Monday, 16 May 2011

Masa Sekolah Dasar

Terkadang kalo kita sudah tumbuh remaja dan dewasa kita akan mengingat masa lampau. Itu yang terjadi dengan gue saat merenung tiduran sambil ngupil mandangin langit kamar. Gue mikir, kalo sekarang gue tuh udah kuliah, ntar lagi kerja, lalu kemana hari-hari yang sudah gue jalanin dulu? Ilang gitu aja? Ni gak boleh dibiarin gue harus tetep bisa nginget2 masa lalu dan entah kenapa gue inget masa SD gue. Banyak banget hal konyol yang gue lewatin saat itu. Dari hukuman aneh dari guru yang bernama Pak Jun, sampai cimon alias cinta monyet.

Gue masuk di SD Islam Az-Zahrah Palembang di anterin nyokap sambil nenteng tas dan botol minum bergantung di leher gue dengan tampang culun khas anak SD. Waktu SD juga gue pake kacamata bulet tebel, perut buncit. Dandanan gue itu membuat gemes ibu-ibu tetangga yang pengen cubitin pipi gue, bahkan ada yang mau anak kayak gue, padahal sumpah itu bagi gue merupakan hinaan yang dalem banget. So, tahun ke tahun berganti dan di kelas 6 lah gue merasa masa SD gue menggairahkan. Gue masuk di kelas paling parah, yaitu 6C, semua siswa gak mau masuk di kelas level C, yang berarti terbawah.

Gue satu meja dengan anak yang namanya Fajri, seorang anak yang sangat ceria dan selalu bertingkah konyol. Ada juga yang namanya Fajar, kakak sekaligus saudara kembar Fajri, sang kakak lebih ganteng dan pinter dari sang adik. Kemudian Niko, seorang anak yang memiliki rambut stylish, sering di pangil belbo (belah borit = belah bokong = belah pantat) karena bentuknya belah tengah. kadang saking banyaknya minyak rambut yang dipake tuh anak gue jadi kepikiran jangan-jangan bokapnya yang punya pabrik minyak rambut. Lalu ada Tama, Arif, Enggo dan Kaffah. Itulah orang-orang aneh yang gue kenal selama sekolah di Az-Zahrah. Sebenernya masih banyak, tapi gue akan membahas kelas gue pada saat itu aja.

Okeh, hari demi hari kami semua semakin akrab. Cerita berawal dari Kaffah, sang juragan ikan. Entah sugesti apa yang diberikan ortunya sampai tuh anak ikut jualan ke sekolah, dari ikan cupang sampe lele. Pada saat itu adu ikan cupang sangat populer di daerah rumah gue, jadi berhubung Kaffah jualan ikan cupang gue ikut-ikutan beli.

"Kaf, gue pesen ikan cupang lah."

"Boleh yang berapaan?"

"Lima ribuan aja."

Kaffah ini orangnya cungkring, tapi punya warna kulit sedikit putih.

Besoknya gue masuk sekolah kayak biasa sambil membawa uang lebih dari biasanya karena gue mau beli cupang dari Kaffah. Pas gue masuk gue gak liat tanda-tanda tuh anak bawa pesenan gue. Gue sedikit kecewa sampai pada akhirnya pas jam istirahat gue nanya ke cungkring satu itu.

"Kaf, mana cupangnya?"

"Tuh disana," kata Kaffah sambil nunjuk arah meja tempat dia duduk.

Gue langsung bergegas ke meja Kaffah dengan semangat sambil celingak-celinguk.

"Mana Kaf, kagak ada.!"

"Ah ente ini gimana sih. Nih disini," Kaffah megang botol minumnya dan ngasih ke gue.

WTF, demi menjual ikan cupang, Kaffah rela botol minumnya jadi tempat persinggahan sementara tuh cupang. Gue langsung ngambil botol minum Kaffah dan melihat isinya.

"Kaf, lo gak minum ini kan?"

"Ya gak lah bego!!"

"Terus ente minum apa?"

"Hehe.. Aku minta minum Tama aja, enak dia bawa sirup terus."

Gue langsung bisikin Kaffah.

"Iya, tapi bau bekas mulutnya. Sumpah, gue lebih milih gak minum daripada minta sama dia."

Pas mau balik sekolah gue minta minum sama Tama.

