Skip to main content

Era Berburu Belalang | Part 2

Gue sama temen gue Boninka akhirnya masuk ke tanah kosong berumput itu. Dengan tampang mirip kayak orang yang lagi mau boker di WC umum, dua bocah lelaki ini siap melaksanakan misinya, berburu belalang. Ini adalah awal gue nangkep belalang dan gue gak mau mengecewakan Inka yang sudah memperkerjakan gue untuk menjadi partner menangkap belalang-nya. Tapi tunggu dulu, kayaknya gue butuh sedikit bimbingan dari temen kecil gue ini, gue gak tau sama sekali teknik nangkep belalang ini dan gue butuh demonstrasi langsung dari Inka.

"Ka, gimana caranya nangkep tuh belalang, kan mereka pada sensitif dan cepat-cepat?"

"Nah, disinilah gunanya tangan sama pengalaman feb, lo harus cepet dan lo harus memperhatikan langkah lo biar gak ketahuan sama belalang ini. Ni gue contohin cara yang paling susah dulu," Inka memperhatikan sekitar dan akhirnya menemukan target belalang yang mau dia tangkep.

Breeeeeeettt....

Dalam sekejap belalang yang jadi inceran Inka itu sekarang udah ada di dalam genggaman tangan dia. 

"Nih dia cara yang paling susah adalah dengan menggenggam belalangnya, tapi jangan sampe belalangnya mati dalam genggaman kita, genggamannya lemes aja jangan kuat-kuat. Ini teknik yang dipake buat belalang yang gede."

"Owh, terus teknik yang mudahnya gimana?"

"Ntar gue masukin belalang yang ini dulu. Sip, teknik yang paling mudah itu langsung tangkep kaki belakangnya. Kayak gini nih," Inka ngeliat sekitar buat nyari buruan lagi. Dan...

Syaaaaaaaaattt...

Kaki belakang belalang itu berhasil dikunci Inka dan kemudian Inka memasukkan tuh belalang ke botol.

"Nah, inget, teknik yang terakhir tadi harus cepet-cepet dimasukin botol ntar dia berontak."

"Sip, wah keren lo ka, gak pake jaring bisa nangkep belalang itu, jangan-jangan tangan lo sebenernya tangan spiderman yang kalo ada sesuatu nyentuh di telapak tangannya langsung nempel."

"Udah, berhenti ngomong konyol lagi, langsung aja kita nangkep nih belalang mumpung lagi banyak."

Pelajaran cara menangkap belalang dari Inka selesai dan kini saatnya mempraktekkan ilmu menangkap belalang yang udah gue dapatkan. Gue sama Inka berpencar dalam mencari belalang, Inka di sebelah kiri gue di kanan. Gue sama Inka celingak-celinguk pandangin rumput-rumput di sepanjang tanah kosong itu. Gak lama kemudian Inka dapet belalang satu, sementara gue belum. Kita berdua melanjutkan pencarian. Inka dapet satu lagi gue belum. Gitu-gitu aja terus sampai pada akhirnya gue berhasil menemukan sasaran belalang gue yang nangkring di daun yang panjang tapi gak lebar. Gue langsung nyobain teknik paling susah yang di praktekkan Inka tadi, yaitu dengan cara menggenggam.

Perlahan-lahan gue mendekati belalang itu dengan langkah yang bahkan nenek-nenek budek pun gak tau (ya iyalah). Gaya gerilya ini udah lama gue pelajari di film ninja jiraiya, jadi untuk tahapan ini gue lulus, langkah gue sama sekali gak kebaca sama tuh belalang. Saatnya penangkapan. Satu.. dua.. tiga...

Jebreeeeet...

Gue seneng banget akhirnya gue berhasil mendapatkan satu belalang di debut gue itu. Gue langsung manggil Inka yang bawa botol untuk masukin tuh belalang.

"Ka, gue dapet nih satu! sini woy!"

