Saturday, 2 July 2011

Sunat Itu Sakit | Part 2 (End)

Pada H-3 gue itu gak sengaja nonton berita acara Tipi tentang sunatan masal bareng nyokap. Di berita tersebut terlihat berbagai aneka raut wajah anak-anak yang bercucuran air mata sambil di gendong sama orang tuanya bahkan ada yang ngacir gak mau disunat, suram. Hal itu langsung meruntuhkan semangat dan mengalahkan kecanggihan motivasi dari kakak gue itu. Nyokap gue yang ngeliat perubahan wajah gue setelah menonton berita tersebut langsung ganti chanel ke acara telenovela.

(suara background: Ada apa dengan kamu Roberto, kenapa kamu meragukan cintaku, aku tidak melakukan apa-apa dengan dia.....)

Nyokap gue langsung nenangin gue dengan cara yang salah.

"Tuh dek, telenovelanya bagus banget jangan pasang tampang menyedihkan gitu lagi ya..."

Memang sih telenovela bisa nenangin para ibu-ibu dari kepenatan pekerjaan rumah tangga, tapi gue kan masih anak-anak dan gue tuh cowok, ya paling gak nonton teletubies udah buat gue merasa damai. Sejak sore itu gue kembali dengan perasaan seperti hari-hari sebelum mendapatkan motivasi dari kakak gue.

Besoknya, sehari sebelum hari sunat, tambah parah lagi. Hari itu nyokap dah nyiapin segala sesuatu buat acara sunatan gue dari makanan, minuman, dekorasi ruangan yang ditata sedemikian rupa. Ya, acara sunatan gue sepertinya akan dimanfaatkan nyokap buat sekalian ber-gosip sama ibu-ibu tetangga. 

"Mah, nih makanan sama minuman banyak amat, terus buat apa nih kasur di depan tipi?"

"Ntar kan banyak tamu datang dek, ini kasur buat adek sunat besok, jadi mamah sekalian bisa nonton telenovela pas adek sunat."

Suram.

Kampret, acara sunatan gue ternyata terbuka untuk umum di ruang tipi. Ruangan tipi rumah gue itu gak ada tembok pembatas apalagi pintu, jadi orang bisa masuk gitu aja. Bener-bener malu gue sunat diliatin banyak orang selain keluarga gue. Malemnya gue berdoa,"Ya tuhan, turunkanlah hujan badai besok agar tidak ada tamu yang datang..."

Gue berharap do'a gue terkabul. Dan ternyata bener banget, besoknya cuaca ternyata cerah abis. 
Secara resmi hidup gue berakhir. 

Pagi itu ibu-ibu dah mulai berdatangan ke rumah gue. Temen-temen gue yang masih kecil-kecil juga dateng memberikan semangat moral ke gue. Bokap gue juga sibuk ngubungin dokter buat datang nyunat gue dan akhirnya bokap nerima kabar kalo tuh dokter datengnya siangan. Gue terus-menerus tegang sambil megangin sarung yang udah gue pake kayak mau shalat dan gak berhenti berdoa dalam hati biar ntar siang turun hujan batu bata biar tuh dokter gak bisa dateng.

Waktu semakin berlalu dan dokter yang dipercaya bokap sama nyokap buat potong penis gue datang membawa perlengkapan potong penis yang lengkap. Dokter yang dipanggil bokap gue sebenernya dokter dadakan karena tuh dokter sebenernya dokter spesialis dalem. Celakanya, tuh dokter baru sekali potong penis orang dan gue adalah orang kedua. Gue stres berat nerima kenyataan kalo penis gue mau dipotong dokter yang baru sekali nyunat orang. Iya kalo berhasil, kalo gak gimana?

Sang dokter udah mulai ngeluarin alat-alat kesunatannya kayak suntik, gunting, kapas, dll. Sementara gue udah berbaring di atas kasur depan tipi dan ditonton bapak-bapak tetangga sama temen gue yang antusias melihat perbuatan keji yang akan dilakukan si dokter ke penis gue. Untungnya ibu-ibu (selain nyokap gue) sama anak-anak cewek gak boleh masuk, kalo gak gue bakal malu abis. Dokter yang mau nyunat gue itu sekarang dah megang suntikan bius di tangannya terus nanya ke gue.

"Gimana udah siap?"

"Eeee.. Uuuh.. sakit gak Dok?"

"Gak kok kayak digigit semut."

Gue yang udah mikirin seberapa sakit digigit semut langsung rileks dan siap menerima kenyataan yang ada.

