Skip to main content

Ada Apa Dengan Para Siswa? (tulisan kilat)

Tuh maksud judulnya apaan sih? tau dah gue juga gak ngerti apaan tuh. Siswa, mungkin kalau mendengar kata itu kita langsung berpikiran kalau merekalah generasi yang akan membuat Indonesia hebat, merekalah penggerak roda-roda perubahan di masa depan, merekalah cahaya yang akan menerangi bangsa. Nah, setelah gue ngeliat berita di tipi dimana para siswa ini berbondong-bondong bawa cerurit, kayu, mungkin juga pisau dapur, gue langsung berpikir ulang. Ya, menurut gue, citra siswa sekarang semakin terpuruk karena aksi segelintir kelompok. Harus gue akuin, setiap sekolah pasti ada kelompok-kelompok tertentu yang bikin rusuh. Sejenak gue langsung berpikir, menjadi culun pada saat sekolah itu ternyata berguna banget. Orang culun di sekolahnya itu gak akan terlibat di dunia keras alias tawuran. Kenapa?

1. Orang culun itu akan dianggap lemah dan tidak berguna kalau diajak tawuran. Paling juga begitu pegang kapak, bukannya digunain buat nyerang musuh tapi malah dipake buat belah duren.

2. Orang culun itu rata-rata orangnya gak tegaan. Jangankan nyerang musuh, liat darah kambing aja langsung pingsan terus diinfus.

3. Orang culun itu ya culun. Disaat yang lain mau tawuran bawa benda-benda tajam, orang culun ini masih membawa alat-alat standar untuk sekolah kayak buku, pena, pensil, penghapus, penggaris. Ya, mungkin aja cuman penggaris yang berguna buat tawuran, itu juga kalau penggarisnya terbuat dari besi.

4. Orang culun itu lama. Ya, seragam sekolah yang sama itu akan membingungkan orang culun, mereka pasti bingung menentukan mana kawan mana lawan. Pasti membutuhkan waktu yang lama untuk mikir. Dan ketika orang culun ini lagi mikir mana lawan mana kawan, tiba-tiba kepalanya putus kena golok. Bad ending. RIP.

Yah, paling enggak dengan sedikit fakta diatas, orang culun ini tidak akan mendapat kepercayaan untuk maju tawuran. Apa sih gunanya tawuran? pihak sekolah tidak akan bangga dengan kemenangan kalian, orang tua tidak akan bangga dengan senyuman kalian ketika memenanngkan duel. Pikirin dulu tuh nilai matematika yang masih dapet 4. Kalau udah gak dapet 4 lagi baru tawuran baru usahain buat masuk perguruan tinggi negeri dengan hasil memuaskan. Tolong jangan buat masa depan Indonesia ini dipenuhi dengan preman-preman wahai adik-adikku. Tolong buat negara gue ini jadi negara yang disegani dari segi prestasi. Cuman kalian, para siswa-siswi, yang mampu mengendalikan Indonesia di masa mendatang.

Comments

  1. Hmm,, yup mas,, tapi bukan berarti orang yang gak tawuran itu orang culun,,
    blogwalking,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya bener, ini cuman sudut pandang kalo jadi culun di sekolah tuh ada manfaatnya jg.. :D

      Delete
  2. untung aq bkn siswi lg, gunanya tawuran apa coba? g penting bgt
    lama ni bang aq g mampir ksini hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gw jg udah lama gak mampir, haha.. emng gak ada gunanya.. cuih.. haha

      Delete
  3. culun-culun tapi pinter yeee??? :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya itu untuk sebagian orang, kalo untuk gw culun ya culun aja gak ada pinter2nya.. :D

      Delete
  4. bener tuh bang. setuja dah. be culun adalah pilihan yang tepat wkwkwk~

    ReplyDelete
  5. jadi mending kalo ke sekolah berlagak culun, lugu, kutu buku super ya? yang drpd keker dan gagah pasti disurh maju tawuran! Hidup Culun!!

    ReplyDelete
  6. Cobain nonton film Crows Zero...itu cerita tentang tawuran yg super keren, hahaha

    ReplyDelete
  7. entah kesambet apa itu tawuran kayaknya cuma dikira buat keren-kerenan doang biar macho kali, hadeh.. -___-"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi, biar punya nama dia di sekolahnya.. hmm..

      Delete
  8. namun orang culun bisa diandalkan untuk verifikasi data waktu tawuran...
    "hei kau orang mana..??" terus dicatat...
    :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk.. pas asik2 di catet kepala ketimpuk batu duluan deh..