"Iya tunggu, mana belalangnya?"

"Nih dalem genggaman gue, langsung gue masukin ya..."

"Eits tunggu, coba gue liat dulu, buka pelan-pelan ya ntar gue tangkep terus gue aja yang masukin tuh belalang ke botol."

Dengan rasa penuh penasaran gue langsung membuka perlahan genggaman tangan gue. Inka terus menantikan belalang seperti apa yang ada dalam genggaman tangan gue. Dan akhirnya.......

"Waduh, kok kepala belalangnya putus!" Gue langsung teriak histeris.

"Ah payah lo, tadi gimana tuh genggamnya?"

"Tadi gue genggam sekuat tenaga sih."

"Pantesan, kan kata gue tadi jangan kuat-kuat! Bego'!"

"Sory sory,, wahai om belalang, jasadmu akan gue buang di tanah tempat kelahiranmu ini. Arwah lo jangan gentayangin gue ya ntar malem. Gue pasti ngirimin do'a kok buat lo."
R.I.P om belalang. I Miss you. 

Gue trauma. Binatang tak berdosa itu mati konyol di tangan bocah ingusan kayak gue. Tapi dengan sekuat tenaga gue buang rasa trauma itu. Gue pengen dapet belalang yang hidup kali ini. Oke, mungkin cara genggam itu terlalu sulit buat pemula kayak gue. Kalo gitu gue akan memakai cara kedua yang kata si Inka ini mudah. Cara ini gue sebut dengan cara tangkap kaki belakang. Apakah gue berhasil nangkep belalang dengan cara ini? Entahlah. Gue harus mencobanya dan gue harus bisa nangkep minimal satu belalang di hari debut gue ini.

Bersambung ....

Comments

  1. kasihan banget tuh belalang, pasti keluarganya nyariin :(

    ReplyDelete
  2. oke bro berkunjung dan salam sukses, kita berburu belalang hehehee

    ReplyDelete
  3. Sadiiiissssss........pembunuhhhhhh!!!!!! Apa salah dia???? Apaaaaaaaa????? (mode sinetron : on)

    ReplyDelete
  4. jadi inget kalo pas dikampung, musim panen adalah musimnya berburu belalang. berburunya dimalam hari. pake lampu/obor dari minyak tanah. sehabis pulang siap2 dech masukin jari ke idung, karena dijamin banyak belalangnya, ech dijamin item denk!

    ReplyDelete
  5. waaah, ada pemburu belalang!!!

    http://fridigraph.co.cc

    ReplyDelete
  6. @teguh: Iya nih, emang sih malemnya ada sekelompok belalang minta pertanggung jawaban, hehe..

    @Claude C Kenni: Maafkan aku kisana, aku tidak sengaja membunuhnya #filmanglingdarmamodeon

    @Wane Noor: Yuk mari.. :)

    @lukisan anak perempuan: Wah, pasti seru tuh, memburu sambil bawa obor, cool!

    @fridi: Haha.. Pemburu belalang yang culun.. :D

    ReplyDelete
  7. hahaha sebenarnya saya baru ingin berkomentar serupa, namun saya ngakak baca komen nya mas Claude C Kenni... :)

    ReplyDelete
  8. wkwkwkwkwk
    belalang yang malang..

    btw, saya ada award ni feb buat kamu.
    selametttt ya
    http://adateiz.blogspot.com/2011/07/award-supportive-blogger.html

    ReplyDelete
  9. Dikejar, dicari, ditangkep, dimasukkin botol, terus dilepas lagi..Kayak maen bola..dikejar, disepak, dikejar lagi, ditendang lagi jauh-jauh..
    Dunia yang aneh :D

    ReplyDelete
  10. he he, jadi ingat masa kecil dulu, berburu belalang

    ReplyDelete
  11. parah lo bang...kasiian nasiib si belalng :(

    lanjut wooiiiiiiii... :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Inilah Dia, tipe-tipe Cewek Di mata Pria!

