Monday, 10 March 2014

Fiksi Komedi: Geng Rantip | Berawal Dari Kantin Sekolah (Bag.1)


Tiba-tiba tatapan cewek bohay itu beralih ke arah ventilasi. Gue kaget dan dengan spontan tingkat tinggi gue langsung turun dari kursi kayu tempat gue berdiri dan berlari ke kantin. Tempat dimana dua sahabat gue, Iwok dan Ajun telah menunggu. Kantin sekolah kami tuh sumpah enak banget, yah namanya juga sekolah elit gitu loh. Lantai kantinnya yang dari keramik bersih dan ruangannya yang gede sampai ada 15 stand makanan jadi jurus tersendiri untuk memikat kami, para siswa dan siswi, untuk makan disana. Gimana dengan jenis makanannya? semua ada! Lo mau nasi goreng, bakso, mie ayam, roti buaya, semua ada! Cuman ya itu, yang jualannya ibu-ibu semua. Bahkan, ada yang udah nenek-nenek, jualan surabi! Sebagai lelaki sejati, gue sih pengen yang jaga tuh SPG rok mini, but oke-lah yang penting ada kantin.

Setelah sampai di kantin yang cat temboknya berwarna abu-abu itu, gue ngeliat Iwok sama Ajun lagi enjoy menikmati makanan dan minumannya masing-masing di sebuah kursi kayu panjang yang udah di cat warna biru muda di tengah-tengah kantin. Iwok lagi nyeruput kopi luwak yang satunya dijual dua ribu lima ratus rupiah dan Ajun lagi nyeruput kuah bakso.


“Kebiasaan lu, lama banget dah ngintipnya!” tegas Iwok.

Gue bukannya mau menjelek-jelekkan Iwok nih, tapi Iwok ini orangnya emang udah jelek dan enggak bisa diselamatin lagi kejelekannya. Beda dengan gue yang punya badan kurus tapi hidung mancung dan berkulit putih, Iwok ini perutnya mancung kedepan dan tumbuh subur kesamping. Hidungnya juga pesek dan kulitnya sawo mateng, ditambah rambutnya keriting dan berkacamata. Yah, kalo untuk ngusir kecoa di kantin sih boleh-lah.

Gue kemudian duduk di samping kiri Ajun, “Sory, itu kan tugas dari Pak Hasibuan. Gue kan cuman menjalankan tugas.”

“Emang, siapa sih yang lu intipin? Sssshh.. Haaaahh…, ” Ajun nanya sambil mendesah-desah kepedasan.

Cowok yang lagi nanya ke gue itu orangnya rada gantengan. Kulitnya putih, rambutnya di jambul depan gitu kayak Tintin, hidungnya mancung dan matanya sipit. Tapi, sayangnya ada tompel kecil di pipi sebelah kirinya. Tompelnya imut sih, tapi itu ngebuat kegantengannya berkurang satu tingkat. Badannya? Sama aja kayak gue, kurus.

Gue mencomot sebutir bakso Ajun pake garpu, “Pertanyaan lo itu sederhana tapi cerdas, Jun. Gue tadi ngintipin si Salsa. Itu loh, cewek kelas 2 IPS 2. Gue mencurigai Dia sebagai salah satu cewek cabe-cabean di sekolah kita.”

“Ya tapi kan enggak harus sampe lu intip ke WC juga kaleee…”

“Lah, kan WC tuh spesialis gue.”

Ajun garuk-garuk kepala, “Oh iya ya.”

“Emang, kalo udah ketangkep, tuh cewek cabe-cabean mau diapain sama Pak Hasibuan, Ton?”

“Kata Pak Hasibuan sih mau dikasih nasihat Jun, dikasih arahan gitu.”

“Berarti lo ngeliat pemandangan mantap ye tadi? Ngaku lo Ton, lo ngeliat apanya Salsa hayoo??” Iwok natap gue dengan senyuman menjijikkan seolah gue ini orang yang mesum. Tapi emang sih… sedikit.

“Mantap apanya, liat dia buka rok aja kagak. Tapii…”

“Tapi apa, Ton?” Iwok makin penasaran.

“Gue ngeliat Salsa ngubek-ngubek Bra-nya bro!!” gue ngacungin jempol ke hadapan Iwok dan Ajun. Berharap mereka iri.

“Beuh mantap tuh broo, terus?” Ajun terpancing.

“Terus… keluar lipstik! Dia make-up an, hahaha…”

“Kampret. Gimana ceritanya tuh lipstik sampe ada disanaaa!!” Ajun histeris.

