tUhaN meNg4pA c3mUah Ini T3rjAdi!!!". Terus kalau mau kangen-kangenan gimana? gampang, bisa lewat telpon sama sms asal ada hape sama pulsanya. Pokoknya, di masa kita sekarang, segala situasi tentang dunia percintaan itu bisa mudah teratasi. Nah, sekarang gue mau ngajak lo pada buat berandai-andai seandainya kita berada di jaman dulu. Jaman Batu. Gimana sih cara manusia-manusia pada masa itu mengatasi segala problema cinta yang ada?? inilah analisis gue sebagai pengamat purba amatiran:

1. Situasi LDR
Long Distance Relationship atau pacaran jarak jauh pada masa sekarang enak banget, mau liat wajahnya bisa webcaman, mau ngobrol ada hape. Coba bayangin gimana kalau jaman purba dulu. Emang sih ada dua hal yang bisa dilakukan manusia pada jaman batu ini untuk situasi LDR, tapi semuanya bisa dibilang susah banget. Pertama, mereka cuman bisa ninggalin jejak lewat tulisan di dinding batu, mungkin tulisannya gini: "Aku akan terus mencintaimu meski jarak memisahkan kita -Asep kurap-" atau gambar hati (LOVE) di tembok batu dengan nama si cowok dan si cewek di sisi kiri dan kanannya. Ya, tradisi "Dodot [gambar hati] Irene" tuh menurut gue tradisi manusia purba dulu yang gak bisa hilang sampai sekarang. Bedanya, kalau dulu di tembok batu, sekarang orang biasa ngukirnya di pohon. Kedua, manusia purba ini bisa nulis di sebuah batu atau kayu kayak triplek gitu yang ukurannya lumayan gede terus dikirim ke do'i lewat perantara burung merpati. Tapi cara kedua bisa dibilang rawan. Kenapa? coba bayangin kalau di tengah jalan merpatinya ketemu jodoh terus mereka kawin terus si burung merpati itu lupa menyampaikan amanat dari si manusia purba. Ya, pada akhirnya LDR adalah sebuah situasi yang mengharuskan manusia purba ini memutuskan hubungan karena kendala komunikasi yang udah di tingkat kronis.

2. Antar Jemput Pasangan
Sekarang, kalau kita mau ngejemput do'i ada kendaraan mobil atau motor. Bahkan ada angkot, taksi, ojek atau bis kalau kita gak punya kendaraan pribadi. Bayangin jaman batu dulu, memang sih mereka bisa buat mobil, tapi coba liat film flinestones, dan inilah kendaraan di jaman batu dulu di bawah ini....


Kalau kita liat sekilas, emang mirip mobil, tapi coba perhatikan lagi baik-baik. Iya, kendaraannya dijalanin pakai kaki! gimana gak gede tuh betis. Perjuangan yang sangat berat untuk antar jemput pasangan di jaman batu dulu. Selain harus buat dulu mobilan-mobilannya, mereka juga harus pakai otot buat ngejalaninnya.

3. Pasangan Minta Baju Yang Bagus
Nah, ini sebenernya problem cowok jaman sekarang juga sih yang isi dompetnya pas-pasan terus diteror sama ceweknya terus buat dibeliin baju baru di mal. Tapi setidaknya sekarang tuh asal ada duit, beliin pasangan baju tuh gampang banget, tinggal gesek dapet dah tuh baju. Di jaman batu? Iya, lo harus berburu macan dulu atau binatang lain yang punya kulit bagus. Perjuangan gak sampai disana, lo juga harus ngejahit tuh kulit binatang terus ngedesain sendiri modelnya biar pasangan seneng. So, selain harus berburu, manusia purba juga di tuntut harus punya skill menjahit bagus untuk buatin pasangan sebuah baju yang modis dan berkelas.

4. Restu Orangtua Pasangan
Restu dari bokap dan nyokap sangat penting buat hubungan percintaan. Biasanya, orangtua ngeliat calon menantunya dari masa depannya yang kira-kira bisa apa enggak untuk ngidupin anaknya kelak. Nah, kalau sekarang gampang, asal punya masa depan cerah (doku yang mencukupi) hubungan kita udah pasti di setujuin sama orangtua do'i. Bayangin jaman batu dulu, untuk menapatkan restunya, para orangtua si cewek pasti minimal minta dibuatin rumah batu yang kokoh dulu untuk tempat tinggal mereka kelak. Selain harus jadi penjahit sama desainer di poin sebelumnya, ternyata manusia purba juga di tuntut harus bisa ngebangun rumah batu sendiri demi sebuah cinta. Buat rumah dari batu bukannya gampang, salah salah tulang lo bisa remuk kejatuhan batu.

