Friday, 24 June 2011

Perumahan Bukit Sejahtera

Banyak orang di dunia ini yang setelah berada di  masa kini kepengen balik lagi ke masa lampau. Setiap orang punya sejarahnya, setiap orang meninggalkan kenangannya masing-masing dan setiap orang pasti punya cerita dalam hidupnya. Begitu juga dengan gue. Banyak cerita dan banyak kenangan yang gue rasa'in dalam kehidupan ini, salah satunya adalah tinggal di Perumahan Bukit Sejahtera. Dari lahir sampai gue kelas satu SMA, gue tinggal di Palembang tepatnya di Perumahan Bukit Sejahtera yang biasa di panggil poligon. Darisanalah semua berasal. Nih cerita serius lo sumpah gue. 

****

TK sampai SD gue habisin di Az-Zahrah, sebuah sekolah yang ada di Perumahan Bukit Sejahtera, gue singkat aja poligon. Di TK itu lah gue kehilangan satu gigi pas makan mie goreng di jam istirahat. Gigi tersebut sukses ketelen bersama mie dan masuk ke pencernaan gue yang kemudian diproses menjadi kayak dodol yang biasa kita sebut eek atau taik. Seperti cerita gue sebelumnya, di SD pengalaman aneh gue tambah banyak, kayak hukuman dari Pak Jun yang nyiksa batin, Kaffah yang jualan ikan cupang di botol minumnya, dll. (baca artikel: masa sekolah dasar)

Di poligon itu gue tinggal di blok AE.04. Sebuah daerah atau kawasan yang memiliki kualitas ibu-ibu arisan paling cerewet termasuk nyokap gue. Hal yang paling gak gue suka adalah pada saat ibu-ibu datang ke rumah gue nyariin gue terus cubitin pipi gue, sumpah sakit banget. Tapi disanalah gue dapet temen-temen yang luar biasa kayak Raid, Geri, Argho, Riyan Sanurwin, Ilham, Toni dan Boninka. Kamilah para bocah yang siap melengserkan kepopuleran ibu-ibu cerewet itu. Kamilah pemuda harapan bangsa dan kamilah anak-anak rental PS yang terkenal. Mungkin kalo sekarang tuh kita udah kayak sm*sh, bedanya kalo sm*sh ganteng-ganteng (mungkin) kalo kita cupu-cupu (pasti).

Tempat tongkrongan kita yang paling eksaitid banget adalah rental PS kak Leo. Gue pertama kali di kenalin rental PS ini sama Geri dan game pertama yang gue mainin sama dia adalah winning eleven. Disanalah gue kenal para master WE di daerah itu kayak Kak Leo, Anto, Bayu, Lepi, Riko, Ari, Muksin dan Vagha. Walaupun tuh tempat rental kecil dan kita harus berdempetan saling nyiumin bau ketek masing-masing, tuh rental PS tetap jadi tempat yang berkelas. Kalo gak kesana sehari tuh rasanya kayak bulu kaki sama ketek gue kecabut, separuh jiwaku pergi kalo kata Anang. Pokoknya itu adalah tempat rental PS yang legendaris. Ibarat band, tuh tempat udah kayak koes plus.

Dari rental PS gue akan membeberkan secara gamblang dan blak-blakan dimana tempat rombongan gue sama rombongan rental PS itu ngabisin sore. Tempat itu gak jauh dari rental PS dan berdekatan dengan lapangan tenis yang di sebelahnya ada satu keluarga yang berjualan es limun. Tempat itu adalah sebuah lapangan yang dipenuhi ilalang dan duri, kadang juga ada beling disana-sini, lapangan itu terdiri dari tujuh puluh persen tanah liat dan tiga puluh persen rumput. Lapangan tersebut merupakan batas perumahan dengan lebak dan hanya dibatasi tembok yang dibolongin untuk pijakan kaki biar bisa manjat, jadi kalo ada yang nendang bola sampai ke lebak, tuh anak harus manjat tembok ngambil tuh bola. Kami semua bermain bola kaki tanpa alas kaki. Lapangan itu secara gak resmi kami beri nama San Sore (Soalnya mainnya setiap sore). Sebuah nama yang sudah dirundingkan secara matang namun sampai saat ini belum mendapat persetujuan FIFA.

Banyak cerita tentang lapangan ini, kabar burung mengatakan bahwa tuh lapangan dulunya bekas kuburan. Setiap hujan lapangan tersebut jadi sarang lintah dan Raid pernah merasakan kekejaman hisapan lintah tersebut. Entah berapa duri yang udah nancep di kaki kami, tapi tetap aja bagi kami itulah lapangan pemersatu anak rental PS. Setiap selesai main kami semua ngobrol-ngobrol, tepuk-tepukan biji sambill minum es limun yang harganya lima ratus rupiah, gak tau sekarang berapa. Sumpah tuh minuman enak banget. Walaupun ya gue akuin itu minuman rasa-rasa, kan kalo laki jangan minum yang rasa-rasa kayak di iklan itu noh yang di tipi-tipi.