****

FAKTA SEBELUMNYA….

            Sekitar 4 bulan yang lalu.

Nama gue Tono. Gue bersama Iwok dan Ajun tergabung dalam Geng Rantip di SMA kami, sebut saja SMA Rombeng (bukan SMA yang sebenarnya). Kata Rantip kita pilih karena kita adalah orang-orang yang suka ngintip. Gue spesialis ngintip di WC sekolah, Iwok spesialis ngintip contekan dan Ajun spesialis ngintip ruang guru. Eits, jangan salah, kita tuh ngintip ada manfaatnya. Pertama, Gue, ngintip WC tuh karena biasanya darisana-lah kejahatan anak-anak bermula. Di WC, lo bisa transaksi narkoba, lo bisa merokok, lo bisa mesum, bahaya kan? Maka dari itulah gue memilih WC sebagai tempat berpatroli. Tapi, misi utama gue tetap ngintipin cewek sih. Terus Iwok, tanpanya gue sama Ajun belum tentu bisa naik kelas. Yup, dia emang enggak pinter, tapi jago banget nyonteknya, bahkan tulisan sekecil dan sejelek apa pun tetap bisa dia baca! Memang tuhan maha adil, di balik badannya yang tambun itu terdapat mata yang tajam. Terakhir, Ajun, dia adalah elemen terpenting di kelas kami. Seorang informan. Semua gosip dan apa aja yang lagi guru lakukan, selalu bisa terpantau sama Dia. Sangat berguna untuk tahu hari apa aja guru rapat. Karena kalau guru lagi rapat mendadak, gue bisa dengan leluasa ngintipin cewek di WC. Sedaaapp…

Kebiasaan kita bertiga yang suka ngintip itu akhirnya tercium oleh kepala sekolah kami yang bernama Pak Hasibuan. Kalian tahu tokoh kartun yang merupakan saudaranya Mario Bross, si Luigi? Nah, kira-kira ciri fisik Pak Hasibuan seperti itu, rada cungkring tapi bedanya botak tengah kayak pesepakbola legendaris Prancis, Zinedine Zidane. Singkat cerita, aksi kita dalam hal intip mengintip ini ketahuan sama beberapa Guru. Maka dari itulah, kita disuruh menghadap ke Pak Hasibuan, kepala sekolah. Awalnya, suasana ruangan kepala sekolah itu mencekam. Ekspresi Pak Hasibuan pun bak macan yang siap menerkam 2 kambing kurang gizi dan 1 anak gajah yang kelebihan gizi.

            “Hei, kamu yang kepala botak itu, maju sini…,” buka Pak Hasibuan.

            “Saya Pak?”

            “Iya kamu, siapa lagi yang botak plontos disini!!”

            Gue perlahan berjalan mendekati Pak Hasibuan. Jarak kami cuman tinggal satu langkah saja.

        Pak Hasibuan memegangi dasinya sambil menatap gue dengan tajam, “Tolong dong, rapihkan dasi saya, soalnya saya tidak bisa memasang dasi sendiri.”

            Hening.
     
         Setelah dasinya yang berwarna biru putih itu gue benerin, Pak Hasibuan langsung duduk di kursi computer di belakangnya. Pak Hasibuan muter-muter dulu di atas kursi tersebut sekitar dua putaran, lalu berkata, “Hmmm, kalian ini salahnya apa ya kok bisa kesini menghadap saya?”

            GUBRAAAKK…

            Sumpah, Pak Hasibuan ini adalah kepala sekolah paling koplak yang pernah ada di SMA gue, mungkin karena umurnya yang udah lebih dari kepala 5 kali yak. Kekoplakan beliau yang paling terkenal adalah waktu makan sepiring bakso dengan menggunakan tangan. Tapi, demi menghormati orangtua, gue langsung menjawab, “Kalo saya sih ngintip cewek di WC, Pak!”

            “Oh begitu, kalau kamu?” Pak Hasibuan nunjuk Iwok.

            “Kalau saya sih nyontek, Pak. Semua itu saya lakukan demi nilai yang lebih baik Pak!”

            “Mau nilai yang lebih baik itu ya belajar! Dasar, anak sekarang maunya instaaaaaaannn terus. Gimana bangsa kita mau maju! Kalian tahu, harga mie instan tuh murah, kalau kalian maunya instan terus, berarti kalian itu murahan. Mengerti?”

            “Mengerti, Pak!”