Jujur gue tuh sebenernya sekarang lagi nulis cerita masa lampau lagi buat postingan yang baru ini, judulnya tuh era berburu belalang, tapi gue pending dulu deh karena tiba-tiba gue mau nulis sesuatu yang penting lagi di dunia percintaan dan pergaulan anak muda. Nah, setelah sebelumnya gue nulis gimana sih ciri-ciri cowok yang lagi jatuh cinta, sekarang gue akan menjelaskan cewek seperti apa sih yang banyak disukain dan dibenci para cowok, Penasaran? Oke, yang jelas ini akan menambah wawasan untuk kalian, cewek maupun cowok dalam dunia percintaan dan pergaulan sehari-hari. Gak perlu ketik REG spasi lagi, cuma butuh koneksi internet kok buat liat nih info. Ehm, kelamaan ya, baiklah inilah dia, tipe-tipe cewek di mata pria:
1. Cewek Cantik (rating: 8/10)
Oke, gak dipungkiri dan gak munafik lagi kalo 98% cowok tuh menilai cewek dari penampilan dulu. Cowok biasanya memiliki sifat yang cenderung bangga apabila mendapatkan cewek yang punya wajah rupawan. Biasanya cowok yang punya pacar cewek c…

Mengenang Kera Sakti (Journey To The West)

Seekor kera, terpuruk terpenjara dalam gua..
Di gunung tinggi sunyi tempat hukuman para dewa..
Bertindak sesuka hati loncat kesana-kesini..
Hiraukan semua masalah dimuka bumi ini..

Gak, gue bukan lagi buat puisi. Sobat masih inget gak itu penggalan dari lirik lagu apa? Yup, itu adalah lirik dari film yang dulu setiap sore gue tunggu kehadirannya di indosiar. Setelah era ksatria baja hitam RX, banyak banget film anak-anak bermunculan kayak ninja jiraiya dan kawan-kawan. Tapi setelah itu, setelah gue beranjak SMP, gak ada lagi film yang bener-bener membuat booming dunia anak-anak. Memang masih ada beberapa film sih, tapi tema film anak-anak yang gitu-gitu aja membuat kami, rombongan anak-anak SMP dan sederajat, berasa mengalami kebosanan tontonan dan mengakibatkan kami lebih memilih baca komik. Sampai tiba pada saat film kera sakti (Journey to the west) muncul ke dunia pertipian Indonesia. Inilah saat-saat gairah menonton tipi kembali muncul.
 Foto 1. Inilah dia keluarga kecil SunGokong
Gue l…

Kisah Awal Gue Di Bandung

Setelah lulus dari SMA Negeri 3 Bandar Lampung (secara gak sengaja) gue melanjutkan kuliah di Bandung nyusul kakak gue yang udah tamat kuliah. Lo tau gak siapa yang paling sibuk nyuruh kakak gue cariin tempat kuliah yang bagus di Bandung siapa? ya, itu adalah nyokap sama bokap gue. Setiap hari kakak gue (yang namanya Deden) disuruh hunting Universitas swasta yang lagi naik daun di Bandung sama bonyok gue. Sebenarnya sih walaupun gak diterima di ITB sama UNPAD gue diterima di UNILA, salah satu universitas Negeri di Bandar Lampung. Tapi bokap gue gak setuju dan lebih pengen gue ke pulau Jawa, gak tau kenapa, mungkin bokap gue ngerasa gue udah cukup ganteng buat ngelanjutin sekolah di Pulau Jawa, dalam hal ini Bandung, iya gue tau lo mau muntah baca kata gantengnya.
Setelah berminggu-minggu lamanya, akhirnya kakak gue berhasil mendapatkan tempat kuliah yang "mungkin" cocok sama gue. dimanakah itu...

"Pah, Deden ketemu kampusnya, namanya UNIKOM!"

"Oke, kalo gitu …