Friday, 1 July 2011

Sunat Itu Sakit | Part 1

Bagi cowok, sunat itu adalah sebuah lambang kejantanan. Disunat itu berarti lo udah menunaikan perintah agama. Menurut gue, sunat itu adalah sebuah perubahan bentuk kelamin cowok dari lancip menjadi lonjong. Gue peringatin kalo artikel gue kali ini hanya untuk yang berusia minimal 16 tahun. Buat yang punya adek-adek yang umurnya dibawah 16 tahun harap tidak diikutsertakan dalam membaca tulisan ini. Artikel kali ini merupakan kisah gue di masa-masa perubahan bentuk kelamin gue yang menegangkan. 

****

Waktu itu gue masih kelas 2 apa 3 SD ya gue lupa. Pada sebuah malam, gue, nyokap, bokap sama kakak gue duduk pada satu ruangan. Suasana terasa sangat sunyi, yang ada cuma suara jangkrik sama abang tukang bakso yang lewat. Di saat hening itulah tiba-tiba nyokap gue memecah sunyi.

"Bang, bakso bang! Empat mangkok!"

Oke saatnya kita sekeluarga makan bakso bareng di ruang makan. Piring sama sendok menari gak beraturan dan menciptakan irama yang abstrak. Gak lama kemudian mangkok yang tadinya masih berisi bakso kini telah kosong. Gue bayar tuh bakso ke abang baksonya terus abang baksonya pergi lagi. Kita sekeluarga ngumpul lagi di ruang keluarga. Suasana kembali sepi, yang ada cuma suara cicak yang lagi kawin. Tiba-tiba bokap gue memecah sunyi dan sukses menggagalkan tuh cicak buat kawin.

"Nah, Feby bentar lagi disunat ya?"

Sepi....

"Eh.. uh.. emm.. duh.. Iya deh pah, kapan?

krik.. krik.. krik.. (suara jangkrik)

"Seminggu lagi, dokternya baru ada jadwal potong penis seminggu lagi."

Gue langsung terdiam, gak tau mau ngomong apa (lagu background: dari yakinku teguh, hati ikhlasku penuh...). Suram.

Tiba-tiba kakak gue nyelonong ngomporin.

"Iya tuh, dah SD belum sunat, malu taooo.. Tapi emang sunat tuh sakit sih, hiiii.."

Damn, kakak gue yang beda enam tahun sama gue itu sukses ngasih sentuhan moral yang salah ke gue. Disaat seperti inilah gue pengen ada malaikat yang nyunat gue pas gue tidur terus pas gue dah bangun gue langsung ke kamar bokap nyokap dan ngomong "Mah, pah, Feby dah sunat, nih liat udah botak kan ujungnya!".

Sumpah, seminggu sebelum sunat tuh dah kayak kambing yang mau dipotong waktu Idul fitri. Tapi saat itu gue masih tenang-tenang aja, masih seminggu ini, masih lama. Sayangnya pada saat itu gak ada buku yang menjelaskan tentang persiapan yang harus dilakukan anak-anak sebelum sunat atau buku tentang bagaimana seorang anak menjaga kesehatan penisnya sebelum akhirnya disunat. Gue gak ada referensi sama sekali di dunia persunatan. Yang gue tau tuh cuma omongan kakak gue yang menjelaskan kalo sunat tuh sakit.

So, setiap gue ketemu temen gue yang udah merasakan "nikmatnya indah bersunat" gue gak ragu buat tanya. Tapi semua temen gue gak ada yang ngasih jawaban yang buat hati gue tenangan dikit. Berikut sedikit referensi yang gue dapet dari temen gue sebelum gue disunat.

