Skip to main content

Lagi Di Lampung (update status)

Kemarin gue seharian lagi di jalan mau ke Bandar Lampung. Ngapain gue ke Lampung? apakah gue akan menculik gajah Lampung? tentu aja bukan. Gue ke Lampung bareng bokap nyokap dalam rangka ngecek kos-kosannya bokap gue sama ngecek rumah yang mau dijual bokap gue. Ya, setelah pensiun dari PLN, bokap sama nyokap gue gencar buat usaha ini itu, nyari bisnis ini itu demi sesuap nasi dan sekarung kosmetik untuk nyokap. Bisa dibilang kemarin itu kita ke Lampungnya mendadak. Biasa, nyokap gue kalau udah denger kata nyebrang laut langsung parno sendiri. Nyokap gue memang terlalu terinspirasi film titanic, dia selalu histeris kalau mau nyebrang, "Apa! Nyebrang! Tidak akan pernah! Nanti kapalnya tenggelam!" kurang lebih seperti itu bentuk kehisterisannya.

Tapi kemarin itu sepertinya nyokap gue udah melepas bayang-bayang film titanic di otaknya. Secara mengejutkan, kemarin pagi sekitar jam tujuhan, bokap gue gedor-gedorin pintu kamar gue. Dan sialnya, kejadian itu di dramatisir sama pembantu gue yang super cerewet.

"Feby bangun, kita jadi ke Lampungnya hari ini!" teriak bokap gue. Terus bokap gue langsung kebawah.

"Adek bangun, udah jam tujuh. Bangun!" tambah pembantu gue. Dia teriak-teriak dengan liar di depan pintu kamar gue.

"Iya!" teriak gue dengan suara yang rada-rada parau.

"Dek, ntar sepatu olahraganya di bawa kata Papah, terus bajunya masuk-masukin. Eh ada gak bajunya tuh? kalo gak ada Teteh setrika dulu!" pembantu gue nyolotin banget.

"Iya Teteh, ini udah bangun! Ngumpulin nyawa dulu sebentar!!" balas gue sambil mau bantingin laptop.

"Ya udah, itu makannya dibawah ada nasi kuning ya, ambil sendiri! Cepetan mandi, udah di tungguin Papah mamah dibawah noh!"

"Aaaaaaaaaarrrgghh,, Iya! Sebentar!!!"

Gara-gara dibangunin dengan cara teriakan ala Mpok Nori itu, kepala gue jadi pusing. Gue gak ada waktu buat ngumpulin nyawa. Singkat cerita akhirnya gue, bokap, nyokap sama temen bokap gue pergi menuju Merak. Sebelum nyampe merak, sekitar jam satuan, kita makan dulu di salah satu Restoran Padang. Disanalah gue mengisi perut gue yang udah laper berat sekalian jaga-jaga siapa tau itu terakhir gue makan enak sebelum badan gue ditemukan tak bernyawa di dasar laut. Suram. 

Gue dengan babibu melahap abis sate padang, daging kambing bumbu rendang sama cumi-cumi di tambah minum soda susu. Bisa dibayangin seberapa liar nafsu makan gue saat itu. Di merak, kita beruntung mendapatkan kapal yang bagus. Nama kapal itu kalau gak salah Royal Nusantara. Gue, bokap sama nyokap langsung menuju ke dalam ruangan kelas VIPnya sedangkan teman bokap nunggu di kelas 2 di atasnya. Tarif ruang VIP itu satu orang delapan ribu rupiah dan kalau mau pakai bantal bayar lagi tiga ribu rupiah. Gue sangat beruntung udah masuk kelas VIP itu. Bukan karena ACnya, bukan karena disana ada cewek cakep, tapi karena para penumpang di kelas VIP itu disuguhkan film warkop DKI!

Film warkop DKI itu bahkan diputar dua kali! Judul film yang pertamanya gue lupa, yang kedua judulnya "Pencet sana, pencet sini", emang sih judulnya agak "mengundang" gitu. Tiga jam lebih jadi gak berasa karena nonton banyolan-banyolan Alm. Dono, Alm. Kasino dan Indro. Gue selalu ketawa kalau si Kasino udah ngomong; "Gila lu Don," entah kenapa gue selalu ketawa kalau Kasino ngomong gitu, logatnya soalnya agak-agak gimana gitu. Gue juga sebenernya foto-foto di kapal itu, tapi karena gak bawa kabel data jadi gak bisa gue posting deh kegantengan keculunan muka gue.

Gak lama setelah film pencet sana pencet sini abis, kita udah sampai di pelabuhan Bakahuni. Sekitar jam delapanan malam kita sampai di kosan bokap gue, V&G. Kebetulan di kosan itu masih sisa tiga kamar, jadi kita berempat bisa tidur disana. Sebagai info tambahan, kos-kosan itu adalah kosan khusus cewek! Gue yakin pembaca cowok pada ngiri sama gue. Tapi gue bisa jadi saksi gimana riuhnya kosan cewek, sumpah berisik abis! Ini kosan atau Mall penyedia baju diskonan! Kalau kosan cowok berisik karena musik, maen game bareng atau gitaran, kalau kosan cewek berisik karena rumpian mereka. Tiga orang cewek aja suaranya udah kayak dua puluh orang lagi demo, gimana kalau sepuluh cewek? Parah.

