Skip to main content

Era Berburu Belalang | Part 1

Ada kalanya orang merasakan sebuah titik bosan dalam hidupnya. Kegiatan yang itu-itu aja merupakan awal dimana sebuah kebosanan itu akhirnya memuncak. Itu juga yang dulu pernah gue alamin. Pada saat itu, awal gue ke rental PS (Playstation), gue merasakan sebuah nikmat yang gak bisa ditandingin. Permainan PS udah masuk ke darah dan menjalar sampai ke tulang gue saat itu. Tapi pada suatu hari, apalagi pas gue punya PS sendiri, gue merasakan kejenuhan, bingung mau ngapain. Setiap hari sepulang sekolah gue cuma masuk kamar, hidupin PS terus main master league, itu-itu aja. Gue bosen, gue pengen sesuatu kegiatan yang bener-bener baru yang bisa memacu adrenalin gue sampai ke puncak.

Hingga sampai suatu hari seorang bocah yang bagaikan malaikat kecil dateng ke tempat gue mau numpang main PS, bocah ini memiliki kulit yang mulus layaknya anak-anak, rambutnya sedikit kriwil, kurus dan pendek. Dia adalah Boninka, seorang bocah tengil, adek kelas gue dan kayaknya sih malah lebih pinter dari gue. Waktu itu dia dateng dengan tampilan gak biasa. Kalo biasanya dia dateng dengan hanya memakai baju dan celana pendek dekil, kali ini dia datang membawa botol minum aqua kosong (yang sekarang harganya seribu lima ratusan itu).

"Ngapain lo bawa botol aqua kesini ka? mau minta minum lo? kan keluarga lo tajir mampus, masa' beli air minum gak bisa?"

"Ya gak lah, gue mau nangkep belalang ntar, noh di depan deket rental PS kak Leo."

"Hah? Nangkep belalang? Hari gini, capek deh..."

Boninka yang biasa di panggil Inka itu tiba-tiba menoleh ke arah gue dan natap gue dengan tatapan serius.

"Lo gak tau sih biks, nangkep belalang itu lebih memuaskan dibanding main PS, lebih mendebarkan dan lebih memacu adrenalin, coba deh ntar."

Gue nelen ludah.

Kata-kata serius yang terlontar dari mulutnya si Inka ini bener-bener buat gue penasaran. Masa' sih nangkep belalang tuh enak. Hewan warna ijo yang suka terbang-terbang di rerumputan itu asik buat di tangkep? Ah, seriusan lo Ka. Gak tau kenapa tiba-tiba gue pengen banget nangkep belalang bareng temen gue ini. Ya, memang sih gue kadang agak malu kalo main bareng Inka secara gue lebih tua tiga tahun dibanding tuh anak. Tapi yang namanya pergaulan gak pandang usia men, yang namanya pengetahuan juga gak pandang usia boy. Dengan semangat membara akhirnya gue pengen ikut Inka buat nangkep belalang.

"Ka, gue boleh ikut sama lo gak nangkep belalang?"

"Yuk, sebenernya gue pengen ngajak lo, soalnya halaman belakang rumah lo yang dipenuhi rumput itu tempat bagus buat nyimpen belalang hasil tangkepan ntar."

"Jadi ntar belalang-belalang itu di taruh di belakang rumah gue?"

"Betul banget."

"Sip, setuju dah gue. Ntar kita buat kerajaan belalang di belakang rumah gue."

"Tunggu dulu, nih obrolan kayaknya makin kacau.."

"Terus kita ntar tentuin, siapa raja sama ratu belalangnya.."

"Feb, omongan lo makin kayak orang stres deh.."

"Abis tuh kalo raja sama ratu belalangnya kawin, ntar lahirlah seekor pangeran atau puteri belalang yang akan meneruskan tahta kerajaan.."

"Woy! Tolong hentikan pembicaraan tolol lo itu, kampret!!" 

Siang itu adalah siang yang istimewa, sekitar jam satuan gue sama Inka masih main PS soalnya diluar masih panas banget. Tau sendiri lah gimana panasnya Sumatera yang udah kayak di padang pasir yang gak ada air gak ada makanan terus mati dengan keadaan kering kerontang. Parah. Akhirnya setelah menunggu cuaca mendungan dikit, sekitar jam 3-an sore, kita berangkat juga ke TKP. It's time to nangkep belalang, saatnya gue melakukan debut gue dalam menangkap belalang. Yeah!

