Skip to main content

Kisah Awal Gue Di Bandung

Setelah lulus dari SMA Negeri 3 Bandar Lampung (secara gak sengaja) gue melanjutkan kuliah di Bandung nyusul kakak gue yang udah tamat kuliah. Lo tau gak siapa yang paling sibuk nyuruh kakak gue cariin tempat kuliah yang bagus di Bandung siapa? ya, itu adalah nyokap sama bokap gue. Setiap hari kakak gue (yang namanya Deden) disuruh hunting Universitas swasta yang lagi naik daun di Bandung sama bonyok gue. Sebenarnya sih walaupun gak diterima di ITB sama UNPAD gue diterima di UNILA, salah satu universitas Negeri di Bandar Lampung. Tapi bokap gue gak setuju dan lebih pengen gue ke pulau Jawa, gak tau kenapa, mungkin bokap gue ngerasa gue udah cukup ganteng buat ngelanjutin sekolah di Pulau Jawa, dalam hal ini Bandung, iya gue tau lo mau muntah baca kata gantengnya.

Setelah berminggu-minggu lamanya, akhirnya kakak gue berhasil mendapatkan tempat kuliah yang "mungkin" cocok sama gue. dimanakah itu...

"Pah, Deden ketemu kampusnya, namanya UNIKOM!"

"Oke, kalo gitu ntar Feby di daftarin disana, ntar papa, mama sama Feby besok ke Bandung."

Bandung, sebenernya gue baru pertama kali ke Bandung, terakhir gue ke Bandung itu pas gue SD. Oke, gue ceritain bagaimana gue tuh sebenernya keturunan sunda tapi bukan orang sunda. Begini, sebenernya bokap gue tuh orang Bandung dan nyokap dari Cirebon, bisa dibilang keduanya orang sunda. Pada suatu hari, pada saat masih di Bandung, kakak gue lahir. Setelah enam tahun bekerja di Bandung, akhirnya bokap gue dipindah tugaskan di Palembang. Nah, ketika di Palembang, lahirlah gue dan otomatis dari bayi sampai gue kelas satu SMA gue di Palembang, kelas dua sampai kelas tiga gue di Lampung. Ya, takdir telah memilih gue untuk tidak menjadi orang sunda. Sampai sekarang gue belum bisa bahasa sunda, padahal bokap nyokap gue orang sunda, ngenes banget gue.

Balik ke cerita, karena pengalaman gue yang sedikit banget akan Bandung itulah yang membuat gue gak tau harus ngapain ntar disana. Gue sama bonyok akhirnya berangkat dari Lampung ke Bandung naik pesawat.

Wuuuuuusssssssss *suara pesawatnya*

Sesampai di Bandung, kakak gue langsung nunjukkin ke gue sama bonyok kampus UNIKOM itu. Kampus dengan reputasi study informatika yang lumayan keren pada saat itu dan lagi naik-naiknya. Gue yang dengan culunnya, gak tau apa-apa, pergi ke kampus dengan memakai celana pendek dan sendal jepit. Alhasil, orang-orang di kampus itu mandangin gue seolah berkata, "idih, udah tampang kayak eek, pake celana pendek sama sendal jepit lagi, dikiranya ini di sawah kaleee."

Sampai-sampai ada seorang dosen yang negur gue.

"Mas, kalo ke kampus tuh pake celana panjang sama sepatu ya lain kali."

"Saya baru mau daftar pak, jadi gak tau."

"Pantesan aja, kamu kalo gitu kayak gembel, bedanya pakaian kamu gak sobek-sobek."

Identitas dosen gue rahasiakan.

Gak lama kemudian akhirnya proses pendaftaran selesai dan gue harus menghadapi ujian pada waktu yang ditentukan. Berhubung bokap gue ada kerja lagi di Lampung, besoknya bonyok pulang ninggalin gue sama kakak gue di Bandung. Gue yang waktu itu belum pernah ditinggalin jauh sama orang tua berasa sedih banget, tapi lama kelamaan gue justru seneng jauh dari orang tua karena gue gak pernah merasakan kebebasan sebelumnya. Tapi sayangnya, gue harus satu kos dan satu kamar sama kakak gue, berasa homo dah. Ya, bokap sama nyokap gue tentu aja gak mau ngelepasin gue sendirian di Bandung, takut anaknya yang ganteng ini kenapa-kenapa. #Iya muntah aja

