Skip to main content

Review Malam Minggu Miko 2 Per Episode

Akhirnya setelah menunggu sekian lama, malam minggu Miko datang lagi dengan sekuel keduanya. Gue agak kecewa karena Rian udah gak main lagi di malam minggu Miko season kedua ini. Tapi, penggantinya Dovi yang diperanin sama Andovi Da Lopez gak kalah lucunya. Dari segala segi, malam minggu Miko yang kedua ini masih mirip sekuel pertamanya. Yang beda? karakter Dovi yang lebay. Dan seperti biasa, gue tetep ngefans sama Mas Anca, pembantu si Miko. Di postingan kali ini gue akan mencoba ngereview malam minggu Miko 2 per episode yang udah tayang di kompasTV. Cekibrot...

1. Malam Baru Miko



Ini episode pertama dari Malam Minggu Miko 2. Gak kayak di season pertama yang episode pertamanya masih agak kurang, di season kedua ini episode pertamanya udah bikin hentakan. Di episode malam baru Miko ini ceritanya Rian udah gak tinggal bareng Miko lagi, dia mau jadi seorang komik yang beda, yang tampilnya di perahu nelayan. Sumpah itu ide yang kocak banget, apalagi pas scene si Rian lagi stand up comedy bareng nelayan. Sebagai pengganti Rian, saudara Miko yang namanya Dovi dateng dengan lagak kebarat-baratannya. Apesnya, si Dovi minta petunjuk jalan rumah si Miko lewat Mas Anca, jadinya tersesat dah. Nah, yang paling bikin gue ngakak guling-guling adalah gebetan si Miko yang ternyata penganut 'sekte penyembah pesut'. Ini penilaian gue di episode Malam Baru Miko:

(+) Korelasi antara satu kejadian dengan kejadian lain seperti biasa tetep bagus.
(+) Ide Rian jadi komik di perahu nelayan.
(+) Ide Dovi yang disesatkan Mas Anca karena map kebalik.
(+) Ide sekte penyembah pesut.

(-) Di scene terakhir gue bingung si Dovi kok jadi gak bisa makan tumpengnya. Kalo alasannya karena kena lem kayu kayak Anca, gue gak liat ada kontak si Dovi ke lem kayu itu. Mungkin pembaca yang udah nonton punya pendapat berbeda?

Nilai: 4,5 / 5

2. Cewek Basket Angeline



Garis besar episode ini: 1) Miko yang gak bisa maen basket ngaku-ngaku bisa basket sama gebetannya yang namanya Angeline. 2) Miko ditantang main basket sama mantan Angeline. 3) kakak si Dovi, Jovi, datang ke Jakarta.

Kelucuan di episode ini awalnya pas Jovi datang terus salah orang, dikiranya Dovi eh taunya bukan. Konflik muncul ketika Miko ditantang mantannya Angeline main basket three-on-three. Miko minta tolong sama Dovi buat jadi partnernya tapi mereka kekurangan orang, disinilah peran karakter Jovi. Ternyata Jovi ini bisa main basket terus ngelatih Miko sama Dovi main basket (Latihan basketnya kocak dah). Apalagi pas mau latihan basket dateng tukang bakso sama tukang es, ngakak. Begitu hari-H tiba, tetep aja Miko, Dovi sama Jovi kalah. Gimana gak kalah, yang bisa main basket cuman Jovi. Gak mau harga dirinya hancur, Jovi memutuskan untuk pura-pura cidera. Nah, disaat itulah Mas Anca yang datang untuk bawain minuman jadi pengganti Jovi. Dan ternyata, berkat latihan bersih-bersih rumah, nyuci baju, ngelatih Morganisa, Anca jadi hebat banget main basket. Kocak abis. Tim Miko akhirnya menang berkat Anca. Tapi apes, Miko tetep ditinggalin Angeline karena cemen, kalah dari pembantunya sendiri. Gue seneng sama episode ini karena Mas Anca secara gak langsung sebenernya jadi tokoh utama. From Zero to Hero, The Power Of Mas Anca!

