Thursday, 9 June 2011

Tipe-Tipe Cowok

Sebenernya tulisan gue yang satu ini dah gue buat di blog lama yang dah gue hapus, tapi kali ini gue akan mengupasnya kembali. Kalo cewek di tanya definisi cowok di mata mereka, mungkin banyak versi jawaban yang keluar, seperti, cowok itu pembohong, cowok itu munafik, cowok itu baik, cowok itu jahat, cowok itu alay, cowok itu pinter, cowok itu ganteng, cowok itu cute, cowok itu bencong, cowok itu tajir, dll. kali ini gue, Feby Oktarista Andriawan, akan membantu kalian, para wanita untuk mengetahui karakter cowok yang ada di muka bumi ini. Semua fakta berikut gue dapet dari temen-temen gue yang pastinya cowok. 

 1. Cowok penggombal
Tipe cowok seperti ini sudah bertebaran sejak dulu kala, namun di saat seperti sekarang ini tingkat cowok yang suka ngegombal ini tidak sedikit alias banyak abis. Biasanya tipe cowok seperti ini kalo lagi beruntung bisa mendapatkan cewek yang dia suka, tapi kalo gak mereka biasanya gak masalahin itu karena mereka akan mencari mangsa anyar. Contoh gombalannya adalah:

"Aku bingung, kenapa kamu gak suka arisan, padahal kamu jago banget ngocok-ngocok hatiku."

atau

"Eh, apaan tuh di bawah alis? Owh, mata toh, kira'in bintang."

atau

"Aku merindukanmu seperti ilalang di tengah kota, merindukan kunang-kunang."

Begitulah kira-kira gombalan para cowok penggombal. Apakah kalian para wanita yang suka di gombalin? Tau ah... Yang jelas tipe cowok ini akan membuat cewek melayang gak karuan. 

2. Cowok maskulin
Cowok seperti ini sangat mudah di temukan di kota-kota besar. Cowok maskulin adalah cowok yang memiliki kepedulian tinggi sama penampilannya seperti halnya seorang wanita. Tidak sedikit pula orang-orang menyebut mereka-mereka ini dengan sebutan gay. Untuk mengetahui tipe cowok seperti ini juga tidak sulit, liat aja penampilan mereka, body ok, kulit mulus, rambut tertata rapi, baju ketat dan wangi banget sampe-sampe dah kecium dari jarak sepuluh meter. Selain itu, tingkat kemaskulinannya juga bisa dilihat dari lamanya frekuensi mandi mereka atau seringnya mereka merawat tubuh ke tempat-tempat spa atau salon. 

3. Cowok Kreatif
Cowok kreatif akan sangat mudah menarik simpati wanita yang dia suka. Cowok kreatif juga selalu lebih cepat bertindak dalam masalah percintaan dari cowok-cowok lainnya. Tipe cowok ini sangat mudah di temukan di acara-acara reality show di Tipi dimana para cowok menyatakan cintanya dengan cara ekstrim seperti meloncat dari gedung tinggi dimana dibawah ada cewek yang disukai dan ketika cowok itu sampai cowok itu berkata,"Mau gak lo jadi cewek gue?", atau si cowok lari-lari telanjang dada dari rumahnya yang berjarak 3 KM ke rumah cewek yang disukai, dan ketika sampai di rumah si cewek tiba-tiba si cowok jatuh dan dengan nafas terengah-engah ngomong ke cewek itu,"Maukah kamu memberikan aku segelas sirup, haus banget nih, aku melakukan ini karena aku cinta kamu, sampe aku rela lari dari rumah hanya untuk menunjukkan kalo aku serius sama kamu." Ya cowok seperti ini pasti akan membuat kejutan yang lain daripada yang lain.

4. Cowok jenius
Cowok jenius biasanya sudah terlihat dari wajahnya kalo dia itu pinter. Kalo di sinetron-sinetron, cowok jenius digambarkan secara culun abis, seperti memakai kacamata tebel, kemana-mana bawa buku dan lain-lain. Memang bener, cowok pinter juga bisa dilihat dari fisik, tapi sebenarnya cowok jenius ini selalu ngobrolin hal-hal yang berhubungan dengan pengetahuan.

CJ (Cowok jenius): Eh, tau gak penyebab penyakit jantung koroner?

Cewek: Gak tau memang apaan?

CJ: Penyakit Jantung Koroner itu pada mulanya disebabkan oleh penumpukan lemak pada dinding dalam pembuluh darah jantung (pembuluh koroner), dan hal ini lama kelamaan diikuti oleh berbagai proses seperti penimbunan jarinrangan ikat, perkapuran, pembekuan darah, dll.,yang kesemuanya akan mempersempit atau menyumbat pembuluh darah tersebut. Hal ini akan mengakibatkan otot jantung di daerah tersebut mengalami kekurangan aliran darah dan dapat menimbulkan berbagai akibat yang cukup serius, dari Angina Pectoris (nyeri dada) sampai Infark Jantung, yang dalam masyarakat di kenal dengan serangan jantung yang dapat menyebabkan kematian mendadak.

Cewek: Oh gitu yah, iiiiiiiihhhhhhhhhh, kamu pinter banget deh....

Luar biasa kan efek dari kepinteran itu? Tapi kalian, para cewek, harus benar-benar tau apakah ni cowok bener-bener jenius, siapa tau ni cowok dapet tuh data dari google. 

