Saturday, 4 February 2012

Pembantu Gue Dari Masa Ke Masa

Nulis lagi. Tenang, kali ini gue gak akan nulis tentang kegalauan atau kejomblo-jombloan. Kali ini jari-jari tangan sama otak gue, dibantu sama mata juga untuk ngeliat, akan membuat sebuah tulisan yang pastinya akan menguak secara blak-blakan seperti apa pembantu gue dari dulu sampai sekarang. Gak diragukan lagi bahwa alangkah enaknya kalau punya pembantu. Mau makan dimasakin, mau nyuci baju dicuciin, mau nyusu di tetein dibuatin susu, mau mesen bakso dipesenin, dll. Pokoknya ada pembantu itu enak banget dah. Nah, pembantu yang hadir di kehidupan gue dari dulu sampai sekarang kerjanya cukup memuaskan. Tapi sayang, mereka semua rada-rada aneh.

Gue gak tau kenapa pembantu-pembantu gue ini semuanya agak-agak aneh, apa karena nyokap gue menerapkan sistem pemilihan pembantu yang salah atau gimana gue gak tau. Dimulai dari pembantu gue waktu balita dulu, waktu gue masih bule. Serius, gue waktu kecil tuh bule, kulit putih, rambut pirang, tapi entah kenapa gedenya kayak gini. Seperti yang udah gue tulis sebelumnya, pembantu pertama yang ngurus gue itu stress. Kepala gue di jeduk-jedukin ke tembok. Menurut curhatan nyokap gue, kira-kira kronologis kejadian saat itu adalah seperti ini:

Percakapan gue dengan PK (Pembantu Kejam),

Gue: "Mbak, uatin cucu!"

PK: "Mbak lagi nonton telenovela, diem!"

Gue: "Uatin cucu!"

PK: "Ntar bego, ni aku lagi nonton!"

Gue: "Huaaaa.. Uatin cucu!"

PK: "Ni anak ngerepotin banget sih!!! Ciaaaattt!"

Jedag... Jedug... Jedag... Jedug.....

Suram banget. Gue udah kayak TKI yang disiksa majikannya. Ini yang mana majikan yang mana pembantu gue gak tau. Setelah itu pembantu kejam langsung masuk black list. Pindah ke Poligon, nyokap gue ganti pembantu. Sebut saja namanya Tuti (demi keamanan admin nama disamarkan). Tuti ini adalah pembantu Pagi sore. Ya, emang jadwal pembantu gue ini agak-agak kerumah Padangan. Kenapa pagi sore? karena malamnya dia pulang untuk ngobrak-ngabrik suaminya. Tuti ini kerjanya bagus, dia nurutin apa yang diperintah nyokap. Tapi lama kelamaan gue mencium kejanggalan bahwa, si Tuti, selalu menawarkan gue SUSU. Nih gue yakin cowok yang baca kata "susu" pada senyum-senyum sendiri, gak apa-apa berarti kalian normal. Susu yang dimaksud disini ya susu, bukan "susu", aduh gimana ya jelasinnya, pokoknya gitu deh. Ya, pagi sebelum berangkat sekolah gue di jejelin susu, siang pas balik gue dibuatin susu lagi, sorenya pas tuh pembantu mau balik gue ditawarin susu dulu. Ini pembantu apa sapi! Emang lu kira gue anak sapi, Tuti!!

Lama-lama gue rada bosan sama nih pembantu. Gara-gara setiap pagi gue minum susu, pas di sekolah aroma mulut gue tuh selalu aroma susu. Di saat anak lain aroma mulutnya Pepsodent gue malah bau susu. Malah kadang Tuti ini suka nyampurin kopi dikit ke susu gue setiap pagi. Aroma mulut susu, gigi item, perpaduan yang pas. Beberapa tahun kemudian si Tuti ini mengundurkan diri, entah apa alasannya. Gue agak lega. Akhirnya gue terlepas dari bau mulut susu setiap pagi. Beberapa hari kemudian masuk pembantu baru lagi. Sebut saja namanya Surti. Sama kayak Tuti, si Surti ini sangat cekatan mengerjakan tugasnya. Tapi, itu kalau hanya ada nyokap gue. Kalau nyokap bokap gue keluar, pasti aja si Surti ini ngerumpi sama pembantu-pembantu lain. Pernah pada suatu hari gue mau minta si Surti nyuciin baju gue, tapi dia hilang entah kemana. Gue penasaran, gue keliling keluar, ke tetangga, tapi si Surti gak keliatan. Sampai pada akhirnya gue sampai di RT sebelah dan ternyata Surti disana! Itu pembantu apa wartawan gosip! gue kesel banget. Kadang gue kepikiran sampai sekarang, kenapa cewek itu hobi banget ngegosip! Apa itu udah kebiasaan cewek-cewek dari jaman megalitikum atau jaman kerajaan?! sampai sekarang itu masih jadi tanda tanya besar.