      Delete
  9. sebenarnya apakah tawuran sudah menjadi eskul..??
    :P

    ReplyDelete
  10. SMA tawuran
    Kuliah pas senioran kalau ngospek ya edan2an hehehe

    ReplyDelete
  11. wah...beda teori...kok saya culun tapi ganteng yak?

    ReplyDelete
  12. Kalau culun itu lebih milih ke perpus dripada main lempar-lemparan ^._.^

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Inilah Dia, tipe-tipe Cewek Di mata Pria!

Jujur gue tuh sebenernya sekarang lagi nulis cerita masa lampau lagi buat postingan yang baru ini, judulnya tuh era berburu belalang, tapi gue pending dulu deh karena tiba-tiba gue mau nulis sesuatu yang penting lagi di dunia percintaan dan pergaulan anak muda. Nah, setelah sebelumnya gue nulis gimana sih ciri-ciri cowok yang lagi jatuh cinta, sekarang gue akan menjelaskan cewek seperti apa sih yang banyak disukain dan dibenci para cowok, Penasaran? Oke, yang jelas ini akan menambah wawasan untuk kalian, cewek maupun cowok dalam dunia percintaan dan pergaulan sehari-hari. Gak perlu ketik REG spasi lagi, cuma butuh koneksi internet kok buat liat nih info. Ehm, kelamaan ya, baiklah inilah dia, tipe-tipe cewek di mata pria:
1. Cewek Cantik (rating: 8/10)
Oke, gak dipungkiri dan gak munafik lagi kalo 98% cowok tuh menilai cewek dari penampilan dulu. Cowok biasanya memiliki sifat yang cenderung bangga apabila mendapatkan cewek yang punya wajah rupawan. Biasanya cowok yang punya pacar cewek c…

Mengenang Kera Sakti (Journey To The West)

Seekor kera, terpuruk terpenjara dalam gua..
Di gunung tinggi sunyi tempat hukuman para dewa..
Bertindak sesuka hati loncat kesana-kesini..
Hiraukan semua masalah dimuka bumi ini..

Gak, gue bukan lagi buat puisi. Sobat masih inget gak itu penggalan dari lirik lagu apa? Yup, itu adalah lirik dari film yang dulu setiap sore gue tunggu kehadirannya di indosiar. Setelah era ksatria baja hitam RX, banyak banget film anak-anak bermunculan kayak ninja jiraiya dan kawan-kawan. Tapi setelah itu, setelah gue beranjak SMP, gak ada lagi film yang bener-bener membuat booming dunia anak-anak. Memang masih ada beberapa film sih, tapi tema film anak-anak yang gitu-gitu aja membuat kami, rombongan anak-anak SMP dan sederajat, berasa mengalami kebosanan tontonan dan mengakibatkan kami lebih memilih baca komik. Sampai tiba pada saat film kera sakti (Journey to the west) muncul ke dunia pertipian Indonesia. Inilah saat-saat gairah menonton tipi kembali muncul.
 Foto 1. Inilah dia keluarga kecil SunGokong
Gue l…

Kisah Awal Gue Di Bandung

Setelah lulus dari SMA Negeri 3 Bandar Lampung (secara gak sengaja) gue melanjutkan kuliah di Bandung nyusul kakak gue yang udah tamat kuliah. Lo tau gak siapa yang paling sibuk nyuruh kakak gue cariin tempat kuliah yang bagus di Bandung siapa? ya, itu adalah nyokap sama bokap gue. Setiap hari kakak gue (yang namanya Deden) disuruh hunting Universitas swasta yang lagi naik daun di Bandung sama bonyok gue. Sebenarnya sih walaupun gak diterima di ITB sama UNPAD gue diterima di UNILA, salah satu universitas Negeri di Bandar Lampung. Tapi bokap gue gak setuju dan lebih pengen gue ke pulau Jawa, gak tau kenapa, mungkin bokap gue ngerasa gue udah cukup ganteng buat ngelanjutin sekolah di Pulau Jawa, dalam hal ini Bandung, iya gue tau lo mau muntah baca kata gantengnya.
Setelah berminggu-minggu lamanya, akhirnya kakak gue berhasil mendapatkan tempat kuliah yang "mungkin" cocok sama gue. dimanakah itu...

"Pah, Deden ketemu kampusnya, namanya UNIKOM!"

"Oke, kalo gitu …