5. Cowok rumahan
Inilah para cowok yang setiap malamnya, setiap jamnya, setiap detiknya selalu menghirup hawa rumah. Tapi bukan berarti nih cowok gak mau keluar, hanya saja cowok seperti ini selalu merasa rumah adalah tempat terbaik untuk menghabiskan waktu dan tidak capek. Tipe cowok seperti ini bisa dilihat dari percakapan berikut:

Cewek: Sayang, hari ini malem mingguan yuk?

Cowok: Gak ah sayang, hari ini aku mau di rumah aja.

Cewek: Ih, kamu selalu gitu, udah ah aku pergi sama cowok lain aja!!!

Tut.. tut.. tut.. Telpon dimatiin.Besoknya putus.

Cowok seperti ini memang sangat dicurigain ceweknya. Tapi mau di gimain lagi, bagi tipe cowok seperti ini, rumah udah kayak pasangan hidupnya. 

6. Cowok perokok
Nih dia cowok yang kalo kita lewat aja kadang dah tau kalo dia perokok. Bagi cowok seperti ini, merokok merupakan sarapan, makan siang sama makan malemnya. Tapi, bagi sebagian cewek menganggap kalo cowok yang suka merokok itu cowok banget. Contoh percakapan dengan cowok perokok seperti ini. 

Cewek: Lagi apa sayang?

Cowok: Lagi.. Fuuuhh.. Main.. Fuuuhh.. Komputer.... Fuuuhh... Sayang.... Fuuuhh..

7. Cowok pendiem
Tipe cowok ini adalah tipe cowok yang dianggap sebagian cewek adalah cool, penuh misteri dan susah ditebak yang akan membuat cewek penasaran gak karuan sampe gak bisa tidur. Tipe ini juga banyak dipake di film sinetron dan layar lebar. Contoh percakapannya adalah:

Cewek: Eh, besok mau gak jalan-jalan sama aku?

Cowok: ........................ (Diem)

Cewek: Halooo...

Cowok: ........ Mau........... 

Ya, cowok pendiem adalah cowok yang mengirit kata dan hanya akan ngomong seperlunya aja. Benar-benar misterius.

8. Cowok jaim
Cowok yang malu-malu tapi mau. Ngomongnya sih gak padahal jauh di lubuk hati pengen, ngebet. Sampai saat ini, gue gak tau kenapa tipe cowok gini ada. Tapi semua mungkin dilakukan untuk gak malu-maluin di depan ceweknya. Contoh seperti ini:

Cewek: Sayang, mau nambah lagi gak nih makannya?

Cowok: Gak ah sayang, kan mahal..

Cewek: Bener nih?

Cowok: Bener..

Cewek: Yakin?

Cowok: Yakin..

Cewek: Gak bohong?

Cowok: Ya, udah deh, pesen dua piring lagi aja deh..

9. Cowok matre
Bukan hanya wanita yang bisa emansipasi, tapi cowok juga bisa. Ya, bukan cuma cewek yang matre, tapi cowok juga. Cowok matre pada era sekarang ini memang gak begitu banyak dibanding tipe cowok lain, tapi tipe cowok seperti ini tetap eksis di belantika percowokan. Percakapan dengan tipe cowok seperti ini biasanya dimulai dari kata meminta uang.

Cowok: Sayang, aku boleh gak pinjem duit kamu?

Cewek: Untuk apa sayang? Mau pinjuem berapa?

Cowok: Dua juta aja sayang, buat beli baju, celana sama sepatu trus mau beli gitar juga.

Cewek: Ya udah sayang, ntar aku kirim yah, tapi habis itu kamu bersihin rumah aku selama satu bulan penuh, cuciin baju aku juga.

10. Cowok gak sabaran
Cowok gak sabaran adalah tipe cowok yang memegang teguh pernyataan menunggu itu membosankan. Tipe seperti ini sangat banyak di pasaran, gue juga termasuk ke dalem kategori ini nih. Memang menunggu itu menyebalkan, iya gak?

Contoh:
Cowok: Sayang aku masukin ke lobangnya yah?

Cewek: Sabar donk sayang, pelan-pelan aja..

Cowok: Uuh, aku gak sabar lagi sayang, pengen keluar nih..

Cewek: Ya udah deh, puterin kuncinya ke arah kanan ya sayang, masukinnya agak di tekan dikit..

Cowok: Iya sayang, gitu donk, mau ke WC aja lama banget deh..

11. Cowok romantis
Kahlil Gibran adalah bukunya, buat puisi cinta adalah hobinya adalah salah satu ciri cowok romantis. Tipe ini termasuk hebat dalam mengikat hati cewek, dengan memberikan puisi cinta dan lagu romantisnya ditambah setangkai bunga di tangan, dijamin, cewek-cewek klepek-klepek kayak ikan kehabisan oksigen. Selain itu dinner di tempat romantis diiringi instrumen mendayu-dayu pun menjadi hal yang pasti dilakukan sang pujangga ini.

12. Cowok sensitif
Tipe cowok seperti ini hampir sama seperti romantis yaitu memiliki hati melankolis. Bedanya, cowok sensitif belum tentu romantis begitu juga sebaliknya. Sifat sensitif ini menandakan bahwa cowok seperti ini selalu curigaan.

Contoh:
Cowok: Sayang, tadi aku liat kamu cium pipi om2 itu, siapa sih om2 itu? Kamu dah main di belakang aku ya?

Cewek: Yee, itu tuh papah aku, kamu sih, belum tau papah aku.

Cowok: Terus kemarin kamu jalan sama cowok lain di mall, itu masih muda, gak mungkin itu bokap kamu lagi..

