Friday, 19 August 2011

Aku dan Peliharaanku | Part 1

Dalam hidup ini, kita pasti pernah sesekali merasa heran pada diri sendiri. Kok gue tuh gini ya, kok gue tuh gitu ya, pokoknya kita merasa kita tuh aneh. Begitu juga gue, entah kenapa setiap gue pelihara hewan, gak pernah ada yang sukses. Gue pernah pelihara beberapa hewan, yaitu: ikan cupang, umang-umang, hamster, burung, kura-kura dan ayam. Lo tau gimana nasib hewan-hewan itu setelah gue pelihara? Bener banget, mati mengenaskan kecuali ayam. Gue gak tau kenapa, awalnya sih setiap beli hewan peliharaan itu gue antusias banget, kandangnya gue bersihin, gue kasih makan, gue pandangin. Tapi beberapa minggu kemudian segala perhatian itu luntur, gue lebih sering perhatiin jempol kaki gue yang sembriwing ketimbang hewan-hewan itu. 

Gue mulai dari ikan cupang. Dulu waktu gue SD, ikan cupang ini menjadi trend. Abang-abang yang suka jualan di depan sekolah bahkan rela bawa-bawa toples kecil berisi cupang buat dijual. Menurut gue sih cupang tuh ikan yang sedikit psycho, gimana gak, setiap kita masukin yang jantan berdua, selalu aja mereka kejer-kejeran buat salling gigit ekor masing-masing. Mungkin tuh ikan ngomong di dalem air, "Gue gigit ekor lo, gue kejer lo, gue cuma mau ekor lo!", bener-bener psycho. Gue kirain itu berlaku untuk sesama cupang aja, ternyata pas gue satuin sama ikan mas koki yang imut sama aja, ikan mas-nya di kejer-kejer sambil mangap-mangap (ya eyalah). Tapi ada satu sifat dari ikan cupang yang harus di contoh manusia, itu adalah bagaimana saat si jantan melindungi telornya sampai menetas dan merawat anaknya sampai udah bisa berenang sendiri. Walaupun sedikit psycho, ternyata pejantan cupang juga punya perasaan selembut salju dan seterang bintang-bintang di langit.

Balik ke masa cupang pas gue SD. Era cupang pada masa ini benar-benar merajarela, istilahnya gak ada cupang lo gak asik. Sampai-sampai temen gue rela jualan cupang di botol minumnya (udah gue ceritain di postingan yang lama). Motivasi anak-anak pada masa itu bermacam-macam, ada yang mau buat hiasan aja, ada yang buat diadu, ada yang buat di ternakin, bahkan yang lebih ekstrim, buat cemilan (namanya juga anak-anak). Awalnya sih gue beli ikan cupang ini buat diadu soalnya gue ngeliat temen-temen enak banget pada adu cupang. Hampir setiap hari kita tuh bawa-bawa toples kecil berisi ikan cupang buat di adu.

"Eh adu cupang nyok?" tantang gue ke temen gue waktu itu sebut saja namanya Tarjo'.

"Nyok, mana ikan lo?"

"Nih..." gue dengan bangga nunjukin ikan cupang gue di dalem toples.

"Jiah, cupang kurus gitu, lemaknya mana? lo ambil semua ya lemaknya, wakakak.."

"Kampret! Heh, Indonesia ngusir penjajah dulu bukan sama gede' badannya, tapi keberaniannya. Nih ikan kecil-kecil gini serangannya dahsyat!"

Gak lama kemudian cupang kita diadu dan hasilnya cupang gue sekarat besoknya mati.

Adu cupang ini berlangsung sangat lama, mungkin udah gue ceritain di postingan sebelumnya (kalo belum berarti gue yang lupa), dari cupang bulan, cupang serit sampai cupang gak jelas status ekornya. Pokoknya kontes adu cupang di daerah rumah gue sangat luar biasa rame, semua anak-anak di daerah itu punya ikan cupang. Tapi lama kelamaan era adu cupang berakhir dan berganti era ternak cupang, semua anak-anak akhirnya sadar kalau mengadu ikan cupang itu gak baik dan kasian. Bukan karena kasian sama cupangnya, tapi kasian sama isi dompet yang terus berkurang kalo cupang-nya mati (baca: beli lagi). Gue pun akhirnya mengikuti era ternak cupang ini. Awalnya gue takut kenapa jantan sama betina cupang kalo di kawinin kejer-kejeran dulu.

