Skip to main content

Review Handphone Vivo Y55S : Hape 2 jutaan Yang Cukup Asyik

Kemarin, berhubung gue dapet bonus dari kantor, gue memutuskan untuk beli hape baru. Sebenernya target hape nya cukup sih di budget 3 jutaan, tapi berhubung gue pengguna hape yang alakadarnya, yang penting hape nya enak dioperasikan, kualitas kameranya gak jelek-jelek amat plus cuman untuk dengerin musik-musik syahdu dan game-game yang ringan, gue memutuskan untuk memangkas anggaran jadi 2 jutaan aja. Setelah berkelana kesana kemari di sekitaran rumah doang sih, gue memutuskan untuk beli hape kelas menengah nya Vivo, tipe Y55S! Kata yang jualnya sih keluaran 2017 ini, bener gak sih? cek google aja kali ya, gue kan bukan reviewer hape profesional, huehue..

Vivo Y55S ini sudah mengusung Android 6.0.1 atau bisa disebut juga Android Marshmallow, iya dong hape 2 jutaan kalau masih Android KitKat sih keterlaluan! pake Chipset Qualcomm MSM8917 Snapdragon 425, setahu gue sih ya chipset snapdragon sudah teruji ya performanya. Pas gue coba sih yaaa performanya sesuai harapan lah, gak cepet banget tapi juga gak lambat. Nah, yang paling gue suka dari hape ini tuh ukuran layarnya yang 5,2 inch, jadi di genggaman tuh mantap, pas! Desainnya juga oke, yah kayak merk Oppo gitu lah, gue beli yang gold jadi kelihatan lebih elegan gitu. Walaupun layarnya masih IPS LCD, 16 M Colors plus kerapatan pixel cuman sekitaran 282 ppi, tapi cukup enak di lihat lah. Gimana dengan memorinya? Vivo Y55S ini ada dua pilihan RAM, yaitu 2 dan 3 GB. Sialnya, gue cuman kebagian yang 2 GB anjay! Untuk internal sih cuman ada 16 GB doang, tapi masalah memori itu sih bisa di tambah pakai micro SD sampai 258 GB katanya.

Terus, gimana performa game nya? gue belum nyoba banyak game sih, baru The Sims doang dan itu lancar jaya. Gue sih punya feeling bakal baik-baik aja, dalam artian gak parah-parah banget lah kalau main game 3D yang rada berat soalnya selain chipsetnya Snapdragon, GPU nya juga Adreno 306 yang setahu gue bisa ngasih tampilan grafis yang cukup tajam ya, apalagi kalau Y55S nya ngambil yang RAM 3 GB tuh. Untuk fitur, Y55S ini ada mode perlindungan mata bro, jadi pas bangun tidur kalau aktifin mode itu mata gak kaget lihat layar hape nya. Terus ada screenshoot super yang bisa ngambil tampilan hape dari atas sampai bawah lagi, kan biasanya kalau tampilan ada scrollingnya yang bawah gak ketangkep tuh jadi harus dua kali, nah di Y55S ini langsung ter cover semua, juga bisa nge record aktifitas orang yang pakai hape kita loh, jadi kalau temen mau usil ketahuan deh, hihihi... Sayang nya, ini nih yang bikin gue kecewa berat, gak ada fitur fingerprint! Anjaaayy!

Vivo Y55S ini juga gak ada software liar yang gak berguna sih menurut gue. Software-software bawaannya pertama kali beli itu 98% bermanfaat bagi gue. Gimana dengan kamera nya? Vivo Y55S ini kamera belakangnya 13 MP dan kamera depan 5 MP. Walaupun kamera depannya cuman 5 MP, tapi hasilnya bagus sih. Hape gue dulu evercoss A7Z juga kamera depannya 5 MP, tapi foto yang dihasilkan gak memuaskan. Walaupun yaa terbilang nanggung, mending beli Vivo V5 sekalian sih kalau mau ngincer kamera selfie yang lebih oke. Terus apa lagi yak, oh iya, batrainya. Ini dia satu aspek kekurangan lagi dari Vivo Y55S ini, batrenya cuman 2730 mAh! Gue tau sih kapasitas mAh itu bukan segalanya, tapi dari pengalaman gue ya kurang begitu awet sih. Bisa sih di ajak dari pagi sampai malam baru di cas, tapi itu aktifitas penggunaan hapenya kudu minim banget. Segi batrei nya kurang cocok untuk yang suka berlama-lama dengan hape nya, apalagi yang suka main game di jamin lebih cepet abisnya. Kalau buat gue yang gak addict banget sama gadget sih  cukup lah. Satu lagi nih sound nya. Apakah Vivo Y55S ini soundnya oke? Jawabannya adalah Yupzz! Apalagi pas pake headshet bawaannya tuh, volume paling gede juga berasa tetap empuk di telinga, gak cempreng.

