Tuesday, 26 July 2011

Balada Operasi Lasik Mata | Part 2 (End)

Sebelum baca postingan ini, biar gak bingung baca dulu part sebelumnya disini .

Pendaftaran pun selesai, gue di jadwalkan memulai operasi lasik besoknya. Perasaan yang tadi tegang kini udah mulai meluntur, ya setidaknya untuk satu malam. Berhubung gak ada kenalan di Jakarta buat gue sama bokap nyokap gue nginep, jadi kita akhirnya nyewa hotel satu kamar bertiga dan bisa ditebak, gue kebagian tidur di lantai ber-karpet bulu, sumpah karpet berbulu tuh merupakan alas tidur yang enak banget walaupun geli-geli gimana gitu. Waktu bokap nyokap gue udah tidur gue terus melamun diatas karpet ber-bulu sambil menatap langit-langit kamar hotel. Perlahan gue berdiri menuju kaca dan memandang muka gue yang udah kayak pabrik minyak. Gue memandangi mata gue sendiri di kaca. Tangan gue perlahan bergerak memegang kedua gagang kacamata gue yang nempel di muka dan menarik kacamata itu menjauh dari muka gue. Terus gue bobo' deh.

Malam berlalu sangat cepat. Besok siangnya gue beserta father and mother bergegas lagi ke JEC. 

"Udah siap dek?" tanya nyokap gue sambil ngacak-ngacak isi tasnya.

"Eh, uuh, anu mah, kira-kira bakal sakit gak ya?"

Tiba-tiba bokap nyeletuk.

"Ntar kalo gak berhasil papah beliin tongkat kok, tenang aja."

Sunyi.

Halaman depan JEC udah terlihat. Gue sama bonyok turun dari mobil dan berjalan menuju JEC, tempat tersuram gue di hari itu. Ruangan pendaftaran udah dimasuki dan suster yang jaga nunjuk ke arah lantai atas (kalo gak salah di lantai tiga) tempat berlangsungnya operasi. Langsung aja gue sama bokap nyokap naik ke lantai atas pake lift. Ternyata lantai atas JEC lebih menakutkan dari lantai bawah. Sekeliling gue pandangin dan semua masang tampang melas, bulu ketek gue jadi basah seketika. Gue duduk dulu nunggu giliran dicek lagi kesehatan mata gue, sementara bokap nyokap gue makan dulu.

Suramnya disamping gue semua adalah ibu-ibu dan nenek-nenek, sebagian mukanya kayak China gitu. Gue berasa geli duduk sama tante-tante ini, gue takut ntar gue dikedipin, di colek-colek dan si tante minta nomor HP gue. Duduk menunggu giliran periksa mata ini cukup membuat gue lelah, pengen rasanya gue teriak, "Woy, gue duluan dong! sebelah gue emak-emak semua nih! Gue teraniaya, tolong oiiii!!" tapi apa daya, yang bisa gue lakuin hanya menunggu dan menunggu. Gak lama kemudian tiba-tiba ibu-ibu sebelah gue manggil gue. Dengan perasaan yang penuh kecurigaan gue perlahan noleh ke arah tuh ibu.

"Mas, mau operasi lasik ya?"

"Eh, iya bu'. Ibu juga mau operasi lasik?"

"Enggak, ibu sih cuma mau periksa mata aja, kamu lucu deh, hihihi.."

Oke, cukup, gue merasakan ada something wrong dengan nih ibu-ibu.

Untungnya gak lama kemudian gue di panggil. Mata gue diperiksa suruh liatin huruf-huruf dan angka-angka di depan, yaaa standar periksa mata gitu deh. Proses tersebut gak memakan waktu lama, orang yang memeriksa gue mencatat seberapa parah min gue dan ngasih data tersebut ke dokter yang mau operasi mata gue.

"Oke mas, silahkan di tunggu yah, hari ini banyak sekali yang mau operasi lasik, jadi kayaknya mas kebagian malem, ini nomor urutnya," kata mas-mas yang periksa mata gue tadi sambil ngasih secarik kertas.