(+) Karakter Jovi yang hidup. bisa ngimbangin karakter Miko, Dovi dan Anca.
(+) Ide ada tukang bakso sama es pas lagi latihan.
(+) Kehebatan Mas Anca main basket yang ternyata di dapat dari hasil jadi pembantu. Mungkin emang bener, kalau mau hebat main basket, jadilah pembantu! haha..

(-) Latihan drible bola basket menurut gue agak berlebihan walaupun lumayan lucu.
(-) Alurnya mudah ditebak.

Nilai: 4 / 5

3. Konser Tunggal Dina



Gue pribadi gak terlalu ngefans sama episode yang ini. Secara garis besar ceritanya gini: 1) Miko punya gebetan yang suka nyanyi tapi suaranya hancur abis. 2) Mas Anca buat band karena gak mau kalah dengan temannya sesama pembantu, Susilo, yang masuk tipi. 3) gebetan Miko buat konser tunggal.

Secara konsep, menurut gue terlalu simpel untuk cerita sekelas malam minggu Miko season 2. Kalimat-kalimatnya juga menurut gue agak garing, kayak kalimat yang dibilang Dovi di awal-awal yang gini: "Dulu pas gue di Italia, gue pernah bohong sama cewek yang gue gebet. Gue bilang, gue anak buah bos mafia, ternyata gue ketahuan bohong, cewek itu anaknya bos mafia." Untungnya, episode ini ada ide Mas Anca yang bikin band sama pembantu-pembantu lain, mereka menamakan band mereka "The Pembantu's", terus ada scene yang latihan degerin suara gebetan Miko lewat radio yang masih bisa dibilang 'bolehlah'. Selanjutnya, gue gak ngeliat ada yang istimewa lagi dari episode ini.

(+) Ide "The Pembantu's", band Mas Anca bersama pembantu-pembantu lainnya.

(-) Ada polisi datang pas gebetan Miko karaoke di rumah Miko terus mereka ngomong, "kata warga ada babi disembelih disini". Gue tau itu maksudnya suara si gebetan Miko mirip babi disembelih. Tapi entah kenapa gue kurang sreg aja kenapa Polisi bisa datang cepet banget cuman karena perkara babi disembelih. Kenapa harus Polisi? menurut gue Pak RT aja lebih masuk akal, atau tetangga sebelah.
(-) akting figuran-figurannya maksa banget.
(-) Scene terakhir, orang pada nangis pas denger lagu potong bebek angsa yang dinyanyiin Mas Anca. Gue ngerasa agak maksa aja disana.

Nilai: 2,5 / 5

4. Tetangga Baru Karin



Menurut gue, ini episode terparah! Gokil! Secara garis besar: 1) Ada tetangga baru namanya Karin. 2) Miko naksir dan mau kenalan sama Karin. 3) Pembantu Karin diuji kelayakan jadi pembantu oleh Mas Anca.

Dari segi ide cerita dan akting, episode ini paling bagus. Gue ngakak abis liat episode ini. Faktor-faktor kegokilannya banyak, mulai dari Dovi yang pura-pura jadi banci, Miko yang pura-pura macho terus tiba-tiba berubah jadi banci karena tau si Karin trauma dengan cowok macho, sampai Interview konyol yang dilakukan oleh mas Anca selaku ketua asosiasi pembantu kepada pembantunya si Karin. Kalimat-kalimat di episode ini juga kocak-kocak bahkan ada yang gak kepikiran. Keliatan banget kalau episode ini bener-bener dipikirin mateng-mateng konsepnya.  
Nilai: 5 / 5

Yak, selesai juga gue ngereview 4 episode Malam Minggu Miko 2 bagian pertama. Penilaian gue cuman berdasarkan pemikiran gue pribadi, bukan berarti bagus atau gak bagus secara keseluruhan karena selera tiap orang beda-beda. Malam minggu Miko 2 pasti masih berlanjut dan gue akan kembali datang dengan ngereview satu per satu episode nya lagi entar. Huahahaha...

Update: tadinya gue mau nerusin episode-episode lainnya, tapi karena ketinggalan cukup sampai disini aja review-nya. Ketemu lagi di review MMM selanjutnya.

Comments

  1. Kita samaaan yah? Bisa nulis novel/cerita, bisa juga nulis ngereview.. Hahaha.... Jangan2 kita kembar? Eh, abaikan... :D

    Mantap ulasannya.