***

Saat kelas 6 SD ini juga gue menemukan cinta monyet gue. Seorang cewek yang berambut panjang bernama Mita yang jadi targetnya. Setelah gue gede' gini gue ketawa aja kalo ngebayanginnya, gue sadar itu buka cinta yang sebenernya, namanya juga anak SD. Tapi menjadi pengagum rahasia Mita dah buat gue seneng. Banyak cowok yang ngejer-ngejer Mita saat itu, termasuk Fajar. Kalo masalah grade, jelas gue yang paling bawah dari cowok-cowok lain yang ngejer Mita. Reputasi gue di sekolah juga gak ada sama sekali.

Tapi pada suatu hari pas gue balik main sore-sore, kakak gue yang namanya Deden ngomong.

"Bi, tadi ada telpon, ktanya namanya Mita. Dia bilang dia cewek kau."

"Hah??"

Gue gak bisa tidur malemnya, mikir tuh beneran gak, masa' anak macan (manis cantik) mau sama anak cupang (culun paling). *Oke kepanjangan dari cupang gue maksa*

Besoknya gue nanya sama temen gue siapa yang ngerjain gue dan gak ada yang ngaku. Gue semakin yakin itu beneran Mita, tapi gue gak mau merasa flying in the sky, gue yakin gue di kerjain. Gak cuma di sekolah, di tempat les gue di G.O, gue dibuat merasa serasa-rasa oleh seorang cewek. Gue les di G.O bareng temen gue yang namanya Ilham. Kenapa gue ngerasa kayaknya tuh cewek yang namanya gue lupa itu cimon sama gue?

Ceritanya begini kawan, kan di les itu setiap jawab pertanyaan di lempar ke orang lain dan kalo itu cewek harus di lempar ke cowok, kalo cowok di lempar ke cewek untuk menjawab soal berikutnya. Nah, si cewek ini setiap abis jawab ngelempar soal berikutnya ke gue terus dan gue sebenernya selalu pucet abis kalo dia dapet giliran, soalnya abis tuh pasti gue dan gue selalu gak bisa jawab, ngehek tuh cewek!!

Setelah gue berfikir keras, tuh cewek pasti bukan cimon sama gue tapi nganggep gue gak bisa jawab soal berikutnya yang berarti dia nganggap gue bodoh, bego atau apalah. Yah itu semua cuma cinta monyet yang bener-bener monyet.

***

Berikutnya adalah masalah dengan guru yang bernama Pak Jun. Guru agama yang memiliki ketakutan akan gelap. Sebenernya ada satu guru lagi yang bernama Ibu Eldina yang juga nyokapnya Ilham, tapi gue gak pernah punya masalah sama do'i, tapi jangan angap Ibu El gak begitu killer ya, soalnya dia satu-satunya guru yang ngiket muridnya di kursi bahkan ngiket anaknya sendiri Ilham di depan kelas.

Kembali ke Pak Jun. Pada saat itu Pak Junaidi adalah guru baru dan masih muda di SD gue. Masalah dimulai pada saat sang guru ngasih PR. Waktu itu PR harus di tanda tanganin dan juga tanda tangan untuk shalat lima waktu satu-satu, jadi di buat kayak tabel ISLAM (isya, subuh, lohor, ashar, maghrib) gitu. Gue yang nyangka tuh guru gampang dikibulin, palsuin tanda tangan nyokap gue, yang padahal gue cuma shalat sekali gue tanda tangan empat. Gue senyum dan berharap besoknya baik-baik aja.

Bel sekolah bunyi dan pelajaran Pak Jun dimulai. Para siswa maju satu-satu ke depan untuk ngumpulin PR. Pak Jun ngecek PR kita masing-masing dan......

"Feby maju ke depan kamu!"

Gue maju ke depan dengan langkah lesu, sumpah seketika gue mendadak lemes saat itu.

"Iya Pak."

"Ni yang tanda tangan PR kamu siapa?"

"Mamah saya pak."

"Jangan bohong kamu, saya telpon orang tua kamu ya nanti!"

"Iya, deh pak saya ngaku, yang tanda tangan itu ibu saya Pak."

Pak Jun bergegas dari kursi.

"Saya telpon orang tua kamu..."

"Iya Pak, saya yang tanda tangan tuh PR."

"Kenapa kamu yang tanda tangan?"

"Saya lupa shalat Pak."

"Lupa, lupa, kalo gitu mulai sekarang kamu saya panggil pelupa."

Pada saat itu juga gue secara gak resmi ngetren dengan sebutan si pelupa.

"Oke, sekarang kamu tulis di papan tulis sampai penuh. Gini:"saya mengaku saya salah dan saya tidak akan mengulanginya lagi"!"