Oh damn, kebagian malem? jujur gue paling takut banget di operasi lasik ini pada malam hari. Gue takut dokternya ngantuk pas bedah mata gue terus pada akhirnya mata gue di ganti sama mata orang lain dan gue bisa ngeliat setan dengan mata orang itu, the eye banget.

Karena waktu operasi masih lama, akhirnya gue memutuskan makan siang dulu nyusul bokap sama nyokap.

"Jam berapa dek mulainya?"

"Katanya sih malem mah kayaknya."

"Wah bagus tuh, enak kan dingin."

"Iya pah, tapi kalo dokternya ngantuk gimana?"

"Ya, itu wajar, dokter kan juga manusia."

Gue makan siang dengan sangat lahap, siapa tau itu adalah hari terakhir gue bisa makan sambil ngeliat gimana bentuk makanan yang gue makan. Gue berasa jadi manusia yang berdiri di atas rel kereta sambil teriak,"Aku bisa menghadapi semua ini, aku pasti bisa!!" (background: dari yakin ku teguh, hati ikhlasku penuh...).

Gak terasa waktu udah menunjukkan pukul setengah delapan malam. Gue udah berhasil ngantri di ruang tunggu tepat di samping ruang operasi lasiknya. Kalo gak salah pada saat itu orang yang ngantri tinggal enam orang dan gak ada satu orang pun yang memasang tampang girang. Waktu berlalu cepat dan akhirnya ruang tunggu itu tinggal menyisakan dua orang dan gue adalah orang terakhir. Gue terus ngeliat proses lasik orang lain dari luar, ruang operasi lasik itu ada kacanya jadi orang bisa ngintip, sumpah gue nyesel banget udah ngeliatnya. Gue pengen banget muntah, gue pengen banget punya kekuatan pindah tempat dengan cepat dan gue pengen banget ketemu Nikita Willy.

Dan akhirnya gue menjadi orang terakhir yang nunggu. Sekarang gue bener-bener takut dokternya dah ngantuk. Sekitar setengah jam berlalu, pintu ruang operasi dibuka dan pasien kedua dari terakhir keluar. Tapi raut wajah sang pasien ini sangat menyedihkan, air matanya ngucur abis.

"Mas, gak apa-apa mas?"

"Kyaaa... Sakiiiiiiiiittttt!!"

Oke, gue pengen jubah Harry Potter buat ngilang sekarang juga.

Sekarang saatnya gue yang memasuki ruang operasi lasik. Suster yang masih muda dan cantik nunjukin gue ruang ganti baju yang bersih. Di dalam ruang operasi lasik itu kita harus memakai baju yang udah disediakan biar seteril gitu, terus pake tutup kepala kayak yang suka di pake nyokap gue kalo mau mandi. Pas mau masuk ruang operasi lasik tiba-tiba nyokap gue bersuara.

"Sus, ini bisa minta direkamin pas operasinya ya? buat kenang-kenangan," nyokap gue nanya ke suster sambil pegang brosur JEC.

"Iya bu' ntar ada orang yang ngerekam tapi bayar lagi bu'."

"Gak apa-apa sus, inikan cuma sekali."

Sekali lagi, nyokap gue selalu memiliki ide yang luar biasa menyakitkan bagi gue. Setelah acara sunatan gue dulu yang di datengin ibu-ibu arisan yang diundang nyokap sekarang operasi lasik gue juga mau direkam. Dan akhirnya, gue memasuki ruang operasi lasik yang disesaki perlengkapan operasi. Di depan gue udah berdiri Dokter yang siap menerkam mata gue yang indah ini.

"Dok, sakit gak nih dok?"

"Gak kok, cuma dua puluh menit, gak lama. Nah sekarang kamu tiduran yah."

Gue ngikutin kata dokter tadi, perasaan gue tegang abis, untungnya di samping dokter ada suster cantik.

"Oke sekarang kamu melotot terus ya, jangan kamu pejemin mata kamu," kata dokter meyakinkan.