Cewek: Kalo itu kakak aku, kan waktu itu mau aku kenalin tapi kamu gak mau.

Cowok: Owh, trus kamu kok rapih gitu? Mau pergi sama siapa kamu?

Cewek: Loh, kan mau jalan-jalan sama kamu sayang, gimana sih kamu..

Cowok: Oh iya yah...

Cewek: Dasar curigaan, aku gak tahan lagi sama kamu, aku mau putus!!

13. Cowok cuek
Nih tipe cowok gak peduli sama tampilan dan sekitarnya, yang terpenting adalah jadi diri sendiri. Gak peduli apa kata orang, pokoknya yang menurut dia bagus dia lakukan.

Contoh:
Cewek: Kamu tuh bau banget sih?

Cowok: Masa' sih, ah bodo' amat..

Cewek: Liat tuh tampilan kamu, kayak orang utan gitu, berantakan.

Cowok: Masa' sih, ah bodo' amat..

Ya, kata-kata andalan cowok cuek adalah: "Masa' sih, bodo' amat." 

14. Cowok Pelit 
Ini adalah tipe cowok yang gak banget di kalangan perkawanan. Tipe cowok yang gini biasanya lebih sedikit temen. Sedikit-sedikit ngomong gak ada kalo di minta sesuatu apalagi kalo diminta atau dipinjem duitnya.

Contoh:
Cowok biasa: Eh, gue minjem….

Cowok pelit: Gak ada!

Yah, belum aja selesai ngomong dah nyeplos gak ada. Gitu tuh cowok pelit kalo ketemu tendang aja.   

15. Cowok Pemalu
Banyak yang ngomong kalo tipe cowok pemalu ini gak jauh dari pendiem, tapi ingat, gak semua cowok pendiem itu pemalu, begitu juga sebaliknya. Makanya gue pisahin tipe cowok pendiem sama pemalu. Biasanya cowok pemalu ini gak mau nunjukin perasaannya secara terang-terangan. Bisa juga kita sebut nih cowok kurang percaya diri.

Contoh:
Cowok biasa: Eh, lo kan suka sama Marni, tuh dia orangnya, sana tembak aja dia!

Cowok pemalu: Gak ah malu gue, sampein aja ya salam gue buat dia.

16. Cowok Pemberani
Ini dia tipe cowok yang cewek banget. Kebanyakan cewek tuh kesemsem dan mengeluarkan senyuman terbaiknya untuk tipe cowok seperti ini. Rela melakukan apa aja untuk membuat pasangannya seneng menjadi kebanyakan sifat cowok pemberani.

Contoh:
Cewek: Sayang, kemarin Andri gangguin aku.”

Cowok: Apa! Awas tuh orang bakal gue cari ntar malem. Gue cincang badannya jadi sepuluh bagian sama rata!

Nah, pembaca yang baik hati dan tidak sombong, begitulah kira-kira beberapa tipe-tipe cowok yang pernah gue temuin dan kenal. Apapun tipenya, itulah manusia, diciptakan berbeda-beda dan bertipe-tipe. Semoga saja tulisan gue ini juga akan membuat cewek-cewek semakin memahami bagaimana sifat cowoknya. Perbedaan bukanlah penghalang sebuah hubungan, tapi perbedaan adalah jembatan untuk dapat saling mengenal dan memperkuat sebuah hubungan. 

Wednesday, 8 June 2011

Mengejar Cinta ke Medan | Part2 (End)

“Yan, lo jangan makan banyak-banyak yah, nih duit makan delapan ribu di karcis belum berlaku soalnya.”

“Sip.”

Para pegawai rumah makan Padang itu menghampiri kita di meja makan dengan membawa makanan siap saji yang numpuk di tangannya. Menunya sih banyak, ada ayam, ati ampela, kentang pedes gitu, rendang, telor, dll. Gue yang sedang kelaparan abis celingak-celinguk ke arah makanan. Gue gak mandang lagi Riyan ngambil apa, gue berharap tuh anak ngambil makanan yang sama kayak gue, telor. Murahan dikit. 

Kita berdua lahap makan gak perduliin sekitar. Suasana sangat ramai, piring dan sendok berirama gak beraturan. Gue tau, dari semua pengunjung, para pegawai lebih fokus merhatiin kita. Selain orang yang berdandan kayak gembel, kita berdua juga kayak orang yang gak ada duit. Beberapa menit berlalu dan makanan yang tadi masih lengkap di piring itu tinggal kenangan.

“Beh, ajib Yan kenyang banget walaupun makan sama telor doang.”

“Iya nih kenyang banget dah.”

“Lo makan sama apa Yan?” tanya gue dengan penuh kecurigaan.

“Nih liat sendiri.”

Gue sedikit syok liat makanan yang dia makan.

“Apaan lo, ayam?! Curang lo, ngehek!”

“Feby, perut gue kan lebih mancung dari situ, jadi wajar dong.”

“Serah lo deh. Yuk cabut.”

Gue sedikit kaget pas bayar liat bon harga yang mencapai dua puluh delapan ribu. Untung aja gak sampe tiga puluh ribuan. 

“Gila nih rumah makan, di tempat gue paling lima belas ribu.”

“Ya wajarlah, kan nih rumah makan Padang, lagian gak terlalu mahal kok, ntar kan berikutnya ada delapan ribu.”

“Iya deh sip, inget ya, untuk makan malem ntar jangan sama rendang ente.”

“Siap.”

Lagi asik-asik ngobrol, gue sama Riyan menghampiri kakek-kakek dari bis yang kita tumpangin juga, lagi curhat sama supir bis trus komplein sama tuh supir.