Gue harus satu kamar sama kakak gue? ternyata gak masalah tuh, gue gak merasa teraniaya. Kakak gue juga suka keluyuran gak jelas soalnya, pergi pagi balik malem. Sumpah, hal yang paling menyenangkan adalah gue di kamar kosan sendiri, mau loncat-loncat, gitaran gak jelas, nempelin permen karet di dinding, bebas terserah gue. Oh iya, adaptasi pertama kali yang perlu lo lakuin di Bandung adalah suasana malamnya yang dingin gila dan airnya yang kayak batu es. Hal ini gue rasakan pas besoknya mau ujian buat masuk ke UNIKOM, jadwal ujian ketika itu harus pagi dan memaksa gue mandi subuh-subuh. Gue, yang gak tau akan keganasan air di Bandung ketika subuh dengan percaya dirinya ngambil perlengkapan mandi sama handuk sambil siul-siul.

Sampai di WC gue naruh handuk di gantungan, terus mandi.

Jebar.. Jebur.. Jebar.. Jebur...

Dan hasilnya...

"Brrrrrrrrr..... Brrrrrrrr..."

"Kenapa lo bik?" tanya kakak gue.

"Brrrr.. Brrrrrr.. Di... di.. dii.. ngiiin.. Brrrr..."

"Haha.. Sama aja ente kayak gue dulu, kedinginan.. Rasakan!" kakak gue teriak puas adeknya kedinginan.

Gue udah kayak orang Afrika yang datang ke Paris. Gue kedinginan abis kayak patung dan gue gak bisa gerak selama sepuluh menit, mata berkunang-kunang, bibir peca-pecah, kadas, kurap, kutu air, oke gue berlebihan. Lo tao gak sih, gue tuh udah kayak Leonardo Di Caprio yang membeku setelah jatuh dari kapal Titanic, bedanya walaupun jadi es, Leonardo tetap ganteng sedangkan gue? udahlah jangan diterusin.

Setelah melewati ujian itu akhirnya gue dinyatakan berhasil kuliah di UNIKOM dan beruntungnya, saat itu gak ada MOS. Ya, beruntung gak beruntung juga sih. Gue masuk di jurusan teknik informatika dan masuk di kelas IF-15, nanti lah kapan-kapan gue ceritain siapa aja anak-anak yang ada di IF-15, pokoknya anak-anak kelas IF-15 rata-rata salah masuk jurusan, kayak gue. Selain itu juga ada ibu kosan gue yang lain daripada yang lain, kayaknya ibu kosan gue itu lebih tepat dipanggil nenek kosan, tapi jangan salah ibu kosan gue itu udah kayak R.A. Kartini, ntar lah kapan-kapan gue ceritain juga.

Yup, itulah kisah awal gue waktu harus melanjutkan kuliah dari Bandar Lampung ke Bandung. Memang gak enak sih hidup pindah-pindah, baru kenal sama yang ini harus kenalan lagi sama yang itu, baru hafal kota ini eh harus ngafalin kota itu. Tapi semua itu memang harus terjadi dalam hidup kita, tinggal gimana cara kita menyikapi segala perubahan tersebut dengan enjoy. Dan satu lagi yang harus lo ingat, lo harus jadi orang yang blak-blakan (gak ada hubungannya, setan!!).

Comments

  1. wew sampe sgitunya dikatain gembel .. parah gan..
    emang kalo kita negkost pingin nya bebas tapi itu salah gan sebagai orang rantau dulu pas gw negjalanin pendidikan jauh di negeri orang ada temen dari satu daerah aja udah bersyukur ane...

    suskes ya ..hehehe

    ReplyDelete
  2. hahaha. 10 menit jadi patung. lumayan tuh, jadi manekin buat majangin tas. hehehe *canda XD

    ReplyDelete
  3. klo mau faseh ngomong bahasa sunda tipsnya ganpang sering2 makan lalaban, jenkol, peteu, ikan asih.
    wau jadi mojang parahiyangan dong... awas kecantol awewe bandung.