"Siap Dok!"

Satu.. Dua.. Tiga.. Jarum suntik mulai disuntikkan ke daerah sekitar penis gue.

"Aaaaaaarrrrrrrghh..," gue teriak histeris.

Tuh dokter langsung nyiapin kapas buat bersihin bekas tuh suntikan. Karena efek bius, penis gue terasa kayak keras-keras gimana gitu. Disuntik udah, sekarang adalah bagian paling dramatisnya, digunting. Ngilu banget gak tuh kalo ujung penis kita digunting. Sekilas gue liat dibelakang gue duduk nyokap gue yang lagi nangis.

"Mah, kenapa nangis? Feby gak apa-apa kok."

"Gak, itu sinetronnya sedih banget."

Hening.

Dokter potong penis itu langsung ngambil gunting dari tasnya. Sekilas gue liat kalo tuh gunting bener-bener tajem. Keringet dingin mulai keluar dari badan gue.

"Sudah siap?" tanya tuh dokter sambil pegang gunting dan masang tampang kayak kerasukan iblis pemakan penis anak-anak.

"Siap Dok!"

Satu.. Dua.. Tiga..

"Aaaaaaaaaawwwwww!!"

Dengan seketika penis gue dah botak dan sekarang bentuknya lebih unyu dari sebelumnya. Tuh dokter langsung ambil kulit bekas guntingan penis gue dan dimasukin ke plastik kecil yang sebelumnya di tuangin alkohol, kemudian tuh dokter nunjukinnya ke gue.

"Nih dia punya kamu.."

Gue langsung mau muntah.

Sebenernya penderitaan gue belum usai. Tuh dokter nge-perban (kayak di hansaplast) penis gue dengan maksud gak kena kontaminasi dari luar atau sentuhan keras dari luar. Setiap tiga hari sekali tuh perban harus diganti sampai dua mingu lamanya. Awalnya gue gak ngira kalo ngelepas tuh perban bakal sakit banget. Pas pelepasan awal perban di tiga hari pertama gue nyoba ngelepasin sendiri. Ujung perban gue pegang dan gue lepasin perlahan.. Hasilnya...

"Wadaaaaaaaaaaaaaaaww!!"

Para tetangga langsung datengin gue, dikirain gue mau bunuh diri.

Akhirnya setelah hari itu gue gak berani buka perban sendiri. Nyokap gue dengan setia (sambil masang muka jijik) ngelepasin perban laknat itu dari penis gue. Puncaknya di hari terakhir pelepasan perban yang langsung datang ke rumah sakit tuh dokter. Sumpah, tuh perban kalo dilepasin sama dokter hasilnya sakit mampus.

"Wah, kayaknya dah bagus nih, siap ya buat dicabut perbannya?"

"Sok aja dok, tapi pelan-pelan ya.."

"Tenang aja kamu... Satu.. Dua.. Tiga.."

BREEEEEEEEEEETT!

"Waaaaaaaaaaaaaaddduuuuuuu, gila lu dok!!"

Pasien lain yang tadinya lagi diluar langsung masuk ke dalem ruangan dokter dengan paksa untuk ngeliat apa yang udah dilakukan tuh dokter ke pasien (gue) di dalem. Jeritan gue tadi sukses buat nyali anak-anak yang juga mau cabut perban jadi ciut. Ya, sunat memang sakit, apalagi jaman gue dulu pake gunting, tapi bagi cowok, sunat itu penting, selain perintah agama juga bisa mencegah penyakit-penyakit yang timbul kalo gak disunat.

Pesan Penulis: Bagi yang ngerasa cowok, cek dulu isi celana dalam kalian, udah sunat belum? Kalo belum, segeralah sunat ! 

16 comments:

  1. Buakakakakakak kakak saya juga waktu itu jerat jerit pas dilepas perbannya, hampir mau lari malah ckckck

    btw itu ujungnya dibuang kemana ya? O.oBuakakakakakak kakak saya juga waktu itu jerat jerit pas dilepas perbannya, hampir mau lari malah ckckck

    btw itu ujungnya dibuang kemana ya? O.o

    ReplyDelete
  2. Ga nyangka sunat sesakit itu. Untung aku cewe, yang ntar ngelairin pake taruhan nyawa. #Ngek

    ReplyDelete
  3. Bwahahahhahhahahhahaha
    Maap bgt ni feb kalo saya ngakak baca ceritanya.
    #ngakakgulingguling

    Haha :D
    Untung aja sunat itu seumur idup cuma sekali ya.
    Trus pas perkembangan sembuhnya gmna tuh?Bwahahahhahhahahhahaha
    Maap bgt ni feb kalo saya ngakak baca ceritanya.
    #ngakakgulingguling

    Haha :D
    Untung aja sunat itu seumur idup cuma sekali ya.
    Trus pas perkembangan sembuhnya gmna tuh?

