Skip to main content

Hujan


Disaat kutermangu sepi
Menahan perih yang kualami... Oh Hujan.. Gue mau boker!!

Gak, gak, gak, ini bukan puisi tentang hujan. Kali ini, lagi-lagi gue akan menelurkan sebuah tulisan yang gak jelas. Entah kenapa juga gue nulis tentang hujan. Kenapa ya? gak tau. Gue tuh selalu senang kalau hujan tiba. Kenapa? karena itu bisa jadi alasan gue gak masuk kuliah. Memang licik tapi asik, alach. Gue sengaja gak beli payung biar kalau hujan bisa jadi alasan untuk gak masuk kuliah, hal yang gak terjadi saat gue SD dulu. Pas SD, gue gak bisa menjadikan hujan tuh alasan untuk gak sekolah atau ngaji.

Tik.. tik.. tikk... (suara hujan yang di lagu-lagu)

"Mah, hujan deres diluar. Feby gak sekolah ya," rayuan khas anak SD.

"Gak bisa! Nih..," nyokap gue menggenggam payung gede di tangan kanannya."Pakai payung! lawan malas kamu itu!"

Gak enak banget, yang bisa jadi alasan gue bolos dulu tuh cuma sakit. Hujan juga dulu sangat dinanti-nantikan sama tetangga komplek gue. Kenapa? soalnya kalau hujan tuh lantai teras gue basah dan licin. Itu dimanfaatkan gue dan para bocah tetangga lainnya main perosotan gak jelas, entah kenapa itu enak banget. Main perosotan di lantai teras yang basah karena air hujan tuh sumpah nikmat banget dulu. Sensasinya gak bisa di dapat lagi sekarang. Kalau sekarang, gue kayak itu, bisa jadi dikira orang stress gue. Dulu waktu gue baru-baru nya belajar puasa juga sangat menantikan hujan ini. Yang biasanya gue males ngaji, kalau hujan gue jadi suka ngaji pas bulan puasa dulu. Bukan karena gue sok alim, tapi gue minum air hujan! yah, namanya juga masih bocah. Jadi pas buka puasa gue jadi berbuka dengan keadaan perut kembung.

Nah, dalam perkembangannya, hujan kini berganti peran. Hujan kini terasa sangat menyakitkan untuk orang-orang yang lagi patah hati. Entah darimana itu, yang jelas suasana hujan memang sangat mewakili isi hati.

Baru ditembak ---> Senyum-senyum kecil ---> Hujan ---> Mojok dekat jendela ---> Senyum lebar.

Baru putus ---> Cemberut ---> Hujan ---> Mojok dekat jendela ---> Ambil tisu ---> Nangis histeris.

Berusaha Move On ---> Hujan ---> Galau.

Dari siklus diatas, kelihatan dengan jelas kalau hujan tuh bisa sangat membuat kita senang atau sangat membuat kita sedih. Hujan juga membuat pedekate berjalan tersendat-sendat. Nah, inilah bedanya orang yang pedekate bawa mobil sama orang yang pedekate bawa motor. Bagi kalian pengendara motor, kalau ada saingan yang bawa mobil itu sangat berat. Bukan karena kendaraannya yang udah mobil, tapi karena pada saat pedekate, pengendara mobil ini masih bisa melancarkan serangan walaupun hujan. Sedangkan pengendara motor, mereka harus beli jas hujan dulu, apalagi kalau anak kosan rasanya beli jas hujan tuh berat banget. Serangan cinta jadi berjalan lebih lambat. 

Bukan hanya menggalaukan orang-orang yang sedang kasmaran dan dilanda patah hati, hujan juga menggalaukan para penjual es tong-tong. Gue pernah jalan di saat cuaca hujan, payungan, terus lihat penjual es tong-tong dan di seberang nya jualan bakso. Kontras banget, penjual bakso laku keras sedangkan penjual es tong-tong diem tanpa kata sambil teduhan, mungkin dalam hatinya ngomong gini, "Ya tuhan, hentikanlah hujanmu, hamba ingin panaaaass!"

Hujan juga bisa buat pejalan kaki jengkel. Gue, sebagai pejalan kaki holic, udah sering banget kena muncratan kubangan yang dihasilkan dari mobil atau motor yang melintas. Jalan yang kebanyakan bolong-bolong itu telah menampung air hujan dan dengan seketika akan menyebar liar karena dilindas kendaraan. Sumpah, kena muncratan kubangan itu gak enak banget. Tanah-tanah jalanan yang basah tuh gak enak banget kalau nempel di baju sama celana, apalagi kalau sampai ke muka. Ya, turunnya hujan itu juga menghasilkan sisi positif dan negatif. Hujan bisa mencegah kekeringan, hujan membantu para petani, hujan membuat kita tidur nyenyak, tapi di satu sisi hujan juga bisa buat banjir, hujan bisa menunda keringnya pakaian kita, hujan bisa menunda jadwal ngedate, hujan bisa buat galau, dll. Yang jelas, kita semua pasti pernah merasakan dampak positif dan negatif dari hujan. Apa pun itu, turunnya hujan adalah sesuatu yang tetap harus kita syukuri.