"Boy, ini kenapa kok malah betinanya di kejer sih?" tanya gue ke temen gue waktu itu, sebut aja namanya Warsito.

"Ya eyalah, ikan tuh kayak manusia men, ikan juga butuh PDKT."

"Apaan tuh PDKT? makanan cupang ya?"

"Pendekatan bego', nih betinanya masih gak mau nih, jual mahal nih."

"Ya iya lah gak mau, coba lo liat, jantannya mukanya jelek banget."

"Iya ya, eh ada yang mau gue tanyain ke lo?"

"Apa?"

"Lo sakit jiwa ya? Emang ikan tuh mukanya gitu bego'! Kalo mau jantannya ganteng lo ganti aja kepala tuh ikan sama kepala Tom Cruise."

Singkat cerita akhirnya ikan cupang gue kawin, telor ikan cupang berceceran jatuh terus di ambil jantannya buat diletakkin di gelembung busa yang udah dia buat sebelumnya. Gak lama kemudian betina gue pisahin dan beberapa hari akhirnya anak cupang lahir dan beberapa hari kemudian jantannya gue pisahin sehingga tinggal menyisakan anakan cupang. Perasaa gue bahagia banget saat itu sampai pada suatu hari sebuah tragedi terjadi waktu gue abis dari balik sekolah.

"Mah, ikan cupang feby yang di baskom biru mana?"

"Udah di buang dek, kosong gitu gak ada ikannya jadi mamah buang."

"Itu isinya anakan cupang mamah, itu isinya..... hiks.... hiks..."

"Owh, kirain mamah kutu air abis kecill-kecil gitu.."

"Bukan mamah, itu isinya ... hiks... anakan cupang mamah.... hhiks.."

Gue galau berat, anakan cupang yang sudah gue jaga hilang dengan cara mengenaskan. Nyokap gue buang tuh isi baskom ke selokan depan rumah dan itu adalah cara tragis anakan cupang menemui ajal di perjalanan mengarungi selokan. Ironisnya, bukan cuma sekali kejadian itu terjadi tapi udah dua kali dan pelakunya sama, nyokap gue. Sampai semester tujuh kemarin gue masih terobsesi jadi peternak cupang, anaknya udah lahir banyak banget, tapi karena kendala fasilitas satu persatu anakan cupang mati dan besoknya induknya yang mati. Kalo di tekunin pelihara ikan cupang ini enak banget, ekornya  yang indah buat kita ketagihan mandanginnya. Berikutnya gue akan sedikit membahas tentang umang-umang. Ada yang tau nih hewan apa?

Nih hewan kayak keong gitu ada rumahnya tapi bentuknya lebih besar dan wujudnya mirip kepiting gitu ada kaki-kakinya yang lancip, uniknya nih hewan bisa berpindah rumah asal ada rumah (batok) yang nganggur dan tuh batok cocok sama ukuran badannya. Sama kayak cupang, binatang umang-umang ini juga di jual abang-abang depan SD gue, sumpah itu abang-abang jualan apa aja sesuai jaman, kadang juga jualan poster sailor moon sama power ranger dan gue heran kenapa banyakan ranger pink-nya. Kok jadi ngomongin abang-abang geje sih gue, balik ke cerita, era umang-umang ini juga cukup seru. Dan lomba gak resmi yang suka diadain anak-anak waktu itu adalah balap umang-umang. Ya, umang-umang di letakin di lantai dan berlari, siapa yang sampai di arah finish dia yang menang. Tapi namanya juga binatang, ada kesempatan keluar dari sarang (baskom) dia pasti berusaha untuk kabur. Era umang-umang ini berlangsung beberapa minggu sampai ada satu kalimat dari temen gue yang buat gue jadi takut pelihara umang-umang lagi.

"Jangan biarin umang-umang lo kabur, kalo gak ntar dia keluar dari batoknya terus pas kita tidur dia jadiin telinga kita sebagai batok terbarunya."