Segitu aja analisis ngawur gue tentang problematik cinta di jaman batu dulu. Sebagai manusia yang beruntung hidup di jaman modern, kita harus mensyukuri segala sesuatu yang ada yang buat hidup kita semakin mudah. Oh iya buat yang udah baca postingan gue sebelumnya, gue mau konfirmasi kalau gue gak jadi ikutan lomba Bukune karena kendala waktu buat nulis, tapi gue sama temen gue Mas Gemboool itu tetep mau ngelanjutinnya. Sekarang, naskahnya masih sampai bab 5 dan gue mau minta sumbangan kalian untuk ngereview kira-kira apa kelebihan dan kekurangannya. Untuk naskah versi demonya itu bisa di download DISINI. Kalau ada yang udah baca gue mau minta hasil reviewnya yak, terserah mau ke facebook, twitter atau di komentar blog ini, huehue...

Comments

  1. jangan salah feb, masi ada zaman sekarang yang jemput pasangan pake kaki. alias jalan kaki..
    anak sekolahan banyak tuh.. terus ke sekolah sama-sama pake angkot.. romantisssss

    gue berminat banget bikin review nya, tapi sumpah ini skripsi belom kelar-kelar -___-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huehue,, iya yak,, duh review nya kok di publish di blog mbak, jadi malu dah.. thanks yak.. :D

      Delete
  2. Jadi inget sketsa di komik2... Tiap kali ada pasangan kasmaran, mereka selalu nyoretin dinding kota dengan tulisan (misalnya, nih) Adi Cinta Ani dengan dihias pake gambar lope-lope gitu.... Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. itu sering banget dulu waktu gw SD!! :D

      Delete
  3. kaya'a pengalaman yang ditulisan disini, hehehe
    pertanyaan, kalau dulu makan malam atau jajan'a dimana ya ? kan belum ada cafe atau mall kaya sekarang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gampang, makan dibawah pohon duren. begitu durennya jatuh, makan deh.. hahai

      Delete
  4. ane tambahin bang, LDR jaman dulu itu romantis banget loh. tinggal bilang di hutan akuuu entar burung "mockingjay" juga nyaut akuuu dan seterusnya. gila romantis banget kan.
    itu kalau 1 sih yg pacaran. enggak tahu kalau ada 2, 3,4 dan seterusnya
    pasti jadi trouble entar. ya juga kalau si burung ada lah kalau lobet?
    ah udahlah #abaikan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hadeuh,, pemikiran yang cemerlang.. wekekekek

      Delete
  5. kalau jaman batu gak pake duit soalnya bro, cukup barter aja hahahaha
    btw tuk poin tiga, kalau masih pacaran dah minta baju bagus buang kelaut aja deh hehehehe

    ReplyDelete
  6. aah, setau gue sih nggak gitu bleh..!
    kata oom gue yang lahir tahun 1304, dia pacaran nyantai2 aja.. gak pernah ada masalah komunikasi.

    betewe sori bleh, ane jarang onlen..
    maklum tempat kerja baru, gak segampang kemaren kalo mu onlen.
    hwehehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buset, om lu sekarang udah seumuran penyu dong.. :D

      Delete
  7. kalo jaman batu pacarannya,,,, emmm enggak bisa bayangin deh,,, pasti bakalan kangen tingkat dewa *alay*lebay* :D

    pas antar jemput paling2 naik onta bang hhehehe

    oiya, salam kenal ya :)

    ReplyDelete
  8. sekarang mudah banget emang sob... mau apa2 meskipun LDR tetep bisa komunikasi sama pacar.. jadi sepertinya ldr harus dihapus dimasa kini tuh hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, jgn dong, kalo ldr dihapus entar gak bisa selingkuh dong,, wkwkwk

      Delete
  9. kasiaaaanyaaa ya orang jaman batu...
    :,(

    ReplyDelete
  10. Wah, hahaa
    Iya ya. Gak kepikiran tentang problematika cinta zaman batu.