Yaaaa, hari ini gue sama ortu baru jalan-jalan liat rumah yang mau dijual plus kuliner makan durian, semoga hari-hari selanjutnya di Lampung lebih luar biasa lagi. Dan semoga gue gak khilaf nginep di kosan yang dipenuhi cewek, hihihi.... Yes!

Comments

  1. yesss gue pertamaxx ew belah duren gak ajak2 lagi nih si Ebik #ngarep dout com

    ReplyDelete
  2. wih enak bget. beda bget ma ane hrus stress gra2 pelajaran nunggu jalan2 k luar kota ps juni juli

    ReplyDelete
  3. Bisa gak aku titip no telfon ku ma cewek di kos-kosan sapa tau ada yang rela nelfonin aku yang malanh ini, he,,,he,,,

    ReplyDelete
  4. titip gajah Lampung ya satu. bungkus pake pita pink. eh? :D
    klo ibu saya tiap mau naek kapal laut selalu semangat, tapi diperjalanan pasti mual2. enaknya bisa di ruang VIP :D

    ReplyDelete
  5. Feby! jangan salahkan ibumu yang parno nyeberang laut. Karena aku senasib parnonya ma ibumu. dan kosmetik itu hak asasi perempuan, demi berpenampilan cantik dan aduhai di depan suami! #ngosngosan
    Dan umur kamu itu berapa sebenernya, sampe dipanggil Adek segala? *aku juga manggil adekku 'adek sih, jadi itu hak pembantumu. Maaf, terbawa emosi. *kedip-kedip kelilipan*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, kok esmosi gini mbak, udah diminum belum obat anti stressnya,. :D

      Delete
    2. Tahu... aku merasa hak asasi memiliki kosmetik terinjak-injak. wkwkwkwk.

      Delete
  6. Yah, tinggal di kos-kosan yang banyak ceweknya aja banggak. Apalagi bareng ortunya, GAK BANGEEEET DEH!
    Gw aja jalan-jalan dari Jawa Timur ampe Ciamis ama temen FB yang baru ketemu janjian di Kereta aja biasa, blm lagi nginep di hotel bertiga. Gak bangga-bangga amat!
    Pernah juga selama seminggu tinggal di apartemen cewek, dikrmuni ama 3 cewek jomblo, juga gak bangga-bangga amat. biasa aja.
    Lo yang baru masuk kos-kosan, ama ortu lagi, udah pamer segithunya. cih, GAK NGIRI!

    *sombong mode ON*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buset, songong nih anak.. *tukul mode on*

      Delete
    2. hahahaha

      nih bang *nyodorin golok*

      bacok aja bang bacoook.. hahahahhaa #kompor

      Delete
    3. wahwahwah nie pasti gue yang dibicarain si riu :D.. makanya mata gue kelilipan terus kena gosip disini :D SALKOMSEL semua hahahhaha

      Delete
  7. hahaha nyaelaa bang, makan duren sendirian aja nih. bagi-bagi kek atau kirim aja durennya via pak pos :D :D

    ReplyDelete
  8. hwuakaka, kok parah banget lu bang, udah nonton pilem tidur di kost an cewek
    parah parah parah #gak kebalik emang?

    ya udah sana kan dari lampung, nah kata orang tua terdahulu dan sudah turun temurun, seharusnya ada sesuatu yang akan diberikan semacam apa kek, nah yah kan. dan itu saya tunggu yak ntar kalau enggak saya bilangin emak lu loh ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. pilem DKI ya, bukan film paha dada.. :D
      Oleh2 ya? hmmm.. gak ada kayaknya, hehe.

      Delete
  9. walah aku klo mudik malah gak ada signal modem nih .. . . mending nongkronga aja di kosan sambil coman comen tiap hari hahahahahahaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, kalo gitu lo di kosan aja trus sob! :D

      Delete
  10. Jika tiga orang perempuan atau lebih sedang duduk berkumpul dalam satu ruangan, suasana diam dan hening adalah hal yang mustahil
    # dulu saya pernah buat status facebook begini pas lagi dalam ruangan kampus... wkwkwkwkwk

    ReplyDelete
  11. Hahahaha bener bang feb, di Indonesia mama papaku juga punya kos2an khusus cewek, walaupun ribut tapi ya gitu deh muahuahua you know lah hohoho xD *brb ngucek2 mata* :p

    ReplyDelete
  12. jangan lupa oleh - oleh pempek sob :D

    ReplyDelete
  13. Amboiii...nikmatnyooo, ade kok kaga ngajak2 kakak siih?!! minimal bawain koper lo..#eehh.. *jiwa pembantu banget ye guee..* :p hahahhaa

    ReplyDelete
  14. asik tugh kyknya bang dalam kostan dikerumunin cewek channtik

    huahuaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Muahahaha... Gak juga, pada diem di kamar sendiri smw, apa mereka beranggapan kalo gw jin cabul ya? haha..