Selain San Sore ada juga lapangan yang gak ada nama di deket rumah temen gue Deden. Deden ini anaknya terobsesi sama Del Piero, dari rambut sama gaya nendang dia peraga'in semua, padahal badannya sih lebih mirip sumo yang cuma diet tiga hari. Lapangan deket rumah Deden ini terlihat lebih beradab dari San sore, di sebelahnya juga ada lapangan basket. Kalo di lapangan ini yang main paling cuma gue, Deden, Riyan hasanin, Swara, Agus, kadang Ilham ikutan nimbrung. Kita semua main joinan sama anak-anak yang biasa main disana. Dengan gaya sok kenal sok dekat akhirnya kita jadi akrab sama anak-anak disana walaupun gak tau nama masing-masing yang penting main bola. Kalo di San Sore abis main kita minum es limun, di lapangan ini kita minum air putih dingin aja dari Deden, kalo lagi beruntung kita dapet es sirup dibuatin nyokap Deden. Sungguh kebersamaan yang tiada tara. 

Dari lapangan tempat main bola kaki sekarang gue akan mengungkapkan rahasia tentang cemilan sehari-hari anak di daerah gue blok AE. Dulu, gak tau kalo sekarang, ada warung yang biasa kita sebut blok AA. Disana lah jajanan kami, para anak-anak cupu, berasal. Kayak chiki balls, snack cup-cup rasa udang yang lebih mirip taik kambing disatuin terus di cat warna merah, sampai coklat cap ayam jago yang ada tulisan depannya cemal-cemil. Tiga hari yang lalu temen gue Raid ngetag foto di fesbuk gue kalo tuh coklat sampe sekarang masih eksis.


Iiiiih... kangen banget deh sama tuh coklat. Ehm, oke, maaf atas keunyuan gue tadi. Setiap pengen beli cemilan kadang gue gak perlu repot jalan soalnya ada Boninka, adek kelas gue sekaligus tetangga gue yang selalu siap jalan ke warung AA bila dibutuhkan.

"Feb, gue mau main PS ya?"

"Mau maen PS lo? Beliin gue cup-cup dulu sama coklat cemal-cemil, baru bisa main. Nih duitnya."

"Tapi gue minta juga ya..?"

"Iye ntar gue kasih cup-cup sebiji."

Boninka langsung pergi dan gue tinggal nunggu kedatangannya sambil tiduran. Di warung AA juga gue punya tragedi berdarah karena dikejar anjing. Semua berawal dari temen gue Toni, waktu itu kita abis beli cup-cup disana malem-malem. Tiba-tiba di depan kita ada anjing. Toni yang bener-bener ngehek itu ngacir duluan, gue yang syok berat dengan bodohnya ngikutin tuh anak buat lari. Secepat kilat kita berdua lari sambil dikejar tuh anjing.

"Ah, Ton gila lu pake lari segala!! Hosh.. hosh.."

"Kalo gak lari ntar kita di gigit, setan! Hah.. Hah.. Hah.."

Kita berdua terus lari sampai pada akhirnya ada lobang kecil di depan yang gak gue liat yang pada akhirnya membuat gue nyungsep dengan tragis di jalanan aspal itu.

GUBRAKKK!!

Anjing yang tadinya masih jauh sekarang udah ada di depan mata gue. Gue dah pasrah kalo tuh anjing mau pipis di muka gue. Tapi ternyata tuh anjing malah balik badan terus lari ngejauhin gue. Toni langsung bantuin gue berdiri.

"Ton, tuh anjing kok gak gigit gue ya? Apa darah gue kurang seger?"

"Kurang seger gimana, badan lu montok gitu. Memang katanya sih anjing disini kalo kita duduk atau jongkok gitu dia diem terus gak ngejer kita."

"HAH, TERUS TADI KENAPA LO LARI KAMPRET!"

****

Warung yang juga sering gue sama temen-temen kunjungin adalah warung ahok dan meli. Di warung ahok biasanya bocah-bocah pada beli benang layangan, gue juga kadang beli ikan cupang disana sama gundu atau kelereng atau ekar. Kalo warung meli biasanya langganan nyokap gue belanja bulanan dan gue gak mau menyiakan kesempatan yang ada dengan mencomot makanan disana-sini dengan belepotan. Gak ketinggalan jajanan gorengan pisang molen di depan warung meli, itu tuh pisang yang dilapisin tepung terigu, kalo gak salah, terus digoreng. Biasanya nyokap gue sekali beli tuh dua puluh sampai tiga puluh biji, besoknya pup gue bentuknya kayak pisang molen.