Comments

  1. Ngirim hujan yang banyak ke bang febri biar dia ikutan kebawa aer sampe kampus XD

    ReplyDelete
  2. Pas banget, gue baca postingan ini. Kalibata dan sekenanye lagi dilanda ujan.. Dan, gue H2C atuttt.. banjir. Tapi syukuri aje dah, bikin adem, setelah tiga hari tiga malem gue ngerasain panas yg aduhaii :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. enak tuh kalau udah banjir bisa maen perahu-perahuan.. kikikiki

      Delete
  3. Berbagai alasan bisa muncul akibat hujan, tp rata2 alasan itu klasik dan klise saja. ujung2nya pastilah tetap syu-kur..!! tp kal0 di bayangin febri guling2 di lantai licin sambil main hujan seperti yaaaa...????

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seperti kecoa yg kebalik terus guling-gulingan.

      Delete
  4. Hujan sang kuda hitam kemalasan he he

    ReplyDelete
  5. Haha -_- yang move on bikin ngakak :D

    ReplyDelete
  6. ujan itu paling enak kalo pagi-pagi pas kita libur, terus abis itu masih selimutan jendela dibuka, wah itu uenak banget. lebih enak lagi kalo tidurnya pake AC, udah ke dunia lain kali itu yang tidur. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, pas libur guling2an pas hujan itu berasa kayak di surga.. :D

      Delete
  7. hujan itu berkat kak feb
    pak tani bisa namam padi
    yang tinggal di perumahan dengan got sempit (kayak rumah ane dlu, berkat, bisa renang gratis)
    tukang gerobak ama tukang perahu berkat juga
    hehehe

    ReplyDelete
  8. Lah kalo gue hujan move on alias terabas aja berarti gue masuk galau yee?hkhkhkh

    ReplyDelete
  9. Hujan salah satu anugerah yang Allah karuniakan kepada bumi ini sahabat....

    ReplyDelete
  10. hahahaaa

    setuju banget gue bang : move on - hujan - galau
    wahahaaa xD

    gue suka ujan. suka banget. melankolis. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... Selamat ber move on dan bergalau.. :)

      Delete
  11. aku suka banget kalo ujan datang, suka peluk-peluk githu deh! :)

    ReplyDelete
  12. Hujan... banyak rahasia di balik rintik-rintiknya

    ReplyDelete
  13. hujan jg bisa bikin tambah galau kalau celana dalam lupa diangklat dari jemuran...
    :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia masalah yang sering dialami anak kosan.. :D

      Delete
    2. untung saya sudah ga ngekos...
      ;P

      Delete
  14. Heah...hujan kok di jadikan alasan gak masuk kuliah sih feb, yang rugi kan kamu sendiri. Sudah bayar kuliah mahal-mahal eh malah gak masuk kuliah. Entar ketinggalan pelajaran loh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. biasalah mas arque kalo orang yg lg patah ahti...
      :P

      Delete
  15. klo hujan enaknya tidur euy. drpd sruh aktivitas saat hujan . ntar malah sakit

    ReplyDelete
  16. Puasa -- Hujan -- Manggil tukang bakso

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Bakso nya bakso nya, Mas! Tukang hujan walaupun yg gerobak jalan juga pasti laku yak.. :D

      Delete
  17. Hahhahaha kebawa suasana saya teh ke jaman kecilnya situ, main perosotan yang nikmatnya tak terkira! xixiixix

    ReplyDelete
  18. histeris amat ya... kalo ujan ya itu berkah lah ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya itu emang berkah. Tapi gue cuma intermezzo aja, kalau munculnya hujan itu tidak selamanya positif, ada juga negatifnya sedikit. Namanya hidup pun sama, ada negatif dan positifnya walaupun hidup itu sendiri adalah suatu keberkahan. Semua itu, baik positif dan negatif pasti ada hikmahnya. :)

      Delete
  19. Yaha, ujan itu bak berkah yang datang dari langit ke bumi (buat orang yang lagi jatuh cinta)
    *gaknyambung

    ReplyDelete
  20. tersinggung banget sama siklusnya. hahhaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Siklusnya jangan di anggap serius.. :D

      Delete
    2. pokoknya gak ada maaf bagimu. *berpaling* :p

      Delete
  21. kronologis dri peran si hujan itu,,,
    "kereenn yah....

    #pengalman yah mas???
    :P

    ReplyDelete
  22. 1 lagi peran hujan buat orang yg lagi jatuh cinta ~> kencan --> --> hujan --> lari lari ala india sambil cokcwit cokcwittan -_____-

    ReplyDelete
  23. jadi males mau komen.
    meruntuhkan niat gw buat move on nih!
    mana d rumah gw lg ujan terus lagi.. -_-"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Move On memang agak tertunda kalo hujan sob.. :)

      Delete
  24. saya untung udah gk ngekos lageee :D

    ReplyDelete
  25. Entah kenapa tiap kali gue baca postingan2 galau dari blog mana gitu, gue jadi teringat dia... Teringat cinta gue yang hanya bertepuk sebelah tangan... :'(

    ReplyDelete
  26. Bener, Mas, hujan tuh harus disyukuri..
    Klo aku seneng pas hujan, soalny di daerahku jarang hujan juga, sih..
    Hohoho...

