Skip to main content

Selamat Tinggal Angelo

Sumpah sebenernya gue enggak tega nulis postingan ini. Kalau kalian sudah ada yang baca postingan gue yang tentang Angelo dan lomba Bukune, pasti tahu siapa itu Angelo. Sedikit flashback, awal pertemuan gue dengan Angelo itu sangat hangat. Kita berdua saling memandangi wajah masing-masing, kita berdua saling curhat dari hati ke hati sampai akhirnya gue memutuskan untuk bawa dia pulang. Awalnya Angelo ini agak kagok pas liat kamar gue yang semberawut abis, tapi lama kelamaan akhirnya dia nyaman juga. Setelah Angelo nyaman di kamar gue, gue masukin deh dia ke dalam akuarium kecil. Buat yang belum tahu, inilah foto Angelo:

Angelo yang ganteng.. R.I.P.
Setiap hari Angelo gue kasih makan, terus gue bersihin akuariumnya. Setiap hari juga Angelo enggak nolak makanan yang gue kasih, setiap hari Angelo sama Rudolfo (ikan cupang gue yang lain) saling ngembangin siripnya. Iya, gue, Rudolfo sama Angelo itu kayak sahabat bagai kepompong, siang makan nasi kalau malem minum kopi. Tapi semua euforia kita jadi bencana setelah gue memutuskan balik ke kosan dalam waktu yang lama. Disitu letak kesalahan gue, gue lupa ngomong ke bokap sama nyokap untuk ngasih makan ikan cupang gue. Selayaknya makhluk hidup biasa, Angelo pun perlahan stress, dia akhirnya meloncat dari akuarium dan mati. Mungkin proses kematian Angelo tuh gini:

Angelo: Rudolfo, gue laper nih!
Rudolfo: Sama, tapi gue masih bisa nahan sih...
Angelo: Gue laper banget, gue mau loncat aja!!
Rudolfo: Jangan Angelo, entar lo mati!
Angelo: Biarin, disini juga gue enggak dapet-dapet jodoh. Lebih baik gue mati!
Rudolfo: Lho, kok jadi jodoh? lo sebenernya galau gak dikasih makan atau karena jomblo sih?
Angelo: Dua-dua nya, udah ah gue mau mati dulu!
Rudolfo: Tidaaaaakkk...
Angelo: Selamat tinggal kawanku, Rudolfo....
Rudolfo: Tidaaaaaaaaaaakk....!!!

Lalu meloncatlah Angelo. Rudolfo pun menangis tersedu-sedu. Iya, Angelo sekarang sudah ninggalin gue dan Rudolfo. Ikan cupang kecil nan imut itu sekarang sudah pergi. Gue nyesel banget udah ninggalin Angelo dan Rudolfo dalam waktu yang lama. Tapi yang lebih gue sesali lagi, gue gagal buat Angelo jadi playboy, kalau Rudolfo sih sudah tiga kali gonta-ganti pasangan. Selamat tinggal Angelo, maafkan majikanmu ini, semoga disana lo ketemu bidadari-bidadari cupang dan jadi playboy seperti Rudolfo. Selamat bersenang-senang, bermainlah bersama arwah cupang lainnya disana, Angelo.

Mengheningkan cipta untuk Angelo, dimulai........ Selesai.

Comments

  1. wah keren si angelo...sayang udah tewas..turut berduka cita ya om

    ReplyDelete
  2. Kasian Angelo..
    Abang Feby jahat!!!!!!!
    *lari meluk Rudolfo*

    ReplyDelete
  3. ya mayuun febb. aku turut simpati. udah kamu solatin belum jenazahnya?

    ReplyDelete
  4. inilah hebatnya seorang penulis, cupang kesyangan mati aja jadi satu artikel, gimana kalo kolor kesayangan ilang ya? wkwkwk

    ReplyDelete
  5. Yaaaaah tewas. Ngajiin turut berduka, sob

    ReplyDelete
  6. Hahaha
    Padahal ini percakapannya ikan ya..
    Tapi kok kayak percakapan manusia asli ya..
    Hebat..

    ReplyDelete
  7. semoga diterima disisinya ya angelo wkwk

    ReplyDelete
  8. merahnya menyala asyik juga tuh cupangnya...
    mau dong cupang di leher..
    hahaaa..
    :P
    ooopss...

    ReplyDelete
  9. Busyet dah............ampe ambil anduk gw karna terharu..... :D
    Salut ane, manteb imajinasinya.... :P

    Turut berduka ye atas kepergian "ANGELO"

    ReplyDelete
  10. heh !!!! gila loooo !!!
    kirain siapa angleooooo, OH MY GOOOOOD !!

    geeezzz, apa kabar feb?
    still remember me? *angkat alis*

    ReplyDelete
  11. angelo, emang bisa bikin manusia jadi gelo ya #ups hehehe
    kalau gw pling sedih, pas sih kucing ilang, karena kucing kesayangan

    ReplyDelete
  12. ohhhh, how sad.
    Rest in peace angelo

    dulu aku juga pelihara ikan cupang. satu aja sih. namanya seaking.
    gatau kenapa hobinya itu loncat-loncat terus nyangkut di dinding akuarium. sering banget masukin dia ke air lagi. suatu hari dia loncat sampai ke luar akuarium. terus nggak ada yang masukin. terus dia mati dalam kerumunan.... semut! Tragis banget nasipnya.

    sekarang2 takut melihara ikan cupang.
    jadinya cuma meliahara segerombolan ikan mas di kolam depan halaman rumah hihihi

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Inilah Dia, tipe-tipe Cewek Di mata Pria!

Jujur gue tuh sebenernya sekarang lagi nulis cerita masa lampau lagi buat postingan yang baru ini, judulnya tuh era berburu belalang, tapi gue pending dulu deh karena tiba-tiba gue mau nulis sesuatu yang penting lagi di dunia percintaan dan pergaulan anak muda. Nah, setelah sebelumnya gue nulis gimana sih ciri-ciri cowok yang lagi jatuh cinta, sekarang gue akan menjelaskan cewek seperti apa sih yang banyak disukain dan dibenci para cowok, Penasaran? Oke, yang jelas ini akan menambah wawasan untuk kalian, cewek maupun cowok dalam dunia percintaan dan pergaulan sehari-hari. Gak perlu ketik REG spasi lagi, cuma butuh koneksi internet kok buat liat nih info. Ehm, kelamaan ya, baiklah inilah dia, tipe-tipe cewek di mata pria:
1. Cewek Cantik (rating: 8/10)
Oke, gak dipungkiri dan gak munafik lagi kalo 98% cowok tuh menilai cewek dari penampilan dulu. Cowok biasanya memiliki sifat yang cenderung bangga apabila mendapatkan cewek yang punya wajah rupawan. Biasanya cowok yang punya pacar cewek c…

Mengenang Kera Sakti (Journey To The West)

Seekor kera, terpuruk terpenjara dalam gua..
Di gunung tinggi sunyi tempat hukuman para dewa..
Bertindak sesuka hati loncat kesana-kesini..
Hiraukan semua masalah dimuka bumi ini..

Gak, gue bukan lagi buat puisi. Sobat masih inget gak itu penggalan dari lirik lagu apa? Yup, itu adalah lirik dari film yang dulu setiap sore gue tunggu kehadirannya di indosiar. Setelah era ksatria baja hitam RX, banyak banget film anak-anak bermunculan kayak ninja jiraiya dan kawan-kawan. Tapi setelah itu, setelah gue beranjak SMP, gak ada lagi film yang bener-bener membuat booming dunia anak-anak. Memang masih ada beberapa film sih, tapi tema film anak-anak yang gitu-gitu aja membuat kami, rombongan anak-anak SMP dan sederajat, berasa mengalami kebosanan tontonan dan mengakibatkan kami lebih memilih baca komik. Sampai tiba pada saat film kera sakti (Journey to the west) muncul ke dunia pertipian Indonesia. Inilah saat-saat gairah menonton tipi kembali muncul.
 Foto 1. Inilah dia keluarga kecil SunGokong
Gue l…

Kisah Awal Gue Di Bandung

Setelah lulus dari SMA Negeri 3 Bandar Lampung (secara gak sengaja) gue melanjutkan kuliah di Bandung nyusul kakak gue yang udah tamat kuliah. Lo tau gak siapa yang paling sibuk nyuruh kakak gue cariin tempat kuliah yang bagus di Bandung siapa? ya, itu adalah nyokap sama bokap gue. Setiap hari kakak gue (yang namanya Deden) disuruh hunting Universitas swasta yang lagi naik daun di Bandung sama bonyok gue. Sebenarnya sih walaupun gak diterima di ITB sama UNPAD gue diterima di UNILA, salah satu universitas Negeri di Bandar Lampung. Tapi bokap gue gak setuju dan lebih pengen gue ke pulau Jawa, gak tau kenapa, mungkin bokap gue ngerasa gue udah cukup ganteng buat ngelanjutin sekolah di Pulau Jawa, dalam hal ini Bandung, iya gue tau lo mau muntah baca kata gantengnya.
Setelah berminggu-minggu lamanya, akhirnya kakak gue berhasil mendapatkan tempat kuliah yang "mungkin" cocok sama gue. dimanakah itu...

"Pah, Deden ketemu kampusnya, namanya UNIKOM!"

"Oke, kalo gitu …