Tempat terakhir yang jadi ikonnya poligon adalah kolam belakang. Disanalah tempat warga mancing ikan. Gue inget banget dulu gue mancing disana pake kue mari yang dicampur air sehingga jadi lembek gitu. Hasilnya gue dapet ikan gabus kecil. Biasanya kolam belakang rame pas sore hari soalnya disana juga ada taman kecil buat main anak-anak. Tapi pas malem tuh tempat sering disalahgunakan. Kolam belakang jadi area lokalisasi mesum ketika malam. Pernah suatu malam gue, Raid, Ilham sama Argho jalan-jalan hampir tengah malem di kolam belakang terus kita liat mobil yang mojok.

"Woi, liat tuh mobil disana ngapain nyendiri gitu?" tanya Raid dengan penuh penasaran.

"Ah paling tuh mobil parkir aja tuh," kata Argho.

Gak lama kemudian tuh mobil goyang-goyang.

"WOOOOWWW," kita berempat serentak kaget.

Dengan penuh penasaran temen gue Raid ngomong.

"Kita deketin yuk?"

"Yuk.. yuk.. yuk."

Pas kita sampai di depan kaca tuh mobil tiba-tiba ada telapak tangan nempel di kaca kayak film titanic. Kita langsung kabur takut ketahuan. Kejadian kayak gitu dulu sering banget terjadi di kolam belakang poligon. Ya, banyak banget kejadian dan hal-hal yang konyol terjadi di poligon. Bagi gue, disanalah awal gue hidup, punya banyak temen dan dapet banyak pengalaman. Sampai sekarang gue kadang masih komunikasi sama Argho dan Raid lewat fesbuk. Gue juga denger kabar kalo Riyan Sanurwin sama Boninka sekarang ngelanjutin sekolah ke Amerika terus Vagha dah kerja di salah satu Bank di Palembang. Sayang gue gak sempet ngucapin permintaan maaf gue ke Boninka karena udah nyuruh-nyuruh dia beliin cup-cup sama coklat cemal-cemil ke warung AA. Terus gimana dengan rental kak Leo dan lapangan San Sore? Terakhir gue ke Palembang, tempat kak Leo masih ada tapi sayang lapangan San Sore tercinta udah dipenuhi ilalang yang tinggi-tinggi dan gak mungkin bisa main bola lagi disana.

Terkadang masa lalu itu perlu diingat, karena dengan masa lalu itulah kita bisa berjalan lebih baik lagi pada masa sekarang. Gue sempet nyari di google gambar dua gerbang Poligon dan akhirnya ketemu walaupun cuma kecil, lumayan lah untuk buat gue senyam-senyum sendiri mengingat kenangan tempo dulu. Tolong donk tisunya, gue sedih banget nih. 
  

11 comments:

  1. follback sukses ya gan di 283 sekalian komen ditunggu ya kunjungan dan komen nya biar blog kita makin meriah hehehe

    ReplyDelete
  2. btw,kok bisa disebut bukit poligon sih kak? ('___')>

    ReplyDelete
  3. sumpah... tadi gue serius baca, karna lo bilang ini cerita serius..
    tapi... di tengah2 gue baca... ngakaakakk gue bacanya... mane bagian seriusnye... #oyee...

    ReplyDelete
  4. @ester itulah salah satu kekurangan si febbi,kalau sdh galau,carut marut bahasanya....

    ReplyDelete
  5. following back :)

    thanks ya bang :)

    ReplyDelete
  6. keren tuh namanya poligami eh poligon XD

    ReplyDelete
  7. It's ok to look back every once in a while, just don't lose sight of the future =)

    Thanks for the visit

    ReplyDelete
  8. Cerita kenangan masa lalu yg gokil konyol & campur aduk deh...smpk bingung mo ketewe pa terharu yeee?? Hweheee....
    Memang masa lalu tu penting untk mnjdikan Kita pribadi yg dewasa & Bijaksana...
    ^_^

    ReplyDelete
  9. waaaahhh..coklat ayam..maaauuuu...
    hehe
    sibuk neh gag sempet update..hehe
    UTS,quiz,tugas,,gubrak,,haha

    ReplyDelete
  10. coklat ayam itu kesukaan saya waktu TK .. unyuu sekali deh pokonya. hahaha
    oia, minta izin follow ya. salam kenal

    ReplyDelete
  11. sip dah.....saya sempat tinggal di polygon palembang jugo nih

    ReplyDelete

luvne.com ayeey.com cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com

Copyright © Zona Feby Andriawan | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | BTheme.net      Up ↑