"Oke ka, ini adalah debut gue nangkep belalang, gue gak akan kalah sama lo."

"Haha, iya deh, lo buktiin, kita lomba siapa yang paling banyak nangkep belalang."

"Oke, tantangan diterima. Tapi kita baliknya jangan maghrib ya, gue mau nonton hikaru no go nih ntar.

"Sip, ntar gue numpang nonton di tempat lo."

Akhirnya kita berdua sampai juga di lokalisasi tempat para belalang bertebaran. Sekilas dari jauh udah keliatan banyak belalang-belalang yang terbang kesana-sini. Gue menatap tanah kosong yang dipenuhi rumput itu dengan perasaan gak percaya kalo ternyata banyak belalang disana. Gue berpikir, gimana ya tuh belalang tiba-tiba banyak banget di tempat seperti ini? apa dulu ada orang yang naruh belalang sepasang terus akhirnya berkembang-biak dengan ganas disini? Entahlah. Yang penting hari itu adalah hari pertama gue merasakan gimana rasanya nangkep belalang dan hari itu juga lah hari dimana gue merasakan sebuah sensasi yang berbeda dalam hidup gue. 



Bersambung ........

Comments

  1. Lanjutiiiinnnnn...penasaran gimana cara nangkep belalangnya
    btw gua takut ma serangga, jadi jangan ajak2 gua ya...*siapa lagi yg mau ngajak*

    ReplyDelete
  2. Inka tuh cewek kan? Dia tinggal di luar negri ya skrg.
    Ih dia kecilnya tomboy ya hahahaha tahun brp tuh main nangkepin belalang gitu?

    ReplyDelete
  3. @Claude C Kenni: Siap bang, ntar di lanjutin.. :)

    @Inggit Inggit Semut: Inka itu cowok, waduh selain gue yang banyak dituduh cewek skrg Inka juga, hiks.. Nangkepin belalang tuh waktu masih SD kelas 6 dah mau SMP, haha..

    ReplyDelete
  4. ternyata dari kecil lu udah minus ya, Om? btw, elo sempat nentuin siapa yang jadi penghulunya kalo raja ama ratu belalang tu kawin belom..nanti gak sah..anaknya susah kalo mo kawin, musti nyari wali belalng hakim. terus omongan tetangga yang tinggal sehalaman sama mereka gimana. efek psikologis ke putra dan putri mahkotanya juga nanti kurang bagus..
    @Neng IIS:Ya pastinyalah Inka tuh cowok.kalo cewek asti namanya Inki iya kan Bik? ya kan, ya kan, ya kan?

    ReplyDelete
  5. wah,waktu masih kecil ione sering nangkap belalang,tapi sekarang mau nangkap dimana?

    ReplyDelete
  6. itu templatenya dirubah ya? bagus euy.. lebih luas kayaknya blog kamu.
    wkwkwkwkw si inka nangkep belalang. maenan saya juga wkatu masih kecil.

    ditunggu sambungannya feb. :)

    ReplyDelete
  7. Wuiih... Hobi Masa kecil yg SERRU tuh Sob!!!
    Masa kecil yg Indah BGT & lucu tuk dikenang yach...Hweehe
    Ayas jd Penasaran ama cara nangkepnya gimana??
    Apa pakek Jaring, pancing, persing, singing, dancing, Pakek Pelet, Jimat, santet?????
    Hweeee...

    ReplyDelete
  8. Errr...... di potong ceritanya si febi, ape.. kudu gue sogok dulu pake permen lolipop biar di lanjut ceritanya... :D

    gue kira boninka itu cewek!!

    ReplyDelete
  9. @Belo: Hehe.. Biar pembaca penasaran, ntar malem deh gue publish part 2-nya,. Dijamin tambah seru.. :D

    ReplyDelete
  10. ane demen nih gan baca-baca cerita dari blog kayak gini.. nice blog gan.. terus share hal-hal yang ga penting.. karena diluaran sana banyak yang menikmatinya..

    ReplyDelete
  11. wah lo feb nangkep belalang gak ngajak2,.,awas feb ditangkep ama satria baja item,tuh belalng sodarenye smua tau hehehe

    ReplyDelete
  12. @randy oktaran: Haha.. Iya takutnya begitu lagi nangkep belalang dateng Kotaro Minami, hiaaat.. berubah..