"Seriusan pak? Sampe papan tulis penuh? Di kertas aja deh Pak, kan bapak mau ngajar, ntar Bapak nulis dimana."

"Saya telpon orang tua kamu..."

"Eh iya Pak, piss pak.."

"Pas pis pas pis, apa itu saya tidak ngerti, cepet tulis sekarang!!"

Sambil gue nulis di papan tulis Pak Jun ngomong sama siswa lain.

"Denger kalian semua, jangan contoh si pelupa ini, dia ini contoh yang buruk!"

Gue makin lemes dan resmi dicap Pak Jun sebagai siswa yang ngasih contoh buruk buat yang lain. Bahkan tragedi ini menyebar ke kelas lain.

***

Kasus kedua gue sama Pak Jun gara-gara Kaffah. Pada saat itu padahal semua orang sudah melupakan tragedi palsuin tanda tangan. Cerita dimulai saat Kaffah ngajak gue main bola kertas di jam pelajaran Pak Jun. Itu tuh main bola dari kertas yang di remukin bulet kayak bola dan maennya pake jari, gawangnya dari botol minum.

"Gila lo Kaf, main bola kertas di jampelajaran Pak Jun gini," kata gue sambil merhatiin Pak Jun di depan yang lagi ngajar.

"Udah gak pa2, lagi seru nih."

Gue sama Kaffah asik aja maen gak merhatiin Pak Jun lagi. Lagi asik main tiba-tiba di depan gue udah berdiri sosok tinggi. Gue pandangin dari bawah sampe atas dan ternyata itu adalah Pak Jun.

"Kalian berdua maju ke depan bawa mejanya."

Gue sama Kaffah saling berpandangan dan gue berharap ada jubah Harry Potter n' ngilang ke WC cewek. Kita maju kedepan bawa meja dan kemudian ngadep Pak Jun.

"Main apa itu kalian tadi?"

"Bola kertas Pak!" jawab Kaffah dengan semangat.

Kampret lo Kaf! *dalem hati gue*

"Kamu ini Kaf, anak ustad tapi kelakuan kamu gini."

Gue senyum kecil, merasa merdeka karena gak kena ocehan Pak Jun.

"Nih lagi kamu si pelupa, lagi-lagi berbuat yang tidak-tidak kamu!"

Gue langsung keringet dingin.

"Sekarang kalian mainin apa yang tadi kalian mainin di depan kelas!"

Anak-anak lain ketawa, Kaffah biasa aja dan gue pengen rasanya loncat dari jendela.

Gue sama Kaffah langsung melakukan show bola kertas di depan kelas.

"Ayo feb, yang semangat donk mainnya!" kata Kaffah.

"Asem lo Kaf!"

Beberapa menit berlalu dan permainan selesai. Gue sama Kaffah balik ke belakang sambil bawa meja. Kemudian gue ngomong kecil bareng Kaffah di belakang.

"Kaf, gue pengen pecahin kepala lo sekarang."

"Ah kamu Feb, gitu aja sewot, seru taooo, menantang!.."

"Sekarang gue pengen belah badan lo jadi sembilan bagian.."

***

Masa SD adalah salah satu masa tak terlupakan dalam hidup gue. Sampai sekarang gue cuma nemuin Kaffah, Fajar sama Fajri di facebook, yang lain? Gue gak tau dimana. Tapi dimana pun kalian berada teman, doa' gue selalu menyertai. Biar gimana pun setiap pertemuan pasti ada perpisahan, kita semua harus kuat saat kita semua harus terpisah, jauh.

5 comments:

  1. asekk nama gue disini gak ada.......

    ReplyDelete
  2. Owh, pengen ditulis juga toh, hehe.. Nih ceritanya cuma kelas 6C Iyan. Piss..

    ReplyDelete
  3. Hahahha.... Yang gue suka, dari tulisan2 lu selama ini, asli kocak... Lucu.... Ada bakat juga lu nulis tulisan komedi.... :D

    ReplyDelete
  4. Ooo, kamu SD nya di Az Zahrah Palembang.. kalo lurus dari gerbang Polygon, itu sd persis depan rumah kakakku. Ponakanku juga di situ semua. Bagus ceritanya.. :)

    ReplyDelete
  5. wah trnyata baru cinta monyet kelas 6 y? brarti saya kecepatan nih, cinta monyet udh tumbuh sejak kelas 2 SD wkwkwk

    ReplyDelete

luvne.com ayeey.com cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com

Copyright © Zona Feby Andriawan | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | BTheme.net      Up ↑