      Delete
  15. wah,bang sesuatu banget tuh *ngikutin syahrini*

    Jangan lupa oleh2 yah

    ReplyDelete
  16. ngga semua perempuan gitu #beladiri :D

    tapi kebanyakan memang suka gosippp ^^

    ReplyDelete
  17. Ditunggu oleh2nya dari Lampung #hehehe

    ReplyDelete
  18. wakakkakkak
    pembantu ente nyolot banget ye. tapi mau gmana gan, daripada ente telat ke Merak sekeluarga *sok bijak
    hhahaha
    beh, ane juga punya kos kosan, tapi kebanyakan cowok .. menurut penerawangan ane malah enak kali ye kalo tempat kos isinya cewek semua, ane jadi satpamnya juga mau gan
    haha

    ReplyDelete
  19. haaaah jaaaruuuk?? #eh
    ---

    ulang

    ---
    HAAAAAAH LU DIPANGGIL APA???adeek??? kebagusan itu bang!!

    wkwkwk

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Inilah Dia, tipe-tipe Cewek Di mata Pria!

Jujur gue tuh sebenernya sekarang lagi nulis cerita masa lampau lagi buat postingan yang baru ini, judulnya tuh era berburu belalang, tapi gue pending dulu deh karena tiba-tiba gue mau nulis sesuatu yang penting lagi di dunia percintaan dan pergaulan anak muda. Nah, setelah sebelumnya gue nulis gimana sih ciri-ciri cowok yang lagi jatuh cinta, sekarang gue akan menjelaskan cewek seperti apa sih yang banyak disukain dan dibenci para cowok, Penasaran? Oke, yang jelas ini akan menambah wawasan untuk kalian, cewek maupun cowok dalam dunia percintaan dan pergaulan sehari-hari. Gak perlu ketik REG spasi lagi, cuma butuh koneksi internet kok buat liat nih info. Ehm, kelamaan ya, baiklah inilah dia, tipe-tipe cewek di mata pria:
1. Cewek Cantik (rating: 8/10)
Oke, gak dipungkiri dan gak munafik lagi kalo 98% cowok tuh menilai cewek dari penampilan dulu. Cowok biasanya memiliki sifat yang cenderung bangga apabila mendapatkan cewek yang punya wajah rupawan. Biasanya cowok yang punya pacar cewek c…

Mengenang Kera Sakti (Journey To The West)

Seekor kera, terpuruk terpenjara dalam gua..
Di gunung tinggi sunyi tempat hukuman para dewa..
Bertindak sesuka hati loncat kesana-kesini..
Hiraukan semua masalah dimuka bumi ini..

Gak, gue bukan lagi buat puisi. Sobat masih inget gak itu penggalan dari lirik lagu apa? Yup, itu adalah lirik dari film yang dulu setiap sore gue tunggu kehadirannya di indosiar. Setelah era ksatria baja hitam RX, banyak banget film anak-anak bermunculan kayak ninja jiraiya dan kawan-kawan. Tapi setelah itu, setelah gue beranjak SMP, gak ada lagi film yang bener-bener membuat booming dunia anak-anak. Memang masih ada beberapa film sih, tapi tema film anak-anak yang gitu-gitu aja membuat kami, rombongan anak-anak SMP dan sederajat, berasa mengalami kebosanan tontonan dan mengakibatkan kami lebih memilih baca komik. Sampai tiba pada saat film kera sakti (Journey to the west) muncul ke dunia pertipian Indonesia. Inilah saat-saat gairah menonton tipi kembali muncul.
 Foto 1. Inilah dia keluarga kecil SunGokong
Gue l…

Kisah Awal Gue Di Bandung

Setelah lulus dari SMA Negeri 3 Bandar Lampung (secara gak sengaja) gue melanjutkan kuliah di Bandung nyusul kakak gue yang udah tamat kuliah. Lo tau gak siapa yang paling sibuk nyuruh kakak gue cariin tempat kuliah yang bagus di Bandung siapa? ya, itu adalah nyokap sama bokap gue. Setiap hari kakak gue (yang namanya Deden) disuruh hunting Universitas swasta yang lagi naik daun di Bandung sama bonyok gue. Sebenarnya sih walaupun gak diterima di ITB sama UNPAD gue diterima di UNILA, salah satu universitas Negeri di Bandar Lampung. Tapi bokap gue gak setuju dan lebih pengen gue ke pulau Jawa, gak tau kenapa, mungkin bokap gue ngerasa gue udah cukup ganteng buat ngelanjutin sekolah di Pulau Jawa, dalam hal ini Bandung, iya gue tau lo mau muntah baca kata gantengnya.
Setelah berminggu-minggu lamanya, akhirnya kakak gue berhasil mendapatkan tempat kuliah yang "mungkin" cocok sama gue. dimanakah itu...

"Pah, Deden ketemu kampusnya, namanya UNIKOM!"

"Oke, kalo gitu …