“Nih, tadi aku beli ikan segini nih, masa’ delapan belas ribu, di tempat aku paling cuma tujuh ribu. Gimana ini, kok kita dibawa ke rumah makan mahal gini?! Kita kan gak tau harga!” celoteh si kakek.

“Pak, kita cuman jalanin prsedur dari perusahaan harus gimana,” bales supir bis.

“Ah pokoknya gila ini. Abis duit aku jadi.”

Si kakek balik ke dalam bis, gue dan Riyan setengah ketawa liat kejadian itu. Berapa menit kemudian bis jalan lagi, semua penumpang diangkut semua, gak ada yang ketinggalan. Gue sama Riyan tidur dan terbangun saat cuaca udah menandakan sore menjelang maghrib. Riyan pergi ke belakang merokok, gue ngemil.

Gak terasa waktu sudah malam dan cuaca semakin tidak bersahabat. Hujan awalnya turun gerimis, tapi makin lama makin deres. Tepatnya pukul sembilanan, gue nyium suasana yang horor, hujan petir. Gue yang cemas ngeliat ke jendela seberapa buruk cuacanya, seperti yang terdengar dari dalam ternyata sangat buruk. Gue pandangin ke luar sambil tangan gue nepukin pundak Riyan.

“Yan, yan, coba liat deh…”

JGEEEEEEER (baca: suara petir)

 “Yan, yan, yan..”

Gue masih nepukin badan Riyan sambil liat ke arah jendela.

“Yan, kok lo gak ada suara sih?!”

Melihat ketidakberesan itu gue perlahan ngadep ke samping kanan tepat Riyan duduk. Ternyata fakta yang tidak mengembirakan yang gue dapet. Riyan tidur, ileran lagi! damn!

“Woy, bangun keset! D luar hujan deres, nyawa kita dalam bahaya!”

“Berger keju, sosis, sandwich….”

“Jiah dia ngigau. WOY BANGUUUN YAN!!”

Riyan kebangun dan……..

“Mana sosisnya!”

“Ntar aja sosisnya di bakar dulu di neraka! Ngehek lo nyawa terancam gini malah tidur!”

“Mang kenapa?”

“Liat tuh hujan petir, deres abis!”

“Hmm… Aaaaaaaaaaaaaaaaaaawwwwwww!”

“Jangan ngejerit gitu kancut!”

Hujan deres disertai petir dan sedang berada dekat jurang itu semakin menyudutkan gue, Riyan dan semua orang di dalem bis. Gue yakin sudah ada yang buat wasiat di dalem bis itu. Gue pucet, Riyan tenang-tenang aja. Gue meluk bantal dia ngemil.

Waktu berputar dan hujan semakin reda. Gue puas banget akan keadaan sekarang yang lebih adem. Bis berhenti lagi dan lagi-lagi di rumah makan Padang. Kali ini pemberhentian terjadi pukul dua belasan gitu, yang berarti dah mulai dinihari.

“Nah, sekarang ada biaya delapan ribu Yan.”

“Mantaf.”

“Kalo itu kurang, gue gak mau nambahin ya.”

“Loh, kan ente yang meu beliin makan selama di perjalanan juga.”

“Iya, pokoknya jangan nambah lagi dari voucher di kupon.”

Gue sama Riyan turun dan masuk rumah makan dengan rasa seneng karena bakal makan gratis. 

“Mbak, dapet apa nih kalo pake kupon ini?” Riyan nanya ke penjaganya.

“Owh, kalo itu Cuma dapet telor sama sayurnya.”

“Sip, kita berdua ngambil itu mbak,” kata gue yang buru-buru nyerobot takut Riyan ngeluarin kata rendang.

Gue dan sohib gue itu duduk di kursi kosong yang ada, kali ini pegawai gak begitu merhatiin kita. Pukul menunjukkan jam satu dinihari pada saat itu.

“Bi, perjalanan kali ini bener-bener ajib, aku belum pernah nih ke Medan.”

“Sama yan gue juga, nih bakalan jadi perjalanan paling berkesan.”

“Iya, kalo ntar terjadi apa-apa selama perjalanan, janji ya kita bakal mati dalam keadaan saling berpelukan.”

“Najis lo. Udah dateng tuh nasinya, nyok makan dulu.”

Makan malem atau lebih tepatnya makan dinihari itu lumayan nikmat walaupun hanya sama telor plus kuah pake nasi. Setelah kenyang dan puas menggrogoti makanan itu kami meneruskan perjalanan. Suasana dinihari itu sangat sejuk dan sumpah gue ketagihan. Sambil dengerin mp3 gue sedikit geleng-geleng kepala, sedangkan Riyan lanjut molor lagi. Bis berjalan lumayan cepat soalnya memang jalanan pada saat itu sepi abis. Gue terbawa suasana dan gak lama gue ketiduran.

Gak nyangka setelah gue bangun waktu menunjukkan pukul sepuluh pagi. Dengan muka yang kayak kera kesetrum, gue menyambut pagi itu dengan perasaan seneng, karena sampai detik itu gue masih ada di bumi. Gak lama kemudian Riyan bangun.

“Lo tidur kayak badak banget Yan.”

“Biarin yang penting kan bangun. Inti kita tidur itu kan untuk bangun.”

“Apaan sih loh, GNYMBNG..”

“Apaan tuh?”

“Gak nyambung.”

“Yee, biarin. Bi, liat tuh ada hotel dengan nama aneh!”

