Skip to main content

Tugas Akhir Gue Ditolak!!

Sebelum nulis postingan ini, gue mau bilang, kalo gue tuh benci banget sama boy band dan girl band yang menjamur di Indonesia, terima kasih. Oke, udah lama gue gak nge-blog lagi gara-gara gue akan menghadapi tugas akhir. Banyak kendala yang gue alami dalam tugas akhir gue kemarin dan salah satunya adalah persediaan kopi gue abis. Apa hubungan secangkir kopi dan tugas akhir? ntar kalian sendiri bakal ngerasainnya dan menemukan jawabannya. Sayangnya gue gak sempat merasakan korelasi antara kopi dan tugas akhir itu. Kenapa? Karena tugas akhir gue dinyatakan ditolak!

Yang paling ngebingungin gue saat TA adalah judul. Sayangnya gue bukan kuliah di bidang musik, kalo gue kuliah di musik gue bakal ambil judul TA: "Fenomena Lagu Playboy 7 Icons", gue yakin judul itu bakal diterima. Banyak referensi dan banyak masukan yang gue terima pas mau masukin judul. Entah kenapa pada saat itu gue mau ambil topik android. Sebelumnya gue mau jujur dulu kalo gue tuh gak ngerti sama sekali tentang robot hijau yang satu itu. So, gue jadi searching-searching terus masuk komunitasnya. Dan hasilnya luar biasa, gue yang tadinya gak ngerti jadi tambah pusing. Saking pusingnya mata gue jadi keluar nanah, oke gue tau itu terlalu berlebihan.

Awalnya gue mau buat aplikasi informasi tempat pariwisata gitu di android, tapi temen gue ternyata udah nyoba ambil tuh judul di semester sebelumnya dan hasilnya ditolak. Gue makin keringet dingin. Apa yang gue bisa lakukan dengan modal otak pas-pasan yang mencoba peruntungan di dunia teknik informatika? gue terus berpikir keras sejak saat itu. Setelah perenungan panjang di temani suara hujan dan angin berhembus merdu, akhirnya gue menemukan ide kalo gue mau bikin email manager untuk android, masa bodoh bisa apa gak ngerjainnya yang penting diterima dulu. Judul pun berhasil gue temukan yaitu "membangun aplikasi email manager berbasis android" dan proposal pun sudah dirancang dengan sedemikian mantap, selain itu kopi (merek dirahasiakan) juga udah gue beli yang isinya 30 gitu buat jaga-jaga siapa tau gue akan lebih banyak begadang. 

Dengan semangat yang membara besoknya gue sidang. Awalnya sih gue deg-degan ngadepin sidang, tapi pada akhirnya rasa deg-degan itu berubah jadi membosankan. Bayangin aja, gue nunggu dari jam 8 pagi sampai jam 5 sore buat dipanggil masuk. Muka gue yang tadinya ganteng (tolong jangan anggap ini sebagai kalimat sebenarnya) jadi kusut kayak baju yang belum di setrika terus di cakar-cakar kucing. Untungnya gue gak sendiri, temen gue yang juga ambil tema phone gitu menemani gue dengan tampang yang gak kalah culunnya.

Pas gue dipanggil, bukan deg-degan yang gue rasain tapi malah bahagia, gue terharu banget begitu nama Feby Oktarista Andriawan dipanggil, Oh God, terima kasih akhirnya gue bisa balik bentar lagi. Tapi, begitu masuk ruangan perasaan bahagia gue tiba-tiba lenyap. Perlahan gue duduk di depang penguji diiringi keringat yang menetes perlahan dari muka gue. Waktu pun terus berlalu dan setelah perdebatan panjang akhirnya proposal gue dinyatakan harus direvisi. Gue langsung keluar tapi tas gue ketinggalan di dalem, jadinya gue masuk lagi terus keluar lagi. Singkat cerita (berhubung gue udah ngantuk nih), gue merevisi proposal gue. Disinilah awal malapetaka gue. Saat itu proposal lama sama lembar reviewer gue buang! Yes, I really really crazy! Gue gak tau apa yang udah meracuni pikiran gue saat itu.