    ReplyDelete
  13. loh, kak Inka itu cowo toh? ya ampyun, dulu pertama kali baca namanya, aku kira kak Inka itu cewe hehehehe

    ditunggu episodenya selanjutnya! ^^

    ReplyDelete
  14. posting..lo kejer anjing,sm lo jatohh dr bus ditengah lampuu merahh feb.....hahahaha......pembaca lo pasti pengen denger langsung,apa gue yg ceritain,hahha

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Inilah Dia, tipe-tipe Cewek Di mata Pria!

Jujur gue tuh sebenernya sekarang lagi nulis cerita masa lampau lagi buat postingan yang baru ini, judulnya tuh era berburu belalang, tapi gue pending dulu deh karena tiba-tiba gue mau nulis sesuatu yang penting lagi di dunia percintaan dan pergaulan anak muda. Nah, setelah sebelumnya gue nulis gimana sih ciri-ciri cowok yang lagi jatuh cinta, sekarang gue akan menjelaskan cewek seperti apa sih yang banyak disukain dan dibenci para cowok, Penasaran? Oke, yang jelas ini akan menambah wawasan untuk kalian, cewek maupun cowok dalam dunia percintaan dan pergaulan sehari-hari. Gak perlu ketik REG spasi lagi, cuma butuh koneksi internet kok buat liat nih info. Ehm, kelamaan ya, baiklah inilah dia, tipe-tipe cewek di mata pria:
1. Cewek Cantik (rating: 8/10)
Oke, gak dipungkiri dan gak munafik lagi kalo 98% cowok tuh menilai cewek dari penampilan dulu. Cowok biasanya memiliki sifat yang cenderung bangga apabila mendapatkan cewek yang punya wajah rupawan. Biasanya cowok yang punya pacar cewek c…

Mengenang Kera Sakti (Journey To The West)

Seekor kera, terpuruk terpenjara dalam gua..
Di gunung tinggi sunyi tempat hukuman para dewa..
Bertindak sesuka hati loncat kesana-kesini..
Hiraukan semua masalah dimuka bumi ini..

Gak, gue bukan lagi buat puisi. Sobat masih inget gak itu penggalan dari lirik lagu apa? Yup, itu adalah lirik dari film yang dulu setiap sore gue tunggu kehadirannya di indosiar. Setelah era ksatria baja hitam RX, banyak banget film anak-anak bermunculan kayak ninja jiraiya dan kawan-kawan. Tapi setelah itu, setelah gue beranjak SMP, gak ada lagi film yang bener-bener membuat booming dunia anak-anak. Memang masih ada beberapa film sih, tapi tema film anak-anak yang gitu-gitu aja membuat kami, rombongan anak-anak SMP dan sederajat, berasa mengalami kebosanan tontonan dan mengakibatkan kami lebih memilih baca komik. Sampai tiba pada saat film kera sakti (Journey to the west) muncul ke dunia pertipian Indonesia. Inilah saat-saat gairah menonton tipi kembali muncul.
 Foto 1. Inilah dia keluarga kecil SunGokong
Gue l…

Kisah Awal Gue Di Bandung

Setelah lulus dari SMA Negeri 3 Bandar Lampung (secara gak sengaja) gue melanjutkan kuliah di Bandung nyusul kakak gue yang udah tamat kuliah. Lo tau gak siapa yang paling sibuk nyuruh kakak gue cariin tempat kuliah yang bagus di Bandung siapa? ya, itu adalah nyokap sama bokap gue. Setiap hari kakak gue (yang namanya Deden) disuruh hunting Universitas swasta yang lagi naik daun di Bandung sama bonyok gue. Sebenarnya sih walaupun gak diterima di ITB sama UNPAD gue diterima di UNILA, salah satu universitas Negeri di Bandar Lampung. Tapi bokap gue gak setuju dan lebih pengen gue ke pulau Jawa, gak tau kenapa, mungkin bokap gue ngerasa gue udah cukup ganteng buat ngelanjutin sekolah di Pulau Jawa, dalam hal ini Bandung, iya gue tau lo mau muntah baca kata gantengnya.
Setelah berminggu-minggu lamanya, akhirnya kakak gue berhasil mendapatkan tempat kuliah yang "mungkin" cocok sama gue. dimanakah itu...

"Pah, Deden ketemu kampusnya, namanya UNIKOM!"

"Oke, kalo gitu …