Gue langsung nengok ke kiri.

“Hotel sehat. Hmm, bener-bener aneh.”

“Tau gak Bi, mungkin kalo nginep disana semua orang akan sehat.”

“Bisa jadi Yan, mungkin disana pas kita mau mandi kita harus gali sumur dulu, kasurnya mungkin ada alat getar gitu dalemnya.”

“Hmm.. bisa jadi.”

“Tapi gue mencium bau mencurigakan. Jangan-jangan disana tempat persinggahan para alien untuk meneliti manusia di bumi.”

“Makin ngaco. Gue baca novel aja dah.”

“Bukannya kita dah ngaco dari awal Yan?”

“Oh iya ya.”

Hari ini gak ada sarapan. Bis berhenti di rumah makan siangan sekitar jam satuan. Kali ini rumah makannya lumayan besar. Gue sama Riyan langsung turun untuk ngecas handphone trus pergi ke meja yang kosong buat makan. Sambil nunggu makan gue ke tolilet buat pup, cebok gak pake sabun. Gak lama kemudian gue balik ke meja makan yang sekarang gak kosong lagi.

“Makan ayam yan!”

“Iya mang napa? Nih juga minumnya es the manis, ajib kan.”

“Gue balik ke bis.”

“Ngapain. Gak makan lo Bi?”

“Pengen sih tapi mahal yan.”

“Gue yang bayar.”

“Serius lo? Kita gak nyuci piring kan ntar?”

“Gak. Udah sini makan yang ada.”
***
Perjalanan berlanjut dan menurut jadwal kita sampai ntar malem jam sebelasan gitu. Gue sama Riyan melanjutkan petualangan kami dengan raut wajah yang riang.

“Yan, ntar malem kita nyampe nih.”

“Iya, pastiin kita bakal nginep di hotel yang enak yo.”

“Tenang aja, pokoknya full AC.”

“Cocok. Gue mau telanjang dada ntar.”

“Apa?? Wah jangan deh yan, ntar kamarnya tercemar bau ketek lo.”

“Tapi lumayan kan buat ngusir nyamuk.”

“Betul juga. Tapi apa lo yakin gue gak akan keracunan aroma badan lo?”

“Ya gak lah bego’!”
***
Akhirnya setelah memakan waktu hampir dua hari gue dan Riyan nyampe di Jl. Sisingamaharaja, Medan. Gue semakin tegang. Sebelumnya gue sudah sms Diana kalo gue dah nyampe dan do’i pun dah nunggu dari setengah jam yang lalu. 

“Bunda dimana?”

“Di depan yah, pake baju putih, sama temen cowok.”

Dan saat itu pun tiba. Selayaknya anak culun yang jatuh cinta, gue mendadak meriang, gak tau apa kesan Diana setelah lihat gue. Gak lama kemudian gue dan Riyan turun dan berhasil menemukan Diana dengan temannya. Percakapan yang gue pikirin pun hampir menjadi kenyataan.

“Diana yah?”

“Feby yah?”

Hening. Ternyata tidak terjadi hal buruk dan gue pun melanjutkan.

“Bunda nih Riyan, yan nih Diana.”

Setelah semuanya saling mengenal kita pun menuju hotel yang lebih tepatnya wisma dan setelah selesai nganter Diana pulang. Gue dan Riyan memesan satu kamar untuk berdua, jadi satu ranjang juga untuk berdua. Sumpah, tidur satu ranjang sama Riyan bukan hal yang gue mau. Kenapa begitu, pertama, Riyan suka tidur telanjang dada, jadi gue berasa kayak kaum homoseksual pada saat itu. Kedua, tuh anak suka kentut dengan frekuensi bau yang mengalahkan bau bangkai. Ketiga, ngorok tuh anak kenceng abis. Keempat, gue sering ketindih tuh anak waktu tidur.

Hari demi hari berlalu di Medan. Sayangnya kita gak sempet jalan-jalan ke tempat rekreasinya karena kendala waktu yang mepet. Gue dan Diana makin mengenal satu sama lain. Kita jalan-jalan ke Mall, nonton film bioskop yang diperanin Komeng, makan KFC sampe nemenin Riyan yang pengen beli baju bling-bling gitu.

“Woi, temenin gue beli baju blink-blink donk.”

“Oke iyan,” kata gue sama do’i barengan.

Riyan sama Diana liat-liat baju, sementara gue yang gak ngerti fashion ngeliatin boneka nobita dan doraemon.

“Nih yan bajunya bagus,” kata Diana nunjukin baju warna item ke Riyan.

Riyan menuju kamar pas nyobain tuh baju. Gak lama kemudian Riyan keluar.

“Ah gak muat bajunya.”

Gue sama Diana ketawa lepas.

Akhirnya setelah sekitar lima belas menit Riyan berhasil menemukan baju yang menurutnya blink-blink banget.

“Nah, ini dia baju yang gue cari.” 

Kemudian terlontar dari mulut Riyan.

“Mbak, boleh nyicil gak bayarnya?”

Riyan ditabok pake kaki sama yang punya distro itu.

Banyak suka dan duka selama kita disana. Gue juga dikenalin Diana sama orang tuanya, itulah saat menegangkan bagi gue pada saat itu, tapi semua berhasil diatasi. Lebih parahnya salah satu duka pada saat itu adalah: Gue kehabisan duit buat bayar penginapan!!

Akhirnya gue, Diana dan Riyan pun berkumpul membicarakan ini.