            “Terus, kalau kamu kenapa sipit?” sekarang pandangan Pak Hasibuan tertuju ke Ajun.

           “Oh, saya enggak tau Pak, tiba-tiba aja Bu Kimi marah sama saya karena udah ngintipin beliau lagi ngobrol sama Pak Yoyon di ruang guru pas lagi kosong.”

            “………..”

            “Oke, whatever, setelah saya mendengar alasan kalian, saya menarik satu kesimpulan,” Pak Hasibuan bangkit dari duduknya. Beliau langsung berjalan mendekati kita bertiga. “Kesimpulannya adalah, kalian bertiga ini tukang ngintip.”

            Nenek-nenek yang masih kuat jogging juga pasti ngasih kesimpulan gitu, Pak! Teriak gue dalam hati.
            “Tapi, keahlian kalian itu mungkin bisa jadi aset berharga untuk sekolah ini!” Pak Hasibuan melanjutkan.

            Tuh kan, makin koplak. Masa ngintip merupakan keahlian yang bisa dibanggakan? Jadi aset berharga lagi. Gimana ceritanyaaa!! Gue membatin lagi sambil ngeliat sekitar siapa tau aja ada bata buat di lempar ke kepala Pak Hasibuan.

            “Kok bisa, Pak?” celetuk Ajun.
          
         “Gini, saya banyak mendapat laporan dan gosip-gosip yang tidak mengenakkan tentang sekolah kita ini. Yaaa… Laporan kalau ada siswa-siswi mesum lah, narkoba-lah, penyogokan guru lah, dan lain-lain. Kasus ngintip kalian ini belum seberapa.”

         Gue, Iwok dan Ajun cuman bisa ngangguk-ngangguk. Sumpah, sebenarnya gue tuh enggak tahu sama sekali maksud dari perkataan Pak Hasibuan. Yang gue tau cuman satu, cara menyelinap ke WC cewek tanpa ketahuan.

         “Terus?” Tanya Iwok sambil megangin perut. Gue tau banget, saat-saat seperti itu adalah saat dimana Iwok sedang tersiksa.

          “Gini, laporan-laporan tersebut, sangat tidak mengenakkan sekolah kita. Jangan sampai itu mengganggu sisi internal dan eksternal sekolah kita sehingga terjadi….”
           
          “Pak…,” gue tunjuk tangan memotong ucapak Pak Hasibuan yang mutar-muter enggak karuan. “Langsung ke intinya aja deh…,” sambung gue.

            “Oh, maaf, saya jadi agak lebay ya?”

“Banget!!” teriak gue, Iwok dan Ajun berbarengan.

“Oke, jadi begini, kalian bertiga akan saya tunjuk sebagai mata-mata sekolah. Ini juga untuk menghilangkan nama kalian dari blacklist ya, mau kan?”

“Mau dong, Pak!!”

“Nah, makanya kalian awasin siswa-siswi atau bahkan guru! Siapa yang bertindak tidak sesuai dengan etika, kalian lapor ke saya. Soalnya, kalau hanya mengandalkan satpam, saya rasa kurang efektif. Bisa dimengerti?”

            “Mengerti, Pak!”

            “Tapi, kenapa harus kita bertiga Pak?” tanya Ajun sambil garuk-garuk ketek.

           “Yah, karena kalian bertiga itu adalah siswa-siswa yang nakal tapi sebenarnya kalian itu culun, dari riwayatnya pun kalian ini tidak pernah merokok. Jadi intinya, kalian bertiga tidak mungkin dicurigai sebagai mata-mata.”

            “………..”

            “Ingat ya, jangan sampai ada yang tahu akan rencana ini. Dan, kalau sampai ada bukti, di foto ya. Hape kalian sudah ada kameranya semua kan?”

“Udah, Pak. Bahkan kamera hape saya tuh ada di depan dan belakang,” celetuk Iwok.

“Kenapa kamu jadi menyombongkan hape seperti itu? Kamu pikir saya tidak bisa beli hape seperti itu!”

“Ya kan saya cuman jawab sesuai realita Pak, sensi banget sih,” Iwok cemberut.

“Hadeuh, ya sudah-lah, sana balik lagi ke kelas kalian.”

            Gue bingung, “Lho, ini kan udah jam pulang sekolah, Pak?”

            “Astaga, saya lupa!” Pak Hasibuan nepok jidat.

