Daftar Postingan

Sabtu, 28 April 2012

Postingan Yang Entah Kenapa Di Publish

Hari sabtu lagi, update blog lagi. Sumpah gue tuh merasa agak-agak berat update blog di malam minggu, soalnya gue keliatan banget galau LDR nya. Iya, semakin sering kalian berselancar di jejaring sosial dan nulis tulisan cinta di blog, maka kegalauan kalian akan semakin terlihat jelas. Gue waktu ada bola Liga Champions kemarin gak bisa tidur dua hari. Ngomongin sepakbola, ada persamaan sepakbola dengan cewek. Apa persamaannya? mereka sama-sama enak dilihat. Itu versi benarnya. kalau versi mesumnya banyak. Pikir aja sendiri ya versi mesumnya, soalnya blog gue bukan blog dewasa yang pasang iklan 125x125 bertuliskan "memperpanjang" 5 cm. Gue juga bingung kenapa lagi-lagi ada kabar video mesum DPR. Bukan apa-apa, gue iri aja sama Om Roy Suryo kalau ada kabar video seperti itu. Gimana enggak, setiap ada kabar video mesum orang terkenal dia langsung nyari, mengamati dan menghapus nya. Egois banget gitu.Wajarlah yah kalau cowok rada penasaran sama video gitu. Kemungkinan cowok yang gak suka video gituan hanya dua, yaitu: agamais atau dia itu maho. Oh sorry, maho juga suka video gitu, tapi yang bergenre gay.

Ngomongin soal maho, gue kemarin bernostalgia lagi chat di mIRC. Dulu, nick di mIRC gak separah sekarang. Makin banyak nick palsu bertebaran dan makin banyak maho mencari buruan. Kayak gue, ada orang yang nyapa gue duluan dan namanya Ivhaaaann. Awalnya gue kira dia mau cari teman cowok aja biasa, normal. Tapi setelah gue lihat fb nya, najis banget! Kenapa? soalnya pekerjaan nya dia tulis gay dan semua temannya itu gay! gue langsung bilang sama tuh Ivhaan gini, "Gak gw add, maho lo!", eh dia bales simpel, "emmm". Mungkin dia disana ngebayangin kalau gue cowok feminim. Geli banget gue. Maka dari itu berhati-hatilah untuk para wanita yang cowoknya suka nanya-nanya kabar teman cowok lo. Iya, ntar lagi enak asik-asik pacaran si cowok ngomong, "Sayang, kabar Bambang gimana?" si cewek jawab,"Kok kamu nanyain si Bambang teman aku sih?" si cowok balas lagi, "Yaaa, soalnya kangen aja sama si Bambang." Nah kalau cowok lo udah punya indikasi maho segera ambil siaga satu.

Gue juga seminggu yang lalu ke Mall sama bokap nyokap gue. Seperti biasa, kebiasaan nyokap gue nyari harga diskonan belum hilang. Tapi gue bukan mau ngomongin nyokap gue lagi, gue mau ngomongin fenomena Mall sekarang yang dipenuhi remaja alay. Bukan hanya anak SMU, sekarang Mall juga jadi tongkrongan anak SMP. Agak risih aja gue kalau lihat anak sekolahan ke Mall belum ganti seragam. Paling males gue kalau udah di bioskop ketemu rombongan anak sekolahan ini. Kenapa? pas lo mau beli popcorn atau masuk ke studio pasti terganggu. Soalnya mereka tuh rame banget, apalagi kalau cewek semua. Selain itu, Mall juga adalah tempat yang paling dihindari para jiwa-jiwa Move On. Secara teori sih gitu, tapi entah kenapa masih ada orang yang berusaha Move On di Mall. Ciri-ciri orang yang lagi Move On di Mall adalah dia pasti murung kalau ada lihat pasangan yang mesra. Lebih parahnya lagi, dia murung kalau ngeliatin patung-patung yang dipasangi baju gitu.