Tiada hari tanpa gosip, itulah si Surti. Saking keselnya gue langsung curhat sama nyokap kenapa pembantu yang suka jalan-jalan sampai ke RT sebelah ini masih dipertahankan. Dan ternyata jawaban nyokap gue adalah; "Dia itu enak mamah ajak ngobrol, mamah jadi ada teman ngegosip." gue langsung lemes. Nih pembantu bertahan lama. Sampai dia punya anak dia masih jadi pembantu di rumah gue. Lama kelamaan gue udah mulai terbiasa nyariin si Surti. Rute si Surti ngegosip ini kalau gak tetangga ya RT sebelah yang ada di belakang rumah gue.

Pindah ke Lampung.

Gue berharap di Bandar Lampung ini nyokap gue memilih pembantu yang normal. Tapi sayang, harapan tinggal harapan. Nyokap gue memperkerjakan pembantu yang jauh lebih muda. Umurnya lebih muda empat tahun gitu dari kakak gue. Kalau di sekolahin umurnya masih sekitaran mahasiswi. Awalnya enak, nih pembantu nurut banget, penampilannya juga lumayan cantik. Gue rada-rada gimana gitu kalau nyuruh-nyuruh tuh pembantu.

Oh iya, sebut saja nama pembantu itu Mawar, kok kayak nama samaran di berita-berita investigas gitu ya.. bodo amat. Mawar ini masih muda dan kerjanya juga cepat. Dia selalu nurut sama keluarga gue juga. Tapi itu cuma awalnya, lama kelamaan Mawar udah agak males. Dia suka ngurung di kamar, suka smsan, telponan. Itu membuat gue sama keluarga gue jadi harus teriak-teriak manggilnya. Lama kelamaan nyokap gue mulai mencium aroma gak beres di diri Mawar. Setelah diselidiki ternyata si Mawar ini udah gak jomblo lagi alias udah punya pacar. Tau lah gimana rasanya saat kita pertama kali punya pacar, pasti berbunga-bunga, belum lagi saat-saat galaunya, terus kalau putus nangis. Nah, si Mawar ini ternyata sedang berada di tahap berbunga-bunga. Setiap hari dia smsan dan telponan sama cowoknya. Bahkan saat dia bukain pagar rumah dia selalu telponan. Kayaknya rasa kangen Mawar dengan cowoknya ini sudah di taraf memprihatinkan. Sekitar setahunan kemudian Mawar mengundurkan diri, mungkin itu karena dia tidak sanggup jauh-jauh dari pacarnya, so sweet. (Tolong yang lagi menderita virus jombloners diharapkan jangan meneteskan air mata setelah membaca kalimat sebelumnya)

Gak lama mencari penggati Mawar. Nyokap gue kembali memperkerjakan seorang pembantu sekitar seminggu kemudian dan pilihannya jatuh ke Susi (nama samaran). Susi ini kerjanya menurut gue lebih baik dari semua pembantu sebelumnya. Dia umurnya sekitar empat tahun lebih tua dari kakak gue tapi belum nikah. Dan, untuk kesekian kalinya, lagi-lagi ada keanehan dari pembantu gue. Si Susi ini mirip Surti, parahnya dia lebih komplet. Kenapa komplet? karena selain ratu gosip, dia juga cerewet, ngomongnya cempreng banget kayak Mpok Nori selain itu dia suka nyanyi-nyanyi gak jelas. Kenapa nyokap gue ini selalu memilih yang suka ngegosip? kenapa!

Gue paling stres kalau Susi ini sudah manggil-manggil. Suaranya itu lho, bisa bikin budeg telinga. Pernah suatu siang gue lagi tidur di kamar, pintunya gue kunci. Si Susi awalnya ngetok pintu untuk nyuruh gue makan siang.

"Dek, itu makanannya udah siap," kata pembantu gue sambil ngetok pintu. Suaranya masih normal.

"Iya Bi'," gue ngejawab dengan suara yang parau.

"CEPETAN YA, UDAH DI SIAPIN TUH. NTAR AMBIL SENDIRI YA!!"

"Iya Bi'!!!"