Besoknya hasil revisi harus dikumpulin dan gue tetap nekat ngumpulin tuh proposal. Okelah proposal lama masih bisa gue bikin lagi, tapi bagaimana dengan lembar reviewer yang disana ada tulisan penguji tentang apa aja yang harus gue revisi sama tanda tangannya? sayangnya yang harus revisi gak bisa input judul baru lagi. Jadinya gue pasrah aja nungguin giliran pengumpulan revisi proposal itu. Finally, gue langsung di suruh ulang lagi di semester depan. Dengan langkah yang berat dan kepala tertunduk lesu gue ninggalin ruang dosen sambil membawa proposal itu. Pada saat itulah gue merasakan kalau gue tuh laper banget. Abis dari ruang dosen itu gue langsung ke warteg. (Ending agak gimanaaaa gitu ya, tapi emang kenyataannya gitu)

Buat temen-temen gue yang lagi ambil TA semester ini, selamat berjuang kawan!

Comments

  1. wah, berat juga ya TA nya. tetep semangat sob. gue dukung kok.

    ReplyDelete
  2. Ya olloh..... mengenaskan bangeeet!
    Semoga diberi ketabahan olehNya, sob.

    Btw, itu sudah TA ato baru proposal aja sih?

    ReplyDelete
  3. hiks hiks hiks, ditinggal di warteg #nah loh

    ane ikut berbelasungkawa atas tidak terrealisasinya applikasi kolor ijo tersebut #eh

    sabar yak sob
    dikutip dari film (lupa namanya)
    "evrything's gonna be okay"

    oke semangant buat semester ulangnya
    Semoga TA ntar ngebuat "itulah sebuah karya kebanggaan"

    ReplyDelete
  4. Sabar... masih banyak orang yang bernasib lebih buruk... sampe lebih dari tiga kali ditolak ama dospem... :(

    ReplyDelete
  5. eh tapi tergantung jurusannya juga loh judul TA itu. kayak gw yang anak hukum, judul sama isinya harus ada kaitannya sama hukum. :D

    ReplyDelete
  6. temen gue jg bernasib sama ma lo feb.. tetep semangat ya.. :)

    ReplyDelete
  7. saya juga pernah ngerasain ditolak :( meskipun bukan TA sih, udah bikin latar belakang masalah sekeren mungkin & menyiapkan argumentasi sekuat mungkin, lima menit doang langsung KO :( #curcol hebat kak Febri berdebat dulu :D

    semangat d(>.<)b

    ReplyDelete
  8. ngenes -_-"
    good luck kakaaak!!!

    tetaplah semangat!

    ReplyDelete
  9. aduh sumpah deh saya jadi takut pas baca ini... -..-" padahalkan saya mau ngerasaiin TA atau skripsi itu aduhh bikin takut aja nih dehhh

    ReplyDelete
  10. Aaaa. kenapa gue jadi takut juga, soalnya dikit lagi harus nyusun tugas akhir >.<
    Kudu siap2 nih >.<

    ReplyDelete
  11. WELKAM BEK Sobat Feby!!!
    Ayas ikut Prihatin Sob,,, Tapi jangan putus asa dulu yach,, Cz semua itu merupakan KESUKSESAN yg TERTUNDA kok!!!
    Kalo Sobat GAK MENYERAH & SEMANGAAT lagi buat TA,,,Yakinlah nanti bisa SUKSES TA-nya!!!
    Amin...

    ReplyDelete
  12. Gw ikut bersimpati..ini mungkin pertanda lu akan menghasilkan sesuatu yang lebih dahsyat lagi..

    btw, kenapa gag ngajuin judul "Prevalensi Kencing Nanah pada Pengguna Android yang Melanjutkan Studi di Luar Angkasa" aja?

    ReplyDelete
  13. proposalmu ditolak mungkin karena kamu benci Girl Band Indonesia yang sedang menjamur ... haha

    ReplyDelete
  14. tragis...naas...menggemparkan~

    ReplyDelete
  15. wahahhaa... sama. saya juga benci dan gerah lihat boyband2 yang semakin menjamur aja.
    girlband gappalah.. asal mereka cantik-cantik #ehhhh

    ReplyDelete
  16. Wah.. kamu lebih cocok jadi tukang lawak deh dibanding teknik informatika, maaf yah, bukannya mengejek, tapi gue ketawa baca postingan ini. Tapi sumpah, ceritanya dibikin kocak. Mantap!