Dua hari yang lalu gue beli buku 813 karangan Maurice LeBlanc yang diterjemahkan dan di publish oleh Bukune. Bukunya baru gue baca sedikit. Intinya novel itu novel misteri sama kayak Sherlock Holmes. Bedanya, tokoh utama dalam buku adalah pencuri yang bernama Arsene Lupin. Sama nyentriknya dengan Holmes, Lupin juga juga punya akal secerdik Holmes. Senyentrik dan secerdik apakah Arsene Lupin? beli sendiri bukunya di toko obat buku terdekat. Mungkin kalau udah abis gue baca bakal gue kasih review nya. Oh iya, selain itu gue juga beberapa hari yang lalu menemukan situs radio online yang menurut gue bagus banget. Disana bisa konyol bareng penyiarnya di chat, bisa request lagu, dll. Kalau mau jadi penyiarnya juga bisa banget, tinggal hubungi aja adminnya. Karakter setiap penyiarnya juga beda-beda, ada yang namanya si Nasrul yang punya logat Jawa yang medok, ada si Nana yang punya suara seksi, kalau dengar dia siaran gue serasa dinyanyiin nina bobok, dll. Penasaran? mampir aja klik disini. Jangan lupa nulis di chatnya juga ya kalau mampir, gue juga udah punya ID di chatnya bernama feby andriawan. Yuk kita ramaikan web nya, daripada bete gak tau harus ngapain.

Oke, demikianlah isi postingan gue yang geje ini. Entah kenapa juga gue publish ini. Gue gak tahu. Selamat malam minggu yang udah punya pacar, selamat Move On yang baru patah hati. Buat para maho dan bencis selamat bekerja. Happy weekend guys!

Sabtu, 21 April 2012

Hujan


Disaat kutermangu sepi
Menahan perih yang kualami... Oh Hujan.. Gue mau boker!!

Gak, gak, gak, ini bukan puisi tentang hujan. Kali ini, lagi-lagi gue akan menelurkan sebuah tulisan yang gak jelas. Entah kenapa juga gue nulis tentang hujan. Kenapa ya? gak tau. Gue tuh selalu senang kalau hujan tiba. Kenapa? karena itu bisa jadi alasan gue gak masuk kuliah. Memang licik tapi asik, alach. Gue sengaja gak beli payung biar kalau hujan bisa jadi alasan untuk gak masuk kuliah, hal yang gak terjadi saat gue SD dulu. Pas SD, gue gak bisa menjadikan hujan tuh alasan untuk gak sekolah atau ngaji.

Tik.. tik.. tikk... (suara hujan yang di lagu-lagu)

"Mah, hujan deres diluar. Feby gak sekolah ya," rayuan khas anak SD.

"Gak bisa! Nih..," nyokap gue menggenggam payung gede di tangan kanannya."Pakai payung! lawan malas kamu itu!"

Gak enak banget, yang bisa jadi alasan gue bolos dulu tuh cuma sakit. Hujan juga dulu sangat dinanti-nantikan sama tetangga komplek gue. Kenapa? soalnya kalau hujan tuh lantai teras gue basah dan licin. Itu dimanfaatkan gue dan para bocah tetangga lainnya main perosotan gak jelas, entah kenapa itu enak banget. Main perosotan di lantai teras yang basah karena air hujan tuh sumpah nikmat banget dulu. Sensasinya gak bisa di dapat lagi sekarang. Kalau sekarang, gue kayak itu, bisa jadi dikira orang stress gue. Dulu waktu gue baru-baru nya belajar puasa juga sangat menantikan hujan ini. Yang biasanya gue males ngaji, kalau hujan gue jadi suka ngaji pas bulan puasa dulu. Bukan karena gue sok alim, tapi gue minum air hujan! yah, namanya juga masih bocah. Jadi pas buka puasa gue jadi berbuka dengan keadaan perut kembung.

Nah, dalam perkembangannya, hujan kini berganti peran. Hujan kini terasa sangat menyakitkan untuk orang-orang yang lagi patah hati. Entah darimana itu, yang jelas suasana hujan memang sangat mewakili isi hati.

Baru ditembak ---> Senyum-senyum kecil ---> Hujan ---> Mojok dekat jendela ---> Senyum lebar.

Baru putus ---> Cemberut ---> Hujan ---> Mojok dekat jendela ---> Ambil tisu ---> Nangis histeris.

Berusaha Move On ---> Hujan ---> Galau.