Gue langsung kebangun dari tidur siang. Gue gak tau tuh pembantu makan mic atau toa' mesjid, suaranya menggelegar banget! selain itu si Susi ini, kalau lagi bersih-bersih rumah, suka nyanyi dangdut. Gue kalau lagi makan berbarengan dengan saat Susi ngepel pasti agak-agak terganggu. Lagi makan enak-enak sambil nonton tipi eh dengerin konser si Susi secara live dengan suara yang jauh dari kata pas-pasan. Gue langsung eneg, selera makan gue langsung turun drastis. Setelah bokap sama nyokap pindah permanen ke Bandung, Susi gak ikut. Bokap sama nyokap sibuk nyari pembantu karena chanel di Bandung saat itu masih kurang. Akhirnya Wak gue dari kuningan bantu mencarikan. Pembantu gue sekarang namanya Angie (nama disamarkan), namanya sengaja gue bikin keren karena dia masih kerja sama keluarga gue. Angie ini gak kalah cerewet dari Susi, bahkan Angie lebih cerewet dan lebih kayak Mpok Nori. Tapi Angie gak pernah nyanyi-nyanyi. Yaaa setidaknya ada hal yang gak buat gue muntah pas lagi makan, walaupun sering terganggu sama suaranya yang kayak emak-emak, tapi lama kelamaan gue terbiasa (terpaksa).

Yah, begitulah keanehan pembantu gue dari masa ke masa, tapi biar gimana pun pembantu rumah tangga adalah seseorang yang sangat membantu. Kehadiran mereka membuat pekerjaan kita lebih ringan. Maka dari itu, hargailah pembantu rumah tangga, kalau bukan para majikan siapa lagi yang akan menghargai mereka. Hidup pembantu rumah tangga!

Tulisan ini gue dedikasikan untuk semua pembantu Indonesia, baik yang jadi TKI maupun yang kerjanya di Indonesia.

67 comments:

  1. Ngenes tapi cerita lo bikin ngakak banggg, sumpaahhh gue gak kuatt ketawa.... gue ketawa dulu ye bang....hahahhahahhahahahahahahahahahahaha

    pesen moralnye TOOPPPPPPP :D

    ReplyDelete
  2. Replies
    1. Yoi, tapi gue lebih suka kata aneh untuk mendeskripsikan mereka.. :D

      Delete
  3. Hahahahahahahahahahahahaha mantep! Jarang2 ada yg mau sudi cerita ttg pembantunya. Jadi btw Angie ini yang paling mending daripada surti, susi sama tuti yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang lebih mendingan siapa ya?? bingung gw juga.. :D

      Delete
  4. Kapan yach saya bisa punya pembantu = punya duit banyak.hehe... Pembantu itu orang yang paling punya jasa banyak, karena itu pantas untuk dihargai dan dihormati juga. Kesalahan pembantu itu wajar adanya, karena mereka juga manusia, kalo memang ga sesuai dengan keinginan jangan malah disakiti dan ga digaji(kaya TKI) tapi cukup berhentikan saja.

    ReplyDelete
  5. wuih enak tuh dikasih susu mulu :D.
    Gara-gara dijedukjedukin pembantu lu kali feb mangkanya lu jd ga bule lagi wakakakk

    ReplyDelete
  6. hahaha pembantumu pahlawanmu keknya ceritanya nih hahhhahaaha LOL,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha.. bisa aja nih randy hatori.. :D

      Delete
    2. ahhaaha berubahh ciat ciat ciat #gaya ninja

      Delete
  7. Aku punya pembatu saat masih SD-SMP, abis itu gak pernah punya lagi.
    Enaknya tuh karena pembantuku ada dua, jadi bisa nyuruh siapa aja. Mau kemana aja juga enak, ada yang nganterin. Tau sendirilah, aku paling gak suka nyetir sendiri. Lebih suka dianter pokoknya. Kalo mau apa-apa juga tinggal minta. Tapi ya githu deh! kalo nyuruh mereka harus pakai pssword duluan. Harus ngucapin "Tolong".
    "Mbak, tolong buatin susu dong!"
    "Mbak, tlong cuciin bajuku, dong!"
    "Mbak, tolong setrikain bajuku dong!"
    Mbak, anterin ke sekolah dong!"
    Pssword "Tolong" harus diucapin kalo butuh bantuan mereka.