"Sunat itu tuh sakit banget, lo bayangin aja kalo penis kita tuh dipotong sama gunting, ogah gue disunat lagi."
-Raid, tetangga gue yang beda dua tahun dari gue

"Sunat tuh... Awww, tolong jangan jejelin kata-kata sunat lagi ke gue! Tuhan tolong jangan izinkan aku mendengar kata sunat lagi!!"
-Swara, temen sekolah gue yang memiliki phobia sunat setelah disunat

"Pokoknya gak ada yang enak disaat lo sunat. Sunat itu memberikan kengerian tersendiri pada kaum pria."
-Ilham, temen sekelas sekaligus tetangga gue

"Sunat itu... gak tau ah orang gue cewek."
-Eci, tetangga gue

Ya, kutipan-kutipan di atas jelas menggambarkan ketakutan tersendiri sebelum disunat. Oke, karena masih lama gue bisa tidur dengan nyenyak malemnya. Besoknya, enam hari sebelum disunat, gue ke sekolah kayak biasa. Tragisnya, obrolan di kelas pada saat itu adalah sunat. Tetep aja obrolan sunat di kelas itu buat gue makin takut. Tapi tiba-tiba ada temen gue yang nenangin hati gue banget, sumpah ini anak bener-bener kayak malaikat bagi gue. Dia ngomong gini.

"Sunat tuh gak sakit, malah enak lagi kita bisa dapet duit banyak dari tetangga sebelah. Sunat itu adalah perintah agama bro.."

Sungguh kalimat yang manis buat didengar seseorang yang lagi mau disunat. Tapi perasaan gue makin kacau beberapa detik kemudian setelah temen gue yang lain ngomong ke temen gue yang bagaikan malaikat itu.

"Kan lo belum disunat, kok tau kalo sunat tuh gak sakit?"

Parah.

Jelas gue langsung menghapus kata-kata manis temen gue yang ngomong sunat itu gak sakit dari otak gue. Malemnya gue terus bimbang, galau gak karuan sambil menatap langit kamar. Tragisnya, gue memilih tempat melampiaskan kegalauan yang salah. Letak kesalahan itu adalah bahwa di kamar itu ada kakak gue.

"Ngapain lo gelisah gak karuan gitu?" tanya kakak gue sambil baca buku biologi.

"Eh,, eee... Anu.. tentang sunat yang tinggal enam hari lagi."

Kakak gue langsung tutup buku biologi yang dibacanya terus ngeletakin tuh buku ke meja. Dia langsung deketin gue dan memandang wajah gue dengan raut serius.

"Lo tuh harus sunat, cuma sekali seumur hidup abis tuh gak lagi. Memang sedikit sakit, tapi kalo lo udah ngelewatinnya, derajat lo sebagai seorang cowok akan menjadi lebih tinggi dan status kejantanan lo gak dipertanyakan orang lain lagi."

(lagu background: Ajari aku tuk jadi pejantan tangguh, mungkin terlalu lama aku t'lah bersembunyi...)

Gue gak tau kenapa tiba-tiba kakak gue berubah 180 derajat yang tadinya nakutin gue jadi memotivasi gue untuk sunat. Benar-benar motivasi yang menggugah gue untuk secepatnya melaksanakan sunat. Akhirnya pada malam itu gue bisa tidur nyenyak. Besoknya sampe empat hari sebelum sunat gue merasa bener-bener tenang karena kalimat sakti dari kakak gue itu. Tapi semua itu berubah di dua hari sebelum hari gue sunat atau H-3.
Perasaan yang tadinya sudah tenang kini kembali tegang. 

18 comments:

  1. :D huakakakkakakakkakaa

    segitu seremnya sunat?
    adekku yang cowo dulu waktu sunat gagah banget masuk ke rumah sakitnya buat sunat, tapi begitu keluar, huaaa, pengen ngakak liat mukanya :D

    ReplyDelete
  2. hahahahahaha
    Sunat mmg moment tak terlupakan yah buat para cowok.

    Lanjut dong feb critanya,, :Dhahahahahaha
    Sunat mmg moment tak terlupakan yah buat para cowok.

    Lanjut dong feb critanya,, :D

    ReplyDelete
  3. emang pake gunting ya kalo di sunat feb?? pastii ngerii banget.. Iiihh..
    lanjut maaaaaanggg...