    ReplyDelete
  4. huah,sya klo dsunat mah nangis darah. (suakit e)

    ReplyDelete
  5. kok komentarnya diulang semua ya?kok komentarnya diulang semua ya?kok komentarnya diulang semua ya?kok komentarnya diulang semua ya?apa ada yang salah dengan sistem komentar?apa ada yang salah dengan sistem komentar?apa ada yang salah dengan sistem komentar?apa ada dengan tinta?

    ReplyDelete
  6. wuahahahaha.... jadi teringat bekas guntingan ujung penis saya yang dimakamkan dibelakang perkarangan rumah. Masih ada ga ya #buruburu_ngecek_kebelakang_rumah. hahaha

    Nice posting feb, kreatiiippp !

    ReplyDelete
  7. anjiiiiiiiiiir, aku merinding bacanya >.<

    ReplyDelete
  8. kamu cocok lah jadi penulis..
    bisa buat novel yang berbau humor gitu..
    pasti laku..
    mana tau di buat jadi film karya2 mu itu..
    hahaha..

    ReplyDelete
  9. waduh kalo ngenang masa sunat ku dulu wahh gak kebayang deh,diliatin ama temen cewek skolahku dulu #malu 1/2 mati

    ReplyDelete
  10. @Inggit inggit semut: Buangnya kemana yaa? Lupa, haha..

    @Riska: Cewek lebih parah, melahirkan, ngeluarin manusia, hiii..

    @Euis: Gak pa2 teh, ngakak aja ampe puas, disini mah bebas, perkembangannya sehat sentosa sampai sekarang.. :D

    @viciorizky: Suram -__-

    @Dokter Gigi: gak tau nih dok.. hiks

    @Efri: waduh, cek donk sob,. thanks yaw..

    @yossyyozy: Gue juga merinding nulisnya,. brrrr

    @Yulyanti: Memang lagi nulis naskah bu'.. doain aja.. hehe

    @randy: Parah lu sob, turut berduka-cita..

    ReplyDelete
  11. syukurlah aku terlahirkan menjadi wanita.. ngeri amat.. == takut.. . T__T

    ReplyDelete
  12. dulu gw sunat di jogja. sunat massal katanya itu mimpi bokap gw. klo punya anak mau disunat disana. jauh2 dari jakarta gw kesana buat sunat.pake GOLOK!!! gile 2 bulan baru kering *eni* gw. sekarang sunat pke laser, 5 menit bisa lari2 .... dudududu..... asem...

    @ayarui : perempuan lebih sakit. pas hamil dan melahirkan. tapi itu membuat mereka lebih mulia.

    ReplyDelete
  13. gak seru ah .gak ada perempuan yang lihat,kalo aku dulu sih banyak cewe yang lihat sambil ketawa ketawa nggodain.waktu aku baru dijapit bagiaan kulupnya aku langsung menjerit dan teriak udaah udaaah.dan serantak banyak cewe yang bilang hee wong belum dipotong kok.jadi kepengin lagi nih

    ReplyDelete
  14. kalo gua sampe nendang muka dokternya pas lepas perban

    ReplyDelete
  15. lho lho lho lho kok udah dilepas (perban) sendiri ama nyokap lo.
    kok dicabut lagi ama si dok.ter. emang brapa lapis ?

    ReplyDelete
  16. Wkwkwk lucu nih ceritanya kalo aku dulu mah sunat hepi2 aja bisa sambil senyum2 krn udh siap..

    pas pemotongan aku pengen liat tp ga bisa ternyata yg nyunat pengertian pas udh kepotong tu potongan d tunjukin ke aku "nih potongannya.." aku liatin sekitar 30 detik sebagai perpisahan terakhir "udah lihat kan.." terus potongannya d letakin d cawan dan d siram cairan gt lalu d lanjutin ke penjahitan...

    Eh kok ganti2 perban aku dulu enggak, sembuhnya jg ga lama 3 hari udh sembuh malah 1 hr abis sunat udh make celana..

    ReplyDelete

luvne.com ayeey.com cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com

Copyright © Zona Feby Andriawan | Powered by Blogger

Design by Anders Noren | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com | BTheme.net      Up ↑