    ReplyDelete
  2. lebih fres banget mas sama MMM 2 ini :D

    ReplyDelete
  3. ni mungkin acaranya yang nuansanya beda setelah Bajaj Bajuri...
    :)

    ReplyDelete
  4. @Adittya Regas Iya, bener lebih fresh. Tapi menurut gw harus ada sesuatu lagi, entah dari konsep atau apa gitu biar ada pembeda dari sekuel pertamanya. :)

    ReplyDelete
  5. gimana kalau mas feby gantiin mas anca?

    ReplyDelete
  6. @Adittya Regas gantiin mas Anca? enggak, enggak, gw gak sehancur itu.. hahaha

    ReplyDelete
  7. ane jga ngefans ma mas anca gan, ane suka malam minggu miko pembacaan puisi, mas anca keren baaaaaaaaaanget :D

    ReplyDelete
  8. @iwan haryono Wah ada Anca holic juga, gw kirain cuman gw yang gak waras ngefans Mas Anca.. :D

    ReplyDelete
  9. ah, iya... rian udah gak ada ya? aku belum nonton yang baru nih. thanks reviewnya, nanti aku nonton :)

    ReplyDelete
  10. untuk Malam Minggu Miko, sayang'a gw jarang nonton TV, sekali nonton paling Metro TV. Jadi, kagak bisa mengomentari hal ini, dengan tepat, maklum kebanyakan di luar rumah :)

    ReplyDelete
  11. @Dihas Enricodan ini lebih modern kali yaa...... :)

    ReplyDelete
  12. Si Dopi dan atau Mas Anca gag bisa makan bukan gegara/pengaruh lem kayu. itu gegara bibirnya keram abis 2 jam senyum-senyuman sama Mas Anca. Mangkanya Mas Anca juga kesulitan kan [ceritanya]..

    Dan menurut pendapat gw pribadi, kalo akting si Dopi gag senatural Rian, dengan mempertimbangkan main di episode 'perdana'

    CMIIW, hidup saiah!

    ReplyDelete
  13. Artikelnya keren kak Feb...
    Blognya juga keren kak Feb...
    Hehehehe, kunjungin balik yah: 'djeystories.heck.in'

    ReplyDelete
  14. hadir mau laporan nich..kalo upacara tujuhbelasan agustusan sudah usai...laporan selesai :-)

    ReplyDelete
  15. kalo menurut gue sebenernya Rian itu udh dpt bgt karakternya. udah pas. sayang yah diganti-ganti.

    P.S.
    pacarnya mas anca nggak muncul lg?
    *belum nonton yg kedua*

    ReplyDelete
  16. @Dokter Gigi Gaul
    wuah pengamatannya jeli banget kali yaa...
    kayak ajang Oscar saja...
    :P

    ReplyDelete
  17. Belum sempat nonton satu pun nih yang season 2. Jadi penasaran sama karakternya Dopi, seperti apa kocaknya dia.

    ReplyDelete
  18. yang episod 2 gue belom nonton.. yang lain udah...
    iya bener, yg ep 1 lumayan bikin ngakak. tapi gue tetep aja kehilangan ryan. penggantinya nggak se asik ryan aktingnya. dan orangnya item 3
    #kayak gue putih aja yak. hahaha

    kayaknya penilaian gue sama lu sama deh feb. itu yg figuran2 di ep konser juga emang maksa bgt dah aktingnya. ah.. pokoknya seruan yg pertama. ada ryan nya

    ReplyDelete
  19. ane nih pengikut MMM mulai sesi 1st mpk kedua ini selalu update..nah sekarang kan udah keluar tuh episode yang barunya gan

    ReplyDelete
  20. ni kok gak diapdet apdet ta blognyaa....
    :P

    ReplyDelete
  21. keilangan rian banget sumpah, hehhee. Dovi berusaha terlalu keras.

    ReplyDelete
  22. MMM memang lucu banget, ceritanya simple dan fresh, waktunya juga singkat jadi nggak ngebosenin.