    ReplyDelete
  4. @gloria: Serem soalnya belum tau rasanya waktu itu, tapi sekarang dah tau rasanya jadi kl mw sunat lg gue siap, sayang sunat itu cuma sekali, haha..

    @Euis: Bener, tak terlupakan, lanjutannya insyaallah besok ya kalo inget.. :D

    @Belo: Kalo gue dulu pake gunting, tapi disuntik dulu, hiii...

    ReplyDelete
  5. huahuahaushua
    kalau pas saya sunat, alhamdulillah gak sakit tuhm malah nikmat beneer.
    apalalagi banyak dapat ampau dari tetangga..
    wkwkkw

    ReplyDelete
  6. untung cewek disunat waktu bayi ...

    ReplyDelete
  7. iye bang, sunat memang sakit, tapi sakitnya kan terbayaarkan sama banyaknya duit setelahnya wawaw :D *tawajahat*

    ReplyDelete
  8. #OMSM gue di bawah 16 tahun,, nggak bisa bacah deh.. *polos... awaw

    ReplyDelete
  9. untung kakak gua cewek, jadi gua gak perlu dapet :dukungan sesat:!
    [btw, elu tinggal di negara mana, disunat pake gunting? bwhahaha! kalo gw jadi elu, ya iyalah gw bakal ngeri-ngeri sedap juga :lol:]

    Hegh, tapi parahnya abis sunat, gua kena komplikasi, berdarahna gak berenti ampe 1 minggu. Untung Nyokap gua berhasil nyuap gua dengan ngebeliin bakso, eh salah, gembot! Jadi gua bisa menerima komplikasi tersebut dengan lapang dada..
    Berbahagialah yang sunatnya tanpa komplikasi :'(

    PS: Gua pindah ke alamat baru: www.doktergigigaul.com. Terinspirasi dari nickname yang elu kasih, Om :D Kabarin ke tukang bakso lu juga yaw! Dadaaah :najis: <-- mengutip kebiasaan 'buruk' elu :D

    ReplyDelete
  10. @M. Chandra: Wah keren.. :D

    @Aye: Itulah enaknya jadi cewek, tapi jadi cewek kan ngelahirin lebih sakit, weeek...

    @Andaka: Bener juga tuh sob..

    @Hilmi: Wah, kalo gitu bo2' sana cuci kaki dulu sob, hehe..

    @Dokter gigi gaul: Waduh, suram.. waw jadi .com, dijamin bakal tambah gaul tuh ya dok, aseekk,,

    ReplyDelete
  11. kak febi.. hahaa.. cukup mau bilang aja.. sabar aja ya kak hahaa.. :D gak papa.. sakitnya kan bentar doang (sok tau) yg penting dapat angpao.. hwehehe.. dan dpat pahala juga :)

    ReplyDelete
  12. Wahahaha, Postingan yg langka... tp berbobot...
    Mantab sob... ^_^
    Landjutkand!!!!!

    ReplyDelete
  13. huhuuuukk... kaki saya kebanyakan om,. susah nyuci... awaw. :P

    ReplyDelete
  14. baru aja adek gue disunat. jd gue udah bisa melihat bagaimana rasanya orang yang kesakitan saat disunat wakakakak.

    ReplyDelete
  15. Sering banget baca berita di koran soal bocah yg cacat seumur hidup gara2 bendanya putus waktu disunat menggunakan teknologi laser yg baru diterapkan beberapa tahun terakhir ini...o_0

    ReplyDelete
  16. ahahaa, jadi inget aku sunat dulu . .
    tanpa persiapan pake acara dadakan . . aduh, rasanya deket banget ma kematian --"

    ReplyDelete
  17. wwkwkwkwkwk :D
    sakitnya masih kerasa gak bang ? haha
    adek aku baru disunat beberapa hari lalu (apa hubunganny?)
    -.-"

    ReplyDelete
  18. Sunat Itu jalan menuju surga Dunia hahahaa

    ReplyDelete

luvne.com ayeey.com cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com

Copyright © Zona Feby Andriawan | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | BTheme.net      Up ↑