Dari siklus diatas, kelihatan dengan jelas kalau hujan tuh bisa sangat membuat kita senang atau sangat membuat kita sedih. Hujan juga membuat pedekate berjalan tersendat-sendat. Nah, inilah bedanya orang yang pedekate bawa mobil sama orang yang pedekate bawa motor. Bagi kalian pengendara motor, kalau ada saingan yang bawa mobil itu sangat berat. Bukan karena kendaraannya yang udah mobil, tapi karena pada saat pedekate, pengendara mobil ini masih bisa melancarkan serangan walaupun hujan. Sedangkan pengendara motor, mereka harus beli jas hujan dulu, apalagi kalau anak kosan rasanya beli jas hujan tuh berat banget. Serangan cinta jadi berjalan lebih lambat. 

Bukan hanya menggalaukan orang-orang yang sedang kasmaran dan dilanda patah hati, hujan juga menggalaukan para penjual es tong-tong. Gue pernah jalan di saat cuaca hujan, payungan, terus lihat penjual es tong-tong dan di seberang nya jualan bakso. Kontras banget, penjual bakso laku keras sedangkan penjual es tong-tong diem tanpa kata sambil teduhan, mungkin dalam hatinya ngomong gini, "Ya tuhan, hentikanlah hujanmu, hamba ingin panaaaass!"

Hujan juga bisa buat pejalan kaki jengkel. Gue, sebagai pejalan kaki holic, udah sering banget kena muncratan kubangan yang dihasilkan dari mobil atau motor yang melintas. Jalan yang kebanyakan bolong-bolong itu telah menampung air hujan dan dengan seketika akan menyebar liar karena dilindas kendaraan. Sumpah, kena muncratan kubangan itu gak enak banget. Tanah-tanah jalanan yang basah tuh gak enak banget kalau nempel di baju sama celana, apalagi kalau sampai ke muka. Ya, turunnya hujan itu juga menghasilkan sisi positif dan negatif. Hujan bisa mencegah kekeringan, hujan membantu para petani, hujan membuat kita tidur nyenyak, tapi di satu sisi hujan juga bisa buat banjir, hujan bisa menunda keringnya pakaian kita, hujan bisa menunda jadwal ngedate, hujan bisa buat galau, dll. Yang jelas, kita semua pasti pernah merasakan dampak positif dan negatif dari hujan. Apa pun itu, turunnya hujan adalah sesuatu yang tetap harus kita syukuri.

Selasa, 17 April 2012

Inilah #likalikupacaran Dari Sudut Pandang Lelaki

Cewek di depan asik lihat-lihat sepatu sambil senyum-senyum, sedangkan cowoknya di belakang ngecek isi dompet dengan wajah yang penuh dengan keringat dingin. #likalikupacaran

Cowok di depan ngendarain motor, kosentrasi penuh biar gak kecelakaan. Sementara cewek di belakang sedang asik smsan sama selingkuhan. #likalikupacaran

Lagi asik-asik nonton di bioskop berdua bareng si dia eh perut malah mules, pengen boker. #likalikupacaran

Lagi asik-asik mesra-mesraan di taman bareng dia eh pengen kentut. Tapi karena gengsi di tahan. Hasilnya, malah masang tampang setengah ngeden. #likalikupacaran

Bokap si do'i ngajak maen catur tapi kita gak bisa maen catur. Karena gengsi jadinya pilih alasan yang tepat deh: "Eeee, anu Om, WC nya dimana ya?". #likalikupacaran

Orang tua si do'i nitip dibeliin makanan. Tapi karena isi dompet lagi kosong, jadinya ke rumah teman dulu pinjam duit. #likalikupacaran

Malam minggu yang biasanya untuk para cowok nonton bola kini harus rela jadi babu si do'i. #likalikupacaran

Duit pas-pasan untuk ngisi pulsa sendiri, eh di sms sama si dia: "Yank, isiin pulsa aq dong." #likalikupacaran

Entah kenapa cowok itu rela menjadi tukang ojek gratisan kalau di suruh antar jemput sama ceweknya. #likalikupacaran

Kita akan selalu dipaksa mengingat tanggal-tanggal penting. Kalau sekali gak ingat si dia bisa cemberut. Kalau dia sudah cemberut, cara nenanginnya cuma satu: Di ajak jalan-jalan terus pilih aja barang yang dia suka. #likalikupacaran