    Gak enaknya, kalo keduanya udah klop gak mau disuruh, plis deh! kayak majikan aja mereka. Apalagi kalo gak ada ibu, Woooooh.... mereka yang berkuasa!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha.. Bener banget tuh, saat gak ada ortu para pembantu ini akan berkuasa.. :D

      Delete
  8. eits, aku kesindir #ngacirNgepelLantai

    ReplyDelete
  9. aduh kasihan yah semasa kecilnya...

    dijahatin pembantu... huhuhuhu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiks.. hikss. gak tau nih untung aja otak gue gak tinggal sebelah.. haha

      Delete
  10. Duh pembantunya kok cerewet mulu dari awal sampai akhir, pantesan aja yang nulis ini ikutan cerewet, kebawa ma pembantunya, atau jangan-janagan, jangan-jangan, jadi raja gosip juga neh,, wah,wah,, he,,he,, Minta no contak tu pembantu yang sering kasi susu donk! he,,he,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Iya kali, mereka telah membuat otak gue terkontaminasi sama kebiasaan mereka.. :D

      Delete
  11. nah kan apa gua bilang pasti skandal ini kan..
    bener ternyata skandal hayooo gak bole masih kecil bang feb :D #salahFokus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini maksudnya apa lagi,... Arrrrrgghh,, -_-'

      Delete
  12. si Susi itu persis pembantu saya sampai sekarang-_-" mengenaskan

    ReplyDelete
  13. sedikit penasaran dengan semua nama pembantu yg disamarkan.
    kalo dietung2 lu pengkoleksi pembantu juga ya . banyak bgd euy.

    ReplyDelete
  14. Kalo di sekolahku, anak anak yang ngegosip dibilang pembantu -.-
    kata kata yang sering di pake, "Mau tauuu aja kayak pembantu".

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh gitu ya, pantesan gue sring dger kalimat itu, hahaha..

      Delete
  15. gue punya sepupu namanya oik, umurnya 6 tahun..
    dia sering minta uang sama pembantunya buat jajan..
    ini yang mana majikan ? mana pembantu ?
    -________-

    ReplyDelete
  16. aku nggak punya pembantu :(

    jadi ikutan gregetan bacanya haha apalagi yg nyanyi dangdut itu

    ReplyDelete
  17. gue punya sepupu namanya oik, umurnya 6 tahun..
    dia sering minta uang sama pembantunya buat jajan..
    ini yang mana majikan ? mana pembantu ?
    -________-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Wah kasian pembantunya itu.. Balik ke majikan lagi itu sama aja duitnya.. :D

      Delete
  18. Replies
    1. Itu pembantu mungkin pensiunan SmackDown.. :D

      Delete
  19. Vote buat Susi
    kalau mushola deket rumah kak Feby toa-nya rusak
    suruh Susi teriak-teriak
    (semoga komen ane kagak dibaca mbak Susi)

    ReplyDelete
  20. kalau mau jangan pakai pembantu biar tingkah'a kagak aneh2 melainkan u sewa preman tanah abang yang nama OM Hercules,jadi sekali u sering bawel tinggal bacok atau colok mulut u,heheheh
    Nyari pembantu mending ke luar negeri,kali aja lebih bening + kagak aneh2 jadi sekali2 pamer punya pembantu bule

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... Bahay kalo Om Hercules mah, ntar dia dangdutan sambil pamerin tetek gerak2 gitu, geli gue.. :D

      Delete
  21. makanya cari pembantu yg bule sob,biar bisa pamer sama temen atau tetangga sekitar
    kali aja pembantu bule lebih kagak neko2

    ReplyDelete
  22. wahhhh.... cerita tentang pembantu, jadi curiga ni.
    apa benar itu pernah di tetek-in... wkwkwkwkwk
    #peace bang...#kulari kehutan kubelok ke pantai.. ngakakku.

    ReplyDelete
  23. ternyata ada menteri pemberdayaan PRT: FEBY =)

    ReplyDelete
  24. wakaakkakak.. ngakak gan bacanya, kasian juga ente jadi kayak gini padahal (katanya) ente kecilnya kayak bule ..
    yah , namanya takdir gan
    *peace
    salam kenal nih bro .. ane udah follow, bila berkenan difolbeck ye biar dapat bersilaturahmi *caelah
    hha :)
    EYSurbakti ..

    ReplyDelete
  25. wah enak tuh mas di kasih2 susu[nya] para pembantu itu hehhehe.... tapi tetep kelewatan sih apalagi tuh pembantu yang suka ngegosip kakakakka.

    ReplyDelete
  26. Betul itu mas, kalau bukan majikan yang menghargai (membayar) pembantu. Terus siapa lagi ?

    hehehe...

