Skip to main content

Review Film Warkop Jangkrik Boss Part 2: Penasaran Yang Sia-sia






Film jangkrik boss 1 sudah oke dan cukup membuat gue penasaran di endingnya. Begitu muncul nih reborn part 2 nya, gue jadi makin penasaran gimana kelanjutan komedi absurd ini. Yah, seperti judulnya, rasa penasaran gue bisa di bilang sia-sia. Mungkin karena gue terlalu berekspektasi lebih kali ya. Gue nggak mau bahas panjang lebar di postingan kali ini. Sebagai seseorang yang memposisikan diri sebagai penonton netral, gue berani bilang kalau part 2 ini nggak lebih bagus bahkan gak menyamai part 1 nya. Kenapa?

Pertama, akting. Yup, di part 1 gue ngeliat akting semua pemainnya yah okelah. Di part 2 ini, entah kenapa berasa ada yang kurang terutama di sisi Vino yang berperan sebagai Kasino nya. Akting terbaik tetap Abimana yang berperan sebagai Dono kalau menurut gue, tapi di part 2 ini pun seperti ada penurunan, entah karena bagian Dono terasa lebih sedikit atau gimana kurang ngerti juga. Untuk Tora Sudiro yang berperan sebagai Indro yang menurut gue stabil, tapi stabil nya itu bukan stabil oke lho ya. Mulai dari ekspresi, pelontaran kalimat sampai delivery kelucuannya ketiganya sedikit mengalami penurunan. Komedi nya di beberapa part jadi terasa banget dipaksainnya.

Kedua, komedi. Nah, sudah ada bocoran di atas tuh komedinya terasa dipaksain di beberapa part. Gue nggak mau ngebedah isinya lebih dalem, entar jadi spoiler. Menurut gue, ada kalimat-kalimat yang sebenarnya sih dimaksudkan untuk ngelucu, tapi nggak tersampaikan dengan baik. Terasa dari respon penonton di bioskop yang biasa aja, ada yang ketawa tapi cuman beberapa. Komedi-komedi yang Indro pake bra, tetek Vino membesar, muka Kasino nemplok di pintu dan lainnya yang mengeksploitasi fisik justru yang mendapatkan banyak tawa. Berasa sayang aja, komedi verbal yang seharusnya jadi kekuatan Warkop juga kurang mendapatkan tawa penonton. Menurut gue, masih kalah dengan My Stupid Boss yang komedi verbal nya juga oke. Malahan nih, Jangkrik Boss part 2 ini lebih lucu scene yang salah-salah nya di akhir film. hmm...

Ketiga, Adegan Nyanyi yang nggak efektif alias ngabisin durasi! Gila, maksudnya sih untuk mengingatkan lagi lagu-lagu legendaris Warkop plus ngasih sentuhan komedi di dalamnya, tapi kok biasa aja. Ada dua kali adegan nyanyi yang menurut gue cuman usaha untuk membuang durasi, sayang banget. Gue masih inget, di Jangkrik Boss part 1, si Kasino nyanyi 'yang baju merah jangan sampai lolos', tapi itu berhubungan sama plot nya. Tapi yang kedua ini enggak. Nih, adegan nyanyi nya tuh pas naik kapal sama pas mimpi, itu menurut gue nggak banget.

Keempat, cerita. Kekhawatiran gue akan banyaknya bagian-bagian yang seharusnya di buang akhirnya terjadi. Iya, akhirnya itu berimbas dengan ceritanya. Gue penasaran banget pas mereka itu ke pulau tanpa penghuni nya. Gue demen sudah menyelipkan komedi horor, tapi begitu tahu kalau yang jahat adalah si "itu", gue langsung ngucap kalau film ini sudah selesai. Memang sih menghadirkan sebuah plot yang mengejutkan, tapi berasa cepet aja gitu. Terus, begitu terkuak kalau harta karunnya adalah blablabla, gue langsung mikir ngapain jauh-jauh ke Malaysia? Di Indonesia juga bisa di eksplor kok pulaunya. Setelah filmnya selesai, gue mikir lagi nih, kalau di part 2 begini, kenapa nggak disatuin aja di part 1, bisa kok dengan segudang pengalaman orang-orang yang terlibat di dalamnya gue yakin bisa.

Oke, baiklah, dari penjabaran gue di atas tadi, gue ngasih nilai 3/5 untuk Jangkrik Boss Part 2 ini. Di balik kekurangannya, gue apresiasi visual effect nya dan kerja keras Vino, Tora dan Abimana untuk memerankan ketiga tokoh komedi legendaris Indonesia itu. Masih okelah untuk jadi hiburan bareng keluarga dan pacar, tapi pesan gue cuman 1: Jangan berekspektasi terlalu berlebihan untuk part kedua ini.

Comments

Popular posts from this blog

Inilah Dia, tipe-tipe Cewek Di mata Pria!

Jujur gue tuh sebenernya sekarang lagi nulis cerita masa lampau lagi buat postingan yang baru ini, judulnya tuh era berburu belalang, tapi gue pending dulu deh karena tiba-tiba gue mau nulis sesuatu yang penting lagi di dunia percintaan dan pergaulan anak muda. Nah, setelah sebelumnya gue nulis gimana sih ciri-ciri cowok yang lagi jatuh cinta, sekarang gue akan menjelaskan cewek seperti apa sih yang banyak disukain dan dibenci para cowok, Penasaran? Oke, yang jelas ini akan menambah wawasan untuk kalian, cewek maupun cowok dalam dunia percintaan dan pergaulan sehari-hari. Gak perlu ketik REG spasi lagi, cuma butuh koneksi internet kok buat liat nih info. Ehm, kelamaan ya, baiklah inilah dia, tipe-tipe cewek di mata pria:
1. Cewek Cantik (rating: 8/10)
Oke, gak dipungkiri dan gak munafik lagi kalo 98% cowok tuh menilai cewek dari penampilan dulu. Cowok biasanya memiliki sifat yang cenderung bangga apabila mendapatkan cewek yang punya wajah rupawan. Biasanya cowok yang punya pacar cewek c…

Mengenang Kera Sakti (Journey To The West)

Seekor kera, terpuruk terpenjara dalam gua..
Di gunung tinggi sunyi tempat hukuman para dewa..
Bertindak sesuka hati loncat kesana-kesini..
Hiraukan semua masalah dimuka bumi ini..

Gak, gue bukan lagi buat puisi. Sobat masih inget gak itu penggalan dari lirik lagu apa? Yup, itu adalah lirik dari film yang dulu setiap sore gue tunggu kehadirannya di indosiar. Setelah era ksatria baja hitam RX, banyak banget film anak-anak bermunculan kayak ninja jiraiya dan kawan-kawan. Tapi setelah itu, setelah gue beranjak SMP, gak ada lagi film yang bener-bener membuat booming dunia anak-anak. Memang masih ada beberapa film sih, tapi tema film anak-anak yang gitu-gitu aja membuat kami, rombongan anak-anak SMP dan sederajat, berasa mengalami kebosanan tontonan dan mengakibatkan kami lebih memilih baca komik. Sampai tiba pada saat film kera sakti (Journey to the west) muncul ke dunia pertipian Indonesia. Inilah saat-saat gairah menonton tipi kembali muncul.
 Foto 1. Inilah dia keluarga kecil SunGokong
Gue l…

Download Final Draft 9 + Crack

Final Draft bukan game sekuel Final Fantasy ya, final draft ini adalah software untuk mempermudah dalam menulis skenario. Kalau nulis di word biasa, ribet banget, kita bener-bener memang harus nulis lagi formatnya. Nah, kalau di final draft, kita diingetin format-formatnya. Misalnya, kita pilih scene header, entar kita ketik huruf "I" aja sudah nongol INT. Seperti screenshoot di bawah ini:

Untuk mengatur Scene header, action, dialog, ada di tab script elements seperti di bawah ini:

Gampang kan? Yoi, nulis skenario jadi lebih ringan dengan final draft. Link Downloadnya di bawah ya... Semoga bermanfaat buat temen-temen yang pengin nulis skenario.
DOWNLOAD FINAL DRAFT 9 + CRACK