Makan di kaki lima cuma pesan satu porsi buat pacar aja. Pas ditanya dia "kok gak makan?", jawabnya "Masih kenyang, tadi udah makan di rumah." padahal alasan sebenarnya adalah isi kantong yang pas-pasan. #likalikupacaran

Jantung akan berdebar-debar ketika si do'i ngajak jalan ke Mall. #likalikupacaran

Cek motor atau mobil terlebih dahulu kalau mau antar jemput si do'i. Karena kalau di tengah jalan mogok, bisa dipastikan cuma ada dua hal yang bisa terjadi: Pertama, kita sendiri yang dorong-dorong kendaraan menuju bengkel, sementara si dia jalan di belakang atau disamping. Kedua, cowok akan ditinggal sendiri karena si cewek memilih pulang duluan pakai taksi atau angkot. #likalikupacaran

Demokrasi dalam hal melirik cewek cantik di Mall akan berkurang kalau lagi jalan sama dia. #likalikupacaran

Sabtu, 14 April 2012

Balada Perut Mules


Warning: Postingan ini akan merusak selera makan anda. Yang lagi makan sebaiknya di stop dulu. Terimakasih.

Akhir-akhir ini gue dilanda lagau (baca: galau). Bukan karena cinta, bukan juga karena gue tidak kunjung mendapatkan gelar S1, tapi gue galau karena kondisi perut gue yang gak enak banget. Gue gak tau kenapa ini terjadi. Gue ngerasa ada angin yang muter-muter di perut gue dan gue merasa ada "sesuatu" yang minta dikeluarin dari bokong gue. Sesuatu itu adalah.... ah, di skip aja, kalau gue kasih tau bentuknya gimana, wananya apa, lembek apa keras, ntar para pembaca jadi pada muntah di depan monitor. Melihat ketidakberesan itu, besoknya gue langsung konsultasi sama nyokap. Disaat-saat seperti ini nyokap memang tempat yang pas buat mengadu.

"Mah, perut Feby kok mules gini ya, gak enak banget."

"Owh, sama dek, mamah sama papah juga gitu, lagi musim."

"Lho, memang ada ya musim perut mules gini, Mah?"

"Ya ada lah. Mungkin ini karena sambel terasi yang sering kita makan."

"Ya tapi kan kalau makan ikan goreng gak dikolaborasiin sama sambel terasi tuh gak enak mah. Terus gimana nih mah solusinya?"

"Itu di kotak P3K deket dapur ada Diapet, yang warna ijo. Minum aja."

Gue langsung ambil terus minum tuh obat. Entah kenapa, perut kembung n' mules ini menyebar. Berawal dari nyokap ke bokap terus terakhir ke gue. Awalnya tuh obat gak berasa apa-apa. Tapi setelah beberapa menit kemudian efeknya mulai bisa dirasakan . Berawal dari kentut-kentut merdu yang khas sampai mengeluarkan isinya yang masih cair-cair gitu. Iya, gue mencret dengan ganas dan itu terjadi berulang-ulang sepanjang malam. Mencret, kentut, mencret, kentut, gitu aja setiap menit dan itu gak pernah hilang. Besoknya bokap sama nyokap gue ngajak lari pagi. Gue pikir saat itu adalah saat yang paling tepat ngebuang angin-angin liar yang ada di dalam perut gue.

Tapi praktek itu gak seindah bayangan gue. Sumpah, lari pagi sambil setengah ngeden itu gak enak banget. Sepanjang rute lari, gue selalu kentut dengan beraneka irama dan itu walaupun di alam terbuka tetap tercium aromanya. Bahkan gue ngerasain cairan-cairan eek gue udah keluar dikit, gue langsung ke WC umum untuk melampiaskan keganjalan yang ada di perut gue. Dan WC umum pun menjadi ramai oleh suara kentut dan mencret gue. Sebagaimana WC umum pada umumnya yang gak menyediakan sabun, akhirnya gue ikhlas cebok gak sabunan.

Perut mules gue itu gak kunjung sembuh pas gue balik ke kosan. Sebagaimana saran nyokap, gue disuruh bawa diapet ke kosan. Di kosan juga sama aja. Teman kosan gue, Arif, merasa menderita setiap gue ngentut.