          Gagasan Pak Hasibuan itulah yang pada akhirnya membuat gue, Iwok dan juga Ajun jadi punya tujuan lain bersekolah selain belajar. Iya, tujuan untuk ‘ngintip’, kita jadi makin sering ngintip! Yah, walaupun aksi kita itu masih negatif-negatif juga, paling enggak jadi sedikit lebih bermanfaat setelah mendapat arahan dari Pak Hasibuan.

****

            “Kenyaaaaaangggggggggggg! Bakso buatan Bu Jeni emang selalu gokil dah rasanya!” teriak Ajun.

Setelah menghabiskan bakso dan kopinya masing-masing, Iwok bersama Ajun mendengarkan cerita gue tentang Salsa. Salsa ini selain bohay juga lumayan manis. Kulit sawo matangnya tuh eksotis dan mulus, enggak kayak Iwok yang di beberapa tempatnya dibumbui bekas koreng. Bibirnya Salsa juga tipis-tipis gimana gitu, terus bulu matanya juga lentik banget. Enggak tau deh kalo bulu-bulu yang lainnya sih. 

Menurut kabar burung yang didapat Pak Hasibuan, ada salah satu siswi atau, bahkan lebih dari satu di sekolah kita yang jadi cewek cabe-cabean. Pak Hasibuan meminta gue untuk mencari kebenarannya. Nah, dugaan gue jatuh ke Salsa. Soalnya, tuh anak dikit-dikit dandan, terus kerjaannya ngerayu cowok ganteng di sekolah terus, termasuk gue. Rada narsis sih, tapi emang gue selalu digodain sama Salsa. Terakhir, gue digoda tuh anak dengan maksud untuk ngebukain tutup teh botol. Tapi, Iwok dan Ajun rupanya punya pemikiran berbeda.

Iwok sangat yakin kalau cewek cabe itu adalah Merlina. Cewek itu kelas 3 IPS 4. Merlina enggak semontok Salsa, tapi dia kulitnya putih banget kayak kuntilanak abis luluran. Senyumnya juga manis, pasti cowok-cowok pada ge’er kalau udah kena senyumannya. Iwok yakin kalau Merlina adalah cewek cabe-cabean karena setiap hari tuh cewek selalu diantar memakai mobil yang berbeda-beda. Memang udah kayak punya sorum mobil aja tuh anak.

Beda dengan Ajun. Dia berpikiran kalau cewek cabe-cabean itu adalah Kirana, anak kelas 2 IPA 3. Kirana memang enggak secantik Merlina atau sebohay Salsa, tapi Kirana punya daya tarik di bentuk wajahnya yang lancip, tai lalat kecilnya di dekat bibir dan bentuk body-nya yang walaupun enggak montok chubi-chubi tapi kayak gitar Spanyol. Rambutnya yang lurus panjang, rapih, juga merupakan keindahan tersendiri dari dirinya. Alasan Ajun mencurigai Kirana sih karena tuh anak suka gonta-ganti motor ke sekolah, terus kadang baliknya suka boncengan bertiga sama teman-temannya.

“Jadi, gimana rencana kita selanjutnya?” tanya Iwok.

“Emmm, kita awasin aja tiga cewek itu,” jawab Ajun sambil ngacungin telunjuknya.

Gue mengangkat tangan kanan setinggi mungkin dan berkata, “Gue tetap akan mengawasi mereka dari WC!”

Iwok dan Ajun menoyor kepala gue. 

Akan tetapi, pada akhirnya mereka setuju, meski sedikit sirik karena gue berkesempatan lebih besar untuk melihat ‘onderdil’ ketiga cewek itu. Walaupun kedengarannya tugas gue paling asik, tapi sebenarnya sih gue yang lebih beresiko. Beresiko kena penyakit mata bintitan. Yah, berhubung demi masa depan SMA Rombeng, gue rela kok kalau mata gue yang sebelas dua belas dengan Reza Rahardian ini bintitan! (Alibi).
****

Categories:

7 comments:

  1. Wahaha.. Asik tuh jadi agen rahasia. Lanjut bro!

    ReplyDelete
  2. Lol.

    Btw indomie sekarang udah mahal. Sebungkus udah 2ribu, bro. Hehehe. Kasih tau aja. :3

    ReplyDelete
  3. wakakkaaaa.....
    kalo bikin di sebelah kantor saya 5 ribu mas ada telornya satu biji...

    ReplyDelete
  4. gila lu ndro... hehe agen pngintipan yg sukses :D

    ReplyDelete
  5. ini ceritanya unik... mantep lah.

    ReplyDelete

luvne.com ayeey.com cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com

Copyright © Zona Feby Andriawan | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | BTheme.net      Up ↑