Daftar Postingan

Rabu, 18 Mei 2011

FTV, Film Para Remaja?

Beningkan foto di samping, tapi gue bukan ingin membahas tuh cewek abis-abisan. Tapi gue akan mengulas mengenai ftv yang marak di dua stasiun televisi kita. Jujur gue agak doyan nonton film ginian, tapi itu semata-mata gak ada acara yang bagus lagi trus lagi gak ada kerjaan *ngeles*. Sekarang ini adalah jaman percintaan dan termehek-mehekan. Jatuh cinta, trus putus, jatuh cinta lagi putus lagi. 

Para remaja kayak gueh ini joga merupakan ladang manis buat para produser dan sutradara film. Terbukti, sekarang kita bisa liat ftv di jam sepuluhan sama jam satuan dengan pemain dan cerita yang beda-beda. Gueh, secarah anak muda geto loh, kadang nonton juga. Tapi sedikit kecewa kalo yang diputer dah gue tonton. Tapi jujur gue milih-milih juga siapa yang main, kayak bintang cewek disamping itu, gue selalu nonton, wahaha.. Secara cakep bangget getoh loh.

Okeh dengan pengalaman gue nonton tuh ftv, gue mendapatkan beberapa ciri-ciri yang selalu ada di ftv, cekidot.

1. Dari benci jadi cinta
Untuk yang satu ini gak bisa dipungkiri film AADC-lah pelopornya. Kira-kira gini nih dialognya:
Si cewek: "Apa sih mau lo nabrak gue gitu?"
Si cowok: "Heh, lo duluan yang nabrak gue, lo tuh jalan gak liat-liat!"
Ujung-ujungnya gini:
Si Cewek: "Aku sayang banget sama kamu, aku gak mau jauh dari kamu."
Si cowok: "Aku juga sayang banget sama kamu."
Benci jadi cinta, strategi pasar yang pasaran banget tapi kenyataannya sukses buat orang termehek-mehek ambil tisu trus crooot, ingus keluar.

2. Cinta antara si miskin dan si kaya.
Si miskin dan si kaya ala dongeng merupakan cerita yang gak ketinggalan di serial ftv ini. Unsur ini memperkuat cerita dan mempertegas bahwa gak ada yang gak mungkin di dunia selama masih ada cinta. Beh, dalem, makan tuh cinta!

3. Happy Ending sambil pelukan
Ending yang menggembirakan selalu menjadi akhir dari cerita meskipun ada beberapa film yang ujungnya gantung. Trus pelukan, senyum-senyum sambil nunjukin muka sok imoet.

FTV, apakah anda para remaja gemar nonton film seperti itu? Atau najis? Atau sok muna gak mau nonton?

4 komentar :

  1. hehee, lha bisanya memang gitu :P

    kita butuh kreativitas, kalo saya lebih suka film dari hollywood, terutama yg action :)

    BalasHapus
  2. jangankan aku kak, nenek aku aja suka ikutan nonton ftv bareng sama aku-___-

    BalasHapus
  3. Wah-wah memang neh ternyata ada juga ngulas tentang FTV, he,,he,, tapi betul neh! Awal dari benci jadi cinta! Pura-pura cuek eh malah kesandung dalam pelukan, wkwkwkwk

    BalasHapus
  4. Satu lagi, temanya selalu cinta... Jarang banget yang temanya bukan cinta... Terakhir kali gue nonton - itu di Trans - FTVnya itu bercerita tentang guru... Plus FTV/serial Oh Ternyata... Idenya keren.... Temanya horror...

    BalasHapus

© 2014 Blog Feby Andriawan | Template kreasi Ranz!