“Duh jadi gimana nih bunda,” kata gue sambil ngupil

“Gak tau, mang berapa tinggal duit ayah?”

“Kalo untuk sehari sih masih cukup, tapi kan mau tambah 2 hari lagi disini.”

“Ya udah kalo gitu gue sms nyokap aja pake uang gue dulu.” kata Riyan dengan tegas bak pahlawan lagi kena sakaw.

Permasalahan beres, nyawa kita di Medan bertambah dua hari. Kita ke Sun Plaza dan PMF. Layaknya orang yang baru pertama berkunjung ke sebuah mall, gue sama Riyan celingak-celinguk aja.

“Wah, gak kalah sama mall di Bandung nih,” kata gue.

“Wah, di Palembang sama Medan ternyata sama,” kata Riyan.

“Dasar culun,” kata Diana.
***
Hari pulang ke Palembang tiba. Inilah saat-saat yang gue benci. Setelah bisa pertama kali bertemu kami harus kembali terpisahkan dan kembali komunikasi jarak jauh. Jujur gue sedih begitu juga Diana.

Karcis balik dari Medan ke Palembang sudah kita beli. Perjalanan pulang dimulai. Gue dan Riyan di anter bokap Diana sama Diananya sendri ke terminal bis. Gue pamitan sama bokap Diana dan do’i gue itu. Bis yang gue sama Riyan pun bergegas pergi meninggalkan kota Medan, perlahan sosok Diana makin kecil, kecil dan menghilang. Dalem hati gue sedih banget, tapi kehadiran Riyan buat air mata gue gak jatuh. 

Perjalanan balik itu gak kalah ekstrim saat kepergian. Hal paling buruk dan yang paling gue inget terjadi pada tengah malam yaitu pada saat ban bis yang kami tumpangi itu pecah.

“Yan, bangun, bisnya berhenti, kayaknya pecah ban deh.”

“Hah! Yang bener lo? Duh gimana nih, masa’ kita balik jalan, mana hutan semua, kalo kita di culik sama orang utan gimana.”

“Tenang-tenang, satu hal yang pasti, orang utan gak mungkin nyulik lo, mereka akan nganggep lo sebagai saudara yan, tenang deh.”

Setelah hampir dua jam menunggu akhirnya bis Lorena yang kita tumpangi kembali jalan. Perjalanan balik yang menegangkan akhirnya berakhir, kami sampai ke Palembang dengan selamat. Gue menarik kesimpulan dengan perjalanan panjang gue tersebut bahwa kalo ternyata cinta itu gak melulu harus kayak teletubies, yang kita harus berpelukan untuk merasakannya. Tapi cinta itu sesungguhnya akan hadir apabila hati telah memilih. Sejauh apa pun tempatnya, sejauh apa pun perbedaannya. Cinta tidak memandang siapa dia. Cinta akan datang apabila orang tersebut cinta kepada cinta. Nah lo pusing kan..

Sampai saat ini gue masih berhubungan jarak jauh dengan Diana dan kami pun mengenang masa saat pertama kali bertemu itu lewat telpon. Si do’i ngomong gini:

“Iya tuh yah, apalagi pas pertama kali lihat wajah ayah itu. Jauh banget sama yang di friendster sama facebook. Jauh lebih jelek.”

Kita berdua ketawa-ketawa.

Lalu hal yang paling gue renungi setelah telpon itu ditutup adalah...
Bahwa ternyata dugaan awal gue itu bener. Gue gak memberi kesan fisik yang bagus.

Friday, 3 June 2011

Mengejar Cinta ke Medan | Part1

Setiap orang punya cara yang berbeda dalam mengejar cinta dan melakukan pendekatan terhadap cinta, terkadang untuk menyatakan cinta tuh terasa sangat teramat berat, jalan mondar-mandir gak karuan sambil garukin kepala bingung gimana ngungkapin perasaan ke orang yang dia suka. Gue adalah salah satu orang yang melakukan perjuangan dalam mengejar cinta tersebut. Yap, pada suatu hari nih, gue jadian sama cewek yang ternyata orang Medan dan tinggal disana. Gue dan dia dulu saling melihat foto dari friendster. Gue yang masang foto paling cute berhasil memberikan kesan positif ke dia, padahal sumpah tuh foto gue setelah berpuluh-puluh kali motret. So, perbandingannya 1: berpuluh-puluh kali baru dapetin foto yang eksaitid banget.Gue tau sih sedikit alay, tapi cukuplah.

Berbulan-bulan kita jalanin hubungan jarak jauh antar kota. Kita sms-an, telpon-an sampe OL-an, sebuah bentuk komunikasi yang PJJ-an banget deh. Tapi puncak kangen itu terjadi pada saat menjelang liburan semester dua gue. Si do’i, yang bernama Dina, pengen liat gue secara langsung, begitu juga gue. Akhirnya setelah ngobrol-ngobrol lewat telpon sambil ngupil plus garuk-garuk bokong, keputusan diambil, gue mesti kudu wajib ke Medan. Awalnya gue agak bingung, karena nyokap sama bokap gue yang bakal jadi penghalang besar dari semua rencana ini.

Untuk bisa ke Medan, gue harus ada duit, untuk mendapat duit itu gue harus dapet izin dari bonyok, untuk dapet izin dari bonyok, gue harus ngajak orang yang bisa dipercaya bonyok gue itu. Tadinya gue mau sendiri aja ke Medan, tapi gue tetep akan mengantisipasi dengan rencana B itu, ngajak temen. Setelah menyeleksi beberapa nama teman yang akan gue ajak berpetualang itu akhirnya hanya ada dua kandidat. Pertama, Deden, temen gue semenjak SD sampe SMA itu adalah orang Medan, gue fikir saat liburan ini dia liburan juga balik ke Medan. Sip, gue langsung call si Deden.