Kesimpulannya, Vivo Y55S ini cukup asyik untuk hape yang di bandrol 2 jutaan, tepatnya Rp.2.299.000. Setiap hape ada kekurangan itu menurut gue wajar, tinggal kita nya aja butuhnya yang gimana. Sory, gue gak menyertakan gambar di postingan ini, lagi males upload. Untuk refrensi lebih jelas mungkin kalian bisa googling atau youtube aja ya, gue ini kan nulisnya berdasarkan pengalaman pribadi aja, tapi mungkin ada vendor hape yang berminat gue review hape nya boleh deh sini gue review *usahaNyariSponsor*. :p


Comments

Popular posts from this blog

Inilah Dia, tipe-tipe Cewek Di mata Pria!

Jujur gue tuh sebenernya sekarang lagi nulis cerita masa lampau lagi buat postingan yang baru ini, judulnya tuh era berburu belalang, tapi gue pending dulu deh karena tiba-tiba gue mau nulis sesuatu yang penting lagi di dunia percintaan dan pergaulan anak muda. Nah, setelah sebelumnya gue nulis gimana sih ciri-ciri cowok yang lagi jatuh cinta, sekarang gue akan menjelaskan cewek seperti apa sih yang banyak disukain dan dibenci para cowok, Penasaran? Oke, yang jelas ini akan menambah wawasan untuk kalian, cewek maupun cowok dalam dunia percintaan dan pergaulan sehari-hari. Gak perlu ketik REG spasi lagi, cuma butuh koneksi internet kok buat liat nih info. Ehm, kelamaan ya, baiklah inilah dia, tipe-tipe cewek di mata pria:
1. Cewek Cantik (rating: 8/10)
Oke, gak dipungkiri dan gak munafik lagi kalo 98% cowok tuh menilai cewek dari penampilan dulu. Cowok biasanya memiliki sifat yang cenderung bangga apabila mendapatkan cewek yang punya wajah rupawan. Biasanya cowok yang punya pacar cewek c…

Mengenang Kera Sakti (Journey To The West)

Seekor kera, terpuruk terpenjara dalam gua..
Di gunung tinggi sunyi tempat hukuman para dewa..
Bertindak sesuka hati loncat kesana-kesini..
Hiraukan semua masalah dimuka bumi ini..

Gak, gue bukan lagi buat puisi. Sobat masih inget gak itu penggalan dari lirik lagu apa? Yup, itu adalah lirik dari film yang dulu setiap sore gue tunggu kehadirannya di indosiar. Setelah era ksatria baja hitam RX, banyak banget film anak-anak bermunculan kayak ninja jiraiya dan kawan-kawan. Tapi setelah itu, setelah gue beranjak SMP, gak ada lagi film yang bener-bener membuat booming dunia anak-anak. Memang masih ada beberapa film sih, tapi tema film anak-anak yang gitu-gitu aja membuat kami, rombongan anak-anak SMP dan sederajat, berasa mengalami kebosanan tontonan dan mengakibatkan kami lebih memilih baca komik. Sampai tiba pada saat film kera sakti (Journey to the west) muncul ke dunia pertipian Indonesia. Inilah saat-saat gairah menonton tipi kembali muncul.
 Foto 1. Inilah dia keluarga kecil SunGokong
Gue l…

Kisah Awal Gue Di Bandung

Setelah lulus dari SMA Negeri 3 Bandar Lampung (secara gak sengaja) gue melanjutkan kuliah di Bandung nyusul kakak gue yang udah tamat kuliah. Lo tau gak siapa yang paling sibuk nyuruh kakak gue cariin tempat kuliah yang bagus di Bandung siapa? ya, itu adalah nyokap sama bokap gue. Setiap hari kakak gue (yang namanya Deden) disuruh hunting Universitas swasta yang lagi naik daun di Bandung sama bonyok gue. Sebenarnya sih walaupun gak diterima di ITB sama UNPAD gue diterima di UNILA, salah satu universitas Negeri di Bandar Lampung. Tapi bokap gue gak setuju dan lebih pengen gue ke pulau Jawa, gak tau kenapa, mungkin bokap gue ngerasa gue udah cukup ganteng buat ngelanjutin sekolah di Pulau Jawa, dalam hal ini Bandung, iya gue tau lo mau muntah baca kata gantengnya.
Setelah berminggu-minggu lamanya, akhirnya kakak gue berhasil mendapatkan tempat kuliah yang "mungkin" cocok sama gue. dimanakah itu...

"Pah, Deden ketemu kampusnya, namanya UNIKOM!"

"Oke, kalo gitu …