    Nice review brow :)

    ReplyDelete
  23. gag ada ryan,gag seru2 amat

    ReplyDelete
  24. setelah d tonton ulang baru ngeh, di scene terakhir si dovi senyum2 sm mas anca gegara inget pesennya si supir taksi yg bilang kalo orang senyum it harus bales dengan senyuman... makanya dia ngebales senyum mas anca yg mulutnya kaku gara2 lem.. :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Inilah Dia, tipe-tipe Cewek Di mata Pria!

Jujur gue tuh sebenernya sekarang lagi nulis cerita masa lampau lagi buat postingan yang baru ini, judulnya tuh era berburu belalang, tapi gue pending dulu deh karena tiba-tiba gue mau nulis sesuatu yang penting lagi di dunia percintaan dan pergaulan anak muda. Nah, setelah sebelumnya gue nulis gimana sih ciri-ciri cowok yang lagi jatuh cinta, sekarang gue akan menjelaskan cewek seperti apa sih yang banyak disukain dan dibenci para cowok, Penasaran? Oke, yang jelas ini akan menambah wawasan untuk kalian, cewek maupun cowok dalam dunia percintaan dan pergaulan sehari-hari. Gak perlu ketik REG spasi lagi, cuma butuh koneksi internet kok buat liat nih info. Ehm, kelamaan ya, baiklah inilah dia, tipe-tipe cewek di mata pria:
1. Cewek Cantik (rating: 8/10)
Oke, gak dipungkiri dan gak munafik lagi kalo 98% cowok tuh menilai cewek dari penampilan dulu. Cowok biasanya memiliki sifat yang cenderung bangga apabila mendapatkan cewek yang punya wajah rupawan. Biasanya cowok yang punya pacar cewek c…

Mengenang Kera Sakti (Journey To The West)

Seekor kera, terpuruk terpenjara dalam gua..
Di gunung tinggi sunyi tempat hukuman para dewa..
Bertindak sesuka hati loncat kesana-kesini..
Hiraukan semua masalah dimuka bumi ini..

Gak, gue bukan lagi buat puisi. Sobat masih inget gak itu penggalan dari lirik lagu apa? Yup, itu adalah lirik dari film yang dulu setiap sore gue tunggu kehadirannya di indosiar. Setelah era ksatria baja hitam RX, banyak banget film anak-anak bermunculan kayak ninja jiraiya dan kawan-kawan. Tapi setelah itu, setelah gue beranjak SMP, gak ada lagi film yang bener-bener membuat booming dunia anak-anak. Memang masih ada beberapa film sih, tapi tema film anak-anak yang gitu-gitu aja membuat kami, rombongan anak-anak SMP dan sederajat, berasa mengalami kebosanan tontonan dan mengakibatkan kami lebih memilih baca komik. Sampai tiba pada saat film kera sakti (Journey to the west) muncul ke dunia pertipian Indonesia. Inilah saat-saat gairah menonton tipi kembali muncul.
 Foto 1. Inilah dia keluarga kecil SunGokong
Gue l…

Kisah Awal Gue Di Bandung

Setelah lulus dari SMA Negeri 3 Bandar Lampung (secara gak sengaja) gue melanjutkan kuliah di Bandung nyusul kakak gue yang udah tamat kuliah. Lo tau gak siapa yang paling sibuk nyuruh kakak gue cariin tempat kuliah yang bagus di Bandung siapa? ya, itu adalah nyokap sama bokap gue. Setiap hari kakak gue (yang namanya Deden) disuruh hunting Universitas swasta yang lagi naik daun di Bandung sama bonyok gue. Sebenarnya sih walaupun gak diterima di ITB sama UNPAD gue diterima di UNILA, salah satu universitas Negeri di Bandar Lampung. Tapi bokap gue gak setuju dan lebih pengen gue ke pulau Jawa, gak tau kenapa, mungkin bokap gue ngerasa gue udah cukup ganteng buat ngelanjutin sekolah di Pulau Jawa, dalam hal ini Bandung, iya gue tau lo mau muntah baca kata gantengnya.
Setelah berminggu-minggu lamanya, akhirnya kakak gue berhasil mendapatkan tempat kuliah yang "mungkin" cocok sama gue. dimanakah itu...

"Pah, Deden ketemu kampusnya, namanya UNIKOM!"

"Oke, kalo gitu …