Gue gak bisa tidur abis dengerin ocehan konyol temen gue itu, tapi ya namanya gue masih kecil gue manggut-manggut aja. Besok paginya gue semakin takut, kenapa? karena umang-umang gue kabur entah kemana. Dan gue semakin terbayang omongan temen gue itu dan pada saat itu juga lubang telinga gue tutup pake kapas. Tapi untungnya sorenya gue temuin tuh umang-umang di selokan kecil belakang rumah gue dengan keadaan mati di kerumunin semut. Setelah hari itu gue berjanji, gue gak akan pelihara umang-umang lagi karena gue gak mau setiap hari nyumpel lubang telinga gue pake kapas.

Masih ada hamster, burung, kura-kura sama ayam yang belum gue ceritain. Karena postingannya udah kepanjangan gue lanjutin di part berikutnya aja yaw.

Sayangi dan lindungi hewan peliharaan anda.

30 comments:

  1. hahaha, ikan cupang itu kan bibirnya ce**k eits #puasaan
    apaan sih itu umang2? keong?
    ywdah deh ditunggu postingan entar deh

    ReplyDelete
  2. kalo gue dulu mlihara ikan cupang ampe banyak banget koleksi gue wkwkw,malah ada yg ditawar 100ribu tapi keburu mati :'( sedih sih,mana gak sedih dah 3 tahun tuh ikan netap di aquarium,wkwkwk

    ReplyDelete
  3. kemaren hamster kakak gue, beranak. tapi anaknya malah dimakan -_____-"

    ReplyDelete
  4. Dulu aku pernah percaya juga kalo capung juga kalo tidur di telinga. Jadi kalo malem pasti telingaku aku pasang kapas juga, biar capungnya gak masuk ke telinga. hahahha... bener2 bego! :P

    ReplyDelete
  5. Makanya gua cuma cinta mamalia...kalo binatang non mamalia susah banget miaranya >_<

    ReplyDelete
  6. Ternyata... om feby penyayang binatang ya, gue mau donk di piara ame elo #oopss.. :D

    ReplyDelete
  7. hohoho ternyata....

    aku..akuu...
    aku pernah melihara ikan juga.. tapi ikan mas koki kakaa..--- hohohoo
    blom ada 3 hari mati semua -_____-

    ReplyDelete
  8. saya juga ngerasa kalau lu tuh aneh feb :P .
    Dulu ku pelihara marmut sama kelinci.Tiap kali mo beranak mereka tuh bikin lubang alhasil rumahku penuh lubang dan seminggu atau beberapa minggu kemudian keluarlah kelinci yang imut imut kaya pemiliknya

    ReplyDelete
  9. ngadu hewan itu dosa lhoo. .
    moga km udah sadar ya. .
    hehe

    ReplyDelete
  10. kalo gue, soal memelihara hewan, bisa dibilang sukses juga bisa, gagal juga bisa. yang jelas itu namanya resiko.

    kalo gue, soal memelihara hewan, bisa dibilang sukses juga bisa, gagal juga bisa. yang jelas itu namanya resiko.

    ReplyDelete
  11. hmmmm,klo gua mulai pelihara ikan mas,penyu pda mati dan gk jlas nasibnya. sdang tuk burung gereja yg dlu gue pelihara pda kabur mua (gk thu ad yg lepasin rasanya )

    ReplyDelete
  12. sebenernya disa kan ya ngadu cupang. Sampe ada yang mati segala. Tapi klo udah beringas keren juga jadi kaya singa. Jabrig :-/

    ReplyDelete
  13. umang-umang mah bukan peliharaan.. kagak ada makanannya yang jelas. gw beli umang0umang cuma karena godaan, "beli umang-umang, gratis gerobak"..

    ReplyDelete
  14. aku waktu sd jg kena demam umang2.kalo cupang mah kerjaan adekku,masih sd dianya.sekarang aku maenan hamster ajah.mana2,kutunggu cerita hamsternya...