Lagi asik-asik nonton.

"Rif, sory ya," kata gue dengan tampang berdosa banget.

"Sory apaan?"

Piyuuuttt... Broooottt... Brebekbrebekbekbek...

"Sory atas kentut gue yang menyesakkan," gue sambil senyum-senyum licik.

"Anjirrrr, bau banget! Oksigen! Mana oksigennn!!"

Kondisi perut mules itu gak enak banget. Setiap kita kentut pasti lebih bau dari biasanya. Kalau udah gitu, jamban adalah tempat yang paling indah buat mojok. Sekarang eek gue sih udah normal semenjak minum tolak angin, tapi angin di dalam perutnya masih agak muter-muter. Setiap bangun tidur gue selalu kentut terus boker. Kadang bahagia banget kalau eek yang keluar itu gede-gede, tapi juga gak jarang gue sedih karena udah ngeden ngeluarin tuh kotoran eh gak keluar-keluar. Ya, sekarang gue masih berjuang untuk mengeluarkan angin yang muter-muter itu dan gue yakin bisa. Semoga.

SELESAI
Silahkan melanjutkan makan anda.

Minggu, 08 April 2012

Ketika Seseorang Menyukai Lawan Jenis

Warning: Postingan gue kali ini sangat tidak cocok untuk jiwa-jiwa yang gelisah karena cinta. Jadi sebaiknya kalian menutup halaman ini sebelum galau kalian tambah akut. 

Kita, sebagai manusia normal, pasti pernah mengalami hal ini, suka sama lawan jenis. Sekali liat cowok ganteng di jalan langsung diikutin (buat cewek dan maho), sekalinya liat cewek cakep di pelototin (buat cowok dan mungkin lesbong), itu yang biasanya terjadi kalau kita menyukai lawan jenis ketika pertama kali melihat penampilannya. Entah kenapa pada orang tertentu kita merasa tertarik sekilas. Seolah-olah kita pengen jadi pasangan do'i. Kejadian-kejadian ini bisa terjadi dimana aja. Kayak gue, gue pernah merasa tertarik dengan cewek pas gue naik angkot, padahal itu cewek biasa aja, kenapa? kenapa itu terjadi? tapi semua itu tetap ada batasnya. Bahkan, ada teman gue yang suka sekilas dengan cewek yang lagi makan batagor, padahal mulut tuh cewek lagi penuh kuah-kuah kacang gitu sambil ngomong-ngomong ke teman sebelahnya dengan melemparkan hujan kuah kacang dari mulutnya. Gue sih mau muntah liatnya, tapi entah kenapa teman gue suka sama tuh cewek. Kenapa? hal kayak itu gue yakin gak bakal ditemui rumusnya sampai kapan pun. Love is Blind? tapi itu kan bukan cinta. Bahkan ada lagi teman gue yang gue rahasiakan identitasnya demi nama baik do'i pernah ngomong gini ke gue:

 "Feb, lo tau kan cewek di bis tadi?"

"Yang mana?"

"Itu tuh yang kata lo bau ketek !!"

"Oh iya-iya, tuh cewek sukses buat gue menderita selama dua puluh menit. Memang kenapa?"

"Gak, gue suka aja sama tuh cewek."

(Song: Hiduplah Indonesia raaaaayaaa.....)

Ketertarikan sekilas kemudian hilang ini pasti pernah dialami setiap orang. Sekali lagi sampai sekarang gue gak ngerti kenapa ini terjadi. Tentunya ketertarikan sekilas ini pernah gue alami juga di SD. Kata orang-orang jaman dulu, itu disebut cinta monyet karena cinta yang tumbuh masih sangat-sangat kecil dan bisa loncat-loncat kemana-mana dengan cepat kayak monyet. Coba kalau cinta gajah, dijamin kita gak akan bisa cepat berlari dari satu hati ke hati lain. Dulu di SD gue pernah suka sama seseorang dan pastinya itu cewek, bukan cowok. Entah kenapa gue suka aja. Setiap mendengar suaranya, melihat tingkahnya dan senyumannya, kayaknya dunia ini terasa indah setiap gue masuk sekolah. Satu-satunya yang bisa mengalahkan cinta monyet gue itu adalah Pak Jun, Guru Agama gue yang sukses buat gue gak berani masuk sekolah. Untuk lebih tau ada apa gue dengan Pak Jun ini ubek-ubek aja postingan lama gue.