    ReplyDelete
  4. Klo udah di jawa...
    jgn lupa mampir di purwokerto (jawa tengah) preenndd...
    :)

    ReplyDelete
  5. Mau tanya bang...eeh..aa (berdasarkan keturunan sunda, jadi panggil aa) Emang dirumah mami en papi gak ngomong bahasa sunda ya? :)

    sukses terus aa bro..

    ReplyDelete
  6. Asyik ya yang baru menjejakan kaki di bangku kuliah.... kepengen rasanya kuliah... Manfaatkan lah waktu ketika kuliah tersebut sebaik mungkin... kalian beruntung bisa kuliah

    ReplyDelete
  7. hah...orangtuanya itu kebalikan dari saya, papah dari cirebon , mamah dari bandung *terus (?)

    kayanya dimanja banget ya :3 saya juga kuliah di bandung bareng kaka, tapi ga sekost bareng ama kaka padahal satu kampus :D

    oh iya waktu pertama saya ke bandung juga, ampe sakit loh gara" ga tahan dingin, tapi klo udah biasa mah yaaa biasa aja . :D

    ReplyDelete
  8. Wah, di UNIKOM, ya, Mas..
    Q pengen juga kuliah d Bandung, ni..
    Tapi, masih bingung univ.nya :)

    ReplyDelete
  9. saya pernah punya rencana pengin kuliah di ITB.
    Tapi kata emak, biaya hidup mahal di sana. .
    Urung deh. .:D
    hehehe

    ReplyDelete
  10. Hello! Very interesting blog...

    ReplyDelete
  11. Berarti tempat kita deket donk, gua juga di Bandung, hehehe. Sekarang udah lulus belom?

    ReplyDelete
  12. Wew.. Awal Kuliah yg menarik jg neh Sob!!
    Jd penasaran ma Lanjutanya.. Hwehehe
    Hidup berpindah2 tu awalnya siy gak enak, tp lama kelamaan enjoy jg lo, punya temen baru, situasi baru & pengalaman Baru yg blum didapet sebelumnya..
    Bandung tu dinginnya kayak Daerah Ayas Sob, Kapan2 mampir kesana yach!!
    Hwehehe...

    ReplyDelete
  13. ada beberapa kata yg gue catat haahhaa dengerin ya

    "Pantesan aja, kamu kalo gitu kayak gembel, bedanya pakaian kamu gak sobek-sobek."

    Gue udah kayak orang Afrika yang datang ke Paris.
    Gue kedinginan abis kayak patung dan gue gak bisa gerak selama sepuluh menit, mata berkunang-kunang, bibir peca-pecah, kadas, kurap, kutu air, oke gue berlebihan. Lo tao gak sih, gue tuh udah kayak Leonardo Di Caprio yang membeku setelah jatuh dari kapal Titanic, bedanya walaupun jadi es, Leonardo tetap ganteng sedangkan gue? udahlah jangan diterusin. hahahhaa gila lu bix dasar wkwk

    ReplyDelete
  14. haha. Seru seru! \(^^)/
    tapi itu bunyi pesawatnya kok wuuss ? bukan brot (?) eh salah dink. haha.

    ReplyDelete
  15. mantap.. kenangan yang tak terlupakan..

    ReplyDelete
  16. wow...keturunan banci nih si febbi... bandung-cirebon...hahahha

    ReplyDelete
  17. feb ngomong2 soal kuliah ni, saya numpang makan cendol smbil baca2 disini LOL
    hehehe
    ga nyambung si teteh mah

    gini feb, mnta doanya, biar uas snn besok teteh lancar yah.. T_T

    ReplyDelete
  18. @Ebik: Bapak lu Bandung, Emak lu cirebon, tapi gak bisa bahasa Sunda. Mending lu ngaku Bapak lu dari Azerbaijan, ibu lu bule Ostrali. trus lu hanyut waktu bayi, diketemuin sama orang di pinggir Sungai Musi. jadi orang gak akan mempermasalahkan kenapa elu gak bisa berbahasa Sunda..

    @Baha Andes: pasti orang Bandung "asli" ya wkwkwkw

    @Euis: Dokter Gigi Gaul juga bantu doa deh

    @Ryan: wkwkwkwk

    @Randy: komen-nya jangan kopi-paste dunk..hihihi

    @Feby: maaf Peb, serasa gw aja yang jadi admin disini, ngebalesin komen orang-orang. soalnya jarang yang komen di blog gw..#pulang nunduk sambil gesek-gesek sendal, balik ke MagaHaya!#

    ReplyDelete
  19. @Dokter Gigi Gaul: Gak pa2 dok, mempermudah gue! makasih dok! haha.. Apaan, komentar di blog dokter bejibun gitu..