    ReplyDelete
  27. hujan itu indah mas bro..saya jah skr pgn berdoa agar bisa ujan tiap hari..sumpah lagi panas bgt ini Indonesia hehe.. mas feb..ini ada PR(HomeWork) dariku dikerjain ea mas feb, lumayan buat nambah ide post disini hehehe..thx aku ksh linknya nih biar cpet hehe => PR BUAT MAS FEB

    ReplyDelete
  28. Nice post mas... tapi aku seneng banget yang namanya hujan2 apalagi kalo deres... didepan rumah kayak orang setress.. endingnya besok paginya aku masuk angin.. ahaha

    keep our earth green yaaa... :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Inilah Dia, tipe-tipe Cewek Di mata Pria!

Jujur gue tuh sebenernya sekarang lagi nulis cerita masa lampau lagi buat postingan yang baru ini, judulnya tuh era berburu belalang, tapi gue pending dulu deh karena tiba-tiba gue mau nulis sesuatu yang penting lagi di dunia percintaan dan pergaulan anak muda. Nah, setelah sebelumnya gue nulis gimana sih ciri-ciri cowok yang lagi jatuh cinta, sekarang gue akan menjelaskan cewek seperti apa sih yang banyak disukain dan dibenci para cowok, Penasaran? Oke, yang jelas ini akan menambah wawasan untuk kalian, cewek maupun cowok dalam dunia percintaan dan pergaulan sehari-hari. Gak perlu ketik REG spasi lagi, cuma butuh koneksi internet kok buat liat nih info. Ehm, kelamaan ya, baiklah inilah dia, tipe-tipe cewek di mata pria:
1. Cewek Cantik (rating: 8/10)
Oke, gak dipungkiri dan gak munafik lagi kalo 98% cowok tuh menilai cewek dari penampilan dulu. Cowok biasanya memiliki sifat yang cenderung bangga apabila mendapatkan cewek yang punya wajah rupawan. Biasanya cowok yang punya pacar cewek c…

Mengenang Kera Sakti (Journey To The West)

Seekor kera, terpuruk terpenjara dalam gua..
Di gunung tinggi sunyi tempat hukuman para dewa..
Bertindak sesuka hati loncat kesana-kesini..
Hiraukan semua masalah dimuka bumi ini..

Gak, gue bukan lagi buat puisi. Sobat masih inget gak itu penggalan dari lirik lagu apa? Yup, itu adalah lirik dari film yang dulu setiap sore gue tunggu kehadirannya di indosiar. Setelah era ksatria baja hitam RX, banyak banget film anak-anak bermunculan kayak ninja jiraiya dan kawan-kawan. Tapi setelah itu, setelah gue beranjak SMP, gak ada lagi film yang bener-bener membuat booming dunia anak-anak. Memang masih ada beberapa film sih, tapi tema film anak-anak yang gitu-gitu aja membuat kami, rombongan anak-anak SMP dan sederajat, berasa mengalami kebosanan tontonan dan mengakibatkan kami lebih memilih baca komik. Sampai tiba pada saat film kera sakti (Journey to the west) muncul ke dunia pertipian Indonesia. Inilah saat-saat gairah menonton tipi kembali muncul.
 Foto 1. Inilah dia keluarga kecil SunGokong
Gue l…

Kisah Awal Gue Di Bandung

Setelah lulus dari SMA Negeri 3 Bandar Lampung (secara gak sengaja) gue melanjutkan kuliah di Bandung nyusul kakak gue yang udah tamat kuliah. Lo tau gak siapa yang paling sibuk nyuruh kakak gue cariin tempat kuliah yang bagus di Bandung siapa? ya, itu adalah nyokap sama bokap gue. Setiap hari kakak gue (yang namanya Deden) disuruh hunting Universitas swasta yang lagi naik daun di Bandung sama bonyok gue. Sebenarnya sih walaupun gak diterima di ITB sama UNPAD gue diterima di UNILA, salah satu universitas Negeri di Bandar Lampung. Tapi bokap gue gak setuju dan lebih pengen gue ke pulau Jawa, gak tau kenapa, mungkin bokap gue ngerasa gue udah cukup ganteng buat ngelanjutin sekolah di Pulau Jawa, dalam hal ini Bandung, iya gue tau lo mau muntah baca kata gantengnya.
Setelah berminggu-minggu lamanya, akhirnya kakak gue berhasil mendapatkan tempat kuliah yang "mungkin" cocok sama gue. dimanakah itu...

"Pah, Deden ketemu kampusnya, namanya UNIKOM!"

"Oke, kalo gitu …