Tiba-tiba dokter memasukkan sesuatu dimata gue dan gue gak tau apa itu, yang jelas rasanya nendang abis. Mata gue kayak ditanam sesuatu. Parahnya, kalo kita mejem dikit pas dimasukin tuh benda misterius, maka prosesnya harus diulang (jadi tarik ulur gitu) dan gue udah mejem lima kali. Lima menit berlalu cuma buat nyelup-nyelupin tuh benda ke mata gue aja. Dokter ngehek, gak tau apa mata gue rasanya kayak ditusuk-tusuk gitu. Tapi pada akhirnya gue berhasil gak mejem. Tahapan selanjutnya adalah ngobok-ngobok bola mata gue, gak tau bola mata gue yang hitam ini di apain, yang jelas ini jauh lebih enak dari sebelumnya, rasanya geli-geli gimana gitu.

Langkah berikutnya adalah di laser, gue kurang inget gimana detailnya acara pelaseran ini, yang jelas mata gue ngeluarin sedikit darah, rasanya gue pengen teriak, tapi suster cantik yang ada di samping gue membuat gue terpana dan terdiam seribu bahasa. Sekilas gue juga liat orang yang ngerekam gue, ngehek banget emang tuh orang, mau-maunya disuruh nyokap gue buat dokumentasi. Finally, operasi lasik mata berhasil dan gue gak boleh disuruh buka mata dulu sampai besok pagi. Sama kayak pasien sebelumnya, muka gue udah dipenuhi air mata. Ya, sebuah situasi yang ngenes banget buat gue adalah saat mengeluarkan air mata di depan suster cantik. Sepanjang malam itu mata gue perih banget, ada apa ini? ada apa dengan cinta? yang gue rasa setelah operasi lasik itu hanya perih dan mata gue merah abis.


Tahap penyembuhan operasi lasik ini membutuhkan waktu dua minggu dan gue harus pake kacamata hitam kalo keluar siang (gak boleh kena sinar matahari dan debu), hasilnya ke kampus gue selalu pake kacamata hitam, gue berasa kayak artis yang kehilangan reputasi setelah ketahuan ngacak-ngacak jamban. Terus gue jangan berenang dulu (yang gue bisa juga cuma gaya batu) dan gue harus rutin netesin obat tetes mata ke mata gue, ribet banget dah. Tapi semua itu sudah berlalu. Mata gue sekarang gak minus lagi. Gue bersyukur jadi 98% pasien yang berhasil operasi lasik mata. Memang menderita sih awalnya, tapi efeknya dahsyat. Kalo kata Sule, Prikitiiiiw dah.

*Biaya operasi lasik mata ini gue rahasiakan.

28 comments:

  1. nyokap lu pinter jg ya, setiap ada kejadian penting
    pasti ada dokumentasinya. mantap.
    gue sebenarnya pengen nanya nih?
    kira2 sebelum lu operasi ke kamar mandi dulu gak ya.

    nyokap lu pinter jg ya, setiap ada kejadian penting
    pasti ada dokumentasinya. mantap.
    gue sebenarnya pengen nanya nih?
    kira2 sebelum lu operasi ke kamar mandi dulu gak ya.

    ReplyDelete
  2. yah kasih tau dong biayanya.. kirimin ke email gue deh.. hehehe *niat bgt*

    gue juga udah bosen nih pake kacamata.. huhu mata gue silindris nih.. bisa ngga sih di lasik??

    ReplyDelete
  3. kalo abis lasik tuh pake perban gak Om, kaya di pelem-pelem?

    btw, idung gw kan pesek nih..bisa gak di operasi lasik?

    ReplyDelete
  4. Yah mas padahal sy mau tau harganya brp.
    Mata kanan sy min 4 dan kiri min 1, tp kyknya skrg udh nambah deeeeh.
    Trus katanya klw operasi lasik gt gak bs lgsg sembuh minnya? katanya satu tahap satu tahap gt?

