Saturday, 26 April 2014

Aku Numpang Curcol Ya....

Kenalin nama aku tuh hukum. Aku tuh serem lho, kalau kalian berurusan dengan aku, pasti kalian takut. Gimana enggak takut, gara-gara aku, kalian bisa di penjara, bahkan kalian bisa mati. Makanya, jangan coba-coba bermain dengan aku ya.  Eh, eh, tapi aku enggak seseram itu lho kalau di Indonesia. Iya, aku tuh culun banget kalau di Indonesia. Enggak tau ya, kayaknya Indonesia tuh orang-orangnya sudah pakai vaksin buat anti ke aku getoh.. Emang sih setiap ada yang bersentuhan sama aku mereka dapat balasannya. Tapi, mereka selalu bisa lepas dari cengkraman aku. Kenapa ya, aku tuh kalau di Indonesia kayak mati gaya. Apakah aku sehina itu di Indonesia?

Ada sih orang Indonesia yang mati karena aku, tapi itu cuman sebatas teroris dan pembunuh-pembunuh saja. Koruptor? Beuh... Aku tuh ya, di negara-negara lain seperti China bisa ngebunuh koruptor lho. Aku berasa sebesar Hulk kalau di luaran sana, tapi di Indonesia aku cuman sebatas semut yang mudah diinjak-injak. Apa Indonesia tuh negara hebat ya? Entahlah, tapi setahu aku, Indonesia banyak koruptor sama pemerkosanya deh, Indonesia juga negara yang bisanya cuman beli, sedikit yang bisa menciptakan. Nah, kasus baru-baru ini, ada pemerkosaan di bawah umur di salah satu sekolah International di Jakarta lho.. Tapi, apa yakin pelakunya cuman segitu? hmmm...

Eh, eh, ada yang di stop Polisi tuh karena melanggar peraturan lalu lintas. Lah, tapi kok keluar duit seratus ribu pengendara bisa melengos pergi? Yah, bukannya di serahin ke aku tapi malah nebelin dompet sendiri tuh Polisi. Eh, eh, jangan salah lho, banyak juga kok koruptor masuk penjara gara-gara aku.. Horeeee... Yah, walaupun enggak mati, setidaknya penjara sudah ngasih efek jera. Lho, lho, lho, tapi kok bisa jalan-jalan ke Bali tuh koruptor? tapi kok penjaranya lebih mewah dari tahanan lain? tapi kok cuman di penjara sebentar? Haduh, lagi-lagi aku merasa di anak tirikan. Tentu saja, anak kandungnya kan duit. Iya, di Indonesia, aku mati karena duit. Bukan mati karena cinta.

Untuk apa Indonesia menciptakan aku dong kalau mereka masih memandang sebelah mata keberadaan aku? kasian banget ya aku, huuu...

Maaf ya aku curhat di blog yang enggak penting ini, hihihi... Indonesia tuh luas, tapi pemimpinnya "kocak-kocak". Aku enggak nyaman tinggal di Indonesia. Aku enggak di hargai. Bahkan, pengacara dan hakim di Indonesia tuh juga adaaaa saja yang membela penjahat. Aku ini apa di mata kalian! dimana hati nurani kalian! Ehem, sorry ya aku jadi rada emosi. Ah, daripada galau mending aku jalan-jalan ke negara lain dulu deh yang bisa lebih mengerti aku. Good Bye, makasih ya sudah baca curcol aku ini. Dadaaah...

5 comments:

  1. cieee curhat.....
    sejak kapan temenan sama hukum, orang mana..?

    lama gak ada update, lagi sibuk nulis ftv yaa....??
    :)

    ReplyDelete
  2. Hahahaha, semoga si hukum ngebaca ya postingan ini......

    tapi, hukum itu sangat di hargai kok di Indonesia, buktinya penemu pisang jatuh aja ( nemu ya, bukan nyuri ) bisa di penjara 5 tahun........

    ReplyDelete
  3. Aduh, dek Hukum. Malang sekali nasibmu, Nak. Saran dari Om nih, mending kamu pindah aja ke China. Di sana, kamu bakal dihargai, ditaati, dan juga ditakuti. Lho? Kenapa ditakuti? Wong di sini penjahatnya banyak yg ditembak mati akibat sepupumu itu lho, si "Hukum Mati" hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. iya kalo di sana hukum jadi tokoh antagonis tapi disenangi rakyat ya Bang, terbukti orang2nya jadi ulet dan disiplin. :)

      Delete

luvne.com ayeey.com cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com

Copyright © Zona Feby Andriawan | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | BTheme.net      Up ↑