    ReplyDelete
  20. yaaa.. kenapa gak ke UNILA entar gua temenin deh nelusurin kota Bandar Lampung heheh tapi sdh terlajur ya.. ok sip sukses aja..

    ReplyDelete
  21. Wilujeng Sumping di Bandung

    Sama2 jurusan Informatika tapi gau di UNPAS. Padahal kalo di UNPAS saya bisa jadi senior kamu. haha

    ReplyDelete
  22. hahah .. lagi ngebayangin gimana bekunya akang feb waktu itu .. semangat akang bro .. !!!

    ReplyDelete
  23. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Inilah Dia, tipe-tipe Cewek Di mata Pria!

Jujur gue tuh sebenernya sekarang lagi nulis cerita masa lampau lagi buat postingan yang baru ini, judulnya tuh era berburu belalang, tapi gue pending dulu deh karena tiba-tiba gue mau nulis sesuatu yang penting lagi di dunia percintaan dan pergaulan anak muda. Nah, setelah sebelumnya gue nulis gimana sih ciri-ciri cowok yang lagi jatuh cinta, sekarang gue akan menjelaskan cewek seperti apa sih yang banyak disukain dan dibenci para cowok, Penasaran? Oke, yang jelas ini akan menambah wawasan untuk kalian, cewek maupun cowok dalam dunia percintaan dan pergaulan sehari-hari. Gak perlu ketik REG spasi lagi, cuma butuh koneksi internet kok buat liat nih info. Ehm, kelamaan ya, baiklah inilah dia, tipe-tipe cewek di mata pria:
1. Cewek Cantik (rating: 8/10)
Oke, gak dipungkiri dan gak munafik lagi kalo 98% cowok tuh menilai cewek dari penampilan dulu. Cowok biasanya memiliki sifat yang cenderung bangga apabila mendapatkan cewek yang punya wajah rupawan. Biasanya cowok yang punya pacar cewek c…

Mengenang Kera Sakti (Journey To The West)

Seekor kera, terpuruk terpenjara dalam gua..
Di gunung tinggi sunyi tempat hukuman para dewa..
Bertindak sesuka hati loncat kesana-kesini..
Hiraukan semua masalah dimuka bumi ini..

Gak, gue bukan lagi buat puisi. Sobat masih inget gak itu penggalan dari lirik lagu apa? Yup, itu adalah lirik dari film yang dulu setiap sore gue tunggu kehadirannya di indosiar. Setelah era ksatria baja hitam RX, banyak banget film anak-anak bermunculan kayak ninja jiraiya dan kawan-kawan. Tapi setelah itu, setelah gue beranjak SMP, gak ada lagi film yang bener-bener membuat booming dunia anak-anak. Memang masih ada beberapa film sih, tapi tema film anak-anak yang gitu-gitu aja membuat kami, rombongan anak-anak SMP dan sederajat, berasa mengalami kebosanan tontonan dan mengakibatkan kami lebih memilih baca komik. Sampai tiba pada saat film kera sakti (Journey to the west) muncul ke dunia pertipian Indonesia. Inilah saat-saat gairah menonton tipi kembali muncul.
 Foto 1. Inilah dia keluarga kecil SunGokong
Gue l…

Download Final Draft 9 + Crack

Final Draft bukan game sekuel Final Fantasy ya, final draft ini adalah software untuk mempermudah dalam menulis skenario. Kalau nulis di word biasa, ribet banget, kita bener-bener memang harus nulis lagi formatnya. Nah, kalau di final draft, kita diingetin format-formatnya. Misalnya, kita pilih scene header, entar kita ketik huruf "I" aja sudah nongol INT. Seperti screenshoot di bawah ini:

Untuk mengatur Scene header, action, dialog, ada di tab script elements seperti di bawah ini:

Gampang kan? Yoi, nulis skenario jadi lebih ringan dengan final draft. Link Downloadnya di bawah ya... Semoga bermanfaat buat temen-temen yang pengin nulis skenario.
DOWNLOAD FINAL DRAFT 9 + CRACK