    Trus klo yang jomb** pas zaman batu apa kabarnya ya ? --"

    Mampir yuk mampir ke blog gue kakanya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jomblo jaman batu? mungkin mereka cuman bisa berburu ikan pake bambu runcing sambil teriak, "Gue bunuh lo!!"

      Delete
  11. hahahaha
    repotnya hidup di zaman batu.
    jangan-jangan dulu kalo mau bikin es teh mesti ke kutub utara dulu?????

    :)))

    Nice post

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha,, segitunya banget yak, parut es di kutub dulu.. :D

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Inilah Dia, tipe-tipe Cewek Di mata Pria!

Jujur gue tuh sebenernya sekarang lagi nulis cerita masa lampau lagi buat postingan yang baru ini, judulnya tuh era berburu belalang, tapi gue pending dulu deh karena tiba-tiba gue mau nulis sesuatu yang penting lagi di dunia percintaan dan pergaulan anak muda. Nah, setelah sebelumnya gue nulis gimana sih ciri-ciri cowok yang lagi jatuh cinta, sekarang gue akan menjelaskan cewek seperti apa sih yang banyak disukain dan dibenci para cowok, Penasaran? Oke, yang jelas ini akan menambah wawasan untuk kalian, cewek maupun cowok dalam dunia percintaan dan pergaulan sehari-hari. Gak perlu ketik REG spasi lagi, cuma butuh koneksi internet kok buat liat nih info. Ehm, kelamaan ya, baiklah inilah dia, tipe-tipe cewek di mata pria:
1. Cewek Cantik (rating: 8/10)
Oke, gak dipungkiri dan gak munafik lagi kalo 98% cowok tuh menilai cewek dari penampilan dulu. Cowok biasanya memiliki sifat yang cenderung bangga apabila mendapatkan cewek yang punya wajah rupawan. Biasanya cowok yang punya pacar cewek c…

Mengenang Kera Sakti (Journey To The West)

Seekor kera, terpuruk terpenjara dalam gua..
Di gunung tinggi sunyi tempat hukuman para dewa..
Bertindak sesuka hati loncat kesana-kesini..
Hiraukan semua masalah dimuka bumi ini..

Gak, gue bukan lagi buat puisi. Sobat masih inget gak itu penggalan dari lirik lagu apa? Yup, itu adalah lirik dari film yang dulu setiap sore gue tunggu kehadirannya di indosiar. Setelah era ksatria baja hitam RX, banyak banget film anak-anak bermunculan kayak ninja jiraiya dan kawan-kawan. Tapi setelah itu, setelah gue beranjak SMP, gak ada lagi film yang bener-bener membuat booming dunia anak-anak. Memang masih ada beberapa film sih, tapi tema film anak-anak yang gitu-gitu aja membuat kami, rombongan anak-anak SMP dan sederajat, berasa mengalami kebosanan tontonan dan mengakibatkan kami lebih memilih baca komik. Sampai tiba pada saat film kera sakti (Journey to the west) muncul ke dunia pertipian Indonesia. Inilah saat-saat gairah menonton tipi kembali muncul.
 Foto 1. Inilah dia keluarga kecil SunGokong
Gue l…

Kisah Awal Gue Di Bandung

Setelah lulus dari SMA Negeri 3 Bandar Lampung (secara gak sengaja) gue melanjutkan kuliah di Bandung nyusul kakak gue yang udah tamat kuliah. Lo tau gak siapa yang paling sibuk nyuruh kakak gue cariin tempat kuliah yang bagus di Bandung siapa? ya, itu adalah nyokap sama bokap gue. Setiap hari kakak gue (yang namanya Deden) disuruh hunting Universitas swasta yang lagi naik daun di Bandung sama bonyok gue. Sebenarnya sih walaupun gak diterima di ITB sama UNPAD gue diterima di UNILA, salah satu universitas Negeri di Bandar Lampung. Tapi bokap gue gak setuju dan lebih pengen gue ke pulau Jawa, gak tau kenapa, mungkin bokap gue ngerasa gue udah cukup ganteng buat ngelanjutin sekolah di Pulau Jawa, dalam hal ini Bandung, iya gue tau lo mau muntah baca kata gantengnya.
Setelah berminggu-minggu lamanya, akhirnya kakak gue berhasil mendapatkan tempat kuliah yang "mungkin" cocok sama gue. dimanakah itu...

"Pah, Deden ketemu kampusnya, namanya UNIKOM!"

"Oke, kalo gitu …