Cewek kelas 6C itu selalu membuat gue semangat sekolah. Setiap dia gak masuk sekolah entah kenapa mood gue hilang. Tapi setelah gue pikir-pikir, gue sama dia tuh kayak bumi dan Neptunus. Jauuuuh. Do'i disukai hampir semua cowok di sekolah sementara gue disukai Ibu-Ibu arisan karena kemontokan gue, do'i rambutnya lurus teratur sementara rambut gue belah pinggir, sesekali belah tengah dan sumpah itu culun banget, do'i hidungnya mancung sementara gw pesek dan sedikit melebar, mata do'i normal sementara gue ketika itu memakai kacamata tebal, saking tebalnya kacamata gue itu gak hancur dilindes truk, oke itu lebay dan garing. Perbedaan gue sama dia sangat kontras, tapi pada saat itu gue gak mempermasalahkannya. Selama ada dia di kelas, itu udah cukup bagi gue.

Bukan berarti pas SMP sama SMA gue gak tertarik sama cewek, gue juga pernah merasakan suka sama lawan jenis ketika masa-masa itu, tapi gak ada cewek yang buat gue benar-benar suka seperti jaman SD dulu. Walaupun kita merasa gak selevel dengan orang yang tiba-tiba kita suka, tapi setidaknya itu akan membuat kita salah tingkah. Kita gak tau kenapa kita jadi gitu ketika orang yang kita suka ada di samping kita, untuk memandang matanya aja terkadang kita gak mampu, padahal yang kita rasain bukan cinta yang sebenarnya. Kenapa? Kenapa!!

Sampai sekarang pun gue terkadang masih merasakan suka sekilas sama lawan jenis. Tapi hal itu tidak mengurangi rasa cinta gue dengan cewek gue sekarang si Joko. Dan cinta monyet itu sekarang sudah bertransformasi menjadi cinta brontosaurus kalau kata Raditya Dika. Ya, biar gimana pun menjalin hubungan itu seperti mengendarai mobil, kita harus memilih gigi yang pas agar mobil tersebut berjalan dengan baik. Godaan ada dimana-mana, tapi jangan biarkan godaan itu menelan kita bulat-bulat. Sory nih gue buat postingan yang rada-rada pink gini, mungkin ini karena pengaruh FTV yang sering gue tonton. Oh iya, tolong kepada pembuat FTV, ceritanya jangan monoton. Gue tuh geli banget kalau ceritanya benci jadi cinta lagi, si miskin dan si kaya lagi, Bali dan Jawa lagi, eneg gue. Yaaaa kalau saran gue sih coba mengangkat cerita yang unik misalnya si cewek jatuh cinta ke cowok karena upil si cowok nyangkut di rambutnya, kan menarik tuh. Kenapa gue jadi ngomongin FTV gini. Udah ah, sekian dulu postingan di hari minggu yang ceria ini. Selamat berakhir pekan. Chibi, chibi, chibi... Huuueekk!

NB: Jangan menyalahkan penulis bila kadar kegalauan anda meningkat.

Sabtu, 07 April 2012

Yuk, Nonton Kartun Larva Lagi !!


Daripada bosen malam minggu gak tau mau kemana, gak ada temen buat di ajak jalan, gak ada pacar buat diajakin mojok, mending nonton kartun jadul satu ini, Larva. Kartun ini satu-satunya kartun diam yang gue suka. Kocak abis. Dulu nih kartun ada di RCTI, tapi sekarang gue gak tau masih ada apa gak, soalnya gue gak pernah nonton RCTI lagi semenjak sinetron lebay meraja. Gak ada kata-kata lagi untuk mengungkapkan kekocakan nih kartun. Buat yang belum nonton gue tayangin disini beberapa filmnya, kalau masih berasa kurang langsung aja ke youtube, ketik aja "larva", nongol dah tuh kartun kocak. Enjoy it!!

© 2014 Blog Feby Andriawan | Template kreasi Ranz!