“Den, ente balik ke Medan gak liburan ini?”

“Wah, aku gak ke Medan, ngapain kau ke Medan?”

“Ada deh, mau ngejer cinta.”

“Cah, alay kau Bi, paling ntar pas ketemu gak bisa ngomong, gagap-gagap gitu.”

“Eits jangan salah, gue dah latihan, ya udah deh kalo gak, udah yaw, makaciiih..”

“Najis, sok imut lagi!”

Ngajak Deden ternyata gak ada hasil. Pilihan terakhir jatuh ke sosok kedua yang bernama Riyan, sohib gue banget dari SD sampe SMA juga. Riyan ini orangnya big, bisa dilihat dari timbangannya yang 120 kg keatas. Karena gak ada kandidat lagi gue langsung call dia.

“Yan, ke Medan nyok?”

“Jiah, ngapain?”

“Aku nak liat bini aku.”

“Lebay lo, aku sih mau aja tapi lo yang ongkosin ya?”

“Tenang aja siap, ntar aku yang bayarin transportasinya.”

“Sama hotel.”

“Ngapain ke hotel Yan?”

“Ya buat bobo’ lah ngehek!”

“Owh, bukan gitu, gue takut ntar lo grepe-grepe gue pas di kamar hotel. Yan, gue tuh bukan homo, gue pertegas, gue bukan kaum homoseksual.”

“Gue juga gak homo monyet! Mau gak nih?!”

“Ocray sob, berangkat. Tapi Yan, lo kan tau gimana bonyok gue, ntar lo bantuin gue ngeyakinin mereka yah buat ke Medan?”

“Tenang aja itu.”

“Sip, ya udah ntar gue kabarin lagi.”

Telpon ditutup.

Perjalanan ke Medan akan segera terlaksana dalam beberapa hari. Gak lama dari gue nelpon Riyan gue sms nyokap dan seperti dugaan gue, nyokap agak berat ngelepasin gue berangkat sendirian, untung gue ada rencana B ngajak the big boy Riyan. Gue di suruh nyokap ke Palembang dulu ngomongin itu, beberapa hari kemudian gue balik ke Palembang dari Bandung naik bis.

Besoknya gue nyampe di Palembang. Gue langsung kangen-kangenan sama keluarga, maklum gue adalah orang terculun di keluarga dan keluarga gue takut keculunan gue akan berakibat fatal bagi kehidupan umat di seluruh dunia, oke gue tau makin gak jelas. So, gue nggak menyiakan kesempatan yang ada buat berunding sama bonyok tentang rencana berpetualang mengejar cinta gue ini. Pembicaraan dari mulut ke mulut berlangsung lumayan alot dan panas sampai akhirnya keputusan diambil, gue diperbolehkan ke Medan sama Riyan dengan duit satu setengah juta untuk waktu empat hari.  

Setelah tau gue berhasil meyakinkan bokap sama nyokap, gue langsung telpon do’i.

“Sayang, dua hari lagi nih ayah berangkat ke Palembang!”

“Sama siapa jadinya?”

“Sama Riyan.”

“Owh, yang gemuk itu ya?”

“Eh.. Mmmm.. Terlalu kasar gak sih kalo kita ngomongnya gemuk bunda?”

“Gak deh kayaknya, mang harusnya gimana?”

“Kalo kata ayah sih dia gak gemuk, cuman berlebihan lemak aja. Oh iya mau oleh-oleh apa dari Palembang?”

“Pempek donk. Sama kerupuk Palembang.”

Gue tau lo pada geli dengan kata-kata ayah bunda, tapi itulah yang dilakukan para ababil, memakai kata sayang dalam sebuah hubungan dan gue tau gue gak kreatif nyari panggilan sayang. Balik ke cerita, besoknya, gue sama Riyan pergi beli pempek sama kerupuk. Malemnya kita paketin dan selesai. Tinggal tidur nunggu besok pagi dateng trus ke terminal bis.

Gue sama Riyan sudah nerima apa pun resiko yang terjadi naik bis. Kita bakal terguncang-guncang, liat pemandangan jurang yang ekstrim abis, sampe keabisan bekal makanan. Tapi semua itu kita lakuin semata-mata karena untuk menghemat. Perjalanan akan memakan waktu satu setengah hari dari Palembang ke Medan. Gak mandi, gak boker. Besoknya gue sama Riyan pergi meninggalkan rumah masing-masing dengan tekad membara menuju terminal dianterin bokap gue. 

Gue berbekal roti-rotian sama minum-minuman dari nyokap, sedangkan Riyan berbekal sebuah novel twilight. Perjalanan ke terminal memakan waktu lima belas menit lebih dikit. Sampai di terminal gue sama Riyan di tinggal bokap sendiri dan kita nunggu kayak orang bego’, dua orang culun yang akan mengalami perjalanan hebat.

“Lo yakin Yan kita bakal sampe dengan selamat?”

“Yakin Bi’, liat nih di karcisnya, bis nomor satu.”

“Iya tuh bis nomor satu, tapi kalo untuk nomor satu sampe tujuan berarti bis itu jalannya ngebut yan, kalo jalannya ngebut kemungkinan gak selamat tuh makin besar!”

“Ya, kita berdo’a biar bisa sampe dengan selamat.”