    ReplyDelete
  5. yah kok dirahasiain harganya, pdhal pengen tahu. Capek nglamar kerja wawancara lolos pas medikal gara2 minus ditolak#curcol.
    Ketahuan nih feby suka yang berbulu-bulu.Hahahahaha

    ReplyDelete
  6. Buat semuanya yang mau operasi lasik mata sebaiknya konsultasi dulu ke dokter mata di daerahnya, kalo kata tuh dokter dah siap baru deh. Bisa langsung sembuh kok, tapi ya itu, dua minggu, liat aja di postingan gue ini abis lasik harus ngapain aja.. :)

    ReplyDelete
  7. selamat operasinya sukses!! bag plg oke dr cerita ini, si mama.si mama diem2 kocak,akakakak...
    tp stlh baca,kok kayanya lasik serem ya?aku sudet mata yang sasarannya kelopas mata aja syerem,apalagi lasik...

    ReplyDelete
  8. syukur deh feb kamu adalah yang 98% berhasil dan bukan yang 2%. wkwkwkwkw

    hahahah pengalaman pertama yah nangis didepan suster cantik. yah jadi turun deh tingkat kesaktian kegantengan naga geni 212 :D

    ReplyDelete
  9. wah menegangkan ya padahal masuknya operasi kecil ya :O
    salam kenal ^^

    ReplyDelete
  10. wedew.... kok bisa githu.. :(

    wach.. jadi ngewel denger kata operasi

    ReplyDelete
  11. Aw... Aw... Aw... Ayas Gak Kuat Kalo Ngebayangin Operasinya!!!
    Apalagi Ngebayangin SUSTER CANTIKnya.. Ihhiiirrr!!!
    Hwehehe...
    Hmm,, tp Untunglah OPERASInya Lancar Jaya & Sobat Feby bs memiliki Mata yg Plus-Plus gak Minus Lagi... Hihihi

    ReplyDelete
  12. Alhamdulillah deh operasinya lancar..tpi agk serem jg kalau denger ceritanya.hihihi..

    ReplyDelete
  13. huwaduh ... kayanya gue lebih milih mata tetep minus aja deh kalo gitu. hahaha

    ReplyDelete
  14. Hehe... terus sabar aja sob, :D ceritanya bagus :D

    ReplyDelete
  15. wkwkwk abis ntu jadi cyclops gak elu bix??haha ceritanya menarik,eh the end ya?kirain sampe season 7 kayak cinta fitri hahaha

    ReplyDelete
  16. Huaaaaaaa....gak bisa bayangin pegimana sadisnye tuh dokter grepe-grepein mata lo.

    ReplyDelete
  17. aduhh engga deh makasih banget... gue milih mata minus pake kaca mata siclop aja...

    ReplyDelete
  18. milih obaat tradisional aja deh... ga ga ga kuaat =,=

    ReplyDelete
  19. Wah, selamat ya.....
    Tapi ngeri juga kalo liat operasinya. Aku ama jarum aja takut, gimana kalo operasi ya.... hehehe

    ReplyDelete
  20. jalan ke sini ahhh..mana tau ada yang baru..lihat2..hehe

    ReplyDelete
  21. Sumpah bapaknya ngocol banget. Haha dari tadi ketawa geli. Btw, emang minus berapa bang feb ?

    ReplyDelete
  22. feb, cerita lo yang operasi kelamin jadi di post ga? :p

    ReplyDelete
  23. trus bang, matanya udah ga minus lagi kan? serem banget baca operasinya >.<

    ReplyDelete
  24. wkwkwkkw... haduuhh gak d mana2 kalo ngeliat postingan lo w maunya ketawa mulu... wkwkwkk

    ReplyDelete
  25. seru ruh T_T
    tambah ngiri deh gua. Tapi serem juga yah sampe ngeluarin darah gitu errr...

    biayanya berapa sih kakak :"(

    ReplyDelete
  26. wew, pingin operasi lasik dah, tapi masalah uang waduh mungkin kgk cukup yak... biasa orang primitif :D
    tapi sukses deh buat kk, yang udah berhasil untuk operasi
    eh salam kenal kk
    ijin follow blognya yak
    seru kayaknya nih blog ^^

    ReplyDelete
  27. widih .. mata ane jadi mules akang feb ,, ane sih juga minus matanya ,, tapi masih ringan sih .. ngeheh ,,selamat yah akang feb udah berhasil di lasik matanya ,,, :)

    ReplyDelete

luvne.com ayeey.com cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com

Copyright © Zona Feby Andriawan | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | BTheme.net      Up ↑