    ReplyDelete
  27. sekarang cari pembantu susaaaaaahhh...
    pada ngabur semua ke luar negeri jadi TKI

    ReplyDelete
  28. Yg paling berkesan tetep soal "SUSU" feb, hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sampe skrg yg dimaksud pembantu 'susu maniac' itu susu yg mana saya ngga tau --"

      Delete
  29. haha sabar aja bang punya pembantu aneh kayak gitu .. wkwkwkwk

    ReplyDelete
  30. untung ini bukan tag... soalnya kalo iya, gue bingung bikin postingannya.. secara keluarga gue udah berapa kali ganti PRT. huahahaha

    but you're so great... jarang2 nih ada blogger yang cerita soal pembantu di rumahnya... biasanya paling sering keluarga sendiri... :D

    ReplyDelete
  31. kwkwkwkw..gokil ceritanya guling2 gua LOL.. makasih ceritanya bro sangat menghibur.. ini sekalian mampir mo ngasih bingkisan, diambil ea bro hehe..linknya maap ditaro disini biar gk pusing hehe : 7shadow awards from VENOMIA

    ReplyDelete
  32. MAMAKU juga hire pembantu, Feb. Tapi langsung stop begitu aku SMP dan udah bisa ngepel dan nyetrika sendiri. Dengan kata lain, aku yang ambil alih tugas pembantu *kasihanilah aku*. Mungkin mamaku pikir, daripada bayar pembantu, mendingan kridakan sdm yang ada, yang adalah anak perempuannya sendiri. Bayangin Feb *awas kalo nggak dibayangin!*, aku kerja rodi di rumahku sendiri. Sungguh tragedi.
    Tapi, sama kaya kamu, pembantu2ku itu juga konyol2 banget kok. Ada juga yang galak kaya pembantu pertama kamu itu, sampe papa mamaku aja dilawan sama dia. Goodbye jalan deh, tuh si Mbok. Ada juga yang suka sama papaku, sampe mamaku kudu balikin dia ke kampungnya *seluruh akomodasi ditanggung*. Dan ada juga yang baiiiiikkkk banget, sampe pas dia undur diri, kita sekeluarga tangis2an, dan masih silahturahmi sampe sekarang. Kalau dipikir2, emang bener sih, apa pun kerjaannya, tuh pembantu tetep manusia kan? Yang bawa sifatnya sendiri2. Kita aja yang perlu hati2 milih mereka. Maaf ya, kepanjangan. Sedang bersemangat soalnya... Hihihi

    ReplyDelete
  33. Saya punya teman baik, seorang blogger juga seorang penulis, dan know what? dia adalah seorang pembantu rumah tangga di negeri jiran.

    Nice share bro :)

    ReplyDelete
  34. setuju sama beberapa komen di atas.. karena banyak yang menjadi TKW di luar negeri, di indonesia sekarang susah cari ART (Asisten Rumah Tangga) -_-"

    ReplyDelete
  35. hohohooo.. asik bener bang pembantumu, yg mawar kyknya menarik #lolz
    kalo saya sih pembantu cuman pas udah lamaa banget, skrg ngga pake lagi, yaa gitulah, keanehan2 juga terjadi pada pembantu --"

    ReplyDelete
  36. ini salah satu bukti bahwa Pembantu juga Manusia...nice post :-)

    ReplyDelete
  37. itu beneran? serius? PRT lo sadis bnget bro itu kepalaa di Jedag... Jedug... Jedag... Jedug.....

    ReplyDelete
  38. aku sih mandiri ga punya pembantu...
    alasannya adalah ga punya duit sisa buat bayar pembantu...
    :P

    ReplyDelete
  39. ya namanya juga pembantu mas,kalau mau yang kerjaanya pas dihati,kenapa gak dikerjain saja sendiri

    ReplyDelete
  40. wuih..sama dong sama pembantu gue...sampe ada yang maling lagi pembantu gue...ada yang GJ, ketawa ketiwi sendiri...

    ReplyDelete
  41. ketawa ampe perut aku sakit. :D lucu" pembntu elow. :p

    ReplyDelete
  42. anakmu kamu titpkan pembantumu, istrimu km titpkan sopirmu, dirimu km titpkan sekertarismu, Tuhanmu km titipkan siapa...?
    hahhaaa....
    #gak nyambung a.k.a error

    ReplyDelete

luvne.com ayeey.com cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com

Copyright © Zona Feby Andriawan | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | BTheme.net      Up ↑