    ReplyDelete
  15. "Kampret! Heh, Indonesia ngusir penjajah dulu bukan sama gede' badannya, tapi keberaniannya. Nih ikan kecil-kecil gini serangannya dahsyat!" kasih dua jempol buat yang ini bang feb hahaha

    ReplyDelete
  16. hahaha..jd tertawa geli guwe..kalo cerita masalah piaraan binatang, mank lucu2 kisah..kalo aku senang piaaraan biasa aja di kolam kecil di hlm rumah, jelasnya ikan yg ku maskan cantik2 dan pilihan..pada waktu kami tdk di rumah, ttanggaku blg ada tamu yg datang, krn keperluannya sgt penting banget dg tuan rmh, maka ia menunggu agak lama..sembari menunggu ehhh, dia bakar ikan kita yg ada di kolam..mmg luar biasa tu tamu yg g pake otak...

    ReplyDelete
  17. wah, kalo w dulu kurang terobsesi ama ikan cupang, (abis gak gede2 :D), w lebih terobsesi sm kucing... tp sayang, dia berpisah sm w pas SMP... hiks hiks curcol.com

    ReplyDelete
  18. ooh umang-umang itu kumang too :D
    alah cupang dijadiin cemilan :O gimana ceritanya itu :D

    ReplyDelete
  19. kalo gw malah ga suka melihara binatang. terutama yang berbulu... geli aja gitu megang bulunya, plus takut digigit. :(

    ReplyDelete
  20. wakakakakaka
    apes banget feb miara anakan cupang 2x, dua2nya dibuang nyokap. makanya nyimpen itu yang bener.

    teteh sempet sih miara umang2, gede banget dulu malah. cuma lama2 jadi ilfeel abs umang2 nya genit #loh?
    kelinci pernah feb? mati terus yah :((

    ReplyDelete
  21. cupang.. umang umang.. ckckckcck.. akangnya ini :p

    http://www.psholic.com/2011/02/coretan-di-dinding.html

    ReplyDelete
  22. absen salam kenal, gue jg perna punya ika cupang,tp gr2 banyak nyamuk gue nggak miara lg O_O
    mampir2 juga ya ke http://www.tirtadarmantio.com dan sdh gue follow, d folback ya O_O

    ReplyDelete
  23. ikan cupang memang sangat banyak digunakan untuk beradu oleh anak-anak. Saya waktu SD juga sering beli ikan cupang. Namun sekarang sudah SMP, sudah jarang denger nama ikan cupang.

    ReplyDelete
  24. woh gue aja hampir lupa sama ikan cupang kalo ga baca post ini. adek gue juga kena demam 'ga cupang ga gaol' pas jaman SD sampe ngerengek minta beli cupang 3 biji sama bokap, tapi dia yang disuruh urusin. terus ga lama kemudian tiga2nya mokat waakkakakaa.

    ReplyDelete
  25. aq sukanya pelihara kucing sobat
    kucing imut dan lucu
    nemenin aq saat bobo n' browsing
    sayangnya musuhan sm ikan ya

    ReplyDelete
  26. hahah .. aku juga pernah tuh feb ,miara umang2 tp mati .. terus miara ikan cupang pun gitu ,padahal udah beranak banyak ,eh malah mati semua

    ReplyDelete
  27. kalau aku melihara kucing doang, melihara marmut gagal :(

    ReplyDelete
  28. kalo aku tuh sukanya kucing bang, sejak kecil aku punay kucing, sampe gede ini aku masih suka kucing, hewan lain adaaa . . kelinci ..
    tapi sampe skrg gw masih pengen punya iguana . .

    ReplyDelete
  29. gak ada cupang gak asik, gak dicupang makin gak asik. buakakakakakgak ada cupang gak asik, gak dicupang makin gak asik. buakakakakak

    ReplyDelete
  30. hahahah..lucu kali..
    1.kasian dech nama teman lu..kasih yang lebih keren napa? Michael kek,Chris atau apa..hahaha..
    2.gw juga pernah melihara umang2 dulu..hasilnya sama ama lu..keluar dari cangkang nya..tapi gag pernah denger ampe ke telinga2 segala..hahaha..
    3.ayam? yakin tuh bertahan? gag di potong pas lebaran yach? hehehe.. :p

    ReplyDelete

luvne.com ayeey.com cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com

Copyright © Zona Feby Andriawan | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | BTheme.net      Up ↑