“Bagus, jawaban itu yang pengen gue denger, lo bener-bener buat gue lega.”

Gue sama Riyan duduk di kursi sambil nonton di ruang tunggu terminal. Pikiran gue bener-bener gak karuan, gue mulai parno, bukan aja tentang keselamatan, tapi juga gimana kalo gue ketemu Dina. Ini pertemuan pertama kami kawan, hidup dan setengah mati gue. Sekilas gue merenung pas awal kita nanti ketemu. Kita salaman dan saling berkenalan.

“Ni Dina ya?”

“Iya, ni Feby ya?”

“Iya, dah lama?”

“Udah, yuk cepet gue gak ada waktu nih, mau langsung balik.”

Atau

“Ni Dina ya?”

“Iya, ni Feby ya? Kok muka lo kayak tapir kejepit gini sih. Nyesel gue dah nungguin, balik lagi sana.”

Dalam perenungan yang ekstrim itu tiba-tiba tangan Riyan gerak-gerak di depan muka gue ngebangunin gue yang lagi berkhayal hebat.

“Ngapain ente ngelamun gitu, ntar kesambet golok di leher nyaho’ ente.”

“Gue ngebayangin Yan, gimana ntar pas ketemu Dina itu. Ini kan pertemuan pertama kita.”

“Nyantai aja sob, yang diperlukan hanya rileks. Yang jadi masalahnya nih, tuh orang bener-bener ada gak?”

“Maksud lo?”

“Iya, ntar jangan-jangan yang kita samperin itu nenek-nenek pake baju putih, mukanya pucet.”

“Ya gak lah Iyan Kasela, orang jelas-jelas di friendster orang kok. Lagian mana ada hantu ngetik sms.”

“Itu yang pertama, celakanya yang kedua nih Bi’. Ntar jangan-jangan orangnya beda abis, ntar taunya orangnya jelek, giginya tonggos pake kacamata gede’ gitu.”

“Kalo itu memang terjadi gampang, ntar kita tuker tempat, lo yang jadi Feby gue jadi Riyan.”

“Ngehek lo, ogah gue.”

Beberapa menit kemudian bis keluar. Gue ngecocokin nomor bis sama nomor yang di karcis. Ternyata bener dan gue ngeletakin tas di bagasi samping bis kayak biasa, Riyan sudah naik aja ke atas ngadem. Gak lama gue naik dan berunding sama Riyan siapa yang duduk deket jendela. Akhirnya gue yang dapet kursi panas itu, kenapa kursi deket jendela gue bilang panas, karena yang pertama, kalo tuh bis jatuh nyamping ke sebelah yang dimana tempat orang itu duduk deket jendela, crooot.. beling nancep di kepala. Kedua, kalo ada peluru nyasar yang kayak di Brazil gitu, yang deket jendela pasti kena duluan dan sasaran paling utama pasti kepala. Mengenaskan.

Dua puluh menit kemudian bis jalan. Gue sama Riyan sama-sama diem, entah apa yang ada di fikiran Riyan, tapi bagi gue perjalanan kali ini akan benar-benar berkesan, karena seumur hidup gue gak pernah ke Medan apalagi naik bis. Gue mandangin ke arah keluar sambil sms-an sama Dina. Suasana di dalam bis sangat hening dan dingin karena tertiup AC. Gue dah kayak daging yang dimasukin ke kulkas saking dinginnya, sementara Riyan asik aja tertidur, mungkin karena tekstur kulitnya yang menyerupai badak buat dia sangat nyaman dengan AC.

Kota Palembang sudah lewat. Perjalanan ke Medan semakin dekat walaupun masih sangat jauh. Gue ngemil roti, Riyan dengerin mp3. Hal yang paling gue benci saat naik bis adalah pada saat mau pipis. Sumpah, susah banget, untung gue cowok tinggal lepas celana trus ngucur kayak selang, nah kalo cewek harus jongkok dulu. Gue juga selalu menjaga keeksisan wajah biar tetep seger, tapi air dalem bis juga gak mendukung, apa boleh buat ini kan adventure.

Perjalanan terus berlanjut. Kita masih di sekitaran Sumtera Selatan. Gue ngeliat keluar sebelah kiri dan menemukan fakta yang sebenernya gak penting banget, tapi karena saat itu gak ada topik yang mau diomongin, gue langsung ngomong ke Riyan.

“Yan, coba liat deh, setiap abis ngelewatin kuburan sekitar berapa meter pasti ada mesjid.”

“Oh iya ya, kenapa ya?”

Riyan mulai terpancing keculunan gue.

“Aneh kan Yan, mungkin di bangun mesjid itu sebagai netralisasi biar aroma jahat gak terlalu dominan di daerah ini.”

“Bisa jadi.”

Riyan makin terpengaruh.

“Jangan-jangan Yan, pertarungan harry potter sama voldemort berlanjut disini.”

“Gak mungkin, ngaco ah.”

Riyan mulai normal.

Bis berhenti dan semua istirahat untuk makan siang di rumah makan padang. Seluruh penumpang termasuk gue dan Riyan turun dengan kondisi perut lapar dan siap menyantap makanan di rumah makan padang tersebut. Gue sama Riyan sih seneng aja turun dari bis, selain bisa makan kita bisa menghela nafas angin segar dari luar. Sampai akhirnya kita berdua sadar kalo duit kita buat makan di sebuah rumah makan padang yang terkenal mahal itu pas-pasan.
luvne.com ayeey.com cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com

Copyright © Zona Feby Andriawan | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | BTheme.net      Up ↑