Tuesday, 21 July 2015

Tips Lanjutan Nulis Sinopsis FTV

Gue ngerasa, gue punya sedikit ilmu yang mungkin bisa gue share lagi nih buat teman-teman yang tertarik nulis sinopsis buat FTV Romance Komedi. Gue nggak ngerasa jago, jujur sinopsis ftv gue juga banyak yang di tolak. Tapi, setidaknya gue bisa membagikan beberapa poin yang ngebuat sinopsis kita "dibaca sampai tuntas" oleh reviewer dan juga dari pengamatan gue sendiri dari sinopsis-sinopsis gue yang sudah di terima. Simak baik-baik di bawah ini ya:

1. Kesan di Paragraf Pertama
Paragraf pertama, beberapa orang pernah ngirim sinopsisnya ke gue, rata-rata banyak sekali kalimat yang bertele-tele. To the point aja, tulislah konflik awal bagaimana para tokoh bertemu, apa latar belakang mereka. Misal, si cewek jualan jengkol, apa yang melatarbelakangi si cewek itu jualan jengkol? Apakah karena Ngegantiin bokapnya yang lagi sakit, apa untuk bayar kuliah, dan lain-lain. Gue kalau nggak salah pernah nulis poin ini di postingan sebelumnya, tapi karena kecenderungan pengunjung baru yang nggak suka ngubek-ngubek postingan lama, makanya gue coba tulis lagi di postingan kali ini.

2. Tren
Sekarang, pihak station punya kecenderungan lebih suka menerima sinopsis yang sesuai dengan tren terkini. Misal kita bakal memasukkan unsur penjual makanan, nah makanan apa yang lagi tren saat ini di jakarta atau di kota-kota besar lainnya? Inilah perlunya sedikit analisis. Lihat aja, begitu batu akik tren, ftv tentang batu akik langsung nongol. Terkadang, walaupun cerita kita biasa aja, tapi karena lagi tren bisa jadi diterima dengan syarat revisi, kan lumayan.

3. Judul
Mungkin nggak terlalu penting dibandingkan konflik, tapi dengan judul yang sudah "menggugah", paling nggak ngebuat reviewer tertarik membaca gimana isinya. Kalau judul kita aja sudah nggak menarik, bisa-bisa reviewer ngebaca judul-judul yang lebih menarik perhatian mereka terlebih dahulu. Hal itu ngebuat sinopsis yang kita buat, kalah langkah dari sinopsis-sinopsis lain.

4. Fluktuasi Cerita
Sinopsis itu diharuskan jangan lebih dari 3 halaman, jangan juga satu halaman, bagusnya sih 3 halaman terpenuhi. Diharapkan, 3 halaman itu ngebuat kita semakin mengeksplor lagi konflik-konflik yang ada di dalamnya. Gue saranin, jangan ada konflik yang sama. Misalnya, ketahuan selingkuh atau mensabotase dagangan, jangan sampai alur-alur itu terjadi dua kali. Jangan juga kita buat konflik yang terus tinggi. Mainin aja konfliknya lebih bergelombang, itu yang pihak station suka. Momen-momen si tokoh utama saling ribut, saling suka, ribut lagi, suka lagi, mainkan itu di dalam 3 halaman. Sekarang sih gue saranin alurnya kalo bisa dari suka-benci-suka lagi. Soalnya dari benci jadi cinta sudah sangat sering. Yah, tapi kalo prosesnya bagus sih dari yang benci jadi cinta juga masih tetep di terima kok.

5. Plot
Sekarang makin banyak plot makin besar peluang di terima. Tapi, bagaimana cara kita menghubungkan plot-plot itu juga di nilai. Iya, bisa di bilang cara kita menuliskannya juga harus halus. Transisi plot inilah yang biasanya kadang jadi masalah kita, kapan plot ini harus maju, kapan plot ini di tahan dulu itulah yang biasanya ngebuat kita para penulis ide bingung. Karena kebingungan itulah kadang ngebuat eksekusinya malah jadi berantakan.

6. Memaksimalkan Peran Tokoh
Ada juga beberapa sinopsis yang gue review, tokohnya cuman sebagai informan. Ini sebisa mungkin jangan terjadi. Katakanlah namanya Bunga. Bunga, cuman jadi informan doang kalo pacar sahabatnya yang bernama Raisa tuh selingkuh? Dari 3 halaman, keterlibatan Bunga itu doang? kan sayang. Sahabat si tokoh utama itu jadinya kurang terlibat dalam cerita. Makanya nih, libatkan semua karakter yang ada ke dalam cerita yang lebih aktif.

Nah, segitu gue rasa sudah cukup untuk membuat sinopsis atau cerita yang lebih terstruktur. Tapi, poin-poin di atas itu cuman sekedar teori biar sinopsis kita bisa paling nggak minimal sudah standar FTV banget. Banyak faktor lain termasuk gaya bahasa yang sulit diajarkan karena gaya bahasa timbul karena sering menulis dan biasanya setiap penulis punya gaya masing-masing dalam bercerita. Selain itu, faktor x lainnya bisa datang dari para reviewer itu sendiri. Terkandang, cerita yang sudah FTV banget pun di tolak. Maka dari itu, solusi selanjutnya dari gue, setelah kita nulis sinopsis dengan maksimal, berdoa lah dengan maksimal juga. Good Luck!

8 comments:

  1. Aku emang nggak tahu tentang tulis menulis cerita FTV yang bisa di tayangkan di tv-tv. Tapi kenapa iya tiap kali muncul FTV baru ending-endingnya selalu sama kayak FTV sebelumnya dan ceritanya juga selalu hampir sama yang membedakan hanya pemain dan tempat. Itu sih yang aku tahu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya, pihak station mintanya selalu happy ending. Kalo gitu otomatis mau bikin cerita gimana pun di awal-awalnya, tetep aja mendekati endingnya gitu kurang lebih sama. Memang gw juga ngakuin kurangnya variasi ending ngebuat cerita otomatis jadi sama. Sekarang plot romance komedi yang gimana sih yang belum ada? pura-pura jadi pacar udah ada, hubungan yang dilarang ortu udah ada, pacaran sama yang pertentangan misalnya si miskin dan si kaya, si jorok dan si rapih, si pendiem dan si bawel, bahkan novel siswi sama satpam juga udah ada, romance yang salah satu atau kedua tokohnya sakit berat sehingga akhirnya sedih ada juga (tapi itu gak ada di ftv soalnya ending sedih), ketahuan selingkuh banyaakk.. yah masalah ftv kenapa gak bervariasi menurut gw sih cuman satu, selalu happy ending jadi ceritanya terkesan begitu-begitu aja. Jadi kita yang buat cerita mau ending yang beda gak bisa, happy ending ya gitu-gitu aja pasti plotnya. :D

      Delete
  2. Mungkin passion gue bukan di situ kali yak. Gue kok kagak bisaaaa.... :( dan lagi, kayaknya emang gue gak bisa belajar dari pengalaman. :v
    Salut buat lo, Kak. :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh di cipok lagi gw ujungnya, berasa gagal jadi cowok sejati nih gw lantaran ente cipok.. Hiiii...

      Delete
  3. Bang, gimana caranya bikin plot cabang yang rapi? Biar nggak bentrok sama plot utamanya. Terus biar konfliknya nggak itu-itu aja (tabrakan lah, selingkuh lah, benci jadi cinta, mungkin cinta benci trus cinta lagi), ada tipsnya nggak? *help help~~~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya sih gak masalah kalo konfliknya itu-itu aja soalnya emang industri sih yg kayak gitu masih bisa lolos. Cuman, sekarang gimana caranya kita sedikit belokin alur yg itu-itu aja itu sedikit. Misal kalo tabrakan jgn langsung nabrak si tokoh utama langsung, bisa di buat nabrak bokapnya dulu. Kalo udah nonton FTV yg gw yang Bubble Drink In Love sama Burger Lapis Cinta pasti ngerti. Kalo Cinta, benci, cinta lagi, alur itu sudah gw tulis juga di Burger Lapis Cinta. DI baca aja coba yak, kalo masalah cara penulisan itu tergantung penulis masing-masing gak bisa diajarin kalau sudah menyangkut gaya bahasa itu demokrasi penulis.. :)

      Delete
    2. Eh mangap, bukan Bubble Drink, tapi yang Cubit-Cubit Cinta Kue Cubit.. Tapi Bubble Drink In Love juga bisa jadi refrensi kok gimana tragedi "tabrakan" itu perantaranya aja dari tokoh yang nantinya happy ending. :D

      Delete
  4. Bagus tipsnya..
    Aku juga pengen ngirim sinopsis FTV yang udah kubuat, tapi masih ragu, takut ditolak.. :D

    ReplyDelete

luvne.com ayeey.com cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com

Copyright © Zona Feby Andriawan | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | BTheme.net      Up ↑