    Ohya, aku sudah follow blog ini. Saling follow yuuk! :D
    http://sejutaimajinasi.blogspot.com/

    ReplyDelete
  17. feb-feb...emang ya nasib mahasiswa tingkat akhir ky gt smua.merana.akakakakak...jd seneng byk tmnnya.loh?!

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Inilah Dia, tipe-tipe Cewek Di mata Pria!

Jujur gue tuh sebenernya sekarang lagi nulis cerita masa lampau lagi buat postingan yang baru ini, judulnya tuh era berburu belalang, tapi gue pending dulu deh karena tiba-tiba gue mau nulis sesuatu yang penting lagi di dunia percintaan dan pergaulan anak muda. Nah, setelah sebelumnya gue nulis gimana sih ciri-ciri cowok yang lagi jatuh cinta, sekarang gue akan menjelaskan cewek seperti apa sih yang banyak disukain dan dibenci para cowok, Penasaran? Oke, yang jelas ini akan menambah wawasan untuk kalian, cewek maupun cowok dalam dunia percintaan dan pergaulan sehari-hari. Gak perlu ketik REG spasi lagi, cuma butuh koneksi internet kok buat liat nih info. Ehm, kelamaan ya, baiklah inilah dia, tipe-tipe cewek di mata pria:
1. Cewek Cantik (rating: 8/10)
Oke, gak dipungkiri dan gak munafik lagi kalo 98% cowok tuh menilai cewek dari penampilan dulu. Cowok biasanya memiliki sifat yang cenderung bangga apabila mendapatkan cewek yang punya wajah rupawan. Biasanya cowok yang punya pacar cewek c…

Mengenang Kera Sakti (Journey To The West)

Seekor kera, terpuruk terpenjara dalam gua..
Di gunung tinggi sunyi tempat hukuman para dewa..
Bertindak sesuka hati loncat kesana-kesini..
Hiraukan semua masalah dimuka bumi ini..

Gak, gue bukan lagi buat puisi. Sobat masih inget gak itu penggalan dari lirik lagu apa? Yup, itu adalah lirik dari film yang dulu setiap sore gue tunggu kehadirannya di indosiar. Setelah era ksatria baja hitam RX, banyak banget film anak-anak bermunculan kayak ninja jiraiya dan kawan-kawan. Tapi setelah itu, setelah gue beranjak SMP, gak ada lagi film yang bener-bener membuat booming dunia anak-anak. Memang masih ada beberapa film sih, tapi tema film anak-anak yang gitu-gitu aja membuat kami, rombongan anak-anak SMP dan sederajat, berasa mengalami kebosanan tontonan dan mengakibatkan kami lebih memilih baca komik. Sampai tiba pada saat film kera sakti (Journey to the west) muncul ke dunia pertipian Indonesia. Inilah saat-saat gairah menonton tipi kembali muncul.
 Foto 1. Inilah dia keluarga kecil SunGokong
Gue l…

Kisah Awal Gue Di Bandung

Setelah lulus dari SMA Negeri 3 Bandar Lampung (secara gak sengaja) gue melanjutkan kuliah di Bandung nyusul kakak gue yang udah tamat kuliah. Lo tau gak siapa yang paling sibuk nyuruh kakak gue cariin tempat kuliah yang bagus di Bandung siapa? ya, itu adalah nyokap sama bokap gue. Setiap hari kakak gue (yang namanya Deden) disuruh hunting Universitas swasta yang lagi naik daun di Bandung sama bonyok gue. Sebenarnya sih walaupun gak diterima di ITB sama UNPAD gue diterima di UNILA, salah satu universitas Negeri di Bandar Lampung. Tapi bokap gue gak setuju dan lebih pengen gue ke pulau Jawa, gak tau kenapa, mungkin bokap gue ngerasa gue udah cukup ganteng buat ngelanjutin sekolah di Pulau Jawa, dalam hal ini Bandung, iya gue tau lo mau muntah baca kata gantengnya.
Setelah berminggu-minggu lamanya, akhirnya kakak gue berhasil mendapatkan tempat kuliah yang "mungkin" cocok sama gue. dimanakah itu...

"Pah, Deden ketemu kampusnya, namanya